Emperors Domination – Chapter 532 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 532 | Baca Novel Online

Membuka Peti Mati

“Kamu gila!” Setelah mendengar ini, ginseng itu takut keluar dari pikirannya ketika melompat dan berseru: “Apakah kamu tahu apa itu ?!”

“Tidak penting apa itu . Yang penting adalah saya menginginkannya sekarang. “Li Qiye dengan riang berkata:” Itulah sebabnya saya ingin menekan sumber kekacauan primordial. “

” Kamu tidak akan bisa! ” ginseng diucapkan dengan dingin.

“Bagaimana jika saya membuka setengah peti mati dari kayu? Saya tidak perlu menekannya terlalu lama, cukup satu detik saja sudah cukup. “

” Setengah dari peti mati? Kamu gila? Apakah Anda pikir Anda bisa selamat setelah itu? “Ginseng itu dengan cepat menjawab.

” Anda salah. Jika saya benar-benar ingin mengambil risiko semuanya, maka saya masih akan memiliki kesempatan untuk hidup setelah membuka seluruh peti mati, apalagi setengahnya. “Li Qiye berkata sambil tersenyum.

Ginseng itu memperhatikan bahwa Li Qiye tidak bercanda, jadi ia terbang jauh dari sarang kayu dan menyaksikan dari kejauhan.

Li Qiye memberi tahu Lan Yunzhu dengan nada serius: Tinggalkan tempat ini dan turun gunung. Jangan mendekat atau kalau tidak ada yang akan bisa melindungi Anda. “

” Hati-hati. “Lan Yunzhu berkata pelan setelah melihat ekspresi serius Li Qiye. Kemudian, dia pergi tanpa mengatakan apa-apa lagi.

Setelah mengawasinya ke jarak yang aman, Li Qiye mengambil napas dalam-dalam.

“Boom!” Sebelas Istana Takdir muncul. Pada saat ini, mereka berubah menjadi kerajaan surgawi yang berseri penuh energi roh seolah-olah hendak melahirkan dewa.

Kerajaan kesebelas istana ini sangat kuat, seperti negara kuno dengan akumulasi kekuatan yang cukup besar untuk menekan segalanya.

Dia kemudian membuka istana untuk mengeluarkan Cermin Abadi Yin Yang Refining. Li Qiye sangat jarang menggunakan harta penentu Kerajaan Kuno Benua Tengah ini. Cermin itu mencurahkan hukum universal Yin Yang dan berubah menjadi dua ikan Yin dan Yang. Dua ikan abadi berenang oleh Li Qiye dan menggunakan grand dao Yin dan Yang untuk melindunginya.

Ini masih jauh dari cukup. Dia juga memegang Vas Surgawi Elusive. Ini adalah harta yang ditinggalkan Kaisar Immortal Qian Li untuknya, sesuatu yang telah lama ia cari-cari.

“Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk, Buk!” Pada titik ini, suara dentang perunggu terdengar. Lima pintu perunggu diambil oleh Li Qiye. Mereka mengelilinginya seperti lima dinding perunggu.

Heaven Sealing Pentagate – harta lain yang diperoleh Li Qiye dari Qin Guangwang.

“Sayang sekali saya tidak cukup kuat, atau kalau tidak, Pentagate saja sudah cukup. Dia berkata dengan menyesal. Pada saat ini, dia tidak punya pilihan selain menggunakan semua hartanya yang tersembunyi.

Setelah menyiapkan semuanya, Li Qiye juga menyimpan setetes Myriad Star Water di mulutnya tanpa menelannya.

“Boom!” Hanya dalam sedetik, kondisi Li Qiye mencapai titik ekstremnya. Seolah-olah kedua Immortal Physiques-nya telah mencapai penyelesaian besar. Dua tubuh tampak seperti dua Dewa Sejati yang menempel di tubuh Li Qiye.

Dia menarik napas dalam-dalam dengan satu tangan memegang peti mati kayu dan yang lainnya bersiap untuk membukanya kapan saja.

< "Crack!" Setelah semuanya siap, bagian tengah dahi Li Qiye tiba-tiba terbelah. Pada saat ini, lautan ingatannya muncul. Ini adalah galaksi raksasa tanpa akhir. Hukum universal Kaisar Immortal Raksasa mulai mengunci bintang-bintang di langit seolah-olah Kaisar Immortal berada dalam posisi defensif.

Ini adalah pertahanan utama Li Qiye. Setelah berkat yang tak terhitung jumlahnya dari keberadaan kuno dan Kaisar Immortal, ini adalah miliknya yang paling mendasar.

Ini adalah pertama kalinya dia menggunakannya karena dapat dikatakan bahwa dia akan mempertaruhkan semuanya dalam usaha ini.

“Ini … Ini terlalu tidak nyata!” Ginseng yang terbang jauh tersentak pada adegan ini.

Li Qiye memiliki banyak harta, dan mereka semua menantang surga sampai ke titik di mana ia sepenuhnya melebihi imajinasi ginseng. Saat Li Qiye membuka lautan ingatannya, Obat Abadi Sejati dalam bentuk burung phoenix kehilangan akal karena tiba-tiba mengerti sesuatu.

Pada saat yang sama, Lan Yunzhu berjalan menuruni gunung dan berjalan sangat jauh untuk melihat sarang kayu raksasa. Dia tidak melayang-layang di langit untuk menonton seperti Lima Abadi Phoenix Ginseng.

Dia tidak ingin melihat atau berani menonton. Dia tidak berharap bahwa sesuatu yang tidak menguntungkan akan terjadi pada Li Qiye. Dia sudah mengenalnya beberapa saat, dan ini adalah pertama kalinya dia memiliki ekspresi serius. Pasti itu adalah peristiwa yang menusuk surga bagi Li Qiye untuk menunjukkan sikap tabah seperti itu.

“Bergemuruh!” Pada saat ini, langit dan bumi telah dikalahkan dan seluruh dunia bergetar.

< Seolah-olah, pada saat ini, Kaisar Immortal sedang mengunjungi sarang kayu, dan itu bukan hanya satu atau dua. Aura kekaisaran yang tak terkalahkan meletus tanpa henti seolah-olah semua kaisar hidup kembali dan telah turun ke dunia ini.

Kehadiran tak terkalahkan menekan semua keberadaan di dunia dan memaksa mereka untuk sujud di hadapan kekuatannya. Pada saat ini, bahkan keberadaan yang paling kuat akan merasakan batas keberadaan mereka, sebuah realisasi dari ketidakberdayaan mereka sendiri.

“Ini gila!” Jantung ginseng phoenix melonjak ketika dengan cepat mendarat di tanah dan kembali ke bentuk aslinya, rooting sendiri di tempatnya.

“Rumble!” Pada saat ini, seolah-olah bumi hancur berkeping-keping. Energi primordial di dalam sarang itu melonjak hingga bermil-mil jauhnya seperti gelombang pasang yang mengoyak cakrawala di langit. Seolah-olah gelombang ini ingin menjatuhkan bintang-bintang.

“Bang-bang-bang!” Serangkaian ledakan terus terdengar. Segudang dunia dalam ketakutan di bawah aura ilahi yang tak terkalahkan ini. Seolah-olah pertempuran antara para dewa sedang terjadi di dalam sarang kayu. Dewa Sejati telah turun untuk berpartisipasi, dan Kaisar Immortal akhirnya telah tiba.

“Boom!” Akhirnya, dengan ledakan memekakkan telinga, kekacauan primordial yang tak berujung terpecah seperti lautan yang terkoyak-koyak. Energi ini kemudian menenggelamkan para dewa di langit sementara Dewa-Dewa Sejati tampaknya tidak penting.

Lan Yunzhu hanya bisa gemetar di bawah nafas kekaisaran dan abadi. Dia juga merasa bahwa tidak ada hal lain yang penting di dunia ini saat ini. Ekspresi phoenix ginseng juga sangat berubah, jika ada satu saja.

Orang ini gila! Dia benar-benar berani membuka peti mati! Phoenix itu ngeri. Untungnya, itu tidak beresiko sebelumnya. Jika Li Qiye benar-benar membuka peti mati saat itu, maka konsekuensinya akan menjadi bencana.

Dia tahu bahwa orang yang membuka peti mati dapat menekan pusat sarang kayu untuk beberapa saat, tetapi dia sendiri yang akan melakukannya. terluka. Membuka bahkan setengah dari peti mati kayu akan sangat menakutkan; bahkan Dewa Sejati akan mundur sebelum tampilan ini. Meskipun menggunakan harta pelindung yang tak terhitung jumlahnya dan bahkan cadangan yang paling mendasar, Li Qiye tidak begitu yakin akan kesuksesannya. Jika metode pertahanannya sedikit kurang, maka dia akan benar-benar mati tanpa kuburan dan berubah menjadi berkeping-keping!

Beberapa waktu kemudian, ketenangan kembali. Lan Yunzhu berdiri saat hatinya akan melompat keluar dari kandangnya. Dia berteriak: “Paman!” Lalu, dia segera bergegas ke puncak gunung.

Dia berlari secepat yang dia bisa. Dia segera bergegas ke Li Qiye begitu dia melihatnya berbaring di tepi jurang. Dia cemas saat dia melihat dengan jelas situasinya.

Dia seperti vas pecah di tanah saat tubuhnya pecah menjadi beberapa bagian, menciptakan pemandangan yang menyedihkan.

Dia tidak hanya retak tetapi juga dipanggang oleh api. Seluruh tubuhnya hangus dan sama sekali tidak bisa dikenali. Sudah merupakan mukjizat bahwa dia masih hidup dalam keadaan ini!

“Kamu … Kamu … bagaimana kabarmu?” Lan Yunzhu tidak tahu harus mulai dari mana. Dia tidak berani menyentuh Li Qiye kalau-kalau dia hancur berkeping-keping. Suaranya bergetar dan hampir menangis.

“Jangan sentuh aku, aku sudah menelan beberapa Myriad Star Water.” Li Qiye dengan lemah mengucapkan dengan nada serapuh gossamer. Dia tenang setelah mendengar dia berbicara. Paling tidak, dia masih hidup. Dia tidak berani menyentuhnya sehingga dia diam-diam berdiri di sana, menunggu. Setelah waktu yang lama, tubuh Li Qiye menyala. Luka jatuh seperti sisik seperti ular yang menumpahkan kulitnya. Jumlah waktu yang tidak diketahui berlalu, dan retakan di tubuhnya perlahan menyatu bersama sampai tidak ada lagi luka. Dia akhirnya berdiri tetapi tersandung karena kondisinya yang lemah saat ini. “Apa kabar sekarang?” Lan Yunzhu dengan cepat membantunya berdiri. Dia senang dan takut karena dia hampir takut menangis sebelumnya. Hahaha! Saya berhasil! Li Qiye tertawa keras. Meskipun dia melemah pada saat ini, itu tidak bisa menghentikan kegembiraannya saat dia melambaikan sesuatu di tangannya. Pada saat ini, Lan Yunzhu melihat hal yang Li Qiye mencengkeram erat. Itu adalah lampu yang sangat kuno yang penuh karat, membuatnya seolah-olah sudah lama sekali dibuang. Lampu ini sama sekali tidak mencolok mata. Tidak ada yang akan repot-repot mengambilnya jika mereka melihatnya di jalanan. Namun, Lan Yunzhu samar-samar ingat bahwa ketika dia membuka Pandangan Surgawi untuk melihat ke dalam paviliun kayu, sepertinya ada sesuatu seperti lampu. [2. Ada kata Qing di depan lampu, tetapi saya tidak tahu apakah itu biru atau hijau atau bahkan “murni”, tanpa penjelasan lebih lanjut. Saya akan kembali lagi nanti ketika ada informasi lebih lanjut, tetapi untuk sekarang ini adalah lampu.] Li Qiye batuk setelah teriakannya yang bersemangat. Lan Yunzhu dengan cepat menggosok punggungnya dan dengan cemas berkata: “Awas, kamu baru saja pulih.”