Emperors Domination – Chapter 3052

shadow

Emperors Domination – Chapter 3052

Chapter 3052: Suka berperang

"Mendering!" Sebuah himne pedang dan ratapan hukum yang tak terhitung jumlahnya menandakan penarikan pedang suci.

Pedang milik para ahli di sekitarnya mulai menyanyi dalam harmonisasi. Mereka hampir kehilangan kendali karena pedang ini hampir terbang keluar dari sarungnya.

"Berdengung." Pedang suci melepaskan sinar tak terbatas yang berisi pedang surgawi individu. Mereka berputar di langit, mengelilingi seluruh area.

Metalkin War God memegang senjata di tangannya dan menunjuk ke depan untuk ujian. Sinar yang menghancurkan ditembakkan dan menciptakan lubang hitam yang mengerikan.

Dia memiliki kendali atas semua pedang dao sekarang, menjadi penguasa dengan alam semesta di telapak tangannya.

Tatapannya menjadi tajam dan tak kenal ampun. Pedang surgawi yang melayang di belakangnya membuat orang lain ingin bersujud.

Raja pedang, raja pedang dao, penguasa segalanya; hanya satu gelombang tangannya yang akan mengirimkan pedang ini ke arah musuhnya. Bahkan yang terkuat pun akan kehilangan akal.

"Sangat kuat!" Penonton bergidik setelah merasakan aura baru ini.

"Suara mendesing!" Sementara itu, mangkuk berhasil menyerap sedikit lava terakhir. Lautan yang berapi-api tidak bisa ditemukan, memperlihatkan tanah hangus di bawahnya.

Dengan demikian, energi pedang, lava, dan api yang mendasarinya telah lenyap.

Cahaya mangkuk semakin kuat setelah menelan lava, mirip dengan supervolcano yang hampir meletus dan mengakhiri dunia.

Semua orang bisa merasakan energi gila di dalam saat Brightking Buddha memegangnya dengan kedua tangan. Seolah-olah iblis lava berteriak di dalam, ingin keluar dari mangkuk.

Dunia menjadi sunyi saat keduanya berdiri di sana dengan artefak mereka yang diberdayakan.

Ketakutan menyebar di udara. Kecerobohan dalam mengendalikan salah satu dari kekuatan ini dapat mengakibatkan kehancuran yang sangat besar.

"Mereka sangat menantang surga, mengambil pedang dan seluruh lautan api. Siapa lagi yang bisa melakukan sesuatu yang begitu besar? " Banyak ahli menanggapi.

"Mereka telah memahami misteri di tempat ini." An Everlasting menambahkan: "Pedang suci ada di sini untuk menekan api jahat. Selama apinya ada di sekitar, begitu juga pedang dao ini. Tidak ada yang bisa memindahkannya. "

Banyak yang setuju dengan ini karena Sword Saint adalah leluhur tingkat abadi. Tidak ada yang bisa melawan keinginannya.

"Namun, jika seseorang menghilangkan nyala api ini, maka pedang dao akan surut juga. Itu sebabnya mereka berdua bekerja sama. Yang satu mengambil nyala api sementara yang lain menarik pedangnya. Periode ini adalah waktu terbaik sejak kekuatan pedang sibuk melawan api. Cukup banyak memukul dua burung dengan satu batu. "

"Selain itu, mereka beruntung karena pedang itu sudah lama ada di sini. Itu menghapus bagian terkuat dari api jahat sehingga Brightking Buddha memiliki waktu yang jauh lebih mudah untuk menerimanya. " The Everlasting melanjutkan: "Meskipun demikian, keduanya sangat mengesankan. Yang lainnya, termasuk kaisar, mungkin tidak dapat melakukan hal yang sama. "

Ya, memang mengesankan. Kerumunan dapat merasakan bahwa keduanya telah mencapai kondisi puncaknya selama proses ini. 

"Sepertinya mereka akan memenangkan duel." Seorang ahli bergumam.

"Ya, Memiliki pedang itu seharusnya membuat seseorang menjadi tak terkalahkan." Banyak yang mengubah opini mereka tentang sang pemenang.

Sebelum ini, lebih banyak orang bertaruh pada Li Qiye untuk tampil lebih dulu. Sekarang, beberapa telah berubah pikiran, bahkan mereka yang memiliki kepercayaan mutlak pada Li Qiye.

"Tiada ampun!" Suara Dewa Perang Metalkin bergema di seluruh dunia, membawa dering logam aneh yang dipenuhi dengan niat membunuh.

"Mereka yang menentang pengadilan ilahi akan mati terlepas dari siapa mereka dan dari mana asalnya!" Dia melanjutkan.

"Berdengung." Sosok logam besarnya runtuh dan berubah menjadi bubuk yang tak terhitung jumlahnya. Mereka mulai tersebar di seluruh meteor.

Ahhh! Jeritan menyedihkan datang berikutnya. 

Darah memercik ke mana-mana saat para pembudidaya jatuh, menjadi korban serbuk. Mayat-mayat itu memiliki lubang yang tak terhitung jumlahnya seolah-olah mereka telah ditusuk oleh hujan panah.

Ribuan orang keluar dari genangan darah mereka sendiri. Tidak ada yang punya kesempatan untuk melawan sama sekali.

"Apa yang sedang terjadi?!" Jeritan itu membuat ngeri setiap pendengar.

"Mereka adalah murid dari Sistem Mata Dewa, semuanya sudah mati sekarang …" Seorang leluhur menarik napas dalam-dalam.

"…" Banyak orang gemetar menanggapi.

God Eye cukup kuat di Immortal Lineage dan memiliki banyak sekte. Mereka juga mengirim banyak murid ke meteor.

Namun, semua tewas dalam sekejap mata. Ini adalah teknik yang efektif dan brutal.

"Pertarungan antara dua sistem akan segera hadir …" Penonton bertukar pandang, menyadari apa yang akan terjadi selanjutnya.

Sudah bukan rahasia lagi bahwa pada saat ini Tiga Mata Prodigy telah mencuri tunangan Dewa Perang Metalkin, Kaisar Spiritheart. Ini adalah pembalasan.

Dewa perang jelas tidak bisa menelan kemarahan ini dan ingin memberi tahu orang-orang konsekuensi mengambil wanitanya.

"Kasihan sekali…" gumam lainnya.

Meskipun cabang Tiga Mata Prodigy saat ini bertanggung jawab atas Mata Dewa, banyak korban tidak ada hubungannya dengan keajaiban. Mereka bahkan tidak berada di sekte yang sama.

"Aku akan menghancurkan Mata Dewa dan menggali jantung Prodigy Bermata Tiga setelah sepuluh hari!" Dia menyatakan ngeri kerumunan.

Dia terkenal karena haus darah dan cintanya pada pertempuran tetapi melihatnya secara langsung adalah cerita yang sama sekali berbeda.

Kaki gemetar ketakutan. Mereka merasa bahwa dia adalah binatang yang haus darah, bukan dewa perang.

"Sesuai dengan ketenarannya." Seorang penonton yang ketakutan berkata dengan tenang.

Sebagian besar tahu bahwa memprovokasi dia sering berakhir dengan pembantaian. Dia akan membunuh musuh-musuhnya dan klan serta sekte mereka.

Jadi, seseorang berkata bahwa dia meninggalkan gunungan mayat dan sungai darah kemanapun dia pergi.

"God Eye versus Metalkin Divine Court, itu tidak bisa dihindari." Salah satu leluhur menyimpulkan.

Perang antar sistem jarang terjadi di Immortal Lineage. Mengapa? Karena perang dalam skala ini akan berlangsung lama, mungkin beberapa ribu tahun dengan korban jiwa dan penderitaan yang luar biasa.

Sekarang, Dewa Perang Metalkin telah menyatakan perang terhadap Sistem Mata Dewa!