Emperors Domination – Chapter 3059

shadow

Emperors Domination – Chapter 3059

Chapter 3059: Hidup atau Mati, Bersama

"Armor leluhur …" Ini menjadi sangat jelas tingkat armor ini bahkan bagi mereka yang belum pernah melihatnya sebelumnya. Orang bodoh bisa tahu bahwa ini ditinggalkan oleh nenek moyang dari istana dewa.

Tentu saja, ini tidak terlalu mengejutkan karena pengadilan berada pada level yang sama dengan Sistem Mata Dewa. 

Sebagai penguasa saat ini, dapat dimengerti jika dewa perang memiliki artefak leluhur.

Kamu sudah selesai! Dewa perang meraung dan mengambil satu langkah ke depan, menghancurkan ruang di bawah dalam prosesnya.

Dia berlari ke depan dengan kecepatan kilat menuju keajaiban. Dia tidak perlu berbuat banyak karena hanya kerangka metalik besarnya saja yang bisa menembus apapun seperti ranting kering.

"Gemuruh!" Ruang di depannya runtuh menjadi zona hampa karena tekanan.

Trinity Seal! Keajaiban tidak punya pilihan selain menghadapinya langsung.

Tiga sinar yang membutakan sekali lagi melesat ke depan.

"Mengaktifkan!" Dewa perang memerintahkan fenomena visual untuk memblokir di depannya.

"Ledakan!" Balok menghantam gambar-gambar ini dan mengubur segala sesuatu di sekitarnya, meninggalkan lubang hitam yang mengerikan.

Sayangnya, sinar yang kuat tidak bisa menembus kali ini.

Kerumunan mengharapkan ini karena kedua artefak berada di level yang sama. Keajaiban harus jauh lebih kuat dari musuhnya agar ini berhasil.

"Mati!" Dewa perang meninju langsung ke kepala anak ajaib itu.

Pukulan ini menghancurkan segudang hukum dengan kekuatan yang sangat deras.

Keajaiban yang terkejut meraung dan menyelimuti dirinya dengan api sebelum melepaskan lusinan harta karun dan pelat baja. Tidak butuh waktu lama sebelum banyak penghalang muncul untuk menghentikan pukulan tirani.

"Gemuruh!" Harta karun ini tidak berarti apa-apa dan sebagai akibatnya hancur.

Hanya cermin di depan dadanya yang tersisa. Itu memancarkan api ilahi untuk menghentikan pukulan itu.

"Ledakan!" Pukulan itu menghantam api terang, menghasilkan ledakan di dekat cermin.

Itu tetap utuh tetapi keajaiban tidak bisa menahan gelombang kejut. Dia terlempar dengan percikan darah di mana-mana. Banyak tulang patah.

"Kena kau!" Dewa perang tidak memberinya waktu untuk mengatur napas dan melintasi ruang angkasa untuk pukulan meteorik lainnya.

Mata emas ajaib itu menyalurkan cahaya ke cermin. Ini menciptakan penghalang emas yang sangat besar.

"Ledakan!" Itu langsung rusak. Namun, kekuatan pukulannya sedikit melemah sebagai hasilnya, meski masih menghancurkan.

"Aku sudah selesai untuk …" Anak ajaib itu tahu bahwa dia tidak akan bisa menghentikan pukulan ini untuk menghancurkan kepalanya.

"…" Seorang leluhur yang kekal menggelengkan kepalanya dan mendesah. Keajaiban masih tidak bisa melawan dewa perang.

"Mendering!" Kilatan emas menyela momen hidup dan mati ini. Itu adalah sepasang sayap dewa yang menyapu keajaiban dari pukulannya.

Bam! Itu masih terkena pukulan dan mulai berdarah. Namun demikian, pendatang baru ini menyelamatkan keajaiban dan mundur sepuluh ribu mil jauhnya.

Hal ini secara alami membuat kerumunan menjadi badai. Mereka akhirnya tenang dan melihat seorang gadis melayang di udara. Sayapnya menyelamatkan keajaiban tadi.

"Kaisar Spiritheart!" Mereka berteriak setelah mengenalinya.

Metalkin War God secara alami mencatat ini; matanya berubah sedingin bilahnya.

Semua orang bertukar pandang sambil menahan nafas. Perkembangan ini sepenuhnya menarik perhatian mereka.

Ini lebih mengejutkan daripada pertarungan sebelumnya karena Spiritheart adalah tunangan dewa perang namun dia memilih untuk menyelamatkan keajaiban itu.

Sayapnya berlumuran darah, rusak oleh pukulan sebelumnya. Meski demikian, dia tetap berdiri di sana dengan bangga.

"Perkembangan yang menarik." Seorang penonton berbisik.

Dunia berhenti; suasananya menjadi lebih tegang. 

Metalkin War God menatap Spiritheart dengan tanpa ampun. Dia tetap akan membunuhnya meskipun mereka telah mengatur pernikahan mereka.

Sedikit warna merah kembali ke wajah pucat si ajaib itu. Meskipun tulangnya telah hancur, dia berhenti merasakan sakit.

"Hidupku tidak sia-sia." Dia batuk seteguk darah saat dia dengan susah payah berdiri tegak. Dia melengkungkan dadanya yang patah, masih terlihat sombong dan bersemangat seperti biasanya.

"Mereka yang menghentikan jalanku akan mati." Dewa perang berkata tanpa ampun.

"Saya tidak takut." Dia menjawab dengan sikap kuat yang cocok dengan seorang kaisar.

"Kalau begitu mati!" Dewa perang mengambil satu langkah ke depan dan mengirimkan pukulan destruktif lainnya ke arah keduanya.

Para dewa akan bergidik sebelum serangan apokaliptik ini!

Tidak ada belas kasihan sama sekali. Kerumunan di kejauhan tersentak menanggapi.

Trinity Seal! Keajaiban rusak meraung. Dia penuh semangat meski terluka parah.

"Ledakan!" Tiga balok ditembakkan lagi.

Sementara itu, sang kaisar menggunakan sayapnya untuk melindungi keajaiban seperti kepompong. Bulu-bulu juga meluncur keluar seperti lautan pedang menuju dewa perang.

Sayangnya, upaya gabungan mereka terbukti sia-sia. Bulu-bulu itu hancur, sama seperti tiga balok.

Keajaiban itu dihancurkan sekali lagi; potongan dagingnya meninggalkan tubuh. Kaisar Spiritheart tidak mendapatkan hasil yang lebih baik setelah terpesona. Sayapnya sekarang patah karena gelombang kejut pukulan itu.

"Kematian." Target dewa perang adalah kaisar, bukan keajaiban kali ini. Dia bertekad untuk membunuhnya.

"Kamu berani?!" Anak ajaib itu berteriak dan mengumpulkan semua energinya yang tersisa ke mata ketiganya.

"Berdengung." Mata emas itu tiba-tiba menjadi merah seperti darah.

"Surga Akan Menulis Ulang!" Dia mengungkapkan nama teknik ini. Detik berikutnya, semua vitalitas dan energinya terkuras oleh matanya sendiri.

Rambut hitamnya langsung memutih; kemudaannya diambil darinya.