Emperors Domination – Chapter 601 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 601 | Baca Novel Online

Membunuh Tentara Sejuta Dengan Kekuatan Satu

Li Qiye bergumam sambil berdiri di dalam Alam Ancestral: “Legenda mengatakan bahwa sebelum Era Desolate, ini adalah tanah suci terbaik di Dunia Nether Suci; hanya beberapa wilayah di sembilan dunia yang sebanding dengannya. Sungguh memalukan bahwa tempat yang begitu baik diduduki oleh para dewa palsu ini begitu lama. “

Pada titik ini, Alam Ancestral siap untuk bertemu musuhnya. Pasukan seratus ribu telah mengumpulkan di bawah kepemimpinan delapan Dewa Besar. Di atas mereka adalah penguasa tertinggi tempat ini – Dewa Surgawi!

Dewa Surgawi berdiri di langit dengan langit tepat di belakangnya seolah-olah dia adalah penguasa segudang dao. Dia adalah tiran dari dunia ini dan kehendaknya berkuasa. Siapa pun harus bersujud di hadapan dewa ini.

Ini adalah keberadaan yang mengerikan; bahkan Dewa-Raja dan keberadaan abadi dari garis keturunan kekaisaran akan cukup waspada di hadapan makhluk ini.

Kisah itu mengatakan bahwa selama era tanpa Kaisar Immortal, tidak ada yang cocok dengannya. Tentu saja, orang tidak dapat memverifikasi kata-kata ini karena tidak ada yang melihatnya beraksi. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa kekuatan Dewa Surgawi mengerikan.

Semua penguasa yang menentang surga dari garis keturunan kekaisaran menyaksikan dengan napas tertahan saat tatapan mereka terpaku pada cermin mereka.

Sementara itu, di dunia luar, Kota Leluhur telah dihancurkan. Beberapa ahli dari kekuatan besar berlama-lama di sekitar reruntuhan, tetapi mereka tidak berani melangkah masuk, apalagi memasuki Alam Leluhur.

Pada saat ini, Dewa Surgawi berbicara: “Tindakanmu akan membawa kutukan kepada umat manusia. Kata-katanya membentuk mantra yang menekan langit. Terhadap jenis retorika yang memikat ini, bahkan Raja Surgawi akan jatuh ke tanah.

Li Qiye memelototinya dan berkata: “Ada terlalu banyak pembicaraan sehingga saya tidak punya waktu untuk itu. Hari ini, aku tidak akan menunjukkan belas kasihan kepada mereka yang menentangku! “

” Hewan, jangan bertindak sombong! “Salah satu dari delapan Dewa Agung disela dengan tangisan keras.

Ini disambut dengan bantahan cepat dari Qin Guangwang: “Sekelompok dewa palsu sok masih berani bertindak sombong di sini? Katakan pada iblis bawah tanah itu untuk keluar! “Dengan itu, dia bergegas maju untuk membuka jalan bagi Li Qiye.

” Boom! “Lapisan pelindung perimeter naik dari Alam Ancestral. Setiap lapisan membawa kekuatan karakter yang tak terkalahkan.

“Hancurkan!” Tiga pedang darah Qin Guangwang menyapu langit dengan kekuatan penghancur dunia dan terbang ke arah penghalang sementara dia sendiri melemparkan trisula pada saat yang sama.

“Bergemuruh!” Di hadapan trisula dan tiga pedang darah, penghalang pertahanan dunia bergetar. Satu serangan sudah menyebabkan cahaya dunia menjadi gelap.

Keahliannya mengejutkan pasukan besar, dan kedelapan ekspresi Dewa Besar sangat berubah. Bahkan Dewa Surgawi yang berdiri di langit menjadi lebih serius.

Keberadaan yang sangat kuno dari Tahta Tulang Myriad tercengang juga ketika dia berkomentar: “Bahkan jenderal agung dewa nomor satu patriark kita tidak bisa lebih baik dari ini di masa lalu. “

” Boom! Boom !!! Tepat ketika Qin Guangwang menyerang, meriam sembilan puluh sembilan Li Qiye mulai membombardir penghalang juga.

Qin Guangwang saja cukup menakutkan, tetapi dengan bantuan meriam, Realm Ancestral’s Realm penghalang tidak bisa menahannya terlepas dari kekuatan tangguh mereka sendiri.

“Bang!” Dengan satu ledakan terakhir, lubang mengerikan terbentuk pada penghalang setelah upaya gabungan dari Li Qiye dan Qin Guangwang. Keduanya kemudian melewati penghalang ke ranah.

Pasukan seratus ribu berteriak pada saat ini: “Bunuh mereka!” Mereka semua membentuk formasi besar yang sangat mengerikan. Hanya dalam sepersekian detik, para prajurit tampaknya diperkuat menjadi pasukan tanpa akhir yang terdiri dari 80.000.000 tentara ilahi.

Formasi hebat seperti ini akan menyebabkan bahkan dewa bergetar; 80.000.000 tentara ilahi benar-benar bisa menghancurkan Dunia Suci Nether dengan mudah. ‹‹

Li Qiye memandang pasukan perkasa lalu mengatakan kepada Qin Guangwang: “Anda berurusan dengan kelompok Dewa Surgawi, saya akan mengurus formasi besar ini. “

” Oke! “Qin Guangwang menanggapi dengan anggukan.

Pada saat ini, Li Qiye dengan berani melangkah masuk ke dalam formasi.

” Bunuh! ” dikelilingi oleh pasukan tak berujung dalam sekejap mata. Sembilan puluh sembilan lubang hitam yang melayang-layang di sekujur tubuhnya ditembakkan secara instan.

Sementara itu, Qin Guangwang terbang ke langit dan berteriak: “Saya telah menunggu hari ini untuk waktu yang sangat lama!” Dia menunjuk ketiga pedang di delapan Dewa Besar sementara trisula-nya membawa momentum yang tak terbendung yang terbang menuju Dewa Surgawi.

Para dewa mengeluarkan seruan perang dan mengambil tindakan pada saat yang sama. Senjata ilahi mereka meraung ketika hukum ilahi muncul di bawah kaki mereka. Sembilan dari mereka menggunakan momentum yang tak terhentikan untuk membajak jalan mereka menuju Qin Guangwang.

Pada saat ini, mereka semua sangat berhati-hati karena mereka tahu mereka telah menemukan musuh yang benar-benar menakutkan. Qin Guangwang adalah Godking yang tak terkalahkan; kekuatannya cukup untuk menyapu sembilan langit dan sepuluh bumi.

Qin Guangwang yang tak terkalahkan meraung juga dan bertarung melawan sembilan sendirian dengan pedang darah iblis dan trisula yang tak terhentikan.

Namun, Dewa Surgawi dan delapan Dewa Besar menyerang tanpa henti untuk menghentikan Qin Guangwang. Mereka tidak punya pilihan lain; apakah dia akan mati, atau mereka akan binasa.

“Rumble!” Sementara itu, di dalam formasi besar, Li Qiye menggunakan gayanya yang paling sombong untuk melepaskan meriam sembilan puluh sembilan; setiap meriam diarahkan ke arah yang berbeda.

Di tengah formasi besar, tentara ilahi yang tak terhitung jumlahnya dapat terlihat. Masing-masing dari mereka adalah pendukung dan suci seolah-olah mereka benar-benar pasukan dari dunia abadi. Namun, meskipun serangan mereka banyak dan berani, mereka dibom berkeping-keping oleh meriam. Serangan seperti pasang surut tidak bisa mendekati Li Qiye.

Li Qiye melepaskan serangan kuat satu demi satu. Dia menginjak di antara formasi besar yang besar karena sosok mungilnya tampaknya hilang.

Sebenarnya ini bukan pertama kalinya dia melihat formasi yang tak terhentikan ini. Kali ini, ia bertemu langsung hanya untuk membiasakan diri dan mengingat beberapa kenangan. Meskipun sepertinya dia tersesat dalam formasi, tentara masih tidak bisa mendekatinya meskipun ada upaya mereka karena dihancurkan berkeping-keping oleh meriam.

Setelah menemukan sensasi yang akrab dalam formasi ketika beberapa waktu berlalu, Li Qiye menggunakan kecepatan yang luar biasa untuk mencapai pusat formasi – ini juga kelemahannya! Dia meraung, Dapatkan rasa lain dari meriam yang tak terhentikan ini!

Dengan itu, sembilan puluh sembilan lubang mengatur diri mereka untuk membentuk susunan meriam raksasa yang terkunci di tengah formasi.

< "Boom!" Dengan ledakan besar, cahaya hitam dari sembilan puluh sembilan meriam terkonsentrasi di tempat yang sama dan ditembakkan. Kekuatan tembakan ini benar-benar tiada bandingnya; itu tidak lebih lemah dari Pemusnahan Surgawi, yang mampu membunuh para dewa dan abadi!

“Boom !!!” Akhirnya, formasi tak terkalahkan benar-benar hancur. 100.000 tentara itu mengungkapkan diri mereka yang sebenarnya ketika sisa-sisa ledakan berlanjut dan menyebabkan tentara untuk terbang. Hanya dalam sedetik, mayoritas dari mereka menjadi pusing karena gelombang kejut ini.

“Boom boom!” Li Qiye mengalahkan formasi besar dengan satu napas dan tidak menunjukkan belas kasihan apa pun. Sembilan puluh sembilan meriam yang ditujukan untuk pasukan besar sekali lagi.

Dengan raungan melengking, daging yang hancur terbang di mana-mana. Pemboman meriam membuat pasukan besar ini menjadi debu dalam waktu singkat.

Para tetua kekaisaran di Sacred Nether World tidak bisa menyembunyikan keheranan mereka dan tersentak saat menonton adegan ini.

Setelah menghancurkan 100.000 tentara pria dengan meriamnya, para ahli yang tersisa dari Alam Leluhur tidak berani mendekati Li Qiye.

Di langit, Qin Guangwang masih melawan Dewa Surgawi dan delapan Dewa Besar, menyebabkan langit dan bumi runtuh dan bulan dan bintang kehilangan kecemerlangannya. Delapan Dewa Besar penuh luka karena terus didorong kembali oleh pedang darah Qin Guangwang; mereka jelas bukan pasangan.

Namun, Dewa Surgawi memang layak atas gelarnya. Dia sendiri bertarung melawan trisula Qin Guangwang. Meskipun dia tidak diuntungkan, setidaknya, dia masih bisa menahan serangan itu. Tanpa bantuannya, delapan dewa lainnya akan dibantai oleh Qin Guangwang sejak lama.

“Tapi … ini adalah Alam Ancestral!” Para tetua kekaisaran dari berbagai sekte semua mengambil napas dalam-dalam sambil menonton ini scene.

Keberadaan kuno dari Tahta Bones Myriad yang telah disegel selama bertahun-tahun dan berada di ambang kematian bergumam: “Meskipun Alam Ancestral kuat, Necropolis ‘Imp juga tidak kalah terkenal. Legenda menyatakan bahwa ia adalah eksistensi yang sangat tua dan tak terkalahkan. “

Nenek moyang lain dari takhta tulang bertanya:” Apakah Ancestor tahu identitasnya? “

Keberadaan hampir mati menjawab : “Ya, saya telah mendengarnya dari Patriarch Immortal Emperor kami ketika ia berbicara tentang Imp. Ini adalah kisah yang sangat, sangat lama; Imp bahkan lebih tua dari Patriarch kita, Wan Gu. 

Nenek moyang yang lain semuanya merasakan hawa dingin merambat melewati tulang punggung mereka setelah mendengar ini. Kaisar Abadi Wan Gu menguji dao-nya selama Era Desolate, tetapi jika Qin Guangwang bahkan lebih tua, bagaimana mungkin ia bisa hidup begitu lama?

Pada titik ini, Li Qiye naik ke dataran tinggi – pusat Alam Leluhur. Tempat ini ditinggalkan dan hanya ada beberapa kuil kuno besar yang menjulang di sini.

Tanah ini tidak pada tempatnya di dunia ini. Seluruh wilayah itu sangat sakral; mata air ada di mana-mana dan teratai mekar dengan setiap langkah. Setiap inci bumi ditutupi oleh nafas suci. Namun, tanah terpencil ini tampaknya telah ditinggalkan.

Di Dunia Nether Suci, cermin kekaisaran dari sekte mengikuti jalan Li Qiye. Banyak orang yang cukup bingung ketika mereka melihat dataran tinggi ini juga.

Leluhur Gunung yang Sederhana bertanya: “Di mana tempat ini?”

Keberadaan yang lebih tua di sekteya menenangkan. nafas sebelum berkata: “Legenda menyatakan bahwa ini adalah kuil suci Alam Leluhur yang digunakan untuk menyembah berbagai dewa senior di tempat ini.”

“Buka!” Pada saat ini, Li Qiye berteriak dan memulai kembali pemboman dengan meriamnya.

[spoiler title = ‘601 Teaser’] Li Qiye bergumam sambil berdiri di dalam Alam Ancestral: Legenda mengatakan bahwa sebelum Era Desolate, ini adalah tempat suci terbaik di dunia. Dunia Nether Suci; hanya beberapa wilayah di sembilan dunia yang sebanding dengannya. Sungguh memalukan bahwa tempat yang begitu baik diduduki oleh dewa-dewa palsu ini begitu lama. “

Dewa Surgawi berdiri di langit dengan langit tepat di belakangnya seolah-olah dia adalah penguasa segudang dao. Dia adalah tiran di dunia ini dan kehendaknya berkuasa. Siapa pun harus bersujud di hadapan dewa ini.

Ini adalah keberadaan yang mengerikan; bahkan eksistensi kekal dari garis keturunan kekaisaran atau Dewa-Raja akan cukup waspada sebelum makhluk ini. Tentu saja, orang tidak dapat memverifikasi kata-kata ini karena tidak ada yang melihatnya beraksi. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa Dewa Surgawi sangat perkasa. [/ Spoiler]