Emperors Domination – Chapter 679

shadow

Emperors Domination – Chapter 679

Watch Me Die

Sikap Li Qiye membuat Jian Wushuang muntah darah karena marah. Sikap riangnya hanyalah penghinaan baginya! Dia mungkin bukan jenius terbaik di Dunia Kedokteran Batu, tapi dia masih bisa memandang rendah seluruh generasi muda. Tapi sekarang, Li Qiye memperlakukan pertarungan hidup dan mati ini dengan acuh tak acuh sehingga menyebabkan dia ingin mencabik-cabiknya.

“Mati!” Matanya menyipit dan berubah menjadi tatapan tajam seperti panah. Pada saat ini, Bow Starshattering di tangannya menyala langsung dan melepaskan tembakan. Panah ini sangat cepat dan benar-benar di luar imajinasi seseorang. Ruang tiba-tiba hancur saat ia melewati kekosongan.

Tidak hanya cepat, itu juga sangat mendominasi. Di bawah panah ini, langit dan bumi berseru seolah-olah bahkan bintang-bintang di cakrawala yang jauh akan hancur jika tertabrak panah ini.

Li Qiye masih canggung menghadapi panah ini. Dia hanya dengan santai menembakkan satu panah sebagai tanggapan seolah-olah dia sedang mencari kematian.

Hasilnya tidak mengejutkan sama sekali. “Poof!” Panah Li Qiye langsung dihancurkan oleh panah Jian Wushuang, dan panahnya mempertahankan kecepatan sebelumnya sambil langsung menuju Li Qiye.

“Whooosh!” Panah ini menembus dadanya, menyebabkan seluruh tubuhnya terpesona, akhirnya membuatnya dipaku ke sisi gunung.

Tembakannya menembus dadanya, menyebabkan darahnya menyembur ke mana-mana. Seolah-olah Li Qiye telah meninggal saat matanya tiba-tiba tertutup.

Namun, dalam sepersekian detik, materi abu-abu muncul di tengah-tengah rongga dada Li Qiye yang tembus dan berdarah. Dalam sekejap, semua darah dan daging yang terpisah yang terciprat kemana-mana surut kembali ke tempatnya seperti gelombang pada kecepatan yang tidak dapat dipercaya dan kembali ke tubuh Li Qiye.

Selanjutnya, dada Li Qiye yang menembus tiba-tiba sembuh. Sebuah tanda abu-abu muncul di depan dadanya, lalu menghilang ke tubuhnya.

Adegan ini sangat aneh dan tak terbayangkan karena ini benar-benar mustahil. Kecuali seseorang dapat membalikkan waktu itu sendiri, ini tidak akan pernah terjadi.

Namun, Jian Wushuang sangat yakin bahwa ini bukan pembalikan waktu! Perkembangan ini membuatnya dengan ekspresi terkejut. Dia seratus persen percaya diri dengan panahnya, bahwa itu tidak hanya akan menghancurkan tubuh Li Qiye, tetapi juga Nasib Sejati-nya.

Namun, bukan saja dia tidak mati, luka-lukanya segera sembuh dalam sepersekian detik . Tidak ada yang akan percaya kisah yang luar biasa jika diceritakan.

“Apakah Anda lupa makan sarapan?” Li Qiye berdiri dengan wajah yang sedikit pucat, tapi dia masih cukup bersemangat saat tersenyum sambil berkata, “Kamu panah tidak memiliki kekuatan sama sekali. Itu bahkan tidak bisa menghancurkan tubuhku, apalagi fisik batinku atau Takdir Sejati. “

Komentar ini membuat Jian Wushuang gemetar karena marah. Mata cantiknya berubah tajam ketika dia berteriak: “Mati!”

Hanya dalam beberapa saat, tiga panah merobek ruang. Ketiganya bahkan lebih kuat dan mendominasi daripada yang sebelumnya.

Yang lebih menakutkan adalah panah ini mengarah langsung ke titik lemah Li Qiye. Tidak peduli bagaimana dia mencoba menghindar, mereka akan menembus titik-titik lemah yang telah ditentukan oleh Jian Wushuang – mereka hanya tidak dapat dihindari.

Pluff! Pluff! Namun, Jian Wushuang merencanakan hal-hal yang tidak terduga. Li Qiye bahkan tidak mencoba menghindar saat ketiga panah menembus tubuhnya dalam sekejap mata. Lubang berdarah dalam muncul di tubuhnya saat daging dan darah berhamburan.

Namun, kejadian menakutkan yang sama terjadi. Hanya dalam beberapa saat, luka dan darah serta daging yang terciprat disemburkan oleh warna abu-abu dan surut seperti gelombang pasang kembali ke lokasi aslinya. Luka Li Qiye segera ditutup, dan segel abu-abu yang sama muncul sekali lagi.

“Mati!” Dengan ekspresi heran, Jian Wushuang menyebabkan energi darahnya meletus. Busur Starshattering menjadi matahari, dan panah raksasa yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar seperti bintang.

Pada saat ini, langit dan bumi dibombardir oleh panah raksasa yang tak terhitung jumlahnya; matahari dan bulan kehilangan kecemerlangan mereka. Dengan formasi panah ini, dia bisa membantai orang-orang kudus dan dewa dengan gaya yang sangat sombong.

Hujan panah yang tak berujung ini menghantam tubuh Li Qiye. Hanya dalam sedetik, dagingnya meledak di mana-mana. Namun, sisa-sisa kecil tubuh Li Qiye semuanya berubah menjadi abu-abu dan kembali lagi ketika dia langsung sembuh.

Formasi panah melanjutkan rentetannya pada Li Qiye, memusnahkan tubuhnya berulang-ulang. Namun, pemulihannya terjadi tepat setelahnya setiap kali.

Yang lebih menakutkan adalah bahwa setelah setiap kali dia “dibunuh”, lebih banyak materi abu-abu akan muncul di sekitar sisa-sisa puing Li Qiye dan menjadi lebih tebal. Selain itu, anjing laut abu-abu menjadi semakin besar saat lukanya tertutup berkali-kali.

Namun, hal yang paling menakutkan Jian Wushuang adalah penemuannya bahwa setelah setiap kali dia menembak Li Qiye, keefektifannya panah ilahi pada Li Qiye terus berkurang. Pada awalnya, dia bisa menembus dan menghancurkan dadanya hanya dengan satu panah, meninggalkan lubang besar. Namun, seiring berjalannya waktu, dia masih bisa menembus dadanya, tetapi itu hanya meninggalkan lesung pipit sedikit.

Seolah-olah semakin banyak luka yang dia terima, semakin kuat tubuhnya tumbuh. Dia sekarang bisa menahan tembakan lebih banyak lagi dari panah ilahi.

Dia tidak tahu bahwa dia tidak semakin kuat karena memiliki lebih banyak luka, itu adalah bahwa dia mengumpulkan lebih banyak Energi Kematian setelah menderita luka serius. Karena ini, Segel Kematiannya menjadi lebih kuat. Segel Kematian adalah salah satu dari empat teknik besar Kitab Suci Kematian. Itu bisa mengubah cedera menjadi Energi Kematian. Semakin besar lukanya, semakin besar jumlah energi yang dikonversi.

Tentu saja, saat Death Seal mengumpulkan lebih banyak energi, itu menjadi semakin kuat, membuat semakin sulit bagi orang lain untuk melukai Li Qiye.

Karena ini, serangan Jian Wushuang menjadi kurang dan kurang efektif karena meningkatnya kemanjuran dari Death Seal.

Tentu saja, Li Qiye memilih Jian Wushuang karena suatu alasan.

< p> The Death Seal mampu mengubah luka menjadi energi. Namun, ketika menerapkan seni ini, seseorang akan sangat terpengaruh jika mereka tidak dapat menemukan lawan yang cocok.

Misalnya, jika lawannya jauh lebih lemah daripada Li Qiye, maka bahkan jika mereka dapat menyakiti Li Qiye ketika dia menggunakan Death Seal, cedera ini akan terlalu sepele dan itu tidak akan membantu mengumpulkan Energi Kematian.

Sebaliknya, jika Li Qiye memilih lawan yang terlalu kuat seperti Berbudi luhur yang hebat Paragon, maka meskipun Death Seal masih bisa menahan kerusakan yang mengerikan serta mengumpulkan jumlah Energi Kematian yang mengerikan, cedera kritis akan meninggalkan trauma yang tak terhitung. Cedera pada tingkat ini akan abadi dan akan bertahan bahkan setelah kelahiran kembali.

Di bawah kerusakan permanen ini, bahkan jika seseorang dapat menciptakan kembali semuanya dan kembali dari kematian, mereka harus menghabiskan upaya yang tak terhitung jumlahnya dan membutuhkan waktu yang lama. periode waktu untuk sepenuhnya mengobati luka seperti itu.

Memilih lawan yang kuat seperti itu sangat tidak bijaksana, bahkan untuk pengguna Death Seal.

Li Qiye memilih Jian Wushuang karena kekuatannya adalah sangat tepat. Dia mampu menyebabkan kerusakan yang cukup dan bahkan membunuhnya. Namun, dia tidak dapat menyebabkan luka abadi.

Karena ini, dia adalah orang yang paling cocok untuk Li Qiye untuk mengumpulkan Energi Kematiannya.

Wah! Suara mendesing! Whoosh! Panah raksasa terus mengalir seperti hujan. Jian Wushuang sangat marah, dan energi darahnya meraung keras saat dia memusatkan semua itu ke dalam Busur Berbintang nya. Qiye. Di bawah serangan panah raksasa tak berujung, bumi menjadi sobek-sobek menjadi banyak bagian.

Dapat dikatakan bahwa di bawah pelanggaran yang gila, Li Qiye sendiri diledakkan menjadi potongan-potongan kecil dengan bagian tubuhnya yang terbang ke mana-mana . Kepalanya ditembus berkali-kali.

Namun, Segel Kematian yang dimiliki oleh Kitab Suci Kematian, salah satu dari Sembilan Kitab Suci Surgawi Besar, tidak tertandingi bahkan melintasi benang panjang waktu. Tidak ada hukum pahala atau hukum rahasia di dunia ini yang lebih kuat dari kitab suci ini.

Di bawah pemboman Jian Wushuang, tubuh Li Qiye yang patah sembuh dengan kecepatan yang luar biasa. Semakin banyak luka yang dia terima, semakin banyak energi yang dia kumpulkan, menyebabkan kerusakan yang dia timbulkan menjadi sangat berkurang seiring waktu.

“Sudah mati!” Pada akhirnya, Jian Wushuang dengan marah mengaum. Mata cantiknya bersinar seperti matahari yang terik. Dengan suara berdengung, seluruh formasi panah menghilang dalam sepersekian detik. Semua energinya terkumpul menjadi satu panah yang tampaknya akan menyambut kedatangan seorang Kaisar Abadi; seolah-olah seorang kaisar sendiri sedang menarik tali busur!

Meskipun Bow Starshattering tidak disempurnakan oleh Kaisar Abadi Diyi Jian karena itu diciptakan selama zaman yang jauh lebih kuno, itu mengikutinya untuk seluruh hidup jadi dimandikan dalam aura kekaisaran yang sangat kuat.

Panah yang satu ini langsung mendapatkan ketakbenaran saat itu ditembakkan. Waktu sendiri tercetak dan banyak sekali dunia hancur. Panah ini akan memusnahkan bahkan abadi dan dewa karena sudah mencapai supremasi.

Terhadap panah seperti itu, lapisan penghalang muncul sebelum Nasib Benar Li Qiye, seperti Kun Peng melompat di langit dengan bintang-bintang terapung. Ada juga lautan tak berujung yang berisi gelombang pasang tak terhitung yang menghiasi langit bersama dengan benua besar yang memberdayakan momentumnya. Dalam momen perpecahan ini, Enam Varian Kun Peng berubah menjadi pertahanan yang kuat untuk Nasib Sejati Li Qiye.

Ini bisa dikatakan sebagai langkah pertama Li Qiye yang sebenarnya karena lapisan pertahanan yang kuat melindungi Nasib Sejati-nya. < / p>

“Bang”!” Panah sempurna Jian Wushuang benar-benar mampu membantai Raja Surgawi dengan mudah!

Dengan demikian, beberapa penghalang Li Qiye tidak bisa menahan panah ini. Semuanya hancur satu demi satu.

Pada akhirnya, panah ini menembus penghalang terakhir Li Qiye yang melindungi Fate Sejati-nya. Namun, setelah menembus penghalang ini, kekuatan panah ini telah berkurang secara signifikan.

“Pop!” Meskipun Nasib Benar Li Qiye menghasilkan hukum yang tak terhitung jumlahnya dan memiliki bulan dan matahari yang mengorbit di sekitar penghalang terakhir, panah ini masih menembus hukum-hukum ini dan melewati bulan dan matahari. Karena momentum panah, True Fate Li Qiye ditembus.

“Pluff!” Tubuh Li Qiye, yang sudah kembali bersatu, jatuh ke tanah setelah Fate Sejati-nya ditembak oleh panah. . Tubuhnya langsung jatuh ke tanah dengan kaki ditendang ke atas. Matanya langsung tertutup saat ia merasakan kematian di tempat.