Emperors Domination – Chapter 504

shadow

Emperors Domination – Chapter 504

Awan Korps Banjir

Namun, tidak ada kuburan atau kuburan bawah tanah atau bahkan peti mati. Itu tidak seperti imajinasi mereka, hanya ada kekosongan yang tak ada habisnya.

“Ini … adalah Makam Perdana yang Berminyak?” Seseorang bertanya dengan kekecewaan sambil berdiri di depan ketiadaan yang luas ini.

” Ini semua yang ada? “Orang lain yang tidak mau tidak bisa tidak bergumam.

” Mungkin ini hanya pintu masuk dan ada tempat-tempat lain di sini. “Seorang master sekte dari kekuatan besar berkata:” Ayo , kita akan melihatnya. Dengan itu, dia mengeluarkan sebuah kapal terbang dan terbang menuju kehampaan.

Namun, suatu peristiwa yang mengerikan terjadi; saat kapal melayang di udara, tampaknya kehilangan kekuatannya dan jatuh ke dalam jurang.

“Ahhh!” Jeritan melengking memancar dari bawah. Kapal itu membawa beberapa ratus ahli sehingga kejatuhan tiba-tiba membuat mereka ketakutan. Karena mereka semua ahli, reaksi pertama mereka adalah terbang keluar dari kapal.

Namun, hasilnya masih sama; mereka tidak bisa terbang. Di tempat ini, semua pembudidaya kehilangan kemampuan mereka untuk terbang. Dalam sepersekian detik ini, tidak peduli teknik spasial mana yang mereka coba atau jenis harta apa yang mereka gunakan, semuanya sia-sia. Itu seperti makhluk hidup yang menginjak udara kemudian jatuh kembali.

Seratus pembudidaya ini kehilangan akal mereka saat mereka meneriakkan teriakan menusuk telinga di udara. Semua orang menyaksikan para ahli ini jatuh ke dalam jurang tak berujung seperti bintang jatuh yang terbang ke tujuan yang tidak diketahui.

Setelah melihat adegan ini, semua orang menjadi terkejut dan beberapa bahkan berteriak: “Bagaimana … ini bisa terjadi ?!” Ada beberapa pembudidaya dan sekte yang ingin terbang, tetapi mereka segera menghentikan langkah mereka dan bergidik diam-diam.

Seorang raja kerajaan dari negara kuat yang benar-benar pucat berteriak dengan kaki gemetar: Tidak mungkin! Bahkan ada Penguasa Surgawi di atas kapal! 

Ingatlah bahwa pada tingkat tertentu, para pembudidaya dapat terbang tinggi dan melayang melintasi pesawat – ini adalah akal sehat. Jika tiba-tiba, para pembudidaya tidak dapat terbang, maka ini akan menjadi pukulan besar bagi semua orang.

Ini adalah zona kosong. Bahkan Paragon Berbudi Luhur akan jatuh dan lenyap. Di dalam gunung leluhur takhta tulang, sebuah suara kuno muncul.

Menggigil merasuki pendengar. Mereka tidak tahu apa zona kekosongan itu, tetapi jika bahkan Virtuous Paragon tidak bisa lolos dari kematian, maka mereka mengerti betapa mengerikannya zona kekosongan itu.

“Apa … apa itu di sana?” A pengamat yang tajam menunjuk sesuatu di kejauhan dan dengan cepat bertanya.

Setelah mereka mendengar pertanyaan ini, semua orang menatap cakrawala dan melihat sekelompok awan merah raksasa mendekat. Awan-awan ini semerah darah; seolah-olah darah mengalir keluar dari mereka. Mereka membentuk garis, menciptakan ilusi sungai darah dari jauh.

Dalam sekejap, awan darah ini mencapai tebing. Ketika awan pertama menyentuh jurang batu, ia segera kembali ke arah yang berbeda. Awan merah lainnya juga melakukan hal yang sama.

“Ini adalah Awan Corpseblood yang legendaris.” Sebuah suara halus datang dari Simple Precious Tree; tidak ada yang tahu siapa penuturnya.

Tepat ketika satu kelompok awan merah mencapai tebing, Pohon Berharga Sederhana langsung terbang di atas awan ini dengan desir. Awan-awan ini tiba-tiba melepaskan tentakel yang tak terhitung jumlahnya untuk melahap pohon ini, tetapi lampu abadi dari pohon itu turun untuk menghentikan tentakel darah ini.

Di bawah pengawasan ketat semua orang yang hadir, Simple Precious Tree mengendarai awan-awan darah ini sampai jauh. jarak – menuju yang tidak diketahui.

Setelah melihat upaya yang berhasil, semua orang segera mengerti apa yang sedang terjadi: “Jadi kita harus naik awan ini!”

Pada saat ini, yang lama penggarap melompat di atas awan merah di dekatnya. Awan merah tiba-tiba bergetar ketika string berkabut yang tak terhitung jumlahnya yang menyerupai tentakel berguling-guling di sekitar tubuh pembudidaya tua ini. Kultivator yang tidak waspada segera terjerat.

“Ahhh!” Kultivator ini segera berubah menjadi kabut berdarah tanpa meninggalkan bahkan tulang.

Setelah melihat pemandangan yang menakutkan, banyak pembudidaya yang terkejut menyadari bahwa itu tidak sesederhana itu; awan-awan merah ini sangat berbahaya.

“Buzzz!” Gunung leluhur menunggang sekelompok Awan Korps karena ia dengan mudah memblokir bahaya dari awan-awan ini.

Berikutnya untuk mengikuti setelannya adalah Kerajaan Kuno All-Eras, Master Yin Yang, Tanah Suci Titanic Crescent … Semua kekuatan besar melompat ke awan karena mereka memiliki kekuatan untuk dengan mudah memblokir kekuatan awan.

Setelah melihat kesuksesan kekuatan besar, faksi yang lebih kecil tidak ingin berlama-lama di belakang dan juga melompat di atas awan-awan ini.

“Kita juga akan pergi!” Beberapa sekte dan pembudidaya berhasil menggunakan harta karun dan hukum jasa mereka untuk selamat dari kabut berdarah. Namun, mereka yang gagal melakukannya menjerit dan berubah menjadi uap darah.

“Kita perlu bekerja sama.” Seketika, banyak faksi kecil dan pembudidaya gelandangan membentuk aliansi untuk mengendarai awan darah yang melayang ke dalam jarak.

Li Qiye, sebagai orang yang membuka kubur, tidak terburu-buru. Dia hanya terkekeh saat melihat orang-orang melompat di awan darah ini.

“Sekte Master, Anda dapat membawa semua orang di kelompok awan itu ke sana.” Li Qiye kemudian memberi tahu Daoist Bao Gui.

“Bagaimana dengan kalian?” Tanya Daois Bao Gui. Dia mengerti bahwa Li Qiye harus memiliki alasan untuk memilih kelompok awan tertentu untuk mereka.

Li Qiye menjawab: “Yunzhu dan Daois Heaven Calculating akan mengikuti saya.” Meskipun dia berbicara, pandangannya tetap pada Awan Korpseblood. Dia diam-diam menghitung jumlah awan yang melayang ini.

Setelah melihat bahwa awan yang dipilih Li Qiye sedang mendekat, Taois Bao Gui berteriak dan kemudian mengendarai ikan mas raksasa bersama dengan para tetua menuju kluster. Ikan mas dengan mudah memblokir kabut berdarah dan membawa tetua-sekte sungai menuju kejauhan.

Sekte dan pembudidaya lainnya tidak berani bersaing untuk gugusan awan ini melawan garis keturunan kaisar seperti sekte sungai.

Setelah melihat sesepuh sekte sungai mengendarai awan darah jauh, Lan Yunzhu bertanya: “Apakah kita pergi sekarang?”

“Belum.” Li Qiye masih menatap ke arah awan sambil menghitung jumlah yang telah lewat.

Tidak lama kemudian, semakin sedikit pembudidaya yang tersisa. Banyak sekte dan pembudidaya berhasil mengendarai awan ini ke kejauhan. Sekte yang lebih lemah juga berhasil mengusir awan darah setelah bergabung dan naik dalam kegembiraan. Mereka akhirnya berhasil sampai ke Makam Prime Ominous, dan metode untuk kehidupan abadi menunggu mereka.

Ketika kerumunan menjadi lebih tipis, Li Qiye akhirnya memilih sekelompok awan setelah menunggu lama. Melihat awan yang mendekat, Li Qiye mengatakan kepada daoist dan Lan Yunzhu dengan nada serius: “Bersiaplah, kalian berdua hentikan kabut berdarah dan dengarkan perintahku.”

Daoist Heaven Calculating dan Lan Yunzhu tidak Aku tidak tahu apa yang begitu misterius tentang awan-awan ini, tetapi mereka berdua mengambil napas dalam-dalam tanpa berani ceroboh saat mereka menatap mereka.

Awan bergerak lebih dekat, kemudian Li Qiye menarik mereka berdua dan berteriak: “Lompat!” Dia kemudian menyeret mereka berdua ke awan berdarah.

Saat mereka melompat, kabut berdarah muncul dan tentakel yang tak terhitung jumlahnya melonjak menuju ketiganya. Daois di sebelah kiri Li Qiye mengangkat spanduk tua; hukum universal turun seperti burung phoenix dan naga dan menghentikan tentakel ini. Di sisi lain, Lan Yunzhu di sebelah kanannya hanya diam-diam berteriak; dia tampaknya tidak mengambil tindakan apa pun, tetapi bintang-bintang di sekitarnya dengan mudah menghentikan kabut berdarah.

Saat mereka berdua menghentikan pelanggaran, Li Qiye dengan tenang berdiri di tengah. Ketika mereka berhasil di atas, Li Qiye memejamkan matanya dan diam-diam menghitung lintasan awan-awan ini.

Lan Yunzhu dan daoist tidak tahu apa yang sedang dilakukan Li Qiye. Namun, mereka tetap sangat berhati-hati terhadap serangan tanpa henti dari kabut berdarah.

Mereka bertiga mengendarai Awan Korps jauh dan melihat bahwa banyak awan berbaris untuk menciptakan sungai darah yang mengalir ke arah sungai. kekosongan yang luas.

Orang tidak tahu berapa lama sungai berdarah ini, tetapi begitu mereka mencapai lokasi tertentu, awan-awan ini akan berpisah dan masing-masing dari mereka akan terbang ke arah yang berbeda! Dari sini, semua awan tersebar dengan caranya sendiri seperti kapal di lautan yang perkasa. Para pembudidaya yang mengendarai awan ini tidak dapat mengubah arahnya. Bahkan makhluk yang paling tak terkalahkan tidak berdaya dalam hal ini. Setelah melihat perbedaan yang jelas dalam arah untuk awan-awan ini, Lan Yunzhu dan daoist mengerti mengapa Li Qiye harus memilih gugusan awan untuk Sungai Seribu Ikan Mas. tempat. “Surga Taois Menghitung dengan pelan berbisik ketika mereka bertiga melayang menuju tujuan yang tidak diketahui. Pada titik ini, tidak ada awan lain di sekitar mereka. Kelompok awan ini melayang dalam kehampaan yang luas seperti kapal di laut, menyebabkan penumpang khawatir tentang kapan gelombang besar akan datang dan menyerang mereka. Tentu saja, mereka tidak terbang ke tujuan yang sama. Setiap kelompok memiliki tujuan mereka sendiri, dan tujuan ini akan menjadi ciptaan individu. Apakah seseorang mendapatkan tujuan yang baik untuk memulai akan tergantung pada apakah mereka memilih awan yang tepat atau tidak. “Li Qiye menjelaskan dengan mata tertutup ketika dia masih menyimpulkan lintasan awan yang melayang. [Spoiler title = ‘504 Teaser’] Namun, tidak ada kuburan atau kuburan bawah tanah atau bahkan peti mati. Itu tidak seperti imajinasi mereka, hanya ada kekosongan yang tak ada habisnya. “Ini saja?” Orang lain yang tidak mau mau tidak mau harus bergumam. Namun, peristiwa yang mengerikan terjadi. Tambalan baru WoW keluar dan Bao sangat sibuk sekarang … [/ spoiler]