Emperors Domination – Chapter 3048

shadow

Emperors Domination – Chapter 3048

Chapter 3048: Tidak Bisa Mengajari Anak Ini

"Lebih baik cuci lehermu!" Guan Yunshen menyatakan. Niat membunuhnya menyapu seluruh area, menyebabkan orang-orang bergidik.

"Itu kalimatku. Saya akan menggunakan tengkorak Anda sebagai toples anggur. Anda semua memiliki sepuluh hari untuk mengatur pemakaman Anda. " Li Qiye tertawa dan berbalik untuk pergi.

"Haha, apa kamu dengar itu? Tuan cukup berbelas kasih untuk tidak membunuhmu anjing sekarang. Manfaatkan sepuluh hari ini. " Banteng nakal itu mengejek mereka sebelum pergi.

Kelompok Prodigy bermata tiga juga ikut serta bersama Li Qiye.

Meskipun kata-kata Li Qiye sangat bertentangan, Buddha Brightking dan yang lainnya harus tetap tenang. Mengapa? Karena mereka belum cukup siap untuk melawan musuh ini.

Di saat yang sama, penonton tak berani sembarangan mengomentari situasi ini. Kedua belah pihak sangat kuat, terutama Li Qiye. Dia membunuh kaisar dan dewa seperti semut. Masih terlalu dini untuk membahas pertempuran yang akan datang.

Sebagian besar bisa menghargai superlatif -est dalam gelarnya sekarang. Dia tidak hanya galak tetapi juga pasti nomor satu dalam hal ini. Tidak ada seorang pun di antara generasi muda yang lebih ganas atau lebih brutal darinya saat ini.

"Tunggu sebentar. Perubahan surgawi menandai monster. Karakter monster dan ganas itu sama. Bisakah itu? Dia akan menjadi sumber malapetaka? " Seorang ahli tiba-tiba teringat akan ramalan terkenal baru-baru ini.

"Belum tentu, penerus Paviliun Penghitung Surga memiliki interpretasi yang berbeda." Seorang leluhur yang mengambil bagian dalam perjamuan itu menggelengkan kepalanya: "Dia mungkin benar-benar penyelamat, siapa tahu. Ingat, kalimat ini berasal dari Jade-zenith Progenitor jadi interpretasi dari penerus paviliunnya harus menjadi sumber yang berwibawa. "

"Masih terlalu dini untuk mengatakannya." Yang lain memilih pandangan konservatif.

***

Saat kelompok itu melanjutkan perjalanan, Li Qiye kembali menatap Kaisar Spiritheart dan keajaiban dengan seringai dan berkata: "Kapan tanggal perayaan?"

"T-tidak ada hal seperti itu!" Keajaiban dengan keras menyangkal, tersipu, takut kaisar menjadi malu.

Dia, di sisi lain, tetap tenang dan tersenyum. Pipinya juga berubah sedikit kemerahan.

"Pop!" Banteng itu tidak menahan diri untuk tidak menginjak kepala anak ajaib yang malang itu.

Dia melihat bintang-bintang di mana-mana dan hampir pingsan. Sebuah bilur melingkar terbentuk di bagian atas, menandakan kekejaman banteng itu.

"Kenapa kamu memukulku ?!" Dia berteriak sebagai jawaban.

"Idiot! Tidak ada obat untuk Anda! Berapa banyak orang di dunia yang cukup beruntung memiliki Sir sendiri yang memimpin upacara pernikahan mereka? Ini adalah kesempatan terbaik dalam hidup Anda karena Anda berada di bawah perlindungannya. Tidak ada yang bisa menghentikan pernikahan Anda, masa depan Anda akan melonjak secara eksponensial. Bertahun-tahun dari sekarang melihat ke belakang, Anda akan menyadari bahwa kehadirannya di upacara Anda adalah kemuliaan terbesar, hari paling beruntung dalam hidup Anda! Bukan hanya Tiga Dewa tetapi di semua alam dan dunia, saya tidak berpikir ada orang lain yang seberuntung itu. " Banteng itu dengan keras menegur tanpa menahan diri sambil merasa kecewa.

"Aku …" Anak ajaib itu hanya berdiri di sana dan mengambilnya, tidak dapat menanggapi.

Dia sesekali mencuri pandang ke Kaisar Spiritheart. Sementara itu, dia terlihat agak malu dan tidak mengatakan apapun.

"Bagaimana bisa seorang idiot sepertimu menjadi jenius nomor satu? Lebih seperti angka nol. " Banteng itu berkata dengan jijik.

"Tidak apa-apa, berhentilah menindas mereka." Li Qiye terkekeh dan menggelengkan kepalanya.

Pada akhirnya, keajaiban itu masih terlalu muda dan tidak memiliki kulit tebal seperti banteng berpengalaman yang tidak peduli dengan pendapat orang lain.

"Orang-orang akan berkumpul selama cinta itu ada." Li Qiye memandang keduanya dan tersenyum: "Kalian berdua adalah pasangan yang cocok. Jalan menuju dao itu panjang dan sulit, jadi hargai waktu Anda bersama. "

Saya, saya mengerti. Kata ajaib itu dan menatap kaisar tepat ketika dia menatapnya. Mereka dengan cepat mengalihkan pandangan mereka karena rasa malu.

Di satu sisi, mereka adalah pakar top yang menjulang di atas banyak lainnya. Tetapi pada saat yang sama, ini adalah cinta pertama mereka dan mereka jelas terlihat seperti itu.

Kaisar Holyfrost menganggap ini lucu. Keajaiban dulunya adalah siswa di Akademi Utara, selalu bertingkah angkuh dan angkuh. Sekarang, dia lebih terlihat seperti remaja yang pemalu daripada seorang kultivator yang tak terkalahkan.

Banteng itu masih sangat tidak senang dengan keajaiban itu dan melirik lebih banyak kekecewaan padanya.

Di satu sisi, reservasi keajaiban itu bisa dimengerti. Dia tidak berpengalaman dengan cinta dan Kaisar Spiritheart masih memiliki tunangan.

Tentu saja, banteng itu tidak berpikir demikian. Dia menganggap Dewa Perang Metalkin sebagai orang mati.

Kekuatan dan dukungan lain tidak lagi menjadi masalah karena keajaiban memiliki Li Qiye di sisinya. Hanya saja kedua kekasih muda itu sendiri tidak menyadarinya.

"Sepuluh hari masih lama lagi, kalian berdua bisa pergi nongkrong." Li Qiye tersenyum dan menghilang dari pandangan.

Keajaiban dan Spiritheart tidak mengharapkan ini sama sekali.

"Terbiasalah." Banteng berkata: "Tindakan seorang master tidak mungkin untuk diprediksi. Anda akan memiliki banyak hal untuk dipelajari. "

Banteng yang tidak bisa diandalkan dan berhati hitam ini terkadang masih bisa bertindak seperti senior. Kadang-kadang akan membantu junior yang disukainya.

"Mari kita lihat karena ada banyak tempat ajaib di lautan api ini." Spiritheart menyarankan.

"Baik." Keajaiban segera setuju.

Namun, banteng itu tiba-tiba menariknya ke samping dan menatapnya dengan aneh: "Nak, lebih baik kamu memanfaatkan sepuluh hari ini."

"Maksud kamu apa?" Pemuda itu bingung.

Idiot! Banteng itu menampar kepalanya lagi sehingga bintang-bintang kembali. Itu melanjutkan: "Harus  memenangkan  hatinya, berhenti bersikap bodoh!"

"Bukankah sepuluh… sepuluh hari terlalu dini. Itu tidak bagus… "Dia menatap ke arah Spiritheart.

"Apa yang tidak baik tentang itu? Apakah kamu tidak mau Aku bisa melihatmu bertingkah seperti ekor, selalu ikut dengannya dan hanya ingin membawanya pulang. " Kata banteng itu dengan tatapan menghina.

"Tapi, tapi dia masih tunangan Dewa Perang Metal …" Pemuda itu berkata tanpa daya.

"Aku tidak percaya ini." Banteng itu berkata: "Orang itu akan menjadi mayat dalam sepuluh hari, dan itu skenario kasus terbaik. Jika memburuk, Metalkin Divine Court atau mungkin seluruh balapan akan menjadi abu. Berhentilah mengkhawatirkan omong kosong itu, semuanya baik-baik saja karena Anda memiliki Tuan sebagai pendukung Anda. "

"Benar… benar… tapi akan terlihat buruk jika kita segera bersama setelah kematiannya." Keajaiban tetap khawatir tentang moralitas.

"Tuhan!" Banteng melanjutkan: "Penggarap melawan surga itu sendiri. Siapa yang peduli dengan adat istiadat dan konvensi, itu tidak berarti. "

"Sepuluh hari, hanya itu yang kamu punya. Apakah Anda pikir Pak punya waktu untuk menunggu Anda? Lebih baik Anda melakukannya secepat mungkin dan menyiapkan upacara kemudian mengundang Tuan untuk memimpinnya. Itu cara terbaik. " Banteng itu berkata dengan serius, memiliki rencana yang lebih baik dari kebanyakan orang.

"Sepuluh hari …" Dia merasakan sakit kepala datang karena dia tidak memiliki kemampuan untuk bergerak begitu cepat dengan Kaisar Spiritheart.

"Benar-benar tidak ada yang menyelamatkanmu. Saya pikir Anda akan menjadi bakat yang layak karena hadiah bawaan Anda, huh, Anda tidak cukup pintar. " Banteng itu menggelengkan kepalanya.

Keajaiban tidak tahu harus berkata apa.

Keduanya kembali dan kaisar tersenyum: "Topik apa yang begitu menarik sehingga kalian berdua berbicara tanpa henti di sana?"

Dia cukup pintar untuk menebak isi percakapan mereka dan memutuskan untuk membuka kesempatan kepada si ajaib.

"Tidak-tidak." Dia tidak berani mengungkapkannya.

"Haha, aku bertanya kepada bocah itu kapan dia akan menikahi pengantin cantik ini." Banteng itu tertawa.

"Tidak-…." Pemuda itu langsung menolak, ketakutan.

"…" Banteng itu kehilangan kata-kata dan menggelengkan kepalanya. Mengajar anak ini terbukti mustahil.