Emperors Domination – Chapter 3057

shadow

Emperors Domination – Chapter 3057

Chapter 3057: Cermin Tunggal Dao

Penonton sendiri menjadi gugup saat menyaksikan dua kombatan di udara.

Semua orang tahu bahwa keajaiban itu tertarik pada Kaisar Spiritheart, sampai mendekati dia. Namun, dia adalah tunangan Dewa Perang Metalkin.

Ini menjadi pertarungan cinta, sesuatu yang bahkan lebih sengit dari pertarungan biasa. Ekspresi mereka hanya berisi dingin dan haus darah.

Bagi dewa perang, dosa mencoba mencuri wanitanya tidak bisa dimaafkan – seseorang yang pantas dipotong-potong, kematian yang dinodai tanpa kuburan.

Adapun keajaiban, dia harus mengalahkan saingan cinta ini. Selain itu, pria itu telah membunuh terlalu banyak murid dari Mata Dewa. Dia perlu membunuh dewa perang agar murid-murid ini bisa beristirahat dengan tenang.

Perbedaan yang mencolok segera terlihat. Keajaiban masih terlalu muda, terlihat seperti pemuda yang naif dibandingkan dengan dewa perang yang ganas.

Yang terakhir adalah seorang kaisar yang telah mengalami banyak pertempuran dan mandi terlalu banyak darah. Masa lalu ini mengubahnya menjadi kaisar tanpa ampun dengan aura brutal hanya dengan berdiri di sana.

Tentu saja, keajaiban juga telah berlatih keras sejak dia berasal dari sistem yang bergengsi dan kuat. Masalahnya di sini hanyalah kurangnya waktu.

Dewa perang adalah pedang yang digunakan di medan perang sedangkan keajaiban adalah pedang seorang bangsawan.

Saat pedang ini dihunus, orang bisa langsung mencium bau darah. Pedang bangsawan masih memiliki kilatan yang menakutkan tapi tidak memiliki niat membunuh.

Selain itu, leluhur yang kuat memperhatikan hal lain yang berkaitan dengan kultivasi mereka – dewa perang jelas lebih kuat.

Beberapa memuji keajaiban karena memiliki bakat yang tak tertandingi, bahkan mengatakan bahwa dia lebih berbakat daripada Guru Bercahaya. Sekali lagi, dia masih terlalu muda dan baru saja melakukan debut dao baru-baru ini. Jadi, dia bukanlah tandingan dewa perang dalam hal kekuatan mentah.

"Aku akan mencabut hatimu dan memakannya hari ini." Metalkin War God dengan dingin mengancam, memancarkan hawa dingin metalik di atas haus darah.

Beberapa penonton benar-benar bisa membayangkan pemandangan aneh ini setelah mendengarnya.

"Salah satu dari kita akan mati hari ini." Keajaiban berbicara dengan dadanya dengan bangga melengkung ke depan meskipun tidak diunggulkan. Mundur sekarang akan meninggalkannya dengan iblis hati yang tidak bisa dihapuskan.

"Mati!" Dewa perang meraung dan menghancurkan palunya dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan bintang-bintang.

"Ledakan!" Dia juga mendorong perisainya langsung ke dada anak ajaib itu. Itu menghancurkan kehampaan dan muncul di depan keajaiban di detik berikutnya.

Serangan bercabang ganda ini mencakup kekuatan seorang kaisar sejati tanpa menahan diri. Setiap teknik adalah yang terbaik, dengan maksud untuk mendorong keajaiban dari tepi kehidupan.

"Mengaktifkan!" Keajaiban meraung dan memfokuskan mata emasnya. Sebuah dunia muncul dengan samudra emas.

Lautan ini muncul di antara dua kombatan dan setelah ledakan yang memekakkan telinga, tsunami dimulai menuju dewa perang. Kekuatan samudra emas ini cukup untuk menghancurkan seluruh dunia.

"Ledakan!" Palu dan perisainya malah menghantam laut, menyebabkannya tenggelam dengan ombak yang memercik ke segala arah. 

Dewa perang melanjutkan serangannya dan menyalurkan energi dari dua belas istananya ke dalam serangannya. Wujudnya yang hebat menyerupai naga yang marah dengan energi yang kacau.

"Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Dia tidak akan berhenti menghantam ke depan dengan palu dan perisai. Tidak ada teknik kali ini, hanya penghancuran mentah.

Lautan emas sangat besar tetapi mulai menghasilkan. Parit laut dalam terbentuk di mana-mana.

"Ledakan!" Itu akhirnya kehilangan kekakuan pertahanannya sehingga massa air tercurah.

Keajaiban terhuyung-huyung puluhan langkah mundur, menghancurkan kain spasial di bawah kakinya.

"Ugh …" Dia meludahkan beberapa suap darah dan menjadi pucat, menderita luka serius.

Penonton tersentak setelah melihat ini. Dewa perang memang tiran, hidup sesuai dengan ketenarannya.

Faktanya, dua belas kaisar istana lainnya mungkin kesulitan melawannya karena dia terlalu ahli dalam pertempuran. Keadaan hiruk pikuknya membuatnya sulit untuk dilawan. Pria itu terlahir untuk berperang.

Bagian terburuknya adalah karena tingkat kultivasi dan haus darahnya, ia menjadi mesin perang, cenderung memusnahkan lebih dari sekadar musuh-musuhnya. Bahkan sistem mereka menghadapi bahaya.

"Aku sudah bisa merasakan darah dan hatimu." Dewa perang mengangkat palu ke arah keajaiban.

Beberapa orang tahu bahwa ini bukanlah ancaman kosong. Faktanya, meminum darah di medan perang telah menjadi gayanya.

Kebanyakan kaisar tidak akan melakukan hal seperti ini karena mereka, sedikit banyak, peduli dengan reputasi mereka. Mereka tidak akan dan tidak bisa melakukannya.

Ini tidak terjadi pada Metalkin War God. Ini membuat orang lain takut padanya, tidak ingin menjadi musuhnya.

"Terlalu dini untuk mulai merayakan, tunggu sampai aku mati." Si ajaib balas.

Terlepas dari kerugian yang jelas, keajaiban tidak takut akan ancaman sama sekali. Dia tetap angkuh dan bangga – gaya seorang guru sejati. Plus, setengah langkah Abadi sepertinya tidak lemah di tempat pertama.

"Potensi masa depannya tidak terbatas jika dia bisa bertahan hari ini." An Everlasting mengangguk setuju setelah melihat keajaiban. Hanya masalah waktu sebelum pemuda ini akan melampaui Dewa Perang Metalkin.

"Berdengung." Keajaiban memanggil cermin kuno dengan bentuk oval panjang dan sempit. Itu lebih terlihat seperti mata vertikal dan terbuat dari bahan yang tidak diketahui.

Permukaannya sendiri tidak begitu terang namun masih memberikan kehadiran yang mendalam seolah-olah ada dunia lain di dalamnya.

Jadi, ketika dia memegang cermin ini, seolah-olah dia memegang seluruh dunia – perasaan yang luar biasa.

Cermin Tunggal Dao! The Everlasting mengamati pertarungan langsung mengenali cermin itu.

"Cermin Tunggal Dao? Artefak kuat lainnya dari Dewa Mata Leluhur. " Nenek moyang lain mengenali nama ini.

Artefak khusus ini sangat berguna bagi mereka yang memiliki mata emas. 

"Hmph, itu tetap tidak akan menyelamatkanmu! Saya tidak peduli harta apa yang Anda ambil atau siapa yang Anda panggil untuk penguatan, nasib Anda ditentukan. " Dewa perang mendengus sambil melihat ke cermin di depan dada keajaiban itu.

Kita akan lihat siapa yang akan keluar sebagai pemenang! Anak ajaib itu meraung.

Mata emasnya diaktifkan sekali lagi bersama dengan dunia di dalamnya. Pembukaan kedua ini beresonansi dengan cermin di dadanya. Itu mulai memancarkan cahaya keemasan juga.

Cahaya ini menjadi semakin bersinar. Cermin tampak seperti mata emas yang lebih besar pada titik ini dan mulai bergerak seperti mata sungguhan.