Emperors Domination – Chapter 421

shadow

Emperors Domination – Chapter 421

Necropolis

Li Qiye sedikit teringat saat dia berdiri di atas gunung yang tinggi sambil menatap obelisk raksasa yang menjulang ke langit.

Dia membutuhkan kunci untuk memasuki Kuburan Ominous Utama. Tatapannya kemudian bergeser ke arah yang berbeda di tengah-tengah pegunungan yang bergulir di luar kubur.

Ada pemandangan di luar, yang memiliki bentang alam alami yang menakjubkan. Itu adalah area yang luas dan disebut oleh orang lain sebagai Kota Hantu.

Seseorang akan menemukan tembok yang runtuh yang membentang>

Necropolis terkenal di Perbatasan Nether dan bahkan seluruh Dunia Nether Suci. Namun, banyak orang lebih suka menyebutnya sebagai Kota Hantu.

Itu adalah kota terbesar tepat di luar kubur. Mereka yang berdiri di atas tembok-tembok ini dan memandang ke kejauhan akan menemukan sungai dan gunung di mana-mana, bersama dengan struktur yang padat. Beberapa paviliun dan kuil dibangun dengan tanah liat untuk membentuk sebuah kota sementara bangunan lain menjulang di atas pegunungan. Ada juga penduduk di sepanjang tepi sungai dan lembah.

Mudah untuk melihat bahwa tempat ini makmur dengan kehidupan. Kota ini benar-benar menyala dan jalan-jalan dipenuhi dengan teriakan vendor.

Namun, jika orang luar menganggap Necropolis sebagai kota yang damai di mana semua ras berkumpul, maka mereka akan sepenuhnya keliru.

Semua penduduk yang menyerupai pembudidaya ini tidak hidup, mereka adalah hantu.

Berbicara tentang hantu di Dunia Nether Suci adalah tidak masuk akal karena itu adalah dunia yang dipenuhi dengan suku-suku hantu karena ini adalah tanah air mereka. . Ras luar akan memandang suku-suku hantu sebagai hantu.

Namun, kebenarannya adalah bahwa suku-suku hantu itu sebenarnya bukan hantu, mereka ada dengan daging dan darah seperti ras manusia. Mereka hanya etnis yang berbeda.

Namun, penduduk Necropolis tidak memiliki darah atau daging. Mereka adalah hal-hal tanpa kehidupan – sentimen sederhana. Jika memang ada hantu di dunia ini, maka penduduk kota ini adalah mereka.

Necropolis lebih merupakan sebuah negara daripada hanya sebuah kota. Geografi tepat di luar kubur sangat berlimpah dengan hantu yang tak terhitung jumlahnya sebagai warganya.

Tidak ada yang tahu kapan Necropolis didirikan, tetapi sudah ada sejak lama. Hantu-hantu di sini tampak seperti yang ada di luar; mereka mengambil bentuk manusia, setan, suku hantu, pembudidaya, dan warga negara. Mereka bahkan memiliki garis keturunan dao mereka sendiri.

Penduduk di sini tampak tidak berbeda dari orang-orang di luar, tetapi mereka tidak memiliki jejak kehidupan. Mereka hanyalah sentimen yang tidak pernah hilang.

Mereka tidak tahu bahwa mereka sudah mati dan terus hidup dengan cara yang mirip dengan yang ada di luar.

Necropolis selalu bersemangat dengan kegembiraan terlepas dari apakah itu siang atau malam seolah-olah itu hanya kota fana; itu tidak seperti kota orang mati.

Namun, orang akan takut mati jika mereka tahu bahwa semua pedagang kaki lima, anak-anak muda yang belajar bagaimana berbicara, dan para petani yang meneruskan sistem dao mereka adalah semua orang yang telah mati dan berubah menjadi sentimen.

Tidak ada yang tahu mengapa ada begitu banyak sentimen yang tinggal di lokasi ini, dan tidak ada yang tahu mengapa begitu sulit bagi mereka untuk pindah. .

Singkatnya, Necropolis adalah negeri orang mati yang misterius. Beberapa orang yang berada di ambang kematian akan memilih untuk mati di Necropolis karena ini adalah cara hidup yang berbeda. Tentu saja, sentimen yang terus hidup di Necropolis ini tidak ada hubungannya dengan orang sungguhan karena mereka akan kehilangan ingatan akan kehidupan masa lalu mereka.

Orang mati di Necropolis akan berubah menjadi jejak sentimen yang berlanjut untuk tinggal di kota, tetapi sentimen ini tidak lagi menyerupai diri aslinya; itu tidak memiliki kenangan atau tanda – itu adalah makhluk yang sama sekali berbeda.

Orang, atau lebih tepatnya hantu, yang tinggal di kota tidak pernah pergi. Mereka akan tinggal di sini sampai hari mereka menghilang.

Semua orang tahu bahwa penduduk yang tinggal di kota ini bukan hantu tetapi hanya sentimen. Meskipun demikian, banyak pembudidaya masih datang ke sini untuk hidup setelah mereka mati.

Tentu saja, ada juga alasan berbeda mengapa pembudidaya lain memilih untuk datang. Ada banyak harta di sini, seperti senjata ilahi, obat-obatan raja yang langka, dan buku pedoman gulir kuno. Kedua, ia menyembunyikan sesuatu yang didambakan oleh semua – kunci untuk membuka Kuburan Prime Ominous. Ketiga, ia juga memiliki gunung harta karun yang memungkinkan orang lain memperoleh keabadian.

Karena alasan ini, banyak yang datang ke Necropolis. Namun, apakah itu harta karun di dalam Necropolis atau Perdana Ominous Grave, sangat sedikit yang berhasil melihatnya. Mengenai gunung harta karun legendaris, bahkan lebih sedikit yang melihatnya.

Banyak orang muda mengambil risiko hidup mereka karena harta ini, tetapi orang belum pernah mendengar banyak kasus yang berhasil. Beberapa memang menemukan beberapa harta karun, tetapi mereka sangat jauh dari senjata mitos.

Tentu saja, kunci ke Makam Perdana yang Berminyak ditemukan. Karena itu, kuburan dibuka beberapa kali, meninggalkan kisah Kaisar Immortal Di Yu bahwa orang-orang sepertinya tidak pernah bosan.

Tidak diketahui apakah kaisar yang menemukan kunci, atau apakah orang lain yang berhasil masuk ke kubur. Namun demikian, Kaisar Abadi Di Yu adalah orang yang memperoleh ciptaan; tidak masalah apakah dia pergi dengan orang lain atau tidak.

Hanya satu hal yang dikonfirmasi oleh generasi mendatang, bahwa ada beberapa generasi ketika kuncinya ditemukan untuk membuka kuburan. Maka dimulailah perburuan kunci di Necropolis. Li Qiye dengan lembut menghela nafas sambil melihat kota di kejauhan. Memang berisi kunci, tetapi mendapatkan kunci itu tidak mudah. Kalau tidak, tidak akan ada begitu banyak orang yang pergi dengan tangan kosong selama jutaan tahun. Pada saat ini, Li Qiye sedang menghadapi masalah. Jika pulau mistis yang hilang tidak memasuki kuburan, maka tidak ada alasan baginya untuk menemukan kuncinya. Setelah berpikir sebentar, dia meninggalkan tempat ini. Dia perlu mengumpulkan informasi untuk mengkonfirmasi keberadaan pulau itu sebelum menemukan kuncinya. Sekitar sepuluh ribu mil jauhnya dari Necropolis adalah benteng lain – sebuah kota kuno bernama Crossing City. Sekarang ini adalah tempat di mana ras lain berkumpul. Tapi tentu saja, ini adalah Perbatasan Nether timur, jadi ada lebih banyak suku hantu di sini. Tidak aneh sama sekali; di luar Cloud Jauh selatan, semua lokasi lainnya adalah wilayah yang menjadi milik suku hantu karena mereka adalah penghuni utama dunia ini. Karena Li Qiye adalah manusia, ia mempertahankan profil yang sangat rendah setelah memasuki Crossing City karena ia hanya ingin mendengar tentang berita dari Kuburan Ominous Utama. Mayoritas pembudidaya di sini adalah anggota ras hantu. Perlu diingat bahwa ras hantu berisi banyak cabang berbeda. Beberapa dari mereka membawa aura bawah yang dalam, tetapi tidak semuanya. Beberapa cabang sangat cerah, seperti Sun Ghost Tribe. Anggotanya memancarkan sinar matahari seperti matahari itu sendiri sehingga, dari penampilan luar mereka, akan sulit untuk mengklasifikasikan mereka sebagai bagian dari ras hantu. warna. Dalam beberapa hari terakhir, Li Qiye bertanya tentang Perdana Ominous Grave tanpa hasil. Itu karena kuburan tidak akan berubah kecuali jika dibuka; itu akan tetap sama dengan cara yang tidak berubah. Li Qiye cukup kecewa dengan kurangnya informasi. Mungkinkah pulau mitos yang hilang itu tidak ada di dalam Kuburan Perdana Berminyak? Li Qiye memikirkan kemungkinan yang berbeda. Namun, jika pulau itu tidak berada di dalam kubur, maka itu bukan berita baik. Tepat ketika dia akan menyerah karena kekecewaan, suatu hari, dia masuk ke dalam sebuah kedai makan untuk mendengarkan percakapan dan tepat pada waktunya untuk sebuah pesan tertentu.