Emperors Domination – Chapter 566 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 566 | Baca Novel Online

Tinju Segudang

Setelah gagal mencapai kemenangan begitu lama, Di Zuo akhirnya menggunakan teknik membunuh yang sebenarnya. Dia tidak hanya membuat dao tombak, dia juga menciptakan teknik tak terkalahkan untuk dao khusus ini.

Dao-nya disempurnakan dari sembilan batu takdir akumulasi sehingga akan memiliki sembilan dao, yang berarti bahwa Di Zuo juga secara khusus menciptakan sembilan teknik untuk itu.

Sampai sekarang, para pembudidaya hanya memilih batu takdir yang paling cocok. Hanya dengan melakukan ini mereka dapat mengerahkan kekuatan sebenarnya dari senjata mereka serta diri mereka sendiri.

Di Zuo mengambilnya selangkah lebih maju. Dia menggunakan senjata takdir sejatinya untuk menciptakan teknik baru yang tidak ada duanya; satu untuk masing-masing dao batu itu. Tindakan yang menantang surga hanya bisa dilakukan oleh seorang jenius seperti dia.

“Buzz!” Ketika Di Zuo melepaskan sembilan teknik barunya yang tak terkalahkan, Li Qiye, yang bertarung di tanah yang sama, tiba-tiba jatuh ke dalam kerugian. Dia berulang kali didorong mundur dan hukum apinya tidak bisa menahan teknik tombak yang ganas lagi.

Hanya dalam satu menit, serangan balik gaya bebas Li Qiye menjadi tidak cukup, sehingga ia didorong ke jalan buntu dan tidak bisa menerobos.

“Itu tidak terlihat baik untuk Li Qiye.” Seseorang bergumam setelah melihat Li Qiye dalam situasi berbahaya ini.

Penggarap hantu yang tidak menginginkan apa pun selain kematiannya mulai mencibir meskipun tidak ada satupun dari mereka yang memenuhi syarat untuk melakukannya, terutama setelah menyaksikan pertempuran ini.

“Gwarrr!” Raungan naga muncul ketika naga sejati muncul di langit sementara teknik tombak Di Zuo berubah menjadi naga yang tak terhitung jumlahnya dan tubuh tombak itu sendiri berubah menjadi naga emas.

Serangan khusus ini dapat digambarkan sebagai tak terkalahkan di seluruh era. Itu menembus kain temporal serta banyak sekali hukum. Bahkan hukum universal lainnya tidak dapat menghentikan momentumnya yang tak terkalahkan.

Dragon Spear adalah derivasi terakhir dari sembilan teknik tak terkalahkan Di Zuo, dan itu juga yang terkuat. Saat tombak ini keluar, waktu tidak lagi menjadi penghalang karena semuanya diam.

“Pluff!” Hukum api Li Qiye tidak bisa menangani ini sehingga keduanya hancur. Tombak itu kemudian menusuk dada Li Qiye, menyebabkan darah terciprat tinggi ketika dia jatuh ke tanah!

“Boom!” Dia akhirnya menghantam tanah dengan keras karena menjadi merah karena darah. >

“Ah!” Perkembangan yang tiba-tiba ini mengejutkan Lan Yunzhu dan membuatnya berteriak.

Kerumunan saling melirik sambil bertanya-tanya: “Apakah sudah selesai?”

Banyak orang-orang ingin Li Qiye mati, tetapi pada saat ini, tidak ada yang berani menertawakan karena kekuatan Li Qiye berada di luar kapasitas mereka untuk menertawakan.

“Iya nih! Sir Di Zuo tidak terkalahkan! Para penggarap hantu bertepuk tangan dengan semangat besar. Mereka gembira dengan kebanggaan karena penindas mereka, Li Qiye, mungkin meninggal pada saat ini di tangan Di Zuo.

Di kejauhan, Tian Lunhui menjadi takjub dengan serangan naga terakhir dari Di Zuo ini. Bahkan seorang jenius seperti dia takut akan serangan semacam itu. Serangan ini, baik dari segi kecepatan dan sihir, tidak tertandingi; ini adalah puncak dao tombak! Tian Lunhui bertanya-tanya apakah dia bisa memblokirnya hanya dengan kemampuannya sendiri tanpa hukum kaisar.

“Sir Di Zuo memang luar biasa. Untungnya, dia adalah jenius nomor satu kita! Para penggarap hantu sangat gembira dengan perkembangan baru ini. Suasananya sangat meriah dengan hantu yang melompat dalam perayaan. Namun, ini dihentikan secara singkat.

Mayat Li Qiye di tanah tiba-tiba berdiri dan menginjak langit sekali lagi. Dadanya yang ditusuk oleh tombak Di Zuo dengan cepat direformasi.

Para hantu segera menghentikan perayaan mereka saat kebangkitan Li Qiye. Mereka terengah-engah ketika mereka melihatnya karena mereka menyadari betapa kuat dan menantang langit tubuhnya untuk menahan pukulan seperti itu.

Li Qiye berdiri di udara sambil menunggu lukanya sembuh sepenuhnya. Posturnya yang santai membuatnya seolah-olah orang yang dadanya ditembus bukan dia.

Lan Yunzhu menghela nafas lega ketika dia melihat Li Qiye hidup dan sehat. Sebelumnya, karena semua itu terjadi begitu cepat, dia takut keluar dari akalnya meskipun dia percaya pada Li Qiye.

Hampir membuatku takut sampai mati. Untungnya dia masih baik-baik saja. Daois Bao Gui dan para tetua dari aliran sungai juga merasa lega. Generasi yang lebih tua ini juga takut setengah mati sekarang.

Semua orang kemudian menyaksikan dengan napas tertahan untuk menyaksikan bagian selanjutnya dari pertempuran besar ini.

“Luar biasa.” Setelah lukanya tertutup, Li Qiye memuji Di Zuo: Sungguh menakjubkan membuat dao tombak yang luar biasa. Bahkan jika Anda tidak menjadi Kaisar Abadi di masa depan, dao tombak ini akan cukup untuk terdaftar di antara hukum kaisar! “

Pujian Li Qiye menunjukkan bahwa Di Zuo adalah seorang jenius yang brilian . Sangat sedikit yang pernah menikmati persetujuannya yang diperoleh dengan susah payah.

Di Zuo mengarahkan tombaknya ke Li Qiye dan secara tirani menyatakan: “Gunakan keahlian apa pun yang Anda miliki sekarang, atau tidak akan ada kesempatan lain. Serangan tombak berikutnya tidak akan menembus dadamu tapi kepalamu! “

Li Qiye tersenyum dan berkata:” Karena kamu benar-benar ingin berduel tanpa menggunakan hukum kaisar atau mengandalkan dao dari orang-orang sebelum kamu, maka aku juga harus menunjukkan ketulusan hati. Saya menghargai musuh yang kuat dan berbakat seperti diri Anda sehingga bahkan jika saya membunuh Anda, saya tidak akan menggunakan langkah ace saya agar orang lain memanggil saya pengganggu. “

Di Zuo mendengus; dia sangat tidak senang dengan kata-kata Li Qiye. Matanya menjadi serius saat niat pembunuhannya menjadi lebih jelas! Sampai sekarang, tidak ada yang pernah menyebut diri mereka pengganggu sebelum Di Zuo, Li Qiye adalah yang pertama!

Namun, Li Qiye mengatakan yang sebenarnya. Dia masih belum menggunakan salah satu dari Immortal Physiques-nya.

Pemanasan telah berakhir. Saya telah melihat dao Anda dari tombak. Sekarang, giliran Anda untuk mengamati dakimanku. Dengan itu, seribu tangan muncul di belakang punggungnya.

Ini bukan Seribu Tangan Melawan Sembilan Dunia dari Segudang Bentuk Tribe tetapi sebuah seni milik Li Qiye. Masing-masing lengannya tidak seperti yang ada di teknik lama. Sebaliknya, mereka mampu membangun dunia sendiri.

Saat ini, ribuan tangan Li Qiye tampak sangat nyata. Seolah-olah segudang tangan yang terbuat dari daging dan darah ada di punggungnya.

“Mati!” Teriak Di Zuo lalu menusukkan tombaknya. Dia sekali lagi menggunakan serangan naga terkuatnya, ingin mengakhiri Li Qiye dengan satu pukulan.

Saat serangan naga ini keluar, tidak ada tombak lain di dunia ini. Tombak ini adalah yang paling fantastis dan tak terkalahkan dari semuanya. Itu berubah menjadi naga emas yang menembus kain spasial.

“Tinju Segudang – Tinju Matahari!” Li Qiye berteriak saat Di Zuo mendorong tombaknya ke depan. Tinju ini mengubah langit menjadi hari. Pada saat itu, matahari yang tidak pernah terbenam muncul di dunia ini.

Pada saat ini, Li Qiye dan tombak naga berjarak satu cakrawala satu sama lain seperti pantai yang tak berujung di sisi lainnya. Untuk beralih dari satu ujung ke ujung yang lain, yang satu akan membutuhkan jumlah waktu yang tak terhitung.

Tinju yang menciptakan matahari ini langsung menghasilkan celah spasial. Tidak peduli seberapa cepat tombak naga itu, itu tidak bisa menembus siang hari yang tak ada habisnya.

Tepat ketika tombak jatuh ke batas siang hari ini, suara angin bertiup bisa terdengar. Li Qiye melepaskan tinju dengan lampu Buddha yang tak ada habisnya dan momentum yang tak terhentikan untuk memenuhi tombak di siang hari.

“Boom!” Dengan ledakan memekakkan telinga, langit hari itu terguncang. Tepat ketika hari menghilang, tangan lain bertemu ujung tombak dan mencegah Di Zuo dari melukai Li Qiye dengan Imperial Spear.

Di Zuo terkejut. Dia tahu seberapa tajam senjatanya. Sebuah tinju menghantam ujung tombak, tombak yang memiliki momentum yang tak terkalahkan … Ini tidak terpikirkan! Bahkan tinju yang paling kuat harus dikalahkan pada saat ini.

Pada saat ini, Li Qiye akhirnya mengungkapkan nama tinju kedua ini: “Tinju Segudang – Tinju Intestructible Berlian!” Tinju variasi ini dibuat oleh Li Qiye dengan menggunakan teknik Thousand Hands dan dua belas Immortal Physiques sebagai fondasinya. Tinju Myriad tidak hanya memiliki dua belas variasi, tetapi Li Qiye telah membuatnya belum lama ini sehingga belum selesai.

Di Zuo terkejut ketika tinju ketiga maju seperti matahari mendekat, memaksanya untuk menggunakan teknik tombak lain yang tak terhentikan untuk menangkisnya. “Boom!” Di Zuo. Namun, dengan suara mendesis, Imperial Spear tiba-tiba menjadi panas, tetapi karena betapa menakjubkannya itu, itu tidak meleleh di bawah panas ini. Namun demikian, Di Zuo tampaknya memegang matahari yang terik pada saat ini. Jika terus seperti ini, maka Tombak Kekaisaran pasti akan meleleh. Banyak Tinju – Tinju Yang Ekstrim! Tinju ini panas ke tingkat yang tidak bisa dipercaya dan bisa mencairkan segalanya. Itu tidak jahat seperti Ekstrim Yang Physique, tetapi masih pada tingkat panas yang tak tertahankan saat itu mengubah satu tangan menjadi matahari. Di Zuo terguncang dan ingin mundur. Meskipun dia cepat, tangan Li Qiye yang lain bahkan lebih cepat. “Boom!” Dia tidak bisa membuat jarak yang cukup sebelum dipukul di dada. “Retak!” Dengan suara patah tulang, dia terpaksa memuntahkan darah karena tinju ini. Di Zuo tahu bahwa kecepatannya cepat, tetapi tinju ini sekarang bahkan lebih cepat, cepat ke titik di mana dia bahkan tidak bisa melihatnya. Tinju ini bahkan lebih cepat dari serangan naganya! Myriad Fists – Soaring Immortal Fist! Apakah ada sesuatu yang lebih cepat daripada Melonjak Abadi di dunia ini? Tidak. Dengan teriakan perang, Di Zuo mengangkat Tombak Kekaisarannya sekali lagi ketika aura tak terkalahkan melonjak bagaikan sungai yang tak berujung. Dia ingin menggunakan tekniknya yang tak terkalahkan untuk menghentikan rentetan terus menerus Li Qiye.