Emperors Domination – Chapter 574

shadow

Emperors Domination – Chapter 574

Bertemu Pulau Mythical Yang Hilang Lagi

Ini adalah pulau yang sama yang muncul di laut yang memiliki banyak orang yang ingin menjelajahinya. Pulau mistis yang hilang itu masih diselimuti kabut, tetapi jauh lebih tipis dari yang semula. Seolah-olah kabut akan benar-benar menghilang setelah hanya sedikit lebih lama.

“Pulau mistis yang hilang.” Li Qiye bergumam saat dia melihatnya. Lan Yunzhu juga menatap daratan lalu kembali ke Li Qiye, yang berdiri di sebelahnya, dan bertanya: “Ini adalah tujuan Anda yang lain untuk datang ke tempat ini, kan?”

Kembali ke Kepulauan Seribu , dia telah mengikutinya dan melihat apa yang dia lakukan sebelum pergi nanti. Meskipun dia tidak melihat pulau itu muncul di luar dengan matanya sendiri, dia menduga itu tidak muncul tanpa alasan dan pasti ada hubungannya dengan Li Qiye.

Setelah menghilang, dia segera pergi ke Prime Ominous Grave, jadi dia tahu bahwa dia secara khusus datang ke sini untuk itu.

“Ya! Saya butuh pulau ini. Li Qiye berkata dan mengangguk. Dia menatap kabut yang menyelimuti pulau itu dan melanjutkan, Sepertinya kabut itu akan menghilang sebelum kubur ditutup. Ini berarti saya perlu melakukan perjalanan ke sana. “

Lan Yunzhu merasa aneh bahwa dia sangat menekankan pulau ini, jadi dia bertanya:” Apa yang dimiliki pulau itu? Obat Abadi Sejati? Harta tak terkalahkan? Kitab suci tertinggi? Atau binatang buas mitos? “

Ada banyak legenda di sekitar pulau. Beberapa bersumpah bahwa mereka melihat naga emas melonjak di langit bersama dengan burung phoenix ilahi. Adegan itu sangat nyata dan bukan hanya ilusi. Karena itu, orang berspekulasi bahwa pulau itu mungkin menjadi tempat tinggal binatang buas yang hilang seperti naga dan burung phoenix.

“Semua salah.” Li Qiye menyipitkan matanya sebagai tanggapan: “Jika ada satu hal pada pulau, maka itu adalah keberadaan yang menakutkan dan sangat menakutkan. “

” Betapa mengerikannya? “Lan Yunzhu terkejut setelah melihat ekspresi Li Qiye.

” Sampai batas yang tak terlukiskan. Ini adalah pembawa kehancuran dan pembunuh para dewa dan abadi! Itu bukan senjata tetapi jauh lebih kuat dari satu. “

Jantung Lan Yunzhu berdebar kencang. Keberadaan seperti apa yang layak untuk uraian ini? Mungkinkah ada sesuatu yang mampu membunuh dewa dan makhluk abadi di dunia ini?

“Oke, Nak, kau tidak bisa menghabiskan selamanya untuk mengirim suamimu pergi.” Li Qiye berkata kepada Lan Yunzhu: “Ini cukup jauh , Saya akan masuk sekarang. Waktu akan habis jika Anda terlambat; itu semua akan sia-sia jika kuburan ditutup. “[1. Ungkapan khusus ini agak sulit dan memiliki dua makna juga. Bisa jadi mengirim penguasa / raja ke pertempuran dalam bentuk upacara, atau bisa juga seorang istri yang mengirim suaminya pergi juga. Saya percaya suami adalah apa yang Li Qiye coba katakan di sini, tetapi perlu diingat bahwa kata tertentu dapat berupa penguasa atau suami.]

Lan Yunzhu menatapnya dan ingin mengatakan sesuatu saat bibirnya sedikit terbuka. Ada banyak kata yang ingin dia ucapkan, tetapi dia tidak tahu harus mulai dari mana. Dia tiba-tiba memeluk lehernya dan memberinya ciuman, ciuman polos namun berani dengan ketegasan penuh.

Li Qiye mengangkat dagunya dan mencium bibir manisnya sebagai balasan, mencicipi lidahnya yang lembut. Keduanya dengan penuh semangat memuja satu sama lain sebelum berpisah lama kemudian.

Dia mendorongnya sambil sedikit kehabisan napas. Sambil memelototinya dengan mata lembab, dia berkata: “Aku akan menunggu kamu kembali, jangan mati di sana!”

Li Qiye tersenyum dan dengan lembut membelai pipinya: “Jangan khawatir, bahkan raja neraka tidak akan bisa mengambil nyawaku. “Dengan itu, dia berbalik untuk pergi.

Lan Yunzhu terus menatap sosok yang pergi dan mengambil napas dalam-dalam. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah berdoa untuk kepulangannya yang aman.

Li Qiye turun dari puncak tinggi menuju lembah untuk memasuki kuburan. Pada saat ini, dia bukan satu-satunya karena banyak orang ingin masuk. Beberapa ada di sana untuk menonton kesenangan dan melihat kuburan legendaris sementara yang lain ingin mencoba jalan kehidupan. Ada juga yang mendengar tentang pulau yang muncul di atasnya, jadi mereka datang ke sini untuk melihatnya.

Kekuatan besar di Cloud Jauh selatan adalah yang pertama menemukan pulau yang hilang. Kekuatan besar telah jatuh karena pulau itu sejak mereka melihat binatang-binatang suci itu. Kekuatan besar ini benar-benar percaya pada spekulasi bahwa pulau itu berisi binatang buas mitos.

Karena itu, setelah mendengar berita itu, mereka segera berlari ke sini dan ingin memanjat di atas untuk melihat binatang buas ilahi ini. Jika mereka bisa mengambil sebutir telur dari salah satu dari binatang buas ini, maka mereka akan menjadi kaya dalam semalam.

Namun, rencana mereka tidak berguna karena garis keturunan yang sangat kuat menjaga kuburan. Itu tidak memungkinkan siapa pun untuk memanjat pulau mitos yang hilang.

Silsilah ini adalah Kota Leluhur yang mendapat bantuan dari Gerbang Yin Yang. Tidak aneh bagi mereka berdua untuk bepergian bersama karena Chan Yang, putra Yin Yang Master, adalah pewaris Alam Leluhur.

Kekuatan besar sangat terganggu, tetapi tidak ada dari mereka yang berani berbicara. di Kota Ancestral.

Apa itu Kota Ancestral? Itu adalah garis silsilah tepat di bawah Alam Leluhur yang memimpin Dunia Nether Suci. Mereka mewakili Alam Ancestral dan akan mengirimkan kehendak mereka.

Seseorang harus tahu bahwa Alam Ancestral adalah keberadaan puncak di atas ras atau garis keturunan apa pun di Sacred Nether World. Eksistensi seperti Tahta Tulang Myriad tidak akan takut dengan Kota Ancestral, tetapi masih akan mewaspadai Wilayah Ancestral.

Sebuah rumor menyatakan bahwa ada banyak leluhur dari ras hantu di dalam Kota Ancestral, dan para dewa hantu adalah umum di Dunia Ancestral. Orang luar berpikir bahwa Alam Leluhur adalah tempat bagi para dewa hantu.

Betapa menakutkan dan kuatnya tempat ini? Karena hal ini, tidak ada seorang pun atau garis keturunan di Dunia Suci Nether dibebaskan dari rasa takut terhadap Alam Ancestral.

Menjaga pintu masuk ke Pemakaman Surgawi membuat tujuan Kota Ancaman sangat jelas – mereka datang untuk yang terhilang pulau. Tidak lama setelah pembukaan Perdana Ominous Grave, tembakan besar dari Kota Ancestral memimpin banyak ahli di dalamnya. Hal seperti itu jarang terjadi. Kuburan telah dibuka beberapa kali sebelumnya, tetapi orang-orang dari Kota Ancestral jarang merawatnya.

Kali ini, bagaimanapun, adalah pengecualian. Kota memimpin pasukannya ke dalam bukan untuk harta atau kreasi legendaris, tetapi untuk pulau yang hilang.

Spekulasi muncul dari Kota Ancestral yang ingin memonopoli pulau yang hilang. Beberapa orang berpikir bahwa pulau itu bisa menjadi sarang binatang buas mitos di dunia abadi yang jatuh ke alam fana. Di sana ada sarang mereka dan mungkin bahkan beberapa telur.

Jenis spekulasi ini masuk akal karena gambar naga dan phoenix sebelumnya yang disaksikan oleh banyak orang.

Li Qiye’s Penampilannya juga menarik banyak penggarap dari semua ras yang ada di sini untuk bersenang-senang. Sulit baginya untuk tidak mendapatkan begitu banyak perhatian. Baru-baru ini, ia sangat terkenal, terutama setelah mengalahkan Di Zuo dan menjadi orang nomor satu generasi muda.

“Li Qiye ada di sini!” Kerumunan berseru, tetapi mereka yang paling khawatir adalah yang penggarap hantu.

Jika itu sebelumnya, maka seseorang akan berkata: “Orang jahat itu, Li Qiye, ada di sini.” Tapi sejak kemenangannya atas Di Zuo, tidak ada yang berani menyebutnya kasar lagi. . Bahkan ras hantu yang benar-benar membencinya tidak berani mengatasinya dengan cara seperti itu.

Dalam waktu singkat, semua mata tertuju padanya. Baik tua maupun muda menatapnya dengan perasaan khawatir.

Semua orang tahu tentang pertempuran terakhirnya dan bagaimana ia menggunakan momentum yang menantang surga untuk mengalahkan Di Zuo. Ini menanamkan rasa takut dalam diri setiap orang.

Sambil menatapnya, mereka tiba-tiba ingat bahwa ia memiliki dua belas istana. Dua belas istana! Siapa pun, bahkan yang jenius paling cemerlang, akan menggigil putus asa setelah mengingat keduabelas istananya. Bagi generasi yang lebih muda, tidak ada peluang untuk melampaui Li Qiye di era ini.

Jika itu sebelumnya, maka para penggarap hantu akan tidak senang dengan dia masuk dan akan mulai tertawa terkekeh dan mencibir. Mulut mereka akan terasa sangat gatal tanpa melemparkan satu atau dua penghinaan padanya.

Tetapi sekarang, bahkan hantu yang paling tidak puas harus menutup mulut mereka dan tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Ini adalah kenyataan dari dunia kultivasi – dunia yang kejam. Selama satu cukup kuat, mereka bisa menyangkal semua orang lain bahkan mengeluarkan kentut! Satu orang datang dari kamp Kota Ancestral dengan banyak ahli di belakangnya. Banyak yang cukup waspada terhadap pendatang baru ini ketika mereka mengucapkan: “Tuan Yin Yang.” Bahkan para penggarap hantu pun khawatir. Semua orang secara naluriah mengambil langkah mundur untuk membuat jalan bagi tuannya. Dia cukup kuat dan pernah menjadi Raja Surgawi yang menakjubkan yang layak dikagumi. Selain itu, ia juga merupakan master sekte dari garis keturunan seorang kaisar. Tapi sekarang, bahkan hantu raja di tingkat yang sama dengannya agak takut padanya. Alasannya sangat sederhana; ia memiliki putra yang luar biasa, Chan Yang, keturunan Alam Ancestral. Kota Ancestral mengundang Yin Yang Master sebagai penasihat tamu karena Chan Yang adalah keturunan Alam Ancestral dan akan menjadi penguasa masa depan Kota Ancestral. Para ahli yang mengikuti Yin Yang Tuan datang sebelum Li Qiye dengan niat yang tampaknya tidak ramah. “Li Qiye, kita bertemu lagi.” Yang lain mungkin takut pada Li Qiye, tetapi tuan itu tidak menatapnya dan memanggilnya secara tidak resmi. Master memiliki kualifikasi seperti itu; siapa yang harus disalahkan karena putranya menjadi master masa depan dari Alam Leluhur? “Dan?” Li Qiye menjawab sambil dengan santai memberikan pandangan pada tuannya. Sikapnya disambut dengan dengusan dari tuannya. Bahkan orang-orang dari Kota Leluhur harus menghormatinya, jadi apa lagi yang harus dikatakan tentang bocah nakal seperti Li Qiye? “Masih kata-kata yang sama.” Master Yin Yang dengan angkuh tersenyum dan dengan dingin berkata: “Jika kamu pintar, maka serahkan kunci. Nenek moyang kota akan mencatat kontribusi Anda. “