Emperors Domination – Chapter 3058

shadow

Emperors Domination – Chapter 3058

Chapter 3058: Segel Tritunggal

"Ledakan!" Cermin telah sepenuhnya aktif sehingga aura nenek moyangnya membumbung ke langit, menyebabkan lengan baju ajaib itu berkibar dengan liar.

Di belakangnya ada hamparan yang kacau seperti awal dunia. Dewa-dewa utama sedang lahir.

Hamparan mulai bergetar dan bergemuruh dengan ledakan. Lambat laun, sosok mulai muncul.

"Ledakan!" Ini adalah manifestasi fisik dari aura leluhur. Itu melampaui segudang alam dan menjulang di atas semua ciptaan. Grand dao dunia meratapi kedatangannya.

Leluhur Mata Dewa! Banyak yang langsung mengenali sosok hebat itu.

Bentuk avatar ini masih samar dan hanya memiliki garis besar tetapi auranya tampak begitu nyata. Yang lemah tidak bisa bangun lebih lama lagi, dipaksa untuk tetap di tanah.

"Pop." Suara yang tidak jelas muncul. Itu tidak terlalu keras atau istimewa tetapi rasanya seperti dunia itu sendiri sedang bergerak.

Dalam sepersekian detik ini, makhluk sepertinya membuka matanya untuk melihat dunia primordial ini.

"Ledakan!" Suara berikutnya adalah kebalikannya – sekeras mungkin.

Sosok nenek moyang itu membuka mata ketiganya. Segala sesuatu yang lain tampak redup jika dibandingkan terlepas dari seberapa terang mereka dulu.

Tiga pancaran terpisah ditembakkan dan memaksa dunia berhenti. Satu berasal dari mata emas ajaib, satu lagi dari cermin, dan yang terakhir dari sosok leluhur.

"Ledakan!" Semua orang merasakan meteor ditusuk oleh tiga balok pada saat bersamaan. Semua afinitas dipaksa untuk tunduk, akibatnya sepenuhnya dibekukan.

Trinity Seal! Keajaiban meraung dan melompat ke langit bersama dengan tiga sinar penglihatan.

Rambutnya terangkat lurus sementara vitalitas dan energinya berubah menjadi badai yang mengamuk.

"Sial!" Banyak yang berseru. Ketiga balok ini mampu menembus seluruh sistem.

"Ledakan!" Sinar itu mengenai perisai dewa perang dan langsung menghancurkannya menjadi berkeping-keping. Ingatlah bahwa perisai ini adalah artefak kekaisaran yang perkasa.

"Istirahat!" Dewa perang tiba-tiba melemparkan palunya ke depan.

Bentuk raksasanya berubah menjadi bor emas yang tajam. Itu mulai berputar dan membangun momentum untuk dorongan yang kuat.

"Gemuruh!" Itu bisa menembus langit dan bumi karena setajam mungkin.

Palu yang dilemparkan sebelumnya akhirnya hancur sebelum kekuatan tiga balok. Yang terakhir terus maju untuk melakukan latihan emas.

"Gemuruh!" Bor itu berputar dengan kecepatan yang tidak masuk akal tetapi tidak bisa bergerak maju sama sekali. Faktanya, ketiga balok itu mendorongnya kembali.

"Mati!" Keajaiban meraung dan tiga balok meledak pada saat yang sama, melepaskan cahaya yang paling mendominasi. Anehnya, seolah-olah dunia jatuh ke dalam kegelapan relatif terhadap kecerahannya.

Percikan api membara di mana-mana dengan kehancuran murni. Daerah ini tampaknya akan hancur pada titik ini.

Bor besar itu terlempar ke arah cakrawala sebelum menabrak tanah.

Setelah semua orang tenang, ketiga lampu tidak lagi ada dan rona biasa kembali ke langit.

Anak ajaib itu terengah-engah kali ini. Gerakan ini jelas menghabiskan banyak energinya.

"Apakah dewa perang kalah?" Semua orang tersentak tidak percaya dengan pemandangan yang mengejutkan ini.

Siapa yang mengira bahwa dewa perang akan kehilangan pertukaran sebelumnya begitu parah?

"Dia masih hanya seorang kaisar. Terlalu sulit untuk menyentuh nenek moyang tanpa sarana dan harta khusus. Itulah mengapa nenek moyang tidak tersentuh. " Satu orang berbisik.

"Sangat kuat, dia pasti akan menjadi Fardao jika dia hidup cukup lama." Seorang leluhur berkomentar.

Tidak ada yang membantah pernyataan ini karena bakat anak ajaib itu. Dia hanya butuh waktu untuk mencapai alam itu.

"Ledakan!" Ketika orang-orang bertanya-tanya apakah dewa perang itu hidup atau tidak, tanah tiba-tiba tenggelam karena hentakan yang kuat.

Dewa perang muncul di atas lagi sebelum ada yang bisa bereaksi. Seluruh tubuhnya berlumuran darah, terutama di area dadanya karena luka menganga. Langkah itu sebelumnya hampir merasukinya.

Para penonton mengira jika mereka berada di sepatunya, mereka akan menjadi abu sekarang.

Namun, dia memang menakutkan dan tangguh untuk bertahan dari pukulan itu. Dia tampak masih penuh semangat – bukti kekuatannya.

Keajaiban mengangkat alisnya setelah melihat ini. Pria yang bertahan hidup itu dalam ekspektasi, hanya saja bukan ketahanannya.

"Berdengung." Lubang di dada dewa perang dengan cepat tertutup. Bentuk logamnya menjadi berkilau lagi tanpa luka yang terlihat.

"Begitu kuat, tidak mudah untuk membunuh seorang metalkin." Seorang penonton merasa ngeri dengan tingkat pemulihan ini.

Sebagian besar tahu betapa sulitnya membunuh seorang metalkin. Mereka bisa kembali bersama bahkan setelah diledakkan menjadi beberapa bagian.

Konstitusi fisik mereka jauh melebihi rata-rata. Ini adalah salah satu alasan mengapa mereka menjadi ras terdepan di Immortal Lineage.

"Sedikit mampu. Sayangnya, Anda menghadapi  saya  saat ini, tidak ada melarikan diri untuk Anda." Dewa perang dengan agresif berkata.

Dia berbicara dengan keyakinan seolah-olah ini telah ditentukan sebelumnya. Orang-orang sudah bisa melihat keajaiban disalibkan ke tanah.

Armor! Dia berteriak dan banyak pelat baja muncul dan menempel padanya.

"Mendering!" Dia selesai menghiasi set baju besi ini yang memiliki kekuatan nenek moyang. Ini membuatnya terlihat lebih tidak terkalahkan dari sebelumnya. Aura nenek moyang dimanifestasikan menjadi api ilahi.

"Ledakan!" Fenomena visual juga mengambil bentuk – dewa yang bersujud, makhluk angkasa yang berputar, akumulasi dari banyak sekali dao, doa dari tiga ribu dunia…

Gambar-gambar ini menambah kekuatan pada baju besi, membuatnya tampak seperti baju besi terberat dan terberat yang ada.

Hukum nenek moyang dan energi primordial menelan dewa perang. Dia tampak seperti entitas yang baru saja keluar dari kekacauan, mampu menciptakan dunia dengan satu gelombang.