Emperors Domination – Chapter 3054

shadow

Emperors Domination – Chapter 3054

Chapter 3054: Perang Antar Sistem

"Gemuruh!" Satu kapal datang setelah kapal lainnya. Tidak butuh waktu lama sebelum armada itu menutupi langit tanpa akhir. Tampaknya mereka mengirimkan cukup banyak untuk meluap meteor ini.

"Begitu banyak…" Banyak yang terguncang melihat pemandangan ini.

"Jadi ini adalah kekuatan dari sistem yang perkasa …" Mereka dari sekte yang lebih kecil menjadi iri.

Akibatnya, orang-orang memasang ekspresi serius. Sebuah sistem bisa memiliki puluhan ribu sekte. Satu sekte mungkin memiliki otoritas penuh tetapi untuk memobilisasi armada gabungan adalah masalah yang sulit.

Konflik internal dan politik biasanya menunda segala cara mobilisasi massa. Ini tidak terjadi pada God Eye – sebuah bukti solidaritas mereka dan cengkeraman kuat yang dimiliki cabang Three-eyed Prodigy sehubungan dengan pengaruh.

Ini dimulai. Banyak yang menyadari bahwa jenis pertempuran mengejutkan lainnya akan segera terjadi.

Metalkin War God membunuh semua murid dari God Eye di meteor beberapa hari lalu. Sistem ini jelas tidak akan duduk diam setelah pelanggaran ini.

Apalagi sang dewa perang bahkan mengancam akan menghancurkan Mata Dewa. Hal-hal telah meningkat ke tingkat perang.

Para metalkin adalah ras yang kuat, begitu juga dengan ras bermata tiga. Ras-ras ini merupakan mayoritas dari sistem mereka, oleh karena itu terlihat solidaritas yang besar.

Sistem Mata Dewa tidak bungkuk, mereka tidak akan membiarkan provokasi dibiarkan begitu saja. Salah satu penonton berkomentar setelah melihat kekuatan armada.

Pada titik ini, Three-eyed Prodigy tidak begitu bergengsi seperti Metalkin War God. Ini memberi orang ilusi palsu bahwa sistemnya lebih lemah dari pengadilan ilahi juga. Ini mungkin bukan masalahnya sama sekali.

Orang bodoh yang ingin bunuh diri! Mata Dewa Perang Metalkin berubah ganas dan tubuhnya mulai bersinar.

"Berdengung." Dia tersebar menjadi bubuk yang tak terhitung jumlahnya lagi. Mereka berbentuk beberapa ratus tornado emas.

"Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Tornado-tornado itu melesat ke depan dan menghancurkan semua yang ada di hadapannya, tampak seperti ratusan naga yang mengaum.

Banyak kapal didorong ke langit, terjebak dalam rotasi tornado. 

"Retak!" Akibatnya, mereka hancur berkeping-keping.

"Ahh!" Darah menyembur keluar dari kapal sementara mayat menghujani tanah.

Beberapa ratus kapal telah dihancurkan dalam waktu singkat.

"Sial! Tanpa ampun! " Penonton bergidik dan menjadi pucat.

Metalkin War God tampak tak terhentikan dengan gerakan pertamanya, memamerkan keganasannya yang kejam.

"Gemuruh!" Tornado terus bergerak menuju sisa armada.

"Ledakan!" Tiba-tiba, denyut nadi yang membakar datang entah dari mana dan menembus selusin tornado.

Aura nenek moyang menyelimuti langit seolah-olah seseorang ada di sini secara pribadi.

"Ledakan!" Bubuk mundur kembali ke gunung berapi dan dewa perang muncul lagi. Dia terhuyung mundur, perlu menstabilkan dirinya setelah diserang oleh denyut nadi yang menakutkan.

Dewa yang kuat tidak bisa menahan beban penuh dari denyut nadi besar ini.

Orang bisa melihat kapal perang besar muncul di cakrawala. Lambungnya dibuat dari logam tingkat leluhur. Itu memiliki lencana mata emas yang memancarkan cahaya tak terkalahkan, mirip dengan mata leluhur.

Kapal Emas, kapal perang dari Dewa Mata Leluhur! Seorang penonton berteriak keheranan.

Ini adalah harta karun pamungkas yang dibuat oleh nenek moyang demi ekspedisi. Itu menyapu alam selama era itu – simbol Dewa Mata Leluhur.

Orang-orang akhirnya mengerti mengapa Dewa Perang Metalkin didorong mundur meskipun begitu kuat. Kapal perang ini tak terduga dengan sarana yang ditinggalkan oleh nenek moyangnya.

"Kapal Emas, jadi apa !? Metalkin Divine Court tidak takut pada siapa pun! " Ekspresi dewa perang menjadi serius saat dia mengangkat tangannya.

"Gemuruh!" Portal dao sebesar kubah langit terbentuk di atasnya.

"Ledakan!" Pasukan besar bisa dilihat di sisi lain.

Kereta yang tak terhitung jumlahnya ditarik oleh binatang bertanduk bergegas keluar dari portal yang terbuka. Mereka terbuat dari logam mulia; para penunggangnya memiliki aura yang mengesankan dan haus darah yang intens.

Beberapa kereta sudah tua dengan bekas luka dan bekas pertempuran. Beberapa masih memiliki panah yang disematkan pada mereka. Mereka jelas telah melalui banyak medan perang.

Jutaan orang keluar dan membentuk pasukan yang kuat, juga memenuhi langit.

Tentara istana dewa. Penonton menjadi ketakutan sekali lagi.

Kedua kubu itu benar-benar menempati daerah itu. Satu sisi memiliki kereta dan yang lainnya, kapal perang.

Puluhan juta tentara telah berkumpul di tempat ini. Semangat pertempuran mereka menguasai negeri itu.

Orang-orang merasa udara semakin menipis, sehingga sulit bernapas.

"Ini benar-benar terjadi, saya pikir jutaan orang akan mati hari ini." Penonton dari kejauhan memasang ekspresi serius.

Banyak yang belum pernah melihat pemandangan yang begitu menakjubkan sebelumnya – pertempuran antara dua sistem yang terdiri dari jutaan dan jutaan tentara.

Perang memperebutkan satu wanita. Seorang penonton bergumam pelan.

Sistem tidak pernah sembarangan berperang melawan yang lain karena skalanya yang sangat besar. Sayangnya, ada yang terjadi hari ini.