Emperors Domination – Chapter 640 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 640 | Baca Novel Online

Bertemu Lagi

Di aula utama, Nyonya Zi Yan duduk di sana, menunggu, ditemani oleh tujuh belas Raja Iblis. Ini adalah pertunjukan yang luar biasa. Bisa dikatakan bahwa semua penguasa yang paling kuat di Negeri Bambu Raksasa ada di sini.

Pertunjukan seperti itu hanya bisa dilihat ketika menyapa Paragon Berbudi Luhur. Tokoh-tokoh agung biasa tidak akan pernah melihat gerakan sebesar itu.

Pada awalnya, Nyonya Zi Yan ingin pergi melihatnya sendirian, tetapi para raja lainnya juga ingin melihat seperti apa orang terkenal ini yang bisa memperbaiki pil seperti memasak bernama Li Qiye terlihat seperti itu, jadi mereka mengikuti untuk menambah kesenangan.

Siapa pun yang belum pernah menyaksikan tim sebesar itu sebelumnya akan gemetar saat melihat Raja Iblis dan tujuh belas Raja Iblis bersama-sama. Namun, pada saat kedatangannya, Li Qiye masih tetap santai dan senyaman biasanya.

Para raja tertegun melihat Li Qiye karena dia benar-benar berbeda dari yang mereka bayangkan. Mereka berasumsi bahwa seorang ahli alkimia tertinggi dengan keterampilan penyempurnaan pil yang hebat harus setidaknya memiliki aura abadi mengambang; setiap langkahnya harus melahirkan lotus atau setidaknya memiliki momentum yang mengesankan.

Namun, Li Qiye tampak cukup hambar dan kurang memiliki kualitas yang sangat baik. Jika mereka tidak tahu keterampilannya sebelumnya, mereka tidak akan percaya bahwa pria biasa di depan mereka adalah alkemis terkenal.

Madam Zi Yan juga terkejut melihat Li Qiye karena dia tidak berharap untuk bertemu dengannya lagi dalam situasi seperti ini.

Li Qiye duduk dan melihat sekeliling sebelum berhenti pada Nyonya Zi Yan, lalu dia menyeringai.

Dia tertawa ketika melihat ekspresi bingung dan berkata dengan riang: “Yang Mulia, kami bertemu lagi. Sudah lama. “

Para raja terkejut dan mereka semua melihat kembali pada Nyonya Zi Yan. Mereka tidak berharap Raja Iblis mereka bertemu Li Qiye sekali.

Pada akhirnya, dia masih Raja Iblis, jadi dia dengan cepat menenangkan diri dan mengungkapkan senyum yang anggun dan mulia untuk mengatakan: “Aku juga tidak menyangka bahwa Anda adalah Young Noble Li. 

Jadi ternyata Nyonya Zi Yan adalah wanita yang Li Qiye temui di rumah kuno di pinggiran ibukota pada malam itu! Dia tidak berharap bahwa pria yang mengeluarkan kata-kata sombong seperti itu dan tersesat dalam khayalannya untuk menjadi ahli alkimia tertinggi, Li Qiye.

Sebenarnya, itu bukan kebetulan. Malam itu, Li Qiye pergi ke rumah kuno untuk mengingat masa lalunya. Adapun nyonya, dia pergi ke sana setiap kali ada masalah besar untuk direnungkan dalam keheningan, untuk mengikuti contoh Matriarkanya.

“Kedatangan bangsawan muda adalah kehormatan Raksasa Bambu kami.” Raja Iblis Zi yang elegan Yan berkata: “Saya sangat sibuk dan tidak bisa langsung menyapa Anda, jadi mohon maaf karena kurang ramah.” Hari ini, kami menyiapkan beberapa hadiah kecil sebagai permintaan maaf. 

Seorang pelayan membawa peti ke depan. Itu belum dibuka, tapi suara yang sangat besar ketika jatuh ke tanah menunjukkan bahwa barang-barang di dalamnya tidak biasa.

Li Qiye tidak membukanya untuk dilihat. Mayoritas harta tidak ada di matanya. Dia hanya mengungkapkan senyum riang: Bertemu berarti terhubung dengan takdir; Yang Mulia bisa berterus terang kepada saya. “

Madam Zi Yan menjawab:” Saya mendengar Raja Iblis kita berkata bahwa Young Noble tertarik untuk menjadi ahli alkimia di negara kita – saya ingin tahu apakah ini benar? “< / p>

Li Qiye tersenyum dan berkata: “Kita bisa berbicara tentang posisi alkemis nanti, tetapi saya mendengar Yang Mulia membutuhkan seseorang untuk berpartisipasi dalam Konferensi Alkimia untuk Negara Raksasa Bambu. Saya bisa membantu Anda dengan ini. 

Para raja saling melirik, dan nyonya juga terkejut. Tidak ada yang berpikir bahwa Li Qiye akan setuju dengan begitu mudah. ‹‹

Seorang alkemis tertinggi sangat dicari di mana pun mereka berada di Dunia Kedokteran Batu, bahkan garis keturunan kekaisaran tidak terkecuali.

Seseorang harus membayar jumlah yang luar biasa untuk mengundang seorang alkemis seperti itu. Bahkan Klan Qing bernegosiasi cukup banyak dengan Negara Bambu Raksasa hanya untuk memasuki Konferensi Alkimia. Bagaimanapun, para alkemis cukup populer, terutama yang muda dan berbakat.

Jadi sekarang, perjanjian cepat Li Qiye berada di luar harapan semua orang.

Namun, Nyonya Zi Yan mengerti bahwa ada bukan makanan gratis di dunia ini, jadi dia bertanya dengan lugas, Bolehkah saya bertanya apa keinginan Anda? Atau apa yang bisa dilakukan Negara Raksasa Bambu untuk membantu Anda? Jika Anda butuh sesuatu, ucapkan saja. “

Li Qiye tersenyum dan menggelengkan kepalanya,” Saya tidak memandang rendah Negeri Bambu Raksasa, tetapi negara ini tidak memiliki hal-hal yang saya inginkan. Saya percaya bahwa Yang Mulia cepat dengan intel Anda. Jadi, apakah Anda merasa bahwa saya kurang harta atau kekayaan? “

Kata-kata ini cukup arogan dan menyebabkan beberapa raja tidak bahagia, tetapi mereka semua mengakui bahwa dia hanya berbicara kebenaran. >

Bahkan Nyonya Zi Yan harus tersenyum pahit. Menghabiskan dua ratus Immortal Emperor Refined Jades untuk membeli Alchemy Fowl … Tindakan yang sia-sia itu menunjukkan kekayaannya. Bahkan jika negara mengumpulkan seluruh perbendaharaannya, masih akan sangat sulit untuk menghasilkan dua ratus Immortal Emperor Refined Jades.

Hanya Li Qiye yang mampu mengeluarkan jumlah seperti itu tanpa peduli; dia jelas tidak kekurangan uang. Karena bahkan seluruh negara belum tentu lebih kaya darinya, kesenjangan antara kedua belah pihak cukup besar.

Li Qiye tersenyum dan bertanya: “Namun, jika Yang Mulia benar-benar ingin saya memberikan syarat … Ini tidak akan sulit juga. Saya akan berpartisipasi dalam Konferensi Alkimia untuk Negara Raksasa Bambu, tetapi saya memiliki saudara lelaki yang ingin menjadi ahli alkimia pengadilan, apa pendapat Yang Mulia tentang hal ini? 

Pine Kuno diam-diam melaporkan ke Nyonya Zi Yan. Setelah mendengar kata-katanya, dia bertanya kepada Li Qiye: “Apakah Young Noble berbicara tentang Shi Hao?”

“Benar.” Li Qiye mengangguk dan berkata: “Adalah nasib kita telah bertemu, jadi meskipun Saya tidak akan menerima seorang murid, dia telah belajar sedikit keterampilan penyempurnaan pil saya. Klan Saudara Shi dulunya adalah subyek yang loyal dari Negeri Bambu Raksasa, dan ia juga ingin berkontribusi pada negara. Saya percaya bahwa dia akan dapat melakukannya di masa depan. “

Madam Zi Yan mengangguk setuju,” Saya tidak bisa meminta lebih banyak tentang masalah ini. Selama Utusan Shi Hao bersedia, pengadilan kekaisaran menyambut pendaftarannya kapan saja. “

Para raja lainnya juga sangat gembira. Karena Shi Hao telah belajar beberapa seni pil dari seorang alkemis tertinggi seperti Li Qiye, dia pasti akan menjadi bakat besar di masa depan untuk Negara Raksasa Bambu.

Li Qiye memerintahkan Bai Weng: “Beri tahu Shi Hao untuk datang menemui Yang Mulia dan para raja lainnya. “Li Qiye melatihnya bukan hanya karena dia menghargai Shi Hao, itu juga untuk melatih bakat bagi Negara Bambu Raksasa.

Segera, Bai Weng membawa Shi Hao ke ruangan. Sebelum ini, Bai Weng telah dengan jelas memberitahunya tentang situasi ini, tetapi kaki Shi Hao masih bergidik saat dia melihat para raja dan Nyonya Zi Yan.

Semua raja adalah dari para Dewa Kuno dan alam Sovereign Surgawi . Tak perlu dikatakan, Nyonya Zi Yan adalah Raja Surgawi dengan prestise yang lebih besar. Shi Hao belum pernah mengalami situasi seperti ini sebelumnya, jadi dia cukup gugup.

Dia benar-benar merasa bahwa ini semua adalah mimpi. Dia memiliki aspirasi untuk menghidupkan kembali klannya, untuk menjadi seorang alkemis pengadilan suatu hari dan perlahan-lahan membangun kembali keluarganya. Namun, ini hanya mimpi yang terkubur jauh di dalam hatinya karena, sebagai utusan kecil, dia sangat jauh dari mencapai aspirasi ini.

Sebelum ini, dia bahkan tidak bermimpi bertemu dengan Yang Mulia, tetapi itu adalah salah satu keinginannya semasa mudanya.

Mimpinya terwujud terlalu cepat dan dia tidak siap secara mental. Dia melangkah ke dalam ruangan sambil bergetar, jelas telah kehilangan ketenangannya.

Melihat kecemasan Shi Hao, Li Qiye mendorongnya: “Shi Hao, pergi menyapa para raja dan Yang Mulia. Yang Mulia telah setuju bagi Anda untuk menjadi alkemis pengadilan. “

Pengingat Li Qiye menyebabkan Shi Hao yang gugup menjadi tenang. Dia berlutut dan membungkuk: “Shi Hao dari Klan Shi menyapa Yang Mulia.”

“Bangkit.” Nyonya Zi Yan menerima busurnya dan mengangguk: “Klan Shi dari Calm River County telah selalu menjadi subyek setia Negara Raksasa Bambu dengan kontribusi besar. Hari ini, Anda dapat memasuki pengadilan dan akan membawa gengsi kembali ke nama Shi. “

Shi Hao masih kewalahan oleh realisasi cepat dan mimpinya dari mimpinya. Yang Mulia secara pribadi mengizinkannya untuk menjadi ahli alkimia istana! Sementara pikiran Shi Hao masih berkabut, Bai Weng membawanya berkeliling untuk menemui raja-raja lain untuk memenuhi tanggung jawabnya sebagai penjaga Shi Hao. Setelah menyapa semua raja, Shi Hao menenangkan dirinya. dan bersujud di hadapan Li Qiye dan secara emosional mengucapkan: “Kakak …” Kata-kata yang tak terhitung jumlahnya merajalela di benaknya, tetapi dia tidak tahu harus mulai dari mana atau bagaimana cara mengekspresikannya. Dia mengerti bahwa semua yang dia dapatkan hari ini adalah karena Li Qiye. Li Qiye juga menerima sujudnya dan dengan tenang berkata: “Lakukan yang terbaik. Tidak sulit untuk membalas saya selama Anda tidak mempermalukan teknik penyempurnaan saya. Teknik pil saya adalah yang terbaik sepanjang masa, jadi bahkan jika Anda hanya belajar sedikit, selama Anda terus berusaha keras dengan tekun, maka Anda pasti akan menjadi Alkemis Legendaris di masa depan. Saya akan kecewa jika Anda tidak bisa mencapai ini. “Kata-katanya menyebabkan nyonya dan raja-raja menarik napas dalam-dalam. Nada yang berani, mengklaim dirinya sebagai yang terbaik sepanjang masa! Bahkan Kerajaan Alkimia tidak akan berani membuat proklamasi bomastik mengenai teknik pil mereka. Namun, kata-kata seperti dari mulut Li Qiye membawa kepercayaan dan ketenangan yang besar seolah-olah itu tidak hanya keterlaluan keterlaluan dan bodoh. Chan Hao mengambil napas menenangkan dan Mengepalkan tinjunya untuk berkata: “Kakak, yakinlah, aku pasti tidak akan mengecewakanmu!” Dia memiliki tujuan baru di benaknya sambil penuh ambisi. Dia harus menjadi Alkemis Legendaris! Sebelum ini, dia hanya ingin menjadi Master Alkimia agar memenuhi syarat untuk bergabung dengan istana kekaisaran.