Emperors Domination – Chapter 676

shadow

Emperors Domination – Chapter 676

Imperial Draco-Bull

“Ini lebih seperti itu.” Li Qiye datang sementara kerbau ini masih menatap Li Qiye. Namun, itu tidak menyerangnya.

“Tenang saja, ini aku.” Li Qiye meletakkan telapak tangannya di dahi binatang itu. Pada saat ini, dahinya terbuka sekali lagi dan keluarlah lautan kenangan yang tak ada habisnya. Dalam sekejap ini, seberkas cahaya dari dalam dengan cepat memasuki kepala kerbau.

Sebuah suara mendengung muncul saat sinar cahaya Li Qiye menghilang di dalam kepala kerbau. Sebuah lingkaran cahaya dengan perasaan yang sangat sakral muncul di atasnya seolah-olah tidak ada yang dapat menodai dunia ini, seolah lingkaran ini diberdayakan oleh para dewa dan mampu mengusir semua kejahatan.

“Mooo!” Saat ini halo muncul, kerbau akhirnya mengenali Li Qiye dan menjadi sangat bersemangat. Itu menggerutu pada Li Qiye dan menggunakan kepalanya untuk menggosoknya, terlihat cukup akrab.

Ini dia. Meskipun Anda telah meninggalkan saya untuk waktu yang sangat lama sekarang, saya masih di sini. “Li Qiye dengan lembut menepuk kepala kerbau sambil tersenyum.

Kerbau itu sangat gembira. Hidungnya memuntahkan udara panas dan terus menggosok Li Qiye seolah-olah melihat orang yang dicintai.

Li Qiye menepuk kerbau sambil dengan ringan mendesah dan berkata: “Tampaknya … keturunan dari … Celestial Peak Divine School tidak lagi ada di sini, dan cabang Godking sudah habis. Bertahun-tahun telah berlalu, tetapi tidak ada yang datang untuk menemukan Anda. Itu artinya janjiku dengan Godking juga berakhir di sini. 

Kerbau yang terlihat normal ini tidak biasa. Itu adalah Draco-Bull, tetapi Draco-Bulls biasa tidak bisa dibandingkan dengan itu karena memiliki garis keturunan Naga Sejati yang mengalir melalui nadinya. Meskipun belum mencapai atavisme untuk berubah menjadi Naga Sejati, itu jelaslah Divine Bull.

Li Qiye menamakannya Imperial Draco-Bull, dan itu dulunya adalah kudanya, mengikutinya dari satu yang berbahaya lokasi ke yang lain. Jika Chariot Bronze Tetra-War adalah kereta Li Qiye untuk bertarung melawan dunia, maka Imperial Draco-Bull adalah tunggangan Li Qiye yang disukai untuk memasuki wilayah yang tak menyenangkan.

Kemudian, ketika Li Qiye membiarkan Godking melindungi Pegunungan Puncak Surgawi, Li Qiye ingin menebus upaya Godking, jadi di luar memberinya banyak harta, ia juga memberikan Imperial Draco-Bull ke Godking ini.

Kemudian, banteng mengikuti Godking dan menjadi Divine Guardian sekolah itu.

Li Qiye melihat lingkaran cahaya di atas kepalanya dan memperhatikan betapa redupnya dibandingkan dengan sebelumnya. Dia dengan lembut menepuk kepala banteng dan berkata: “Jangan khawatir, meskipun Sekolah Ilahi tidak lagi di sini, saya akan menemukan garis keturunan yang lebih baik dengan kekuatan yang cukup untuk memelihara keilahian Anda bagi Anda di masa depan.”

“Moo” Kerbau itu mengerti Li Qiye dan dengan lembut menggosok telapak tangannya.

Sebenarnya, kerbau ini sudah sangat perkasa dan bisa berubah menjadi iblis sejak lama. Namun, itu tidak berjalan di jalur iblis ini karena ingin menjadi Naga Sejati atau Banteng Ilahi; ia memilih untuk tidak mendapatkan kecerdasan menggunakan dao.

“Biarkan aku melihat dan melihat apa yang sebenarnya terjadi saat itu ke Sekolah Ilahi.” Li Qiye meletakkan telapak tangannya di kepala banteng, dan sinar menyala . Pada saat ini, lautan banteng muncul, memungkinkan Li Qiye untuk melihat peristiwa yang terjadi tahun lalu.

Banyak adegan muncul di dalam lautan banteng. Seperti yang dikatakan Yuan Caihe, eksistensi terkuat dari Sekolah Divine menggali item di bawah tanah selama waktu itu.

Saat melihat cahaya, itu membawa malapetaka ke Sekolah Divine. Dalam semalam, banyak orang meninggal dengan kematian yang menyedihkan. Bahkan eksistensi sekuat Godking masih tidak dapat menghindari nasib seperti itu.

Saat itu, Imperial Draco-Bull yang tertidur adalah Divine Guardian, dan terbangun dari tidurnya dengan takjub. Itu bergegas keluar dari guanya, tapi sudah terlambat. Hanya dalam satu malam, para ahli yang tak terhitung jumlahnya telah jatuh.

Kemudian menyegel item itu lagi dan kembali tidur, menutupi dirinya di Batu Era Darah, menunggu kebangkitan berikutnya.

Namun, sebagian besar ahli Sekolah Ilahi mati. Belakangan, sekolah itu menurun, dan tidak lama kemudian, keberadaan yang dulunya mengerikan itu runtuh. Sejak saat itu, garis keturunan yang memimpin wilayah ini yang membentang>

Karena keruntuhan ini, Godking tidak lagi memiliki keturunan, dan tidak ada yang pernah membangunkan Imperial Draco-Bull dari hibernasinya hingga hari ini .

Pada saat itu, Li Qiye berjanji kepada Godking bahwa banteng akan bertindak sebagai Divine Guardian untuk cabang utama Godking. Karena ini, meskipun Sekolah Suci telah runtuh kemudian, Li Qiye masih belum kembali untuk membangunkan lembu jantan.

Jutaan tahun telah berlalu, tetapi tidak ada yang datang untuk membangunkan jantan ini. Ini berarti bahwa garis Godking telah berakhir, jadi janji Li Qiye dengan Godking akan berakhir di sini juga.

Li Qiye menarik telapak tangannya dari dahi banteng dan tidak bisa membantu tetapi meratap: “Seseorang mungkin mampu bertahan dari tindakan dewa, tetapi tidak ada yang bisa selamat dari bencana yang dibawa sendiri. Godking meninggalkan dekrit, namun keturunannya memilih untuk tidak patuh dan akhirnya membawa bencana ini. “

Di masa lalu, ia membiarkan Godking menekan tanah ini karena dua alasan. Di luar tidak membiarkan barang di bawah tanah melihat cahaya lagi, ia juga ingin melihat tanah ini dipalingkan dari kejahatan.

Godking mematuhi perintahnya dan menekan tanah ini serta mencegah dunia mengetahui tentang benda mengerikan di bawah tanah. Pada saat yang sama, ia terus memurnikan tanah, membiarkannya menjadi tanah damai serta membangun garis keturunan yang kuat di atasnya. Sayangnya, keturunannya tidak mendengarkan kata-katanya dan menggali hal ini, menciptakan bencana bagi sekolah.

Li Qiye duduk di atas banteng dan memerintahkan: “Ayo, kita akan pergi ke yang lama lokasi untuk mengambil kereta kembali. “

Sapi jantan itu membuka mulutnya dan menelan semua Batu Era Darah. Kemudian, dengan “moo” yang keras dan kegembiraan yang besar, ia mengangkat kukunya dan segera menuju sisa-sisa Sekolah Ilahi.

Sapi jantan itu secepat kilat, dan itu tidak sesenang ini sejak dulu sekali. Itu terbang kemana-mana; kadang-kadang sampai sembilan langit, kadang-kadang turun ke sungai besar sementara di waktu lain, ia menerbangkan angin di langit …

Li Qiye tidak bisa menahan senyum ketika mengendarai binatang buas, memperhatikan kegembiraannya. Dalam sekejap ini, seolah-olah dia telah kembali ke masa lalu.

Imperial Draco-Bull bisa dikatakan sebagai gunung terbaik di dunia ini. Meskipun Tetra-War Bronze Chariot Li Qiye juga menantang langit, Li Qiye menemukan bahwa potensinya lebih cocok untuk medan perang.

Bukan tanpa alasan bahwa Li Qiye berpikir bahwa banteng adalah yang terbaik di gunung . Itu bisa menahan kesulitan, tetapi yang lebih penting, ia bisa menghilangkan racun dan menghindari bahaya. Itu bisa memprediksi kejadian yang tidak menyenangkan dan menghindarinya. Pada saat yang sama, itu bisa menembus medan apa pun. Tidak ada yang bisa dibandingkan dengan itu.

Jika seseorang ingin memasuki tanah pemakaman atau tanah leluhur, maka banteng adalah kandidat terbaik. Bahkan jika itu tidak dapat membawa seseorang ke bagian terdalam atau bagian paling misterius di lokasi berbahaya ini, itu masih akan membawa Anda jarak yang adil.

Begitu masuk ke dalam lokasi ini, sapi jantan akan menghindari bahaya dan mencoba yang terbaik untuk membawa Anda keluar dari tempat-tempat itu. Ilusi dan krisis menyeramkan lainnya tidak akan dapat menghalanginya.

Ia dengan bersemangat maju dan berusaha menemukan perasaan yang sama seperti sebelumnya ketika membawa Li Qiye ke mana-mana di masa lalu.

< Akhirnya, butuh Li Qiye kembali ke situs lama Sekolah Ilahi. Silsilah yang dulunya kuat sekarang menjadi reruntuhan; kemuliaan tahun itu sudah tidak ada lagi.

Banteng itu membawa Li Qiye ke lokasi tertentu di dalam reruntuhan. Semburan ledakan besar terjadi ketika banteng menginjak tanah, membelahnya dan menyebabkan paviliun tua di dalam celah melayang ke atas.

Dengan suara mencicit, paviliun tua membuka pintunya. Orang hanya bisa melihat kereta di dalam, kereta dengan penampilan yang sangat usang dan kuno. Seseorang tidak akan bisa menghitung berapa banyak bulan yang telah dialaminya.

Kereta tua yang tampak biasa ini – tanpa diketahui orang lain – telah diberdayakan oleh banyak keberadaan tak terkalahkan yang tak terhitung jumlahnya. Gerbong tua ini bisa membawa seseorang dan melarikan diri dari tanah yang bahkan tidak menyenangkan.

Sapi jantan itu menghubungkan kendali gerbong ke tubuhnya dan menyeret gerbong itu menjauh. Li Qiye samar-samar tersenyum dan duduk di dalam gerbong untuk mengendus bau yang tidak asing lagi.

“Squeakk” Kerbau itu perlahan menarik kereta dengan kecepatan yang sudah dikenalnya seperti di masa lalu. < / p>

Sementara itu, Li Qiye memejamkan matanya dan membiarkan lembu itu dengan santai menarik kereta ke depan. Pada saat ini, Li Qiye tiba-tiba merasa seolah waktu tidak ada habisnya; meskipun luasnya dunia, dia bisa pergi sesuka hatinya. Zaman yang tak berujung hanya bisa membuatnya melewatinya.

Derakan kereta terdengar. Pada saat ini, suara berderit ini adalah suara paling indah dan menyenangkan bagi Li Qiye.

Sapi jantan itu menarik kereta dengan irama yang sangat khusus – tidak terlalu cepat, tidak terlalu lambat. Kereta ini dengan satu lembu jantan dan satu orang tampaknya memiliki ritme abadi dan tidak pernah berubah. Seolah-olah tidak ada yang lebih memabukkan dari iramanya.

Akhirnya, sapi jantan itu berhenti karena sekarang berdiri di lokasi paling tengah dari Sekolah Ilahi. Saat kereta berhenti, Li Qiye, yang sedang beristirahat dengan mata tertutup, segera membuka matanya.

Dia melompat turun dari kereta dan melihat reruntuhan di depannya sebelum bertanya kepada banteng: ” Itu ada di tempat ini? “

” Mooo “Sapi jantan itu berteriak dalam-dalam sebelum sedikit menganggukkan kepalanya. Sementara itu, Li Qiye tidak bisa membantu tetapi menjadi serius saat menatap situs ini.

“Semoga saja, masalahnya telah disempurnakan, atau akan sedikit bermasalah.” Li Qiye menatap ke tanah sebagai jika dia ingin melihat menembus tanah ini.

Akhirnya, dia menarik napas dalam-dalam dan mengambil ekspresi bermartabat sebelum memerintahkan lembu jantan itu: “Keluarkan. Terlepas dari apakah itu telah disempurnakan atau tidak, kita harus membawanya pergi. Kembali pada masa itu, itu tidak masuk akal bagi Ming Kuno untuk mengingini item ini begitu buruk. Jadi sekarang, kita akan menggali dan membawanya pergi. “

Setelah mengatakan itu, serangkaian ledakan muncul. Satu harta demi satu muncul di atas kepala Li Qiye: Cermin Abadi Yin Yang, Bel-Declivity, lampu hijau, Pentagate Penyegelan Surga … Harta karun ini mencurahkan hukum universal yang sangat kuat untuk melindungi Li Qiye.