Emperors Domination – Chapter 576

shadow

Emperors Domination – Chapter 576

Menyapu Dengan Cara Yang Tidak Terkalahkan

Master Yin Yang bahkan lebih terkejut bahwa Li Qiye menggunakan senjata yang tidak ada duanya sejak awal. Cermin itu adalah senjata pada tingkat yang sama dengan Immortal Emperor True Treasures sehingga kemajuannya tidak bisa dihentikan oleh tubuh master tidak peduli seberapa kuat itu, membunuhnya di tempat.

Siapa yang akan memiliki berpikir bahwa ini mungkin terjadi? Sampai sekarang, Li Qiye tidak pernah menggunakan senjata yang kuat untuk membunuh musuh-musuhnya, tetapi sekarang dia telah mengakhiri Raja Surgawi dengan satu gerakan. Jika dia tidak menggunakan cermin kali ini, maka mungkin tuannya tidak akan kehilangan nyawanya segera.

Perubahan tiba-tiba ini menyebabkan para penonton menjadi tercengang. Siapa yang mengira Li Qiye akan membunuh seseorang segera karena pertengkaran verbal? Tindakan semacam itu sangat tabu karena ini mirip dengan menyatakan perang terhadap Gerbang Yin Yang.

Setelah melihat kematian sang master, para ahli dari Kota Ancestral yang berdiri tepat di belakangnya berteriak, “Berhenti seranganmu! “

Hanya dalam sepersekian detik, beberapa lusin ahli menyerang dengan harta yang kuat yang semuanya ditembakkan ke arah Li Qiye.

Li Qiye merengut sebagai tanggapan saat keduabelas istananya meraung sementara Lautan Darah Yin Yang menenggelamkan dunia. Energi darah yang tak tertandingi memberdayakan cermin untuk menyapu semua harta yang menyerang. Sementara itu, Dual Immortal Physiques-nya bertenaga hingga maksimal. Ruang tiba-tiba berfluktuasi dan dalam sekejap, Li Qiye melintas di pemakaman untuk muncul tepat di belakang para ahli ini.

Pemandangan spektakuler muncul di hadapan semua orang. Dengan kilatan dari tubuhnya, semua harta meledak seperti kembang api di tirai malam, dan ledakan disertai dengan suara patah tulang. Saat sosok Li Qiye menghilang, para ahli kehilangan harta dan tubuh mereka sendiri. Daging dan darah terbang ke mana-mana ketika tubuh mereka meledak.

Di atas adalah kembang api berwarna-warni dari harta yang meledak dan di bawahnya adalah tubuh para ahli menjadi daging cincang di mana-mana di tanah. Adegan seperti itu terlalu merangsang indra.

Dengan tubuh ganda bersama dengan cahaya dari cermin, tidak ada yang bisa lolos dari kematian mereka.

Li Qiye membunuh beberapa ahli di sekejap dan ditanggapi oleh seruan dari kamp Kota Ancestral: “Hewan kecil, betapa kurang ajarnya!”

Seruan ini merobek dunia ketika belasan pria tua bergegas keluar dengan lampu-lampu terang berkilau di sekitar mereka tubuh seolah-olah mereka adalah dewa. Kekuatan mereka menyebabkan orang lain menggigil, dan bahkan Penguasa Surgawi tidak bisa berdiri tegak.

Li Qiye adalah orang pertama yang mengambil tindakan ketika orang-orang tua ini bergegas keluar dari kamp mereka.

Cermin beresonansi sekali lagi ketika bulan berdarah dan matahari keemasan muncul. Energi darahnya juga memperkuat kultivasinya. Pada saat ini, dia memegang cermin dengan kedua tangan, dan itu menjadi lebih terang dari sepuluh matahari.

Serangan pamungkasnya sebanding dengan Pemusnahan Surgawi atau bahkan serangan yang dilepaskan oleh Kaisar Abadi dengan kekuatan penuh! < / p>

Pemusnahan Surgawi adalah serangan pamungkas True Treasure. Serangan seperti itu akan mengubah Virtuous Paragon menjadi abu karena mereka tidak berdaya melawannya.

Pada saat ini, cermin tampaknya membuka pintu ke dunia abadi dengan dua Dewa Sejati turun. Satu Immortal Sejati adalah Yang Benar Yang Mahatinggi sedangkan Immortal Sejati lainnya adalah Yin Misterius yang tak tertandingi. Nyala abadi Yang bisa menghanguskan sembilan langit sementara kekuatan abadi Yin bisa memurnikan banyak sekali dunia.

Di bawah tekanan serangan tak terkalahkan ini, semua Raja Surgawi dan bawah ditekan rata di tanah tanpa bisa mengangkat kepala mereka.

Resonansi dari serangan ini membuat semua dunia khawatir. Para pembudidaya lain di Kuburan Prime Ominous takut keluar dari pikiran mereka. Nenek moyang dari kekuatan besar bisa merasakan kekuatan penghancur dunia ini dan menjadi sangat pucat.

Ini gila. Apakah ini Pembantaian Kekaisaran atau Penghancuran Surgawi? Apakah seseorang ingin menembak melalui lima alam? “Seorang leluhur berseru dengan ngeri.

Pembantaian Kekaisaran adalah serangan terakhir dari Harta Kehidupan kaisar sementara Pemusnahan Surgawi adalah pukulan terakhir dari Harta Sejati kaisar; keduanya adalah serangan yang tidak ada duanya, dan dapat dikatakan bahwa sangat sedikit di dunia ini yang bisa melepaskan serangan pamungkas dari senjata-senjata ini.

Kedatangan dua Dewa Sejati dapat memusnahkan segala sesuatu di hadapan mereka. Siapa yang bisa menghalangi Yang Benar dan Yin yang Misterius?

Istirahat yang Luar Biasa – serangan Kaisar Immortal Fei Yang yang tiada banding! Mundur! Tuan Kota Ancestral berteriak dengan ketakutan setelah melihat Li Qiye melepaskan serangan dari cermin.

Dia pernah mendengar tentang serangan ini. Kaisar Abadi Fei Yang telah menggunakan langkah ini sebelumnya untuk memecah Alam Leluhur.

Namun, semuanya sudah terlambat. Yin dan Yang ekstrim menyapu mereka dan mengubah semuanya menjadi abu. Lusinan lelaki tua dari Kota Leluhur dimusnahkan tanpa meninggalkan jejak.

Setelah serangan ini, Li Qiye kemudian memasuki jalan kematian dengan aura yang sangat mendominasi seolah-olah dia tak terbendung di dunia ini.

Banyak ahli dari Kota Ancestral gagal menghentikannya saat dia membuka jalur darah seperti yang dia katakan sebelumnya.

“Binatang kecil!” Dari dalam kamp terdengar tangisan marah lagi.

Aura kekaisaran yang besar muncul. Seseorang yang sekarat dari Kota Leluhur tidak bisa lagi mentolerir penghinaan dan menghancurkan segelnya. Karakter tingkat leluhur ini maju dengan aura kekaisaran yang melonjak. Jelas, dia membawa senjata kaisar.

Tidak, lepaskan dia! Tidak ada gunanya menyia-nyiakan umurmu>

Saat ini, Li Qiye sudah memulai jalan kematian. Dia berbalik untuk menghadap leluhur dan penguasa kota dengan sikap santai. Dia menyingkirkan cermin itu lalu menatap leluhur tua itu sebelum dengan tenang berkata: “Aku sementara sibuk dengan jalan kematian dan tidak punya waktu untuk berbicara dengan kalian. Saya akan menginjak Kota Leluhur Anda begitu saya kembali! “

Nenek moyang hampir muntah darah karena marah dan memiliki dorongan untuk bergegas maju. Li Qiye telah membunuh hampir seratus ahli dari kota dalam sedetik, dia bahkan tidak menyisihkan puncak Heavenly Kings, jadi bagaimana mungkin kota itu tidak marah?

Namun, penguasa kota anehnya tenang dan menjawab: “Abaikan dia. Jika dia ingin masuk neraka, maka biarkan dia. “Dia dengan dingin menatap Li Qiye saat matanya mendapatkan hukum universal yang menakutkan. Sejak Li Qiye melangkah ke jalan kematian, penguasa kota telah memandangnya seolah-olah dia sedang melihat orang mati.

Pengumuman Li Qiye menyebabkan semua orang tercengang. Dia sombong sampai-sampai mengatakan bahwa dia akan menghancurkan Kota Leluhur! Li Qiye adalah satu-satunya generasi sekarang yang berani mengucapkan kata-kata ini.

Li Qiye terlalu malas untuk melihat lawannya lebih lama dan menghilang di jalur kematian.

< p> Pergilah ke neraka. Jangan keluar atau aku akan mengirimmu kembali! “Leluhur yang marah itu mengutuk. Dia menggigil karena marah tetapi dia tidak mengejar setelah melihat Li Qiye masuk ke jalan kematian.

Tuan kota sangat tenang karena di matanya Li Qiye sudah mati. Di sungai tanpa akhir waktu, tidak ada yang pernah meninggalkan jalan hidup; bahkan Godkings akan mati di dalam.

Adapun sisanya … Pengumumannya sebelumnya sudah mengejutkan mereka, tetapi sekarang mereka melihat – dengan mata mereka sendiri – dia memasuki jalan kematian, mereka menjadi lebih bingung. Pikiran pertama mereka adalah bahwa dia gila, bahwa ada masalah dengan otaknya, atau mungkin dia bosan hidup.

“Apakah dia gila?” Seorang Raja Surgawi dari generasi sebelumnya bertanya sementara di sebuah linglung.

Mereka bisa mengerti jika dia memilih jalan kehidupan. Melampaui semua cobaan di dalam adalah simbol untuk kejeniusan yang tak terkalahkan dan abadi. Di Zuo pernah memasuki jalur kehidupan, jadi setelah mengalahkannya, bisa dimengerti bagi Li Qiye untuk memasuki jalur kehidupan juga.

Namun, sepertinya dia menjadi gila dan berlari ke jalan kematian sebagai gantinya. Semua orang tahu bahwa jalan kematian tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. Orang-orang belum pernah mendengar seseorang membiarkannya hidup-hidup, bahkan Godkings yang tidak terkalahkan. Ini adalah eksistensi yang bisa bertarung tiga ratus hingga lima ratus putaran melawan Kaisar Abadi. Pikirkan tentang hal ini, jika bahkan para Godkings mati di jalan kematian, maka orang lain bahkan tidak boleh bermimpi untuk lewat. Berita ini dengan cepat menyebar, membuat semua pendengar menjadi gila. Pernyataannya untuk menghancurkan Kota Leluhur menjadi tidak berarti dibandingkan dengan dia memasuki jalan kematian. “Seseorang bisa bertahan melawan langit tetapi bukan diri mereka sendiri.” jalan kematian. Apa gunanya di luar dari bunuh diri? “Banyak karakter hebat dari umat manusia menghela napas dalam penyesalan.” Apa yang salah dengan Li Qiye? Mengalahkan Di Zuo dan memiliki dua belas istana sudah membuatnya menjadi orang nomor satu di Dunia Suci Nether, dan menjadi Kaisar Abadi di masa depan pasti tidak akan menjadi masalah. Jika dia terus seperti ini, maka dia pasti akan mencapai tak terkalahkan. Mengapa memasuki jalan kematian sekarang? “Pakar manusia lainnya menambahkan. Dalam waktu singkat, banyak yang tidak mengerti pilihannya mengenai jalan itu. Mereka hanya datang dengan satu jawaban yang mungkin: dia bosan hidup. Sementara sisanya bingung, Li Qiye sedang berjalan di jalan kematian. Jalan kematian diam dan diselimuti kabut yang menakutkan. Dia perlahan melangkah lebih dalam ketika mayat di bawah kakinya menjadi lebih banyak. Tampak jelas bahwa mereka adalah tokoh-tokoh hebat ketika mereka masih hidup; bahkan sisa-sisa Paragon Berbudi luhur dapat ditemukan. Dia berbaris melalui tulang-tulang putih ini dalam atmosfer yang tenang dan mengerikan ini. Satu-satunya suara yang bisa didengar adalah langkahnya menghancurkan tulang. [Spoiler title = ‘576 Teaser’]