Emperors Domination – Chapter 339 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 339 | Baca Novel Online

Pintu Masuk Misterius

Li Qiye hanya memberinya tatapan lesu; dia tidak tertarik membalas.

Sikap arogan dan sombong Li Qiye menyebabkan jantung semua orang berdetak lebih cepat saat mereka mengambil napas dingin. Seseorang yang berani menolak Mei Suyao secara pribadi dan tidak peduli dengan Jikong Wudi telah muncul. Ini adalah kelahiran dari keberadaan yang sebanding dengan Mei Suyao dan Jikong Wudi di kalangan generasi muda!

Setelah berpikir dengan hati-hati, banyak orang merasa bahwa kesombongannya tidak berdasar. Membunuh semua genius dan menyerang altar ilahi dari sebelas undyings lama – catatan pertempuran seperti itu sudah cukup untuk memamerkan kepada siapa pun dari generasi muda dan mengejutkan bahkan mereka dari generasi sebelumnya!

Dewa Jikong Wudi menatap mata menyempit; secercah cahaya bintang melintas di atas mereka. Meskipun dia tidak secara fisik membalas, aura tak terkalahkannya masih sejelas sebelumnya.

Banyak jenius yang mengikuti Jikong Wudi cukup kesal dengan Li Qiye, terutama mereka yang memiliki hubungan yang baik dengan Pangeran Surgawi Qing Xuan . Salah satu dari mereka memandang Li Qiye hanya duduk di sana di atas gunung kecil dan tidak bisa menahan cibiran: “Orang yang begitu sombong!”

“Apa, Anda ingin berkelahi?” Li Qiye tetap tak bergerak dan tidak berbicara. Sebagai gantinya, Bing Yuxia membalas dengan sikapnya yang bebas dan elegan sambil menggoyang kipasnya: Li kecil dilindungi oleh bangsawan muda ini. Jika Anda tidak yakin, maka majulah! “

Kata-kata Bing Yuxia cukup sombong sehingga menyebabkan kejeniusan ini menjadi terdiam. Semua orang tahu kekuatannya! Tidak peduli seberapa hebat talenta seseorang, mereka tidak bisa berani menggertak di depannya. Sembilan istana Saint Kuno – Santo Suci!

Memiliki sembilan istana sangat terhormat, dan memiliki sepuluh istana akan menjadi lingkaran yang sempurna! Kultivasi Bing Yuxia sudah cukup untuk mengalahkan semua orang karena tidak ada yang pernah mendengar seseorang dengan sembilan Istana Takdir pada generasi muda.

Suasana tiba-tiba menjadi sunyi ketika Li Qiye dengan bangga duduk di atas gunung. Bahkan pasukan yang kuat di depannya tidak bisa mengguncangnya! Dewi Mei Suyao dan Dewa Jikong Wudi juga tidak dapat melakukan apa-apa, jadi mereka harus berdiri di samping! Bahkan mereka yang tidak menyukai Li Qiye harus menghormati sikapnya yang dominan.

Akhirnya, orang-orang yang telah menunggu oleh Li Qiye akhirnya tiba. Dengan ledakan keras, banyak pembudidaya muda dengan cepat mendekat. Pandangan sekilas sudah cukup untuk mengatakan bahwa ini adalah pembudidaya muda dari beberapa sekte. Para pembudidaya ini hanya memiliki budidaya rata-rata, tetapi dua wanita yang memimpin kelompok itu luar biasa. Yang satu sedingin es sementara yang lain memancarkan pesona yang tak tertandingi.

Hanya dalam sekejap mata, mereka tiba di gunung kecil. Murid-murid ini sangat senang melihat Li Qiye, dan salah satu dari mereka bahkan berteriak: “Saudara Pertama!”

Li Qiye mengungkapkan senyum setelah melihat grup ini. Kedua wanita itu berjalan di depan Li Qiye dan menangkupkan tinju mereka bersama: “Young Noble!”

Kedua wanita itu menyambutnya pada saat yang sama; satu dengan nada dingin dan merdu sementara yang lain menggunakan nada lembut dan memikat. Sikap hormat kedua keindahan terhadap Li Qiye mengejutkan banyak orang.

“Tepat pada waktunya.” Li Qiye menganggukkan kepalanya dan tersenyum dari lubuk hatinya.

The dua kemudian berdiri tepat di belakang Li Qiye; satu membawa pedang panjang sementara yang lain memiliki pedang ilahi. Dua keindahan tertinggi; satu memiliki kesombongan tanpa emosi sementara yang lain seperti peony yang mekar di musim semi – sangat menyenangkan mata.

Siapa lagi mereka selain Chen Baojiao dan Li Shuangyan?

Dengan Penampilan World Tree, bagaimana mungkin Li Qiye membiarkan para pengikutnya yang paling tepercaya kehilangan kesempatan yang begitu besar?

Banyak yang iri dengan udara yang mendominasi Li Qiye sambil memiliki dua wanita cantik yang tiada taranya sebagai pelayannya.

>

Seorang kultivator muda dari Grand Middle Territory mengenali dua wanita ini dan dengan emosional berkata: “Itu adalah keturunan dari Sembilan Gerbang Setan Saint! Dia pernah menjadi salah satu putri surga yang paling menjanjikan di Grand Middle Territory. Wanita lainnya adalah putri dari Negara Lembah Jade, seseorang yang bisa digambarkan sebagai orang yang asyik. Mereka dulunya merupakan fokus dari banyak kekaguman dan cinta para genius muda! 

Jika para pembudidaya pria muda itu iri, maka para pembudidaya wanita akan mendapati diri mereka dengan tiba-tiba tidak ada pemikiran, terutama siswa perempuan dari Akademi Surgawi Dao!

Siapa yang bisa dibandingkan dengan gaya Li Qiye dengan memiliki pelayan tertinggi?

Li Qiye memandang murid Cleansing Incense dan Sembilan Orang Suci yang berlari siang dan malam untuk sampai ke sini pada waktunya. Begitu portal dibuka, Li Qiye mengirim pesan ke Sekte Kuno Dupa Pembersihan untuk membawa semua murid mereka ke sini.

Tentu saja, Sekte Kuno Dupa Pembersih – dengan kekuatannya saat ini – tidak dapat berteleportasi begitu banyak murid ke Kota Seratus Timur. Mereka membutuhkan bantuan dari akademi dan Gerbang Sembilan Iblis Iblis untuk memungkinkan perjalanan ini.

“Kesempatannya tepat di depan Anda, tetapi apakah Anda dapat memahami itu atau tidak, itu tergantung pada keterampilan dan kemampuan Anda sendiri. keberuntungan. “Li Qiye memandang murid-murid ini dan melanjutkan:” Di ruang ini, Anda akan dapat menemukan kekayaan tersembunyi di luar imajinasi Anda. Lakukan yang terbaik.”

Ketika dia selesai, semua murid meraung kegirangan. Luo Fenghua dan Qu Daoli membagi para murid dari kedua sekte menjadi banyak kelompok untuk menuju ke lokasi yang berbeda.

Saat ini, banyak orang sudah menjelajahi tempat ini sehingga waktu adalah uang; tidak ada yang mau menyia-nyiakan waktu sedetik pun.

Di antara mereka, hanya Nan Huairen yang tersisa. Dia adalah satu-satunya yang cukup berkulit tebal untuk tersenyum dan berbicara kepada Li Qiye: “Young Noble, aku ingin pergi bersamamu.”

Li Qiye meliriknya dan mengangguk setuju. Li Qiye sangat bermurah hati kepada Nan Huairen karena dia adalah orang pertama yang bergabung dengannya.

Nan Huairen juga sangat sadar akan kemampuannya sendiri. Dia menganggap dirinya antek Li Qiye dan bersedia melakukan tugas apa pun yang diinginkan Li Qiye!

Sebagai orang yang banyak bicara, tidak lama kemudian dia mulai mengobrol dengan Sikong Toutian. Keduanya mengkhususkan diri dalam bersosialisasi, sehingga dapat dikatakan bahwa mereka adalah burung dari bulu.

Chi Xiaodie cukup terkejut karena kedatangan Chen Baojiao dan Li Shuangyan. Dia sekarang mengerti mengapa Li Qiye hanya akan menerimanya sebagai pelayan; bahkan Bing Yuxia tidak terkecuali!

Baik Chen Baojiao dan Li Shuangyan sangat cemerlang di generasi sekarang. Jika wanita sehebat mereka mau tinggal di sisi Li Qiye sebagai pelayan, maka orang lain bahkan tidak pantas disebut.

Dia merasakan kesedihan di hatinya. Dia menyadari bahwa dia cukup sombong di masa lalu, dan dalam hal ini, dia benar-benar telah kehilangan Chen Baojiao dan Li Shuangyan.

“Oh, kalian berdua, Kakak-beradik Besar cukup cantik!” Melihat Chen Baojiao dan Li Shuangyan, Bing Yuxia menutup kipasnya dan menampilkan mode master mudanya sekali lagi dengan tersenyum berkata: “Kecantikanmu ada di puncak dunia ini. Kau membuat jantungku berdetak lebih cepat hanya dengan menatap … “

” Pop! “Sebelum dia bisa selesai, Li Qiye sudah memukul pantatnya saat dia tertawa:” Little Tomboy, jangan bertujuan untuk para wanita di sekitar saya atau saya akan melepas pakaian Anda! “

Tindakan cabul dan berani Li Qiye mengejutkan semua orang yang hadir. Ini adalah keturunan dari Istana Bulu Es, seorang Suci Tertinggi! Tidak ada yang berani menggoda Bing Yuxia seperti ini di masa sekarang!

“Setan kecil, sentuh aku sekali lagi dan aku akan memotong tanganmu!” Sambil memerah, Bing Yuxia melompat dan memelototinya saat dadanya naik-turun karena marah.

Chen Baojiao, yang berdiri tepat di belakang Li Qiye, terkekeh dan berkata: “Menentang Young Noble hanya akan menghasilkan akhir yang menyedihkan.”

< >> Kecantikannya berada pada level tertinggi sehingga bisa memicu bencana. Ketika dia tersenyum dengan cara yang genit dan menawan, semua eksistensi terombang-ambing. Jiwa mereka lolos dari tubuh mereka karena mereka hanya bisa menatapnya dengan intens.

Dia berhenti tersenyum setelah melihat begitu banyak tatapan terfokus padanya. Namun, daya tariknya yang unik tidak berkurang sedikit pun. Li Qiye mengabaikan Bing Yuxia yang marah. Dia berdiri dan memandang ke arah Dewi Mei Suyao dan Dewa Jikong Wudi untuk berbicara dengan tenang: “Karena kalian berdua datang ke tempat ini, apakah kamu tahu apa tempat ini?” “Kesempatan besar terletak di sini!” Dewa Jikong Wudi berbicara dalam-dalam nada. Kata-katanya diiringi oleh resonansi grand dao. Seolah-olah jawabannya adalah dekrit yang menginspirasi dari surga itu sendiri. Sepasang mata murni Tuan Suyao Mei menatap lurus ke arah Li Qiye ketika dia berkata: Dugaan saya mungkin sama dengan Saudara Li. Jika saya tidak salah, maka itu adalah Pohon Dunia! “” Sekolah Sungai Abadi benar-benar mengesankan. Luar Biasa. “Li Qiye tidak bisa tidak memuji Mei Suyao.Sangat sedikit orang yang tahu apa itu World Tree, tetapi mata Dewa Jikong Wudi menyipit dan menjadi lebih fokus ketika mendengar kata-kata ini.” Boom! “Tiba-tiba, Li Qiye menginjak ke bawah. dan gunung kecil itu langsung hancur berkeping-keping. “Omm”” Dengan suara mendengung, bola cahaya besar tiba-tiba muncul di hadapan semua orang dari gunung kecil yang hancur. Semua orang bisa melihat pohon besar yang berada di dalam bola cahaya ini. Pohon ini berdiri tinggi dan kuat, dan bintang serta benda langit lainnya dapat ditemukan mengorbitnya. Meskipun bola cahaya ini bukan dari ukuran yang keterlaluan, semua orang merasa bahwa ini adalah pohon terbesar di dunia ini. Mereka merasa bahwa pohon ini mampu menghilangkan matahari dan menutupi bumi. “Pohon Dunia!” Mei Suyao bergumam secara emosional ketika dia melihat pohon ini. “Legenda mengatakan bahwa Kaisar Abadi Hao Hai pernah memanjat Pohon Dunia!” Dewa Jikong Wudi juga berseru dengan perubahan besar dalam ekspresi. “Rumble!” Banyak mata menjadi cerah karena kegembiraan setelah mendengar kata-kata Dewa. Pada saat ini, seseorang tiba-tiba bergegas ke depan dan dengan keras membentur bola cahaya, tetapi mereka memantul kembali.