Emperors Domination – Chapter 407 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 407 | Baca Novel Online

Yang Mulia

Menyerah tanpa perlawanan bukanlah gayaku sama sekali. Karena sekte Anda ingin menguji saya, maka saya hanya harus bangkit menghadapi tantangan! Pada akhirnya, Li Qiye menjawab daoist itu.

Taois Bao Gui tidak terkejut dengan jawabannya saat ia mengangguk. kepala: “Baiklah, karena ada tiga uji coba, salah satunya akan dipilih oleh Anda untuk membuatnya adil.”

“Oke, jika saya dapat menentukan uji coba, maka saya akan memilih apa yang kedua persidangan akan dilakukan. “Li Qiye dengan tegas menjawab dengan mudah. ‹‹

” Bagus, persidangan pertama akan menjadi tes bela diri mulai besok, apakah Anda memiliki keberatan? “Tanya Daois Bao Gui.

< p> Li Qiye mengangkat bahu dan berkata: “Saya siap kapan saja.”

“Lalu Anda dapat kembali dan mempersiapkan. Besok, Thousand Carp River kami akan memilih murid untuk menantang Anda. Anda harus bersiap; jangan meremehkan lawanmu. “Taois Bao Gui cukup ramah dan secara khusus memperingatkannya.

Li Qiye memandang Lan Yunzhu dan tersenyum bertanya:” Jangan bilang kalian mengirim tunanganku untuk bertarung aku? “

Kata” tunangan “membuat Lan Yunzhu kesal, tetapi itu juga membuatnya memerah saat dia memelototi Li Qiye.

” Kamu tidak perlu khawatir tentang itu . Jika Yunzhu keluar, itu tidak akan sangat adil. “Taois Bao Gui tersenyum menanggapi. Bahkan, meskipun dia adalah master sekte, dia juga master Lan Yunzhu jadi tentu saja dia mendukungnya.

Menurut pendapatnya, jika Lan Yunzhu keluar, maka Li Qiye tidak akan memiliki peluang untuk menang. Dia memiliki banyak kepercayaan pada muridnya karena dia memiliki keyakinan mutlak untuk menang melawan keturunan garis keturunan kaisar lainnya. Bahkan jika dia menghadapi keturunan dari Myriad Bones Throne, dia masih percaya bahwa muridnya memiliki peluang besar untuk menjadi pemenang.

Tetapi untuk Li Qiye, dia senang menghadapi lawan mana pun. Faktanya, semakin kuat lawannya, semakin bersemangat dia.

Mereka kembali ke mansion setelah mengucapkan selamat tinggal kepada daoist. Di sana, mereka bertemu dengan Lu Baiqiu yang diam-diam memberi tahu mereka bahwa ada tamu yang menunggu di dalam.

“Kakek Yang!” Setelah memasuki ruangan, Lan Yunzhu tidak bisa menahan kegembiraannya dan dengan penuh semangat berteriak setelah melihat lelaki tua itu duduk di sana.

Ada seorang lelaki tua dengan penampilan sekitar usia tujuh puluh. Dia tidak terlalu tinggi, tetapi dia yang duduk di sana tampaknya mampu memblokir badai dan hujan dari delapan arah seperti dinding yang tidak bisa ditembus.

Pria tua ini adalah sesepuh dari Sungai Seribu Ikan, seseorang yang juga berasal dari Desa Pengingat Melonjak – Yang Mulia!

Yang benar adalah bahwa banyak karakter hebat datang dari desa, termasuk jenderal besar dan komandan dari dunia fana. Beberapa karakter hebat ini menjadi tetua garis keturunan kaisar yang tinggi, seperti Yang Mulia. Namun, tidak peduli seberapa hebat karakter ini, tidak ada yang bisa memecah kesunyian desa. Setelah semua, keheningan ini milik perenungan tenang Kaisar Immortal selama usia tuanya dan tetap tidak bisa dipecahkan oleh apa pun atau siapa pun.

“Kakek menghentikan pelatihanmu,” kata Lan Yunzhu dengan terkejut. Yang Mulia bukan kakeknya yang sebenarnya, tetapi dia adalah seorang senior yang sangat disegani di desa, jadi dia menyebutnya sebagai “kakek.”

Yang Mulia dengan senang hati tersenyum dan bertanya: “Jika pohon ilahi menemukanmu suami yang baik, bagaimana saya – sebagai kakek Anda – tidak pergi dan melihatnya? “

” Kakek, apa yang Anda bicarakan! “Lan Yunzhu sangat pemalu, jadi dia dengan malu-malu merespons dengan nada merah di pipinya.

Yang Mulia hati-hati menilai Li Qiye dari atas ke bawah seperti ibu mertua yang menilai menantunya dan merasa puas. [1. Dalam budaya Asia, biasanya, ibu mertua rukun dengan menantunya sementara sang ayah membencinya. Saya kira ini berlaku dengan budaya lain juga. Ini hanya ungkapan yang menggambarkan kiasan umum.]

“Bagus, bagus, bagus!” Setelah melihat Li Qiye, Yang Mulia mengangguk setuju dan tersenyum: “Sepertinya pohon ilahi memang benar pilih suami yang tepat untukmu! “

” Pohon ilahi mungkin telah memilih suami yang sempurna untuknya, tetapi itu tidak serta-merta memilih istri yang baik bagiku. “Li Qiye berkata sambil tersenyum. < / p>

“Bocah, jangan bertingkah seakan kau tidak mendapat tawaran bagus!” Yang Mulia tersenyum dan memberinya tatapan tegas: “Gadis kita tidak lebih buruk daripada orang lain. Tidak peduli apa yang terjadi, kalian berdua harus saling mendukung di masa depan dengan cinta! 

Yang Mulia sangat senang dengan Li Qiye. Yang benar adalah bahwa dia mempercayai Pohon Berharap Mimpi desanya. Sebagai sesepuh dari garis silsilah seorang kaisar, dia memahami pentingnya pohonnya, jadi pohon itu harus memiliki alasan yang baik untuk memilih Li Qiye untuk Lan Yunzhu.

Kakek, belum pasti! “Lan Yunzhu dengan malu-malu menegaskan.

Li Qiye hanya bisa menggelengkan kepalanya dan tersenyum. Pernikahan ini, baginya, hanya kebetulan dan tidak ada yang lain. Sedangkan untuk Lan Yunzhu, dia hanya ingin menggunakannya untuk melarikan diri dari pernikahan yang dipaksakan padanya oleh Sungai Seribu Ikan Mas.

“Brat, aku pergi keluar dari jalanku untuk keluar dari pengasinganku untuk mendukungmu . Saya tidak akan banyak bicara tentang hal-hal lain, tetapi apa pun yang terjadi, Anda dapat melakukan apa pun yang Anda mau. Terlepas dari apa yang terjadi, pria tua ini akan mendukung pernikahan Anda dan tidak ada orang lain yang bisa mengubahnya, apa pun yang terjadi. Menantu Melonjak yang Mengenang Desa kami tidak dapat dikalahkan semudah itu, bukan begitu? 

Penatua Yang, sebagai sesepuh dari aliran sungai, dapat dikatakan jarang peduli tentang urusan duniawi. Kali ini, dia pergi keluar dari jalan untuk keluar dan mendukung Li Qiye karena dia takut akan sulit untuk bertepuk tangan hanya dengan satu tangan. [1. Peribahasa artinya sulit mencapai apa pun tanpa dukungan.]

“Oke, aku akan melakukan yang terbaik untuk memenangkan keindahan ini sehingga kita dapat membuat beberapa bayi yang sehat!” Li Qiye menanggapi dengan senyum setelah melihat antusiasme Yang Mulia Yang.

Wajah Lan Yunzhu merah padam karena kemarahan dan rasa malu; dia tidak sabar untuk mengalahkan iblis kecil ini menjadi kepala babi.

“Bagus, bagus sekali! Saya akan menunggu kabar baik Anda. “Yang Mulia tersenyum dan memberi tahu Li Qiye sebelum pergi:” Silakan dan lakukan sesukamu. Pernikahan yang dibuat di surga tidak dapat dipisahkan oleh siapa pun. “

” Omong kosong apa yang kamu bicarakan sekarang! “Setelah Yang Mulia pergi, Lan Yunzhu dengan marah mencubit paha Li Qiye tanpa ampun dan memelototinya.

“Pop!” Li Qiye sekali lagi menampar pantatnya dan meremasnya sedikit, menyebabkan Lan Yunzhu berteriak ketika dia segera melompat kembali dengan penampilan memerah.

Dasar anak mesum ! Mata cantik Lan Yunzhu menunjukkan kekesalannya. Dia sekali lagi diperlakukan begitu sembrono oleh bocah ini sehingga membuatnya gemetar karena marah ketika wajahnya memerah seperti matahari terbenam.

Dibandingkan dengan kemarahan Lan Yunzhu yang mampu mencapai langit, Li Qiye – di sisi lain – dengan santai memandangnya untuk berkata: “Apa yang cabul kecil? Kata-kata menjijikkan seperti itu … Jangan lupa, aku tunanganmu, dan sebagai tunanganmu, memijat istriku adalah hal yang masuk akal. Dan terlebih lagi, bokongmu montok dan kenyal … “

” Kamu masih berbicara! “Lan Yunzhu tidak bisa lagi mempertahankan ketenangannya sementara diliputi rasa malu, jadi dia menyiapkan cakarnya untuk mengantisipasi pengejaran. Li Qiye.

Dalam waktu singkat, ruangan itu dipenuhi dengan tawa menggoda Li Qiye serta suara gila Lan Yunzhu. Ini menyebabkan Lu Baiqiu, yang berdiri tepat di luar, tersenyum masam ketika keduanya menjadi semakin seperti suami dan istri muda.

Pada hari kedua, berita tentang persidangan Li Qiye untuk menjadi menantu masa depan dengan cepat menyebar ke seluruh Thousand Carp River.

“Menantu masa depan? Ugh, kita bisa memanggilnya begitu setelah dia lulus ujian. Saat ini, dia tidak memenuhi syarat. Murid-murid muda yang tak terhitung jumlahnya naksir Lan Yunzhu sehingga saingan cinta Li Qiye yang bermusuhan ada di mana-mana.

Ketika para murid muda mendengar bahwa Li Qiye ingin mengambil pengadilan, pertama mereka Pikirnya adalah berharap dia akan gagal.

Selanjutnya, informasi mengenai persidangan darurat pertama juga keluar; itu adalah pertarungan antara Li Qiye dan saudara senior mereka, Yan Long.

Untuk menguji kemampuan bela diri Li Qiye, Sungai Seribu Ikan mengirimkan Yan Long, salah satu murid muda terkuat. Ini bisa dimengerti karena sudah sangat adil bahwa mereka tidak mengirim siapa pun dari generasi sebelumnya.

Dan untuk Yan Long yang mengambil jubah, tidak diketahui apakah dia dipilih oleh para tetua atau dia mengajukan diri sendiri. Ketika para murid Thousand Carp mendengar bahwa kakak senior mereka akan bertarung, mereka langsung menjadi bersemangat. Salah satu dari mereka berseru: “Tidak buruk, Kakak Senior dapat langsung mengajarkan katak ini yang ingin makan daging angsa pelajaran yang baik!” Dengan sangat cepat, dapat dikatakan bahwa bahkan murid yang biasanya tidak akur menjadi sangat menyatu dengan seorang satu pikiran, dan itu untuk mengusir Li Qiye ini! “Heh, bocah Li itu mungkin bahkan tidak akan mampu menangani tiga gerakan dari Saudara Senior. Bagaimana bisa orang yang seperti dia tidak cocok dengan kakak senior? “Seorang saudari junior yang adalah penggemar Yan Long berkata.” Tiga gerakan? Itu terlalu tinggi memikirkan bocah itu. Menurut pendapat saya, satu langkah sudah cukup. Saudara Senior adalah Orang Suci Kuno yang menakjubkan! “Seorang saudara junior berkata:” Jika Saudara Senior menggunakan satu gerakan untuk mengalahkan bocah ini, dia akan kehilangan kepercayaan diri dan bahkan tidak akan memiliki keberanian untuk berpartisipasi dalam yang berikutnya. ” Jadi lebih baik. Kita harus memberi tahu bocah ini bahwa tidak sembarang orang layak untuk kakak senior kita! Dalam sekejap, semua saudara dan saudari di Sungai Seribu Ikan bersatu melawan Li Qiye. Seolah-olah Li Qiye telah melakukan sesuatu yang menuntut kebencian yang menyatu dari semua orang karena semua murid berharap bahwa dia akan kalah. Pagi-pagi sekali keesokan harinya, tahap bela diri Sungai Seribu Ikan Mas dipenuhi dengan para murid karena mereka semua datang lebih awal untuk menyaksikan pertarungan. Para tetua yang akan bertindak sebagai wasit datang tepat setelah itu, maka Yan Long juga memasuki panggung. Hari ini, Yan Long bersemangat tinggi ketika api di sekitar tubuhnya menyerupai naga yang mampu membakar langit. Hari ini, niat pertempurannya berada di puncaknya. Dia memiliki ekspresi sombong di wajahnya seolah-olah kemenangan terjamin. Yang benar adalah bahwa Yan Long tidak terlalu memikirkan Li Qiye. Menurut pendapatnya, tidak peduli seberapa kuat orang seperti Li Qiye, itu masih belum cukup untuk menjadi lawannya. Kesombongannya bukan tanpa alasan. Sebagai kakak senior dari sekte sungai, bakatnya sangat tinggi dan dia telah menjadi Orang Suci Kuno selama beberapa tahun sekarang.