Emperors Domination – Chapter 385

shadow

Emperors Domination – Chapter 385

Mengumpulkan Resin Pohon

Lokasi Kepulauan Seribu tidak penting secara strategis bagi Static Stream Country atau Thousand Carp River. Ini adalah muara yang menghubungkan lautan luas dengan sungai besar.

Meskipun ada setan laut yang menghuni lautan, baik suku laut maupun setan laut bukanlah ancaman bagi negara itu, Sungai Seribu Ikan Mas , atau Wilayah Awan Jauh.

Di masa lalu, Li Qiye telah merekomendasikan kepada nenek moyang Static Stream untuk mendirikan ibu kota di Kepulauan Seribu, tetapi sayangnya, ia meninggalkan ide ini dan mendirikan ibukotanya dengan lebih tanah subur, dengan demikian melepaskan kekayaan besar selama beberapa generasi.

Berdiri di atas bukit yang menghadap ke sembilan puluh sembilan pulau, orang akan menemukan bahwa ada yang besar dan ada yang kecil, dan tidak ada yang muncul untuk menjadi spesial dari pandangan sekilas.

Namun, Li Qiye tahu bahwa ada rahasia besar yang tersembunyi di tempat ini. Penelitian yang dia lakukan di masa lalu tidak membuahkan hasil sampai dia memperoleh Kunci Leluhur Asal Hantu dari Ratusan Kota Bagian Timur. Saat itulah dia memahami misteri kunci, membawanya untuk menyelesaikan rahasia Kepulauan Seribu.

Ini juga mengapa dia ingin pergi ke Alam Suci Nether, dan mengapa Kepulauan Seribu adalah salah satu dari tujuannya.

Dia menjelajahi satu pulau demi pulau lain sebelum berhenti di satu pulau yang paling jauh ke selatan. Pulau khusus ini tidak memiliki banyak poin bagus dibandingkan dengan yang lain, tetapi jika seseorang harus menyebutkan karakteristik yang sangat unik, maka pulau ini akan terlihat seperti telapak tangan dari pandangan mata burung.

Li Qiye melihat ke bawah dari titik tertinggi pulau dan bergumam, “Jadi memang tempat ini. Salah satu hal yang tetap tak terhitung untuk era! “

Ada pohon layu di titik tertinggi pulau ini. Untuk lebih tepatnya, pohon layu ini sudah mati. Tubuhnya dibakar menjadi hitam garing; tampaknya telah memicu kemarahan surgawi dan disambar petir sampai mati. Pada akhirnya, hanya tunggul tiga kaki yang tersisa di atas tanah.

Tunggul ini juga berlubang, lubang mencapai jauh ke dalam tanah. Itu gelap gulita ketika seseorang melihat ke bawah ke dalam lubang pohon ini.

Tunggul ini yang terbunuh oleh petir tampaknya adalah tangan hitam yang menjangkau dari tanah, mengundang pengunjung yang tidak curiga.

“Thunk, thunk, thunk.” Ketika Li Qiye mengetuk tunggul, mengeluarkan suara logam yang jelas seolah-olah itu tidak terbuat dari kayu, tetapi besi ilahi.

“Jadi ini benar-benar itu!” Setelah dengan hati-hati mengamatinya dan membandingkannya dengan Kunci Leluhur Asal Hantu di tangannya, Li Qiye tidak bisa membantu tetapi bergumam. Dia akhirnya mengungkapkan senyum dan berkata: “Biarkan saya melihat apakah legenda itu nyata atau tidak. Izinkan saya untuk memecahkan misteri abadi ini! 

Sejak kedatangannya, Li Qiye dengan mudah membangun gubuk dan mulai menjalani hidupnya sebagai manusia. Selama tinggal di pulau itu, ia mulai memanen getah Pohon Hantu Belalang seolah-olah ia telah menjadi petani damar.

Namun, ia tidak membatasi dirinya pada Pohon Hantu Belalang di pulau ini, dia ingin memanen resin dari semua pulau.

Tidak hanya membutuhkan sejumlah besar resin, dia juga perlu meninggalkan tanda unik pada semua pohon di pulau itu.

Jika itu sesuatu yang sederhana seperti memanen, maka dia bisa saja menyewa beberapa manusia untuk melakukannya untuk menyelamatkan dirinya dari masalah. Sudah jelas bahwa Li Qiye membutuhkan lebih dari sekedar resin saja.

Sejak dia tinggal di pulau-pulau, hari demi hari berlalu ketika dia melakukan tugas pertanian, memotong kulit pohon, lalu memanen resin! Dia melakukannya berulang-ulang dari matahari terbit sampai matahari terbenam.

Meskipun begitu dekat dengan laut, masih ada ratusan ribu manusia yang hidup di pulau-pulau dengan kota-kota yang tidak kalah megahnya. daripada yang pedalaman.

Dapat dikatakan bahwa Kepulauan Seribu adalah tempat yang cukup ramai. Manusia di sini terutama mencari ikan untuk mencari nafkah; tidak ada banyak petani karena resin Pohon Hantu Belalang pada dasarnya tidak ada gunanya.

Penduduk fana merasa aneh melihat Li Qiye berkeliling pulau untuk memanen resin dari pohon. Namun demikian, pulau-pulau itu milik Negara Static Stream, dan otoritas tertinggi pulau-pulau itu adalah Penguasa Wilayah, Lu Baiqiu.

Karena Lu Baiqiu mengizinkan Li Qiye untuk memanen resin di pulau-pulau itu, orang lain tidak tidak perlu mengganggu dia.

Kemudian, Lu Baiqiu juga datang untuk melihat Li Qiye. Harus dikatakan bahwa Lu Baiqiu memang wanita yang baik. Selama pembudidaya manusia yang datang ke pulau-pulau itu tidak menimbulkan masalah, mereka akan menerima bantuan dari otoritas pulau itu.

Tentu saja, Lu Baiqiu juga terkejut melihat Li Qiye mengumpulkan begitu banyak resin : “Apa yang akan Anda lakukan setelah memanen begitu banyak?”

Perlu diingat bahwa resin dari pohon-pohon ini selalu tidak berguna, jadi meskipun ada banyak yang tersebar di pulau-pulau, itu tidak terlalu berharga.

“Saya mencampur pasta obat tertentu yang membutuhkan sejumlah besar resin pohon, jadi saya berencana untuk mengambil banyak sekarang untuk menghindari berlari kembali ke sini di masa depan.” Li Qiye menjawab sambil tersenyum.

Jawabannya cukup masuk akal, jadi Lu Baiqiu tidak menyelidiki lebih jauh. Dia sudah mengijinkannya untuk melakukannya, jadi selama dia tidak menyebabkan masalah, dia akan tetap di bawah perlindungannya.

Pada awalnya, beberapa orang merasa bahwa seorang petani seperti Li Qiye memang sedikit berbeda, tetapi setelah beberapa saat, mereka terbiasa dan tidak ada yang memperhatikan petani seperti itu.

Li Qiye menghabiskan uangnya. waktu di pulau itu dengan mengikuti jadwal yang sangat ketat. Pada siang hari, dia akan memanen getahnya, pada malam hari, dia akan membudidayakan. Meskipun melakukan pekerjaan yang begitu penting, dia tidak terburu-buru sama sekali. Dia bertujuan untuk mengukir garis besar raksasa di pulau-pulau; tanda-tanda ini adalah bagian dari array rune!

Tetapi karena semua penduduk di pulau itu terbiasa dengan Li Qiye, seseorang mulai memperhatikannya.

Seorang tamu undangan datang ke gubuknya. ; itu seorang wanita, wanita yang sangat cantik. Dia mengenakan gaun biru dan memiliki aura yang transenden. Kecantikannya dapat mempermalukan bulan dan bunga-bunga dan menyebabkan burung-burung jatuh sementara ikan-ikan akan menyelam karena mereka mendapati diri mereka tidak layak. Sosoknya asmara dan memiliki gaya yang menawan. Semua gerak tubuhnya dipenuhi dengan udara transendental seolah-olah dia tidak termasuk dalam dunia fana ini.

Dengan sepasang mata yang bersemangat, tubuhnya tampak dipenuhi dengan esensi duniawi. Pada saat yang sama, napasnya sama menyegarkannya seperti hutan bambu murni.

Setelah dia datang ke Kepulauan Seribu, dia segera mencatat Li Qiye dan mengawasinya selama dua hingga tiga hari seolah-olah dia ingin untuk menemukan petunjuk.

Dua hari kemudian, ketika Li Qiye sedang memanen resin, dia dengan ringan berkata kepada wanita ini, Gadis Kecil, jangan berdiri di belakangku dan menonton sepanjang hari. Kemarahanku tidak terlalu bagus, jadi kamu lebih baik melihatnya, jangan sampai aku melemparmu ke laut untuk memberi makan hiu. “

Sangat aneh melihat seseorang yang lebih muda daripada dia berbicara seolah-olah dia adalah seorang yang berpengalaman pria tua. Namun, wanita itu tidak menjadi marah dan sedikit terkekeh, “Paman, saya hanya ingin memperingatkan Anda.”

“Paman?” Li Qiye menatapnya dan berkata, “Jika Anda ingin mendapatkan dekat dengan saya, memanggil saya paman tidak akan melakukannya. Jika Anda memanggil saya Tuan Muda atau Tuan Muda Mulia, maka saya dapat mempertimbangkan untuk mengajak Anda masuk. “

Wanita berbaju biru itu tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Pria di depannya ini agak terlalu banyak. Siapa di seluruh Cloud Jauh yang akan sombong untuk membawanya masuk?

“Paman, hati-hati, atau kau mungkin menggigit lidahmu!” Wanita berbaju biru itu berkata dengan senyum lebar. Senyumnya yang penuh semangat seperti mekarnya seratus bunga atau nyanyian oriole – menghangatkan hati dan menyenangkan mata.

Dia terus berkata: “Jika kamu ingin sesumbar, maka pastikan kamu bisa kembali ke atas. Jika tidak, itu tidak akan terjadi. “

Li Qiye memelototinya dan berkata:” Apa yang gadis kecil seperti Anda tahu? Jangan mengganggu bisnis saya, atau saya akan benar-benar melemparkan Anda ke laut tidak peduli seberapa besar asal usul Anda. “Setelah mengatakan itu, ia mulai mengabaikannya dan terus memanen resin.

Wanita berbaju biru itu tercengang. Dia telah bertemu banyak orang sombong, tetapi tidak satu pun yang keterlaluan ini. Namun, dia tidak menyerah dan terus mengikuti Li Qiye saat dia panen dan berkata: “Paman, aku memberimu peringatan karena kebaikan!” ? “Li Qiye berkata ketika dia sedang mengumpulkan resin. Wanita berbaju biru juga mengenakan sikap yang mirip dengan Li Qiye dan dengan santai tersenyum:” Apakah kamu tahu asal usul Kepulauan Seribu? ” mendengar ini, Li Qiye tidak bisa menahan senyum, lalu dia memandangnya untuk berkata: “Saya benar-benar ingin mendengar tentang asal usul pulau-pulau ini.” sembilan puluh sembilan hantu ganas pernah menyebabkan kekacauan di Dunia Suci Nether dan mengubahnya menjadi dunia yang mengerikan. Langit yang tinggi sangat marah dengan tindakan sembilan puluh sembilan hantu ini dan melepaskan amarah tertinggi mereka untuk membunuh sembilan puluh sembilan hantu itu. Pada akhirnya, tubuh hantu ini melayang menyusuri Sungai Seribu Ikan Mas dan akhirnya mencapai muara sebelum tenggelam ke laut. Pada akhirnya, tubuh mereka berubah menjadi pulau-pulau yang Anda lihat di sini. “