Emperors Domination – Chapter 645 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 645 | Baca Novel Online

Meletakkan Bare

“… Aku akan bertemu Huangfu Hao.” Nyonya Zi Yan dengan dingin berbicara: “Tapi tidak sekarang. Dengan kehadiran leluhur mereka, sepertinya kita takut pada mereka. Jika klan mereka ingin mengancamku, maka aku menyambutnya kapan saja! Penguasa Kerajaan Negeri Bambu Raksasa itu bukan pengecut! “

Setelah mengatakan itu, Nyonya Zi Yan memerintahkan orang kepercayaan:” Beri tahu Huangfu Hao bahwa aku tidak melihat tamu hari ini! “

Saat Raja Kerajaan mereka membuat keputusan, kedelapan belas raja tidak mengatakan apa-apa lagi. Orang kepercayaan itu dengan cepat mengakui perintah itu dan pergi.

***

Li Qiye sedang berkultivasi di rumah Ancient Pine. Meskipun dia kembali ke Negeri Raksasa Bambu untuk melihat-lihat dan dia masih memiliki tempat yang perlu dia kunjungi, dia tidak terburu-buru karena dia memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dilakukan saat ini.

Untuk beberapa hari terakhir, dia masih belum meninggalkan kamarnya. Dia berlatih di dalam kurungan pentagate, tidak membiarkan siapa pun mengganggunya.

Dengan ekspresi serius, Li Qiye duduk bersila di tanah dengan matanya tertutup sambil menyalurkan hukum jasa.

Cincin ilahi berdenyut di sekujur tubuhnya saat hukum muncul bersama dengan grand dao yang agung. Roda Kehidupan-Nya berputar dan terus menerus memurnikan energi darah. Setiap tetes Darah Panjang Umur yang diciptakan dari energi darah ini berguling-guling seperti mutiara di dalam roda.

Namun, Li Qiye tidak memperhatikan hukum jasa baiknya. Tiga jiwa melayang-layang di kepalanya seolah-olah mereka memiliki kehidupan mereka sendiri dan diukir dengan kedalaman mendalam dari apa artinya hidup di dunia!

Tentu saja, ini bukan tiga jiwa yang menjadi milik Tiga jiwa dan tujuh roh Li Qiye, mereka adalah tiga Jiwa Kematian yang dia ciptakan menggunakan Takdir Sejati dengan hukum di dalam Kitab Kematian.

Tiga Belas Nasib Istana melayang di atas kepalanya dan menuangkan hukum yang paling tinggi di dunia ini dan mengukir mereka pada tiga jiwa yang berkibar. Sementara itu, pilar kehidupan juga mengukir hukum dao yang kompleks dalam upaya untuk memperbaiki ketiga jiwa ini.

Lagi dan lagi, Li Qiye menyempurnakan ketiga jiwa menggunakan seni misterius sehingga mereka akan mengandung hukum terkuat di dunia.

Jiwa Kematian adalah salah satu dari empat gerbang Kitab Kematian, dan itu bahkan bisa dikatakan sebagai yang paling penting dari empat. Selama salah satu dari tiga jiwa itu tetap ada, dia tidak akan dapat diraih sampai umurnya>

Dia memisahkan tiga jiwa dan terus membombardir mereka dengan hukum yang paling musykil dan kuat, yang memungkinkan grand dao utama berada di dalamnya.

Ini hanya permulaan. Setelah menyelesaikan penyempurnaannya, ia akan menggunakan meterai terkuat untuk menyimpannya dalam tiga item berbeda dan kemudian menyembunyikannya di tiga lokasi yang paling menantang surga.

Hanya dengan melakukan ini, Li Qiye tidak akan dapat dibunuh. Di masa depan, bahkan jika seseorang mengetahui rahasianya, tidak akan mudah bagi mereka untuk menemukan ketiga jiwa dan menghancurkan mereka.

Hari demi hari penguatan dan penyempurnaan berlalu, dan Li Qiye akhirnya selesai proses. Dia menghela nafas lega dan menarik jiwa-jiwa berbenteng sebelum berdiri.

Dia meninggalkan kamar hanya untuk menemukan Pine Kuno berdiri di sana, menunggu. Raja tersenyum riang dan naik untuk menyambut Li Qiye dengan hormat: “Noble Muda akhirnya selesai dengan kultivasi terisolasi Anda.”

Hanya ada Li Qiye di sini karena Shi Hao dan Bai Weng telah pergi. Shi Hao dikirim ke pelatihan khusus karena dia akan menjadi ahli alkimia pengadilan, dan Bai Weng, sebagai pengasuhnya, juga ikut bersamanya.

“Apakah Young Noble akan berjalan-jalan?” Pine bertanya: “Bagaimana kalau kamu melakukan perjalanan ke istana? Hari ini, Yang Mulia juga datang menemui Anda tetapi tidak ingin mengganggu Anda setelah melihat bahwa Anda berada dalam kultivasi yang terisolasi. Yang Mulia memberi tahu saya untuk meminta Anda datang mengunjungi istana kapan pun Anda punya waktu. “

” Ke istana? “Li Qiye mengelus dagunya dan berkata:” Saya juga memiliki pemikiran ini. Saya ingin mengunjungi bagian belakang istanamu untuk memperluas cakrawala saya. “

” Anda ingin melihat bagian belakang? “Mata Ancient Pine berbinar dan berkata:” Kebetulan sekali! Besok, taman alkimia di belakang istana akan mengadakan pesta dengan banyak alkemis muda dari negara kita yang berpartisipasi. Bagaimana dengan Young Noble yang datang untuk melihatnya juga? Itu akan menjadi kehormatan negara kami jika Anda bisa memberikan beberapa petunjuk di sana. “

” Begitukah. “Li Qiye menjawab dengan acuh tak acuh. Dia melihat ke arah cakrawala; tentu saja, dia tidak menatap ke arah taman alkimia karena hal yang dia inginkan tidak ada di sana.

Ancient Pine dengan cepat menjelaskan: “Bahkan lebih jauh ke belakang di luar taman alkimia adalah Taman Bambu, tempat tinggal dari kami dewa. Negara kita memiliki Nektar Abadi yang diinginkan oleh para alkemis yang tak terhitung jumlahnya di dunia ini, tetapi sangat sedikit orang luar yang tahu bahwa nektar ada di dalam Taman Bambu. “

Sebagai pilar negara, raja secara alami menginginkan Li Qiye untuk tetap sebagai alkemis tamu, jadi dia dengan sengaja membawa Nektar Abadi untuk menyinggung minat Li Qiye.

Li Qiye menarik pandangannya dan melihat kembali ke raja.

Sang raja diam-diam gembira karena, dilihat dari ekspresi Li Qiye, dia berpikir bahwa Li Qiye tertarik pada nektar.

Dia melanjutkan: “Young Noble, harus dikatakan bahwa Immortal Nectar kita unik di dunia ini, barang ilahi yang didambakan oleh semua! Bahkan seorang Kaisar Alkimia dari Kerajaan Alkimia berharap hanya satu tetes, tetapi dia tidak bisa mendapatkannya. Jika Young Noble cukup beruntung untuk mendapatkan nektar di Taman Bambu, maka kami akan dengan senang hati memberikannya kepada Anda. “

Frasa ini dimaksudkan untuk menggoda Li Qiye. Itu sama seperti melukis kue di selembar kertas atau bertukar bantuan dengan tangan kosong. [2. Keduanya adalah idiom yang berlaku untuk situasi ini. Kue di selembar kertas terlihat cantik, tetapi Anda tidak bisa memakannya. Tangan kosong berarti bahwa negara itu tidak pernah memiliki nektar sejak awal karena mereka tidak tahu bagaimana mendapatkannya, tetapi mereka berbicara seolah-olah mereka sedang melakukan bantuan yang solid kepada Li Qiye.]

Dari generasi ke generasi, para ahli di negara itu tidak bisa memasuki taman, apalagi orang luar. Kata-kata Ancient Pine mirip dengan yang mereka lakukan untuk kebaikan Li Qiye.

Li Qiye tertawa dan berkata: “Setan Monarch, apakah ini idemu atau Nyonya Zi Yan?”

“Hahaha! “Sang raja sibuk tersenyum dan berkata:” Ini sedikit niat baik dari seluruh negara kita. “

Li Qiye menggelengkan kepalanya dan berkata:” Kata-kata Setan Raja mungkin bisa menipu orang lain, tapi bukan aku. Izinkan saya bertanya, apakah Anda tahu efek dari Immortal Nectar? “

” Ini … “Raja itu bingung dan tidak bisa memberikan jawaban. Rumor bahwa Immortal Nectar mereka didambakan oleh semua selalu ada. Namun, di negeri ini, terutama generasi ini, hanya ada sedikit pemahaman tentang apa nektar itu atau bagaimana itu dapat digunakan.

Li Qiye tertawa dan berkata: “Anda sedang melukis kue untuk saya. Orang luar mungkin tidak tahu, tetapi saya mengetahui beberapa hal, seperti bagian di mana orang luar tidak diizinkan masuk ke Taman Bambu. Namun, kenyataan yang lebih mendesak adalah bahwa tidak seorang pun di negara ini dapat memasukinya sama sekali. Selain itu, apakah Anda yakin bahwa nektar ada di dalam kebun? Mungkin bahkan kalian tidak tahu dan hanya menipu saya. “

Raja menjadi sangat malu setelah Li Qiye mengungkapkan semuanya. Dia memang ingin menggoda dia dan berpikir bahwa Li Qiye tidak akan mengetahuinya, jadi Li Qiye meletakkan segalanya dengan telanjang membuatnya sangat canggung baginya.

Ancient Pine tidak tahu harus berkata apa saat dia tergagap : “Ummm …” Dia tidak berharap ditangkap oleh Li Qiye.

Li Qiye melanjutkan: “Setan Monarch hanya ingin menggoda saya sehingga saya akan tinggal di Negara Raksasa Bambu. Namun, Anda telah memilih orang yang salah; orang lain mungkin diyakinkan, tetapi sayangnya, Anda bertemu saya. “

Jantung raja berdetak kencang ketika ia dengan cepat bersujud dan meminta maaf:” Young Noble, ini pekerjaan saya sendiri, berpikir bahwa saya pandai saya mencoba untuk skema. Saya harap Noble Muda itu … “

Li Qiye melihat ketakutan dan gentar raja, jadi dia dengan lembut melambaikan lengan bajunya untuk berkata:” Berdiri, masalah ini sudah selesai. Kamu tidak punya niat jahat dan hanya ingin aku tetap sebagai tamu Giant Bamboo. ”

Raja menghela nafas lega setelah diampuni oleh Li Qiye. Dia menundukkan kepalanya dan mengakui kesalahannya: “Ini semua yang saya lakukan, Yang Mulia juga tidak setuju.” Li Qiye hanya tersenyum dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia menatap ke kejauhan dan berkata: “Jika ada pesta di taman alkimia besok, maka aku akan datang dan melihatnya.” “Partisipasi Anda akan menambah warna cemerlang yang tak terhitung jumlahnya ke pesta!” Qiye setuju untuk pergi ke pesta, Ancient Pine dengan gembira berseru: “Aku akan pergi memberitahu Yang Mulia.” Li Qiye tidak menghentikan Pine Kuno. Dia memandang ke arah langit untuk menatap bambu besar yang berdiri dengan bangga di antara sembilan langit. Sinar matahari yang menembus celah daun cukup menenangkan jiwa. Pohon ini selalu melindungi daerah ini, membawa kedamaian dan ketenangan. Ini adalah kebenaran selama jutaan tahun. Pohon bambu ini selalu melindungi ibukota. Keesokan harinya, pesta dimulai di taman alkimia. Banyak alkemis muda yang menjanjikan dari sekte di Giant Bamboo hadir, dan beberapa datang dari negara lain juga. Ini sebenarnya adalah pesta perpisahan yang diselenggarakan oleh Nyonya Zi Yan. Sebelum ini, dia mengumumkan bahwa akan ada hadiah untuk alkemis muda yang berpartisipasi dalam Konferensi Alkimia. Banyak alkemis muda tidak keberatan bepergian jauh untuk lulus tes ini. Namun, dengan janji Li Qiye untuk menghadiri konferensi, tidak ada lagi kebutuhan untuk alkemis muda lainnya, jadi Nyonya Zi Yan menjadi tuan rumah pesta ini. Dia adalah penguasa yang bijak dan tidak hanya mengundang mereka yang lulus tes awal tetapi juga alkemis muda yang tidak dikenal. Para alkemis muda yang lulus ujian agak tidak senang dengan pesta perpisahan karena mereka awalnya memiliki kesempatan untuk dipilih sebagai peserta konferensi.