Emperors Domination – Chapter 483 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 483 | Baca Novel Online

Badai Mendekati

Membunuh Li Qiye akan memenangkan kesuksesan dan pengakuan mereka untuk menjadi pahlawan yang paling mempesona dari generasi muda.

Kultivator muda tahu bahwa mereka bukan pasangan yang cocok untuk Li Qiye satu-satu, tetapi banyak yang ingin bunuh saja hidupnya. Bahkan pendahulu Heavenly Sovereign secara pribadi datang bersama dengan puluhan ribu ahli, bertindak seperti harimau mengintai mangsanya.

Seperti kata pepatah, “semut yang cukup akan menggigit bahkan seekor gajah sampai mati.” untuk menyelinap menyerang Li Qiye selama kekacauan dan mengambil kepalanya. Ketika waktu itu tiba, mereka tidak hanya akan mendapatkan hadiah dari Phoenix Maiden, mereka juga akan mendapatkan reputasi yang terkenal.

Hanya memikirkan tentang ketenaran potensial yang membuat darah mereka mendidih dengan kegembiraan. Mereka tidak sabar untuk memotong kepala Li Qiye dan menggunakannya untuk membuka jalan masa depan mereka!

Dan tentu saja, ada orang-orang yang tidak ingin terlibat dalam perairan keruh ini dan malah datang untuk bergabunglah dengan kesenangan. Grup ini berdiri sangat jauh dari Suku Snow-shadow karena mereka hanya ingin menonton pertempuran.

Ada juga kelompok lain yang memiliki rencana yang berbeda. Kelompok ini terdiri dari beberapa unding yang bersembunyi di bayang-bayang. Diberi kesempatan, mereka pasti akan memberikan pukulan fatal bagi Li Qiye. Mereka tidak datang untuk mendapatkan hadiah atau untuk Prime Ominous Key, mereka datang untuk membalas dendam kepada para murid dan keturunan mereka.

Di oasis, Li Qiye membunuh banyak pembudidaya hantu muda. Tetua mereka adalah leluhur sekte yang telah menunggu kesempatan untuk membalas dendam.

Di luar Suku Snow-shadow, banyak ahli menahan napas untuk mengantisipasi kedatangan Li Qiye. Beberapa gembira, yang lain tegang sementara sisanya menyembunyikan emosi mereka.

Hanya Divine Spark Phoenix Maiden yang duduk di kereta phoenix-nya tetap tenang. Seolah-olah kemenangannya sudah merupakan kesimpulan yang sudah pasti.

Para anggota Snow-shadow dilanda ketakutan. Meskipun musuh belum mengambil tindakan terhadap mereka, siapa yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi setelah pertempuran?

Pada titik ini, mereka hanya bisa berdoa agar Li Qiye menjadi pemenang dengan tawa terakhir. Mayoritas murid bayangan salju tidak tahu siapa Li Qiye atau mengapa suku mereka dikaitkan dengan manusia.

Namun, pertanyaan ini tidak lagi penting bagi mereka. Yang penting adalah bahwa kemenangan Li Qiye adalah harapan terakhir Snow-shadow untuk bertahan hidup!

Jika Li Qiye meninggal, di tengah-tengah kegembiraan, Negara Percikan Ilahi dan kerumunan akan menghancurkan seluruh Suku Snow-shadow . Karena ini, seluruh Suku Bayangan Salju diam-diam berdoa agar Li Qiye menang atas semua orang demi kelangsungan hidup mereka.

Li Qiye akhirnya muncul di bawah tatapan yang tak terhitung jumlahnya. Seperti yang dia katakan sebelumnya, dia datang sendiri. Dia berjalan dengan santai seolah-olah usaha ini tidak berbahaya sama sekali; dia hanya berjalan-jalan di hadapan pasukan yang perkasa.

“Dia di sini, dia di sini!” Pada saat ini, suasananya menegang. Banyak ahli yang siap untuk menyelinap menyerang atau mereka yang hanya ingin menyaksikan berada dalam kegilaan.

Pandangan yang jatuh pada Li Qiye datang dalam sejumlah besar emosi; ada amarah, niat membunuh, kilatan dingin dan penuh perhitungan, dan kekejaman … Pandangan-pandangan ini saja tampaknya cukup untuk memotongnya menjadi banyak bagian.

Sepuluh ribu ahli di luar suku diam-diam mengeluarkan senjata atau bermanuver untuk posisi yang lebih baik. Ketika waktu sudah matang, mereka akan memberikan pukulan fatal.

Li Qiye tampaknya menjadi domba yang hilang ketika ia menghadapi begitu banyak ahli yang berkeliaran di perbukitan. Dia telah memasuki sarang harimau, dan para pakar lapar ini hanya menunggu untuk mengambil kepalanya. Atau, orang juga bisa menggambarkannya sebagai seorang lelaki yang tenggelam yang dikelilingi oleh hiu yang siap mengerumuninya begitu mereka mencium bau darah.

Di antara kerumunan yang kacau, beberapa orang tidak bisa tidak mengagumi Li Qiye. Seorang guru sekte yang lebih tua berkata sambil tersentuh: Berani sekali! Dia tahu ada harimau di gunung namun dia masih memilih untuk datang. 

Bahkan tahu betul bahwa banyak ahli berbaring dalam penyergapan, Li Qiye masih datang sendirian. Orang seperti itu benar-benar percaya diri dalam kultivasinya atau orang gila.

Orang ini benar-benar gila. Menentang Phoenix Maiden saja tidak cukup, dia bahkan berani menantang dunia, sehingga dia harus menghadapi amarahnya. Dia maniak yang aneh! “Seseorang di dalam kerumunan berseru.

Seorang kultivator manusia tidak bisa membantu tetapi mengatakan:” Mungkin dia hanya penuh percaya diri? Dia percaya bahwa dia bisa pergi utuh seperti Di Zuo. Ketika Di Zuo berusia delapan belas tahun, ia juga menghancurkan negara North Ridge sendirian dan berjalan bebas di tengah-tengah 500.000 tentara yang kuat. “

Meskipun ras manusia memiliki kehadiran yang sangat lemah di Nether Border, banyak manusia para pembudidaya di sini berharap untuk kemenangan Li Qiye, untuk kebanggaan umat manusia.

Perbatasan Nether adalah wilayah ras hantu, terutama ketika garis keturunan dao yang tak terkalahkan seperti Myriad Bones Throne berada di sana. Umat ‹‹manusia tentu tidak memiliki waktu yang mudah di sana.

Jika Li Qiye bisa menyapu semua musuhnya hari ini, maka umat manusia akan bersinar, terutama jika ia bisa menjadi eksistensi seperti ketiga pahlawan. Ini juga berarti bahwa seorang jenius manusia akan memiliki kesempatan untuk menjadi Kaisar Abadi di Dunia Nether Suci.

Namun, kata-kata ahli manusia ini menyebabkan anggota hantu yang menonton menjadi tidak puas. Seorang kultivator hantu mencibir: “Hmph! Anda berani membandingkan anak nakal manusia dengan Sir Di Zuo? Dia bukan apa-apa! “

Pakar manusia itu menjawab dengan keras:” Tidak ada? Dia adalah Penjaga Sungai Seribu Ikan Mas, saya berani Anda pergi mengatakan itu ke Sungai Seribu Ikan Mas! “

” Jadi bagaimana jika dia adalah Penjaga Sungai Seribu Ikan Mas? “Pembudidaya hantu dengan dingin mengejek: Awasi saja, sebelum waktu yang dibutuhkan untuk minum secangkir teh, dia akan dihancurkan oleh ribuan ahli. Dia hanyalah seekor domba yang hilang yang menunggu untuk dimakan oleh serigala; dia akan mati tanpa penguburan! “

Pakar manusia itu menyeringai dan membalas:” Kembali di oasis, Li Qiye membunuh seribu dengan satu ayunan, sehingga dia masih bisa melakukannya di sini. Jadi bagaimana jika Anda memiliki keunggulan angka? Ketika seseorang cukup kuat, jumlah belaka tidak akan bisa melakukan apa pun untuk satu! “

Penggarap manusia mendukung Li Qiye sementara para penggarap hantu berbicara sendiri. Banyak hantu hanya ingin Li Qiye dipotong-potong dan dibiarkan membusuk di ladang.

Betapa memalukannya jika beberapa puluh ribu hantu tidak bisa membunuh junior manusia?

Suku hantu menganggap diri mereka sebagai penguasa Dunia Suci Nether, tapi ini juga sangat dekat dengan kebenaran. Jika mereka kalah hari ini oleh seorang junior manusia, maka otoritas mereka akan diserang.

“Calm River Ghost Monarch, Nether Well Bonedemon, Raja Onyx Mountain Corpse King, Delapan Pembantaian Sovereign Heavenly …” Yang lebih tenang ahli hantu melihat para ahli yang berkumpul di perbukitan dan mengenali semua karakter terkenal, mengatakan: “Bahkan Sir Di Zuo mungkin tidak dapat menghadapi begitu banyak musuh, kecuali dia membawa Harta Karun Immortal Emperor Life bersamanya. Kalau tidak, dia mungkin bukan orang terakhir yang berdiri. 

Pada titik ini, hantu yang berkumpul di sini semuanya sangat kuat. Para genius muda adalah satu hal, tetapi bagian yang lebih mengejutkan adalah karakter hebat dari generasi sebelumnya, terutama mereka yang menjadi Penguasa Surgawi selama Era Dao yang Sulit.

Ada juga pakar dari ras lain, seperti sebagai ras iblis, ras darah, setan surgawi, dan golem batu antara lain … karunia Phoenix Maiden terlalu murah hati, sehingga bahkan para ahli ras lain bergabung dalam perburuan.

Hanya manusia yang tidak berpartisipasi . Ini adalah pertempuran antara Li Qiye dan seluruh ras hantu; setiap ahli manusia yang berpartisipasi dalam menyerang Li Qiye akan dibenci oleh manusia di Dunia Nether Suci.

Li Qiye perlahan mendekat di bawah tatapan yang tak terhitung jumlahnya. Dia mendekat dan mendekat, sementara para ahli yang bersembunyi di pegunungan menahan napas. Dalam suasana tegang ini, bahkan mereka bisa mendengar detak jantung mereka sendiri. Li Qiye berhenti tepat di depan bukit. Dia setenang biasanya tatapannya melewati semua orang. Akhirnya, tatapannya berhenti pada Divine Spark Phoenix Maiden yang duduk di atas keretanya di langit. Phoenix Maiden memiliki ekspresi dingin seperti tatapan tajam diarahkan ke Li Qiye. Matanya penuh dengan niat membunuh yang menyerupai kilatan dingin pedang. “Ah, apakah Anda Percikan Ilahi Phoenix Maiden?” Li Qiye menatapnya dan tersenyum berkata, “Saya di sini, apakah Anda ingin bertarung satu lawan satu -satu atau semua bersama? Saya menyambut pilihan mana pun. “Phoenix Maiden di atas dengan dingin memandang Li Qiye dan berbicara dengan nada membunuh:” Terhadap musuh, saya tidak peduli dengan prosesnya. Satu-satunya hal yang penting adalah hasil dari Anda sujud di hadapan saya, atau kepala Anda diletakkan di atas meja saya! “” Saya khawatir Anda tidak akan dapat mencapai hasil baik. Pasukan perkasa dengan senyum: “Bagaimana kalau aku memberimu saran? Pergilah sekarang ke tepi langit dan aku akan berpura-pura tidak ada yang terjadi. “