Emperors Domination – Chapter 333 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 333 | Baca Novel Online

Immortal Xu Chong

Pintu tertutup paviliun ini menghalangi orang lain untuk mendekat; orang bahkan tidak berani mengambil setengah langkah lebih dekat. Angin akan menjadi lambat ketika berhembus di dekat tempat ini. Burung-burung terbang tidak akan berani menyanyikan lagu-lagu mereka seolah-olah mereka takut mengganggu orang yang tidur di dalam!

Gunung ilahi yang tak terhitung jumlahnya dan puncak raksasa mengelilingi daerah ini dengan banyak aula tua dan biara-biara harta karun, tetapi paviliun ini menyebabkan ruang ini menjadi tenang seolah-olah itu adalah malam yang tenang. Para penatua akademi tidak berani mendekat, dan para murid tidak berhak untuk mengakses area ini sejak awal.

Mereka takut mengganggu keberadaan tidur di dalam paviliun ini. Itu adalah lokasi yang sangat penting bagi akademi, dan itu bahkan bisa menjadi harapan terbesarnya di masa depan.

Li Qiye berdiri di sana dengan linglung ketika dia melihat ke paviliun tua. Dia terlalu akrab dengan itu, dan itu tidak berubah setelah bertahun-tahun!

Dahulu kala, Li Qiye tinggal di paviliun tua ini sebagai tempat istirahatnya yang sesekali.

< Kemudian, paviliun tua ini dipindahkan ke Akademi Dao Surgawi. Sejak saat itu, dia jarang kembali ke Kota Seratus Timur. Dan bahkan jika dia melakukannya, dia akan tinggal di lokasi yang berbeda untuk sesaat sebelum pergi dengan tergesa-gesa.

Melihat Li Qiye menatap paviliun lama untuk waktu yang lama, Old Daoist Peng mulai berbicara: “Ini adalah tempat di mana Matriark Courtyard Everlasting kami tidur. Kami menyebutnya Paviliun Abadi. 

Sebenarnya cabang Everlasting sebelumnya tidak ada di akademi. Hanya setelah Magu datang, pohon itu menjadi cabang. Meskipun Everlasting Courtyard hanya memiliki satu pewaris tunggal setiap generasi, itu masih salah satu cabang terkuat di akademi, dan Matriarknya masih hidup hingga hari ini.

Li Qiye akhirnya menghela nafas dengan sedikit emosi di hatinya dan bertanya: “Bagaimana kabar Magu?”

Old Daoist Peng dengan lembut menggelengkan kepalanya dan menjawab: “Sebenarnya, aku juga tidak tahu. Saya bertemu Matriarch sekali ketika saya masih sangat muda, dan itu ketika saya bergabung dengan Halaman Abadi. Pada saat itu, tuanku membawaku untuk memberi penghormatan kepada Matriark. Dari ingatanku, itu satu-satunya saat dia bangun. Sangat sedikit orang di akademi yang melihat leluhur besar dalam keadaan sadar. Bahkan orang tua, seperti Tujuh Leluhur, sangat jarang melihatnya. Seseorang mengatakan kepada tuanku bahwa kecuali seseorang menghancurkan akademi dan maju terus ke daerah ini, akan sangat sulit untuk membangunkan leluhur. “

Sangat sedikit orang yang tahu tentang Matriarch of the Everlasting Courtyard, Immortal Xu Chong. Bahkan beberapa yang melakukannya kemungkinan besar sudah mati sekarang.

Sejak dulu, banyak orang menyegel diri mereka sendiri untuk bertahan hidup dari generasi kuno hingga saat ini, dan mereka menggunakan Batu Era Darah untuk mengubur diri mereka sendiri. Ini tidak berbeda dengan mati, tetapi akan ada suatu hari ketika mereka akan dibangunkan, atau “terwujud” seperti dunia menyebutnya,

Immortal Xu Chong adalah seseorang yang tidak menyegel dirinya sendiri , belum berhasil hidup sampai hari ini. Satu-satunya hal yang perlu dia lakukan adalah memasuki periode hibernasi yang lama agar tidak menggunakan Batu Era Darah untuk menahan pelayuan waktu karena dia mengolah Fisik Abadi – yang paling sulit, paling memakan waktu, dan yang paling tergantung pada kemauan. dapatkan fisik dari semua Immortal Physiques!

Faktanya, banyak penatua di akademi sangat sedikit mengerti tentang Matriark yang Kekal, dan beberapa bahkan tidak tahu judul daoist Magu. Eselon atas hanya tahu bahwa ada leluhur yang sangat kuat tidur di tempat ini.

Di antara mereka, beberapa menganggap Immortal Xu Chong dan Dewa Realm menjadi dua dewa dari akademi, tetapi tidak ada yang tahu siapa lebih kuat!

“Apakah Anda ingin melihat Matriarch?” Pada akhirnya, Old Daoist Peng tidak bisa membantu tetapi membongkar lebih jauh. Dia merasa aneh bahwa orang luar akan tahu tidak hanya gelar Matriark, tetapi juga nama aslinya.

Sebenarnya, Li Qiye tampaknya tahu tentang dia dengan sangat terperinci! Dan ini lebih jauh menggelitik minat Taoisme lama pada asal-usul Li Qiye.

Akhirnya Li Qiye menarik pandangannya dan dengan lembut menggelengkan kepalanya sebelum berkata: “Tidak perlu.” Baginya, lebih baik tidak melihatnya. ! Magu akhirnya menemukan jalannya sendiri. Dia bukan lagi gadis muda tahun itu, dan dia tidak lagi membutuhkan bimbingan gurunya. Dia bisa menempuh jalannya sendiri, sehingga tanggung jawabnya selesai.

Li Qiye akhirnya bertanya: “Pada tingkat apa matriark Anda telah mengolah Fisik Abadi?” Li Qiye selalu meneliti fisik ini dan telah berusaha untuk melatih seseorang untuk mencapai penyelesaian yang sempurna, tetapi semua itu tidak berhasil. Magu, mungkin, adalah pengecualian.

Agar lebih akurat, Magu bukanlah seseorang yang dipilih oleh Li Qiye. Itu adalah kasus menanam pohon willow yang tidak sengaja yang akhirnya menjadi hutan. [1. Prosa dari pepatah lama dari ˜å¢žå¹¿è´¤æ–‡™. Versi lengkapnya adalah ‘sengaja menanam bunga hanya agar layu, tanpa sengaja menanam pohon willow yang tumbuh menjadi hutan’. Ini adalah metafora untuk mengikuti aliran alam dalam Taoisme. Itu juga bisa memuji vitalitas pohon willow.]

“Saya tidak tahu secara spesifik, tetapi tuan saya mengatakan bahwa Matriark hanya satu langkah kecil dari mencapai penyelesaian yang sempurna. Setelah langkah ini, mungkin dia akan mencapai keabadian. “Peng Keng melanjutkan:” Yang benar adalah bahwa Matriark adalah satu-satunya orang di Halaman Abadi kita yang masih bertahan; kami bukan tandingannya. Setelah mengatakan ini, dia hanya bisa menghela nafas malu.

Peng Keng adalah penerus generasi ke tujuh dari Everlasting Courtyard. Semua penerus sebelumnya telah mengucapkan selamat tinggal kepada dunia ini dengan memasuki tidur nyenyak di bawah tanah, namun sang Matriark terus hidup.

Alasannya sangat sederhana; penerus lainnya tidak dapat bertahan sampai akhir. Meskipun pengguna Eternal Physique hidup untuk waktu yang sangat lama, alasan mengapa mereka tidak bisa mematuhinya juga karena umur panjang ini. Dengan masa hidup yang panjang>

Dunia ini sangat sibuk sementara grand dao sangat kesepian. Dengan kemampuan untuk menyapu dunia ini, siapa yang mau menjaga halaman kecil untuk selamanya? Li Qiye memandangi pionis lama dan berkata. Dia memahami alasan sederhana ini dengan sangat baik karena ini adalah alasan mengapa upaya masa lalunya gagal.

Taoisme lama memaksa tersenyum dan menyesali: Terlalu benar. Siapa yang mau sendirian dengan kekuatan sebesar itu? Mengenai orang tua ini, saya mungkin tidak memiliki ambisi untuk menaklukkan dunia ini dan menikmati semua kemuliaan, tetapi godaan terbesar saya adalah makanan. Saya tidak tahan dengan keterbukaan yang lama; Saya lebih suka berlari keliling dunia ini untuk menangkap ikan ilahi dan ayam abadi untuk memuaskan rasa lapar saya dengan hidangan lezat. Pada akhirnya, saya tidak bisa bertahan. “

Li Qiye tidak mengatakan apa-apa, dia juga tidak menyalahkan daoist tua itu. Setelah jutaan tahun, banyak orang bertekad telah mencoba, dan mereka akhirnya gagal. Dapat dimengerti bahwa daois lama itu tidak bisa bertahan lama.

Mereka akhirnya melangkah ke wilayah terdalam akademi di mana Dewa Realm berada.

Itu tidak aneh untuk dunia yang tidak tahu tentang Immortal Xu Chong, tetapi ketenaran Dewa Realm tersebar di seluruh sembilan surga.

Dunia Kaisar Fana pernah memiliki dua dewa besar: Dewa Bencana dari Sekte Dupa Kuno, dan Dewa Realm dari Akademi Dao Surgawi. Meskipun keduanya tidak diberi gelar melalui investasi formal, dunia telah menerima keduanya sebagai dewa. Mereka adalah Dewa Sejati, bukan dewa palsu yang mengklaim sebagai dewa!

Dewa Alam telah menemani akademi melalui banyak cobaan dan kesengsaraan sebagai pelindungnya. Generasi mendatang bahkan mengatakan bahwa Dewa Alam memiliki kesempatan untuk menerima Kehendak Surga dan menjadi Kaisar Abadi, tetapi tidak tahan meninggalkan akademi. Ia memilih untuk tetap tinggal sebagai pelindung akademi, sehingga tidak bisa melambung ke dunia dan menjadi Kaisar Abadi!

Sebelum mencapai tempat Dewa Realm, Li Qiye melihat lebih dari sepuluh pria tua dengan putih bersih rambut, mengendalikan platform dao raksasa yang menciptakan formasi besar.

Selusin lelaki tua ini sibuk menyanyikan kata-kata benar dan tulisan suci abadi, menyebabkan formasi agung mengirimkan tetes-tetes embun yang manis. Ketika embun manis turun, suara abadi memancar dari dalam formasi besar, menciptakan suasana yang tenang. Bahkan seorang tukang daging akan dipaksa untuk meletakkan pisaunya dan pikiran jahat di hatinya dihanyutkan. Karena Dewa Realm merasa gelisah dan hampir gila, para tetua mencoba yang terbaik untuk menenangkannya. Mereka bermaksud untuk membasmi kejahatan di hati Dewa Realm, tetapi hasilnya tidak jelas. Taois Tua Peng pergi ke para penatua ini terlebih dahulu, kemudian dia berbicara kepada Li Qiye: “Kamu dan aku akan pergi untuk melihat Dewa Realm, tapi aku Saya khawatir kita tidak akan bisa berkomunikasi dengannya. “” Tidak, saya akan masuk sendiri. “Li Qiye berkata dengan nada serius. Taois Tua Peng membahas ini dengan para penatua sebelum menganggukkan kepalanya dan menjawab:” Tapi Kamu harus Berhati-hati. Dengan keadaan Realm God saat ini seperti ini, saya tidak bisa menjamin apa pun. Pastikan untuk segera pergi begitu sesuatu yang buruk terjadi. “Tempat tinggal Realm God lebih dari seribu mil. Tempat ini belum begitu luas sebelum memasuki kondisi bermasalah ini. Karena kemarahannya yang gila, akademi harus mengosongkan daerah ini dan menyegel Dewa Realm untuk menahan dan meminimalkan kerusakan yang disebabkan olehnya. Ini adalah situasi yang sangat sulit bagi akademi. Dengan sesuatu di level Realm God, satu sapuan tangan bisa menghancurkan langit dan bumi. Akademi yang berhasil bertahan begitu lama bukan hanya karena Dewa Realm mencoba yang terbaik untuk tidak turun ke dalam kebobrokan tetapi juga karena upaya yang sangat diperlukan akademi. Banyak penatua tersegel keluar dan membangun formasi hebat ini, dan mereka menggunakan hati tertinggi teknik penembakan untuk mengusir kegilaan sehingga Dewa Alam bisa tenang. Aliran udara panas segera menghantam wajahnya saat Li Qiye melangkah ke tempat ini. Atmosfir yang membakar memenuhi seluruh langit. Perlu diingat bahwa area terdalam dari akademi adalah tanah leluhur yang dipenuhi dengan esensi dunia ini; itu adalah tanah leluhur yang sangat langka dan sakral. Namun, pemandangan di depan mata Li Qiye sama sekali tidak menyerupai tanah leluhur yang sakral! Dia hanya bisa melihat kemandulan yang merentang>