Emperors Domination – Chapter 50 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 50 | Baca Novel Online

Instruksi Dao Paling Berbahaya (2)

Setelah rajin membaca undang-undang pahala ini, di dunia ini, tidak ada yang memahami dan menguasai teknik dan metode ini lebih dari dia!

Li Qiye memukul Xu Pei sekitar dua puluh kali. Kemudian, dia tidak bisa bertahan lagi, jatuh ke tanah, dan dia merasa tidak mungkin untuk berdiri. Li Qiye lalu melepaskannya.

Li Qiye menunjuk murid lain, dan dia dengan riang berkata: “Selanjutnya.”

“Bang … Bang … Bang …” Pada saat ini, semua murid-murid lain juga menderita musibah; satu demi satu, mereka dipukuli oleh Li Qiye, dan mereka berbaring tanpa bergerak di tanah.

Setelah kata-kata Xu Pei mencerahkan mereka, pada saat Li Qiye memukuli mereka, murid-murid lain menyaksikan setiap serangan dari Li Qiye. Meskipun mereka tertabrak, setiap murid masih ingat setiap serangan Li Qiye.

Sekarang, semua orang ingin mengetahui kekurangan di setiap gerakan dan tindakan mereka. Beberapa ingin menutupi kekurangan mereka, sehingga mereka tidak akan dipukuli begitu buruk oleh Li Qiye; beberapa ingin menggunakan kesempatan ini untuk melihat kelemahan mereka sendiri dan untuk meningkatkan kultivasi mereka sendiri …

Meskipun kata-kata Xu Pei telah membangunkan semua orang, tidak setiap murid bisa melihat kekurangan dalam teknik dan tindakan mereka. Bahkan jika mereka bisa melihat kekurangan di dalam dan tahu, secara pribadi, bahwa gerakan mereka memiliki kekurangan, mereka masih tidak akan dapat memperbaiki masalah yang mendasarinya.

Murid-murid lain tidak seberuntung Xu Pei ; Li Qiye hanya memukuli mereka, dia tidak memberi mereka petunjuk.

Pada akhirnya, para murid yang dipukuli oleh Li Qiye berbohong di tanah, ratapan ratapan memenuhi udara. Li Qiye dengan acuh tak acuh memandang mereka, dan dia kemudian tersenyum, berkata: “Hari ini akan berakhir di sini. Saya memberi kalian waktu tiga hari untuk istirahat. Kamu harus sedikit berpikir dengan hati-hati, jangan sampai kamu melakukan kesalahan yang sama lagi. “

Selesai berbicara, dia berbalik dan pergi.

Tiga hari istirahat secepat kilat. mata. Li Qiye, sekali lagi, muncul di aula latihan bela diri dari Cleansing Jade Peak. Li Qiye memandangi sekitar tiga ratus murid, dan dia perlahan berkata: Isi pelajaran hari ini masih sama; itu masih berdetak. “

Kata-kata Li Qiye membuat banyak siswa mengubah ekspresi mereka; banyak siswa takut pada Li Qiye dan rasa tongkat Hukuman Ular, itu jelas tidak mudah untuk bertahan – jenis rasa sakit ini, benar-benar menyiksa.

Li Qiye menatap ke tiga ratus murid di depan, dan dia tersenyum tersenyum, “Apakah Anda semua keluar secara pribadi, atau apakah saya harus membunuh sampai ke pintu?”

“Saya akan pergi dulu untuk bertarung melawan kakak,” Li Qiye baru saja selesai hukumannya, dan yang pertama kali naik adalah Luo Fenghua. Ini bukan pertama kalinya Luo Fenghua menjadi pelopor, tetapi Luo Fenghua yang keluar pertama kali ini benar-benar berbeda dari masa lalu.

Bakat Luo Fenghua tidak buruk; dalam tiga ratus murid, bakatnya dapat dianggap pertama atau kedua. Kultivasinya tidak dangkal, dan dia bisa dikatakan seseorang yang sombong dan sombong.

Ketika Li Qiye pertama kali tiba, dia pada dasarnya tidak mematuhi. Pada kenyataannya, bahkan setelah Li Qiye memukulinya dengan tongkat Hukuman Ular, dia masih tidak yakin dengan kata-kata dan pikirannya sampai dia terpesona oleh satu tendangan Li Qiye, mematahkan tulang-tulang tubuhnya – ini adalah ketika dia tiba-tiba bangun.

Meskipun Luo Fenghua sombong dan bangga, dia tidak bodoh. Satu tendangan Li Qiye langsung terinjak-injak dan menghancurkan tulang-tulangnya; kekuatan tendangan ini membuat Luo Fenghua menyadari betapa buruknya Li Qiye!

Pada saat itu, Luo Fenghua menyadari bahwa Li Qiye bukanlah sekantong sedotan seperti rumor.

Terutama setelah kata-kata Xu Pei yang membangunkan para murid, setelah itu, setiap murid dengan hati-hati mempelajari setiap pukulan dari Li Qiye. Satu kalimat membangunkan orang dari mimpi mereka. Dipukuli oleh Li Qiye, meskipun mayoritas murid menderita kesakitan, tiga hari terakhir ini, menyebabkan mereka semua membuka mata mereka. Banyak murid yang teliti membuat teori tentang pemogokan Li Qiye, dan mereka menghasilkan panen yang bermanfaat mengenai kelemahan dalam teknik mereka.

Terutama ketika kekurangan ini ditemukan oleh rasa sakit; ini membuat para murid mengingat mereka dengan sangat baik.

Bakat Luo Fenghua tidak buruk, pada awalnya. Di atas kata-kata Xu Pei, tiga hari terakhir dia telah merenungkan, dan itu memberinya manfaat yang tidak sedikit; dia segera memahami niat baik Li Qiye, dan secara tidak sengaja, sikapnya terhadap Li Qiye telah berubah secara signifikan.

Li Qiye tersenyum pada Luo Fenghua, dan perlahan-lahan dia berkata, “Meskipun kamu adalah satu bagian yang sombong dan sombong. , kamu tidak bodoh sampai pada titik kebodohan. 

Sombong Luo Fenghua; kali ini, di sisi lain, pipinya merah, dia menundukkan kepalanya, dan dia berkata: “Tolong tuntun aku dari kesalahanku, kakak!”

Kali ini, Luo Fenghua tulus dan serius .

Li Qiye juga tidak mengucapkan banyak kata yang tidak masuk akal. Dia mengeluarkan tongkat Hukuman Ular, dan dia dengan santai berbicara: “Lakukan langkahmu.”

Luo Fenghua singkat berkata: “Maaf …” Setelah kata-kata keluar, keluar semua dalam upaya, dia membiarkan raungan panjang; kecemerlangan – seperti tsunami – melaju ke depan. Tubuh seperti elang, kuda-kuda seperti naga air, keributan di tengah, dan disertai oleh harimau naga.

“Bang!” Luo Teknik Fenghua baru saja dimulai, tetapi tongkat Hukuman Ular telah langsung menghantam.Pada titik tumbukan, di mana matanya dipenuhi bintang kuning, air mata keluar.

Li Qiye, bergerak, tidak menunjukkan belas kasihan. Satu tongkat menghantam Luo Fenghua ke titik di mana dia tidak bisa membedakan Utara, Selatan, Barat, dan Timur. Satu tongkat turun, dan Li Qiye dengan acuh tak acuh berkata: “Pertempuran di medan perang adalah untuk menghindari kilat dan api; jika Anda selamat, ini mirip dengan kematian musuh. Di antara setiap teknik, yang terbaik adalah yang membunuh dalam satu pukulan. Memerangi di medan perang, ini benar-benar bukan kontes melihat – teknik yang indah tidak lebih dari dekorasi perak di ujung tombak! “

” Gerakan ‘Naga Merebut Elang’ di ‘Terbang Dragon Fist ‘, hanya untuk membunuh, ia tidak memiliki variasi berlebihan dan tidak perlu; sebuah bentuk untuk membunuh dan membunuh tanpa tambahan yang tidak perlu. “Li Qiye, sekali lagi, menyerang tubuh Luo Fenghua, dan dia berkata:” Kamu menganggap dirimu pintar, dan membuat gerakan ini menjadi variasi, dan kemudian variasi lain; tampaknya mendalam; namun, itu hanya menggambar kaki ular, dan merusak gerakan membunuh ini! “

Persepsi Luo Fenghua sangat bagus; setelah Li Qiye selesai berbicara, dia segera mengubah tekniknya. Langkah itu diisi dengan aura heroik dan langsung, tampaknya kasar, seperti memotong kayu kapak!

“Variasi gerakan ini tidak buruk; serangan yang terlalu sulit mudah dipatahkan. Itu harus benar; antara keras dan lembut. “Li Qiye berbicara, tetapi tangannya tidak pernah berhenti bergerak. Tidak menunjukkan belas kasihan, satu tongkat berulang kali mengenai wajah Luo Fenghua sampai wajah dan hidungnya bengkak.

“Bang … Bang … Bang …” Tiba-tiba, Luo Fenghua dipukul belasan kali oleh Li Qiye. Tanpa banyak usaha, Luo Fenghua dirobohkan ke tanah, dan tongkat Hukuman Ular membuatnya tidak dapat berdiri.

Dipukuli dengan keras oleh tongkat Hukuman Ular, Luo Fenghua mengerang kesakitan; Namun, hatinya sangat gembira. Pemukulan ini tidak sia-sia karena memberinya panen yang bermanfaat.

“Selanjutnya.” Li Qiye tanpa ampun membawa Luo Fenghua ke tanah, dan dia mengatakan ini kepada murid-murid lainnya.

“Bang!” Akhirnya, seorang murid yang lebih tua di sebelah Luo Fenghua maju; namun, setelah satu gerakan, dia dipukul oleh tongkat Li Qiye di kakinya. Dia segera berlutut.

“Gerakanmu terlalu lambat!” Li Qiye tidak menatap; klub lain terbang keluar, dan murid yang ketakutan itu berguling ke sisi ini, lalu ke sisi lain, dan kemudian dia berhasil lolos dari tongkat.

“Bang … Bang … Bang …” Setelah beberapa saat, murid itu dipukul oleh Li Qiye, dan dia berakhir dengan wajah bengkak. Dia, di bawah tongkat Hukuman Ular, hanya bertahan sepuluh langkah; Namun, sepuluh langkah ini tidak sia-sia karena Li Qiye menunjukkan gerakannya yang tidak lengkap satu per satu.

Setengah hari kemudian, Li Qiye selesai mengalahkan ketiga ratus murid. Kali ini, butuh waktu lebih lama dibandingkan dengan masa lalu; setiap kali seorang murid dipukuli, dia menunjukkan variasi teknik murid yang tidak lengkap.

Terhadap murid mana pun, Li Qiye tidak menunjukkan belas kasihan. Ketiga ratus murid dipukuli sampai mereka tidak bisa berdiri; pada saat ini, mereka terus mengeluh dengan rasa sakit yang tak tertahankan. Namun, terlepas dari rasa sakit yang luar biasa, bagi banyak murid, panen mereka besar; dipukuli mereka tidak sia-sia!

Dalam beberapa hari berikutnya, setiap hari Li Qiye selalu mengalahkan tiga ratus murid satu per satu. Namun, semua murid tidak memiliki keluhan; bahkan ada beberapa murid yang senang dipukuli. Meskipun Li Qiye tidak menunjukkan belas kasihan dengan tongkat Punishing Serpent-nya, namun, karena hasil yang besar, rasa sakit yang lebih buruk masih akan sia-sia.

Instruksi Dao dari Li Qiye telah meninggalkan kesan mendalam pada tiga ratus murid. Dipukuli oleh Li Qiye begitu kejam, bahkan jika mereka tidak ingin mengingat kelemahan mereka, itu akan sulit. Menggunakan rasa sakit untuk berdagang untuk belajar, itu meninggalkan kesan abadi.

Meskipun metode instruksi Li Qiye Dao brutal, setiap murid menerima manfaat besar. Bagi para murid, terutama di bidang variasi teknik, beberapa hari yang singkat ini sudah cukup bagi mereka untuk mempelajari variasi teknik yang benar-benar mendalam. Ketika kultivasi mereka memiliki kekurangan, sebelumnya, dalam pemukulan yang parah, dibentuk kembali.

Dalam beberapa hari yang singkat, banyak murid menunjukkan kemajuan yang jelas. Terutama para murid dengan talenta yang bagus seperti Luo Fenghua; kemajuannya bahkan lebih nyata. Di bawah cetakan Li Qiye, Luo Fenghua memahami makna sebenarnya dari metodenya, jadi, dalam beberapa hari yang singkat, masing-masing teknik dan setiap variasinya sama rumitnya dengan antelop dan setinggi puncaknya. >

Meskipun Li Qiye brutal, ajarannya adalah pengetahuan sejati; semua murid mendapat manfaat besar.

Melihat Li Qiye mengambil tanggung jawab besar dengan instruksi Dao-nya, para murid, terhadap Li Qiye, tidak memiliki keluhan.

Meskipun Pemimpin Sektional Zhou jarang memukuli para murid selama instruksi Dao-nya, instruksi Dao Sectional Leader Zhou bersama semua orang berkumpul di satu tempat. Sesi-sesi yang dia instruksikan sangat singkat, dan itu hampir sama dengan memberi makan secara paksa. Dia mempresentasikan metode budidaya dan variasinya sekali; apakah para murid dapat mengerti, itu terserah pada masing-masing murid.

Tiga ratus murid, masing-masing memiliki bakat dan persepsi yang berbeda. Bahkan jika mereka mengolah metode yang sama dan teknik yang sama, hasilnya akan berbeda. Inilah sebabnya, pada saat budidaya, ada bias alami. Yang aneh adalah bahwa beberapa kultivasi murid benar-benar salah. Sekarang, dengan instruksi satu-satu Li Qiye dan mengalahkan kekurangan masing-masing murid, ini memberi setiap murid arah yang jelas untuk kultivasi. Mengenai variasi teknik yang mendalam, pemahaman mereka menjadi lebih dalam. Jadi, hanya dalam beberapa hari, sehubungan dengan variasi teknik, banyak murid telah melihat jalan; beberapa bahkan mengambil langkah di jalan! Ini menyenangkan hati banyak murid. Beberapa hari pendek pengajaran Li Qiye lebih bermanfaat daripada apa yang mereka pelajari selama setahun, bahkan dua atau tiga tahun!