Emperors Domination – Chapter 662

shadow

Emperors Domination – Chapter 662

Membantai Klan Dengan Senyum

Aku hanya akan mengatakannya sekali saja. Saya memberi Anda kesempatan, tetapi Anda semua tidak menghargainya! “Li Qiye perlahan berkata,” Jadi sekarang, hanya ada satu ujung, dan itu adalah mencuci tangga ini dengan darah Anda! Bunuh mereka semua! Dengan itu, dia hanya bertepuk tangan.

Kesombongan Li Qiye menyebabkan banyak penonton yang menyaksikan menjadi tercengang. Kata-kata ini terlalu keterlaluan. Di depannya adalah Paragon Berbudi Luhur! Bahkan para raja saling memandang. Saat ini, mereka tidak tahu harus berbuat apa; haruskah mereka mengambil tindakan atau terus menonton?

Leluhur Huangfu memelototi Li Qiye dan tetap diam. Dia masih menunggu untuk melihat apa yang disembunyikan Negara Raksasa Bambu di lengan bajunya.

Pada saat ini, seorang Raja Surgawi dari Klan Huangfu mencibir dan melangkah maju. Energi darahnya segera melonjak ke langit seperti naga ketika dia berteriak: “Bodoh, berlutut di depanku!”

Saat kata-kata ini keluar, telapak tangan besar langsung menuju ke Li Qiye, ingin meraih dia hidup-hidup.

Li Qiye bahkan tidak menatap wajah telapak tangan Raja Surgawi ini, dia masih duduk di sana tanpa bergerak. Pada saat yang sama, Nyonya Zi Yan dan delapan belas raja menjadi sangat terkejut.

“Ba!” Tapi sebelum telapak tangan raksasa bisa menangkap Li Qiye, suara kecil muncul, dan Raja Surgawi ini langsung berubah menjadi kabut berdarah. Dia bahkan tidak punya waktu untuk berteriak dan dia tidak tahu bagaimana dia mati.

“Jangan berani!” Dalam sekejap, Leluhur Huangfu dengan keras meraung; raungan ini mampu menghancurkan gunung dan sungai! Pada saat ini, dia akhirnya mengambil tindakan dan segera mengeluarkan senjata nasibnya yang sebenarnya. Saber ilahi melonjak melintasi langit, ingin membunuh benda yang baru saja membunuh Raja Surgawi.

“Boom!” Tapi sebelum pedang itu bisa menebas ke bawah, itu langsung hancur ketika potongan-potongan kecil yang tak terhitung jumlahnya terbang ke mana-mana . Selanjutnya, sedikit “ping” muncul ketika tubuh leluhur ini dipakukan ke gerbang ibukota.

Pada saat ini, matanya masih menatap tajam lawannya, namun mereka dipenuhi dengan ketakutan. Dia gagal melihat bagaimana lawan bergerak bahkan pada detik kematiannya.

Akhirnya, orang dengan jelas melihat bahwa pelakunya yang membunuh Leluhur Huangfu hanyalah cabang bambu kecil dengan daun segar. Cabang ini menusuk dahi leluhur dan menjepitnya ke gerbang; cabang segera menghancurkan nasibnya yang sebenarnya. Satu cabang, satu pukulan fatal – ini terlalu mengejutkan.

Ini adalah Paragon Saleh! Nenek moyang kekuatan yang hebat! Namun, dia mati begitu saja tanpa kesempatan untuk melawan. Bagaimana mungkin penonton tidak kaget?

Pada saat ini, orang-orang terengah-engah dengan mulut terbuka cukup lebar untuk menampung sebutir telur. Mereka tidak bisa tenang dan pikiran mereka benar-benar kosong.

Saya telah memberi Anda semua kesempatan, tetapi Anda memilih untuk tidak mengambilnya. Setiap orang hanya memiliki satu kehidupan, jadi saya hanya bisa meminta maaf. Sementara semua orang masih terguncang, Li Qiye perlahan-lahan mengucapkan kata-kata acuh tak acuh dan riang.

Selama keributan, satu orang berhasil tenang dan gemetar dengan Ekspresi pucat sebelum tergagap: “Ya, Leluhur Qing saya adalah Pill King, dan Paragon Berbudi Luhur yang tak terkalahkan. Jika kamu, kamu berani … “Pada saat ini, jiwa Master Klan Qing sudah ketakutan keluar dari tubuhnya dan terus mundur ke belakang.

” Qing Clan? Mulai hari ini, tidak akan ada Klan Qing di Negeri Bambu Raksasa. Namun, saya akan memberi klan Anda jalan untuk bertahan hidup; kepada orang tua dan muda, kalian semua keluar dari Negeri Bambu Raksasa. “Li Qiye tersenyum dengan acuh dan memerintahkan:” Hancurkan Klan Qing dan tanah leluhurnya! “

” Buzz! “Naik di awan yang tinggi, orang bisa melihat secercah sinar hijau bergerak dari pohon bambu raksasa. Pada saat ini, sebuah ranting bambu berbentuk panah muncul. Dengan suara yang tenang, cabang segera menembus langit dan melintasi jarak yang sangat jauh ke tanah Qing Clan.

“Boom!” Pada detik ini, api mengamuk yang tak terbatas melonjak ke langit dari Klan Qing , menerangi seluruh negara.

“Tidak …!” Namun, api yang mengamuk ini segera padam dalam sekejap mata. Ratapan nyaring yang nyaring bergema di seluruh dunia, diikuti oleh suara gedoran keras. Bumi bergetar sekali seolah-olah ada sesuatu yang menembus bumi di kejauhan.

“Ba, ba, ba!” Di tengah kebingungan, cabang bambu yang melintasi domain sebelumnya telah kembali. Tak terhitung mayat dijatuhkan di hadapan istana kekaisaran.

“Tidak, Leluhur!” Saat mayat-mayat ini jatuh, Master Klan Qing mengeluarkan suara sedih: “Kakek, Ayah, Paman …” >

“Raja Pill …!” Seorang kultivator berteriak ngeri setelah melihat seorang lelaki tua yang sangat agung di antara mayat-mayat. Dada pria tua ini telah ditusuk sepenuhnya; dia tidak bisa mati.

Badan-badan ini semua adalah karakter hebat dari Klan Qing, yang terdiri dari leluhur, tua-tua, dan tua-tua. Semua telah tertusuk ranting bambu ini. Dari ekspresi mereka, orang bisa mengatakan bahwa mereka semua tidak berdaya untuk melawan – di luar Pill King – dan kehilangan nyawa mereka hanya dalam satu serangan!

Pada saat ini, Master Klan Qing tenggelam dengan kesedihan. Dia kehilangan semua harapan setelah melihat mayat-mayat ini karena semua ahli dari Klan Qing ada di sini. Masing-masing dari mereka mampu menegakkan suatu wilayah sendiri, tetapi sekarang mereka semua mati.

“Bunuh mereka semua, jangan biarkan hidup-hidup.” Li Qiye perlahan berkata tanpa mengedipkan mata.

“Buzz” Lampu hijau jatuh saat daun bambu perlahan-lahan berkibar. Setelah melihat daun ini, semua ahli dari sekte dan Klan Huangfu kehilangan pikiran karena ketakutan. Seseorang berteriak: “Sial, lari!”

Saat ini, banyak yang berbalik untuk melarikan diri, tetapi sudah terlambat. “Pluff!” Daun bambu tiba-tiba melintas dan memenggal semua pihak yang melarikan diri, termasuk para tetua senior dari Klan Huangfu dan Master Klan Qing … Satu per satu, sekelompok kepala mulai berguling untuk jarak yang cukup jauh di tanah.

Mata pada semua kepala ini terbuka lebar. Mereka tidak bisa mempercayainya karena, dalam sekejap ini, mereka bisa melihat pegas darah menyembur dari leher mereka sendiri.

Air mancur darah yang menyembur ini luar biasa; alirannya berwarna merah cerah dan dicat tanah, perlahan-lahan mengalir bersama.

Akhirnya, bunyi gedebuk terdengar ketika banyak tubuh tanpa kepala jatuh ke tanah.

Setelah melihat adegan ini, apakah itu adalah penonton atau raja atau Nyonya Zi Yan, semua berdiri di sana tampak konyol tanpa bisa berbicara.

Pada titik ini, semua sekte dan klan yang muncul di sini terbunuh seluruhnya. Tidak satu pun orang yang berhasil meninggalkan hidup!

Daun bambu hijau dengan lembut terbang ke telapak tangan Li Qiye. Li Qiye dengan lembut meniupnya, menyebabkan setetes darah pada daun jatuh ke tanah, meresapi lumpur.

Daunnya masih hijau dan halus seperti sebelumnya. Li Qiye dengan lembut mengelusnya seolah-olah itu adalah harta yang langka.

Namun, di mata orang lain, ini bukan daun hijau tapi senjata paling menakutkan di dunia ini! Senjata pembunuhan yang ganas!

Saat ini, semua ketakutan dan tidak bisa tenang, termasuk nyonya. Tidak ada pemikiran di benak mereka, hanya kekosongan yang bisa ditemukan.

Tidak ada yang mengira bahwa hal-hal akan terjadi seperti ini atau akan berakhir dengan cara seperti itu.

Sebelum ini, banyak yang memiliki spekulasi berbeda tentang bencana ini. Beberapa berasumsi bahwa pengadilan kekaisaran akan terpecah, beberapa berpikir bahwa itu akan memiliki resolusi damai, dan beberapa berpikir bahwa penguasa negara akan berubah …

Namun, di semua spekulasi, tidak ada yang berpikir tentang bambu raksasa, bahkan nyonya. Meskipun dia sangat percaya diri pada Li Qiye, dia tidak mempertimbangkan bambu raksasa itu. Bahkan dalam mimpinya yang terliar pun dia pikir dia akan memiliki kesempatan untuk melihat bambu raksasa itu mengambil tindakan selama hidupnya.

Negeri itu dinamai bambu raksasa karena itu adalah Divine Guardian mereka. Kisah ini telah diturunkan selama jutaan tahun. Sejak berdirinya negara, bambu telah ada di sana dan dianggap sebagai simbol keberuntungan dan pelindung negara.

Faktanya, negara jarang berperang, selalu damai, jadi tidak ada yang pernah mendengar tentang bambu raksasa bergerak atau membunuh musuh. Jadi, meskipun disebut sebagai Penjaga Ilahi, mayoritas orang hanya memiliki menganggapnya sebagai bagian dari pemandangan yang indah, daya tarik simbolistik ibukota! Bahkan penduduk ibukota telah melupakan pohon ini di atas kepala mereka yang menjulang ke cakrawala. Bagi mereka, bambu telah diintegrasikan ke dalam kehidupan mereka. Negara telah memandang keberadaan bambu sebagai sesuatu yang akrab. Namun, akhirnya orang melihat bambu raksasa itu beraksi hari ini. Satu cabang menewaskan Paragon Berbudi Luhur sementara yang lain menghancurkan Klan Qing, belum lagi bahwa satu daun membantai banyak Raja Surgawi dan Penguasa Surgawi. Catatan pertempuran termasyhur ini terlalu menakutkan dan menakutkan. Keberadaan seperti itu memang layak disebut dewa, dan bukan hanya dalam nama! Di halaman, tidak ada yang berharap untuk melihat bambu raksasa menyerang dengan kehadirannya yang tak terkalahkan, bahkan dalam mimpi mereka. Siapa yang menyangka bahwa bambu raksasa ini, yang hanya dianggap bagian dari bentang alam, mampu membantai leluhur seperti babi?! Kenyataannya adalah bahwa ini seharusnya tidak mengherankan. Selama jutaan tahun, sangat sedikit orang yang berani menyinggung Negara Raksasa Bambu. Keberadaan seperti Kerajaan Alkimia, Klan Jianlong, bahkan leluhur mereka yang tidak tahu tentang keberadaan Dark Crow masih tahu bahwa Negara Raksasa Bambu adalah tanah terlarang. Selama bertahun-tahun yang panjang dan sulit, tidak ada yang berani menyerang Negeri Bambu Raksasa, jangan sampai mereka dihancurkan oleh tangan gelap! Bahkan, untuk raksasa seperti Kerajaan Alkimia, bahkan ketika Kaisar Abadi mereka masih hidup, kaisar Immortal mereka masih hidup, para kaisar telah memperingatkan murid-murid mereka untuk tidak pernah menyinggung Negara Raksasa Bambu. Keberadaan seperti Kaisar Abadi tahu bahwa meskipun negara itu hanya berukuran rata-rata, ia memiliki status yang luar biasa di Sembilan Dunia.