Emperors Domination – Chapter 3051

shadow

Emperors Domination – Chapter 3051

Chapter 3051: Segudang Buddha Bowl

Cahaya Buddha yang tak terbatas melintasi lautan yang berapi-api dan sesosok emas muncul – Buddha Brightking.

Dia mengenakan kasaya kuning – harta karun yang dikenakan oleh kepala biara generasi Kuil Lankavatara.

Kasaya memiliki tiga belas harta karun terukir di atasnya. Masing-masing gemerlap dan memiliki ikatan Buddha yang kaya. Cahaya mereka bisa membutakan orang lain.

Avatar Buddha mengikat rambutnya dengan gaya konvensional. Dia duduk di atas teratai emas dengan delapan puluh delapan kelopak, terlihat sangat megah. Cahayanya bisa menakuti kegelapan apa pun.

Iluminasi ini mengubah dunia menjadi Kerajaan Buddha. Orang tidak bisa menahan keinginan untuk bersujud.

Banyak ahli di lautan berapi-api meletakkan kedua telapak tangan mereka dan membungkuk ke arahnya.

"Amitabha." Beberapa mulai bernyanyi juga. Nyanyian ini bergema sebentar di seluruh cakrawala.

Tempat itu menjadi sakral, membuat orang lain ingin bergabung dengan doktrin suci ini. Itu membuat orang berpikir tentang pepatah populer – samudra Buddha mungkin tidak terbatas tetapi berbalik dan pantai menunggu Anda. 

Brightking Buddha, pemimpin doktrin Buddha, memiliki banyak pemuja di Silsilah Abadi. Banyak yang sujud kemanapun dia pergi.

"Berdengung." Partikel Buddha tersebar ke bawah seperti peri yang turun ke alam fana.

Semua orang bermandikan cahaya ini dan merasa seolah-olah mereka menjadi bagian dari dao Buddha. Mereka bisa merasakan kedekatan yang besar ini saat mereka berenang di samudra kekuatan ini. Mereka secara alami ingin bergabung dengan doktrin ini selama proses ini.

Dao ini menyusup ke lautan yang berapi-api. Orang bisa mendengar riak kecil setelah partikel menyentuh lahar. Riak ini sangat indah dan luar biasa.

Saat ini berlangsung, lahar perlahan-lahan dibasahi dengan dao Buddha.

"Berdengung." Akhirnya, lahar itu sendiri memancarkan sinar Buddha yang terang ke mana-mana. Sinar itu saling berhubungan dan membentuk negeri Buddha yang membuat takjub kerumunan orang.

Fenomena visual muncul – stupa, nyanyian biksu, Buddha yang mengajarkan kitab suci…

Orang-orang mendapat ilusi bahwa tempat ini adalah kediaman makhluk suci saat mereka mendengarkan kitab suci.

"Apa yang dia lakukan?" Pertanyaan ini muncul.

"Dia memurnikan lautan yang berapi-api." Seorang leluhur menjelaskan: "Mereka telah menghabiskan cukup waktu untuk meneliti tempat ini, memahami misterinya dan menyusun hukum dao yang sesuai. Ini adalah kesempatan mereka. "

"Amitabha." Nyanyian Brightking Buddha bergema di hati semua orang. Kekuatan ini membuat takut para leluhur yang hadir.

Dia kemudian mengeluarkan mangkuk sedekah dan dengan hormat mengangkatnya dengan kedua tangan.

"Ledakan!" Mangkuk itu memancarkan cahaya yang lebih besar dengan gambar para Buddha. Sosok-sosok ini berputar dan mengubah lautan api menjadi kerajaan suci. Sosok-sosok itu juga mulai bernyanyi sambil melayang di udara.

"Segudang Buddha Bowl! Harta karun yang menentukan dari Kuil Lankavatara! " Seorang raja segera mengenali mangkuk ini.

"Kamu benar." Orang besar lainnya melihatnya dengan jelas dan berkata: "Dia benar-benar membawa benda ini ke sini?"

"Ledakan!" Sosok metalik mulai menumbuhkan lengan yang sangat tebal.

"Gemuruh!" Tangan-tangan itu mulai membuat lubang spasial yang berdenyut-denyut dengan gambar-gambar menakjubkan di dalam – binatang dewa, dewa-dewa yang berkedip, langit hitam, samudra biru… Setiap tangannya sepertinya memikul seluruh dunia.

"God Descension!" Dia meraung dan tangannya menjadi sangat cerah.

Dewa raksasa mulai keluar dari lubang spasial; kepala mereka mencapai surga dan kaki mereka menginjak tanah.

Mereka tampak halus dan berdenyut masuk dan keluar dari keberadaan. Meski demikian, aura suci mereka kuat dan menindas.

Mereka mendarat di tempat berbeda di lautan berapi, mengelilingi semuanya dengan aura mereka.

"God Descension adalah teknik rahasia dari Metalkin Divine Court, sangat kuat." Seorang yang Abadi bergumam.

"Apa yang mereka lakukan?" Seorang penonton yang bingung berkata. 

Banyak yang tidak mengerti metode keduanya sehingga mereka menyaksikan dengan napas tertahan.

Keduanya bertukar pandang sebelum mengangguk dengan serius.

"Mulai!" Mereka berteriak serempak dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan dunia.

"Ledakan!" Lautan berapi-api berguncang sekali lagi dengan ledakan yang terus menerus.

Para dewa di seluruh tempat mencoba mengangkat semuanya.

"Gemuruh!" Orang-orang merasa seolah-olah samudra dan tanah terangkat.

"Apakah ini benar-benar terjadi?" Seorang penonton yang terkejut bertanya.

"Ya …" Seorang leluhur membenarkan.

"Mengaktifkan!" Duo itu dengan gila berteriak sekali lagi.

"Ledakan!" Sebuah portal terbuka di dalam mangkuk Buddha dengan bantuan banyak Buddha. Suara derit yang keras terdengar seolah-olah sebuah gerbang besar sedang dibuka.

Afinitas Buddha di dalam gerbang berubah menjadi pusaran. Lautan yang berapi-api juga memancarkan afinitas yang sama.

Gelombang lava mulai deras menuju mangkuk yang membuat takjub penonton.

Gerbang agama Buddha mulai melahap semua lahar. Setiap gelombang cukup tinggi untuk menghantam bintang-bintang di langit. Namun, mangkuk ini sepertinya tidak berdasar dan dapat menangani arus masuk yang besar.

Orang-orang ternganga setelah melihat ini.

"Naik!" Metalkin War God meraung dan semua tangannya meraih gagang pedang suci. Dia menstabilkan kakinya dan bersiap untuk menarik; semua orang merasa bumi sedikit tenggelam sebagai hasilnya.

"Berderit-" Dia menarik dengan sekuat tenaga dan pedangnya terangkat dari gunung berapi, inci demi inci.