Emperors Domination – Chapter 3050

shadow

Emperors Domination – Chapter 3050

Chapter 3050: Pedang Suci

Sepuluh hari belum berlalu tetapi banyak yang diam-diam memperdebatkan hasilnya. Beberapa bahkan mulai bertaruh. Peluang tampak sama bagi kedua belah pihak.

"Fiercest tidak terduga dan naik begitu cepat, dia pasti akan menang karena dia tidak terkalahkan." Taruhan pada Li Qiye memiliki alasan sederhana.

"Dua tangan tidak bisa melakukan empat kepalan. Brightking Buddha, Metalkin War God, dan lima nenek moyang puncak awan, itu tujuh. Siapa yang bisa mengalahkan ketujuh dari mereka sekarang? " Sisi lain juga punya alasan sederhana.

"Haha, mereka memiliki keunggulan jumlah tapi apakah kamu lupa bahwa Li Qiye membunuh petarung terakhir dengan satu gerakan? Dewa Semi-pedang adalah kakak senior Dewa Perang Metalkin. " Seorang pendukung Li Qiye mendengus.

"Dengar, aku tidak menyangkal keganasannya yang tak terduga." Seorang leluhur tetap netral dan menganalisis: "Kelompok berikutnya ini sama sekali tidak buruk. Brightking Buddha adalah seorang kepala biara, pemimpin agama Buddha. Dia secara alami memiliki harta yang tak terbendung, sama dengan Dewa Perang Metalkin yang merupakan pemimpin pengadilan … "

Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan: "Lima lainnya bahkan lebih mengesankan. Mereka  Lima Dao Sebagai Satu  tidak kekurangan menakjubkan, tidak mungkin untuk istirahat. Saya tidak berpikir Fiercest dapat menemukan cara untuk menghentikannya. "

"Saya pernah mendengar ini sebelumnya dari nenek moyang saya, dia berkata bahwa bahkan nenek moyang pun mengagumi seni ini." Seorang junior menambahkan.

"Hmm, sepertinya hasilnya masih belum jelas." Banyak yang merasa bahwa kedua belah pihak seimbang.

Namun demikian, semakin banyak orang bertaruh pada Li Qiye karena kejadian terkini. Dia mengalami momentum yang tak terbendung belakangan ini. Beberapa orang mengira hanya Luminous Master dan Orchid Sage yang bisa menandinginya di generasi ini. 

Yang lain percaya bahwa dia hanya di bawah dua orang ini. Itu masih merupakan evaluasi yang sangat tinggi.

Tentu saja, kubu lain juga memiliki banyak pendukung. Ketujuh orang itu berasal dari sistem yang kuat dan memiliki teman di mana-mana. Teman-teman ini datang untuk mendukung mereka dan bahkan memulai slogan – Buddha Brightking adalah yang terbaik, Dewa Perang Metalkin yang terhebat…

"Ledakan!" Percakapan tentang pertempuran itu diinterupsi oleh ledakan yang menyebabkan lautan berapi-api itu bergetar. Banyak yang membatalkan tugas mereka dan mendongak.

"Apa yang sedang terjadi?" Beberapa menjadi takut karena meteor ini masih sangat berbahaya.

"Ledakan!" Lautan yang berapi-api itu kembali bergetar.

"Itu datang dari dalam, lihat, itu puncak di sana!" Seorang ahli berteriak dan menunjuk ke depan.

Jauh di dalam lautan yang berapi-api ada gunung menjulang yang tampak seperti gunung berapi yang memuntahkan lahar tak berujung. Ini sepertinya menjadi sumber lautan yang berapi-api.

Pedang ilahi menembus mulut gunung berapi. Bentuk aslinya tidak terlalu besar tapi kehadiran dan auranya sangat besar.

Begitu seseorang cukup dekat, mereka akan melihat hukum berputar di sekitar pedang. Ini adalah jenis penindasan abadi.

Itu mewakili keinginan tertinggi yang akan selalu ada di sana terlepas dari berapa lama waktu telah berlalu. Dao gigihnya tidak pernah bisa digerakkan oleh apapun.

Energi pedangnya menghancurkan area itu. Siapapun yang berani mendekat akan terluka parah oleh sinar tirani ini dengan tergesa-gesa.

"Berdengung." Untaian cahaya datang dari mulut gunung berapi saat ini. Mereka tajam dan membutakan, tampaknya membelah dunia.

"Puncak Pedang Saint sedang terbuka?" Seseorang berteriak setelah melihat pancaran sinar yang cerah. Banyak yang mulai menuju ke arah itu.

"Mendering! Mendering! Mendering!" Sinar keemasan yang berbeda melesat ke langit dan membentuk tornado besar dengan bubuk logam, mirip dengan segerombolan belalang. Alhasil, semburan hukum logam ini menggelapkan langit.

Dewa Perang Metalkin! Semua orang tahu bahwa hanya dewa perang yang bisa melakukan hal seperti ini.

Potongan-potongan logam jatuh ke gunung berapi dan menempel pada pedang. Energi yang berasal dari pedang tiba-tiba terwujud ke dalam bentuk fisik.

Seolah-olah potongan logam itu bersifat magnetis, menempel pada pedang dan energinya. 

Dengan demikian, energi pedang menjadi lebih nyata karena logam yang menempel padanya. Seluruh area dipenuhi dengan peniti lampu.

"Mendering! Mendering! Mendering!" Beberapa potongan logam pada pedang berkumpul untuk membentuk sosok yang sangat besar. Sosok ini kemudian perlahan menyatu dengan pedang.

Apa, apa yang dia lakukan? Banyak yang terkejut melihat entitas kolosal ini.

Perlombaan ini sangat luar biasa. Tubuh mereka terbuat dari potongan logam yang dirangkai menjadi satu. Mereka juga bisa membongkar sesuka hati.

Seseorang seperti dewa perang bisa membawa ini ke level berikutnya, bahkan berubah menjadi bubuk logam.

"Dia menginginkan pedang pribadi Sword Saint." Seorang leluhur tahu apa yang sedang terjadi segera setelah melihat dewa perang menempel pada senjata Pedang Suci.

"Itu benar-benar pedang pribadinya?" Seorang ahli bertanya.

"Memang, Sword Saint mungkin orang yang menyegelnya di sini juga." Nenek moyang memasang ekspresi serius: "Lihatlah dao di sekitarnya, itu dao pedang leluhur yang tak terkalahkan. Tidak ada orang lain yang bisa mencetaknya di sini selama-lamanya di sampingnya. "

"Hmm …" Mata orang-orang berbinar setelah mendengar ini.

Semua orang tahu bahwa meskipun Sword Saint berasal dari Myriad Lineage dan hanya leluhur tingkat segudang, dia akhirnya berhasil mencapai tingkat abadi. Selanjutnya, pedangnya dao menjadi tak terhentikan.

Dengan demikian, kehadiran pedangnya membuat jantung berdegup kencang.

"Tunggu, jadi Sword Saint memanjat meteor ini kembali ke Uncrossable Expanse?" Sebuah tembakan besar memikirkan sesuatu dan menjadi terkejut.

Saya yakin begitu. Kata Abadi dengan ekspresi serius.

Apa yang terjadi saat nenek moyang ini meninggalkan pedangnya di sini sebagai alat penyegel?

Seseorang akan menjadi tak terkalahkan dengan pedang ini. Seorang raja mengeluarkan air liur saat menonton upaya Metalkin War God.

Ini adalah senjata leluhur yang mampu menyapu sembilan langit dan sepuluh bumi.

"Haha, tidak semudah itu mendapatkannya. Begitu banyak master yang mencoba mencapai gunung berapi itu hanya untuk terluka oleh energi pedang. Dewa Perang Metalkin dan Buddha Brightking tiba di sini lebih awal dan telah melakukan penelitian selama ini. " Seorang leluhur berkata dengan jijik.

"Sepertinya mereka telah menemukan ini dan siap untuk mengambil pedang." Kata seorang penonton saat sosok Metalkin semakin membesar. Sinar pedang juga tumbuh seolah dia ingin menyatu dengan pedang ini.

Penonton terkesima dan mendecakkan lidah, mengira balapan metalkin cukup aneh dan ajaib.

"Amitabha." Sebuah nyanyian Buddha menggema di daerah itu dan pancaran cahaya lain menyelimuti tempat itu.

"Brightking Buddha bergabung sekarang! Mereka melakukannya! " Banyak yang berseru.