Emperors Domination – Chapter 683 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 683 | Baca Novel Online

Gunung Alpen

Untungnya, Gunung Allpine luas dengan gunung dan lembah yang tak terhitung jumlahnya. Meskipun tamu datang dari seluruh dunia, masih ada banyak tempat untuk mereka tinggal.

Meskipun masih ada waktu sebelum ulang tahun ayah pohon, tempat itu sudah penuh sesak dengan orang-orang, dan lebih banyak lagi yang tiba setiap hari.

Bahkan keluarga kekaisaran rendah dari Kerajaan Alkimia, Klan Jianlong yang tertutup, dan Benteng Beastmaster yang tidak pernah peduli dengan hal-hal duniawi … Semua raksasa ini mengirim para ahli untuk datang memberi selamat kepada para treefather.

Dari sini, orang bisa melihat posisi menakutkan treefather di Dunia Kedokteran Batu.

“Squeakk” Sebuah kereta perlahan mendekati sebuah kota kecil di bawah Allpine Mountain. Li Qiye masih beristirahat di dalam gerbong seolah-olah dia sedang tidur. Dia membenamkan dirinya dalam ritme kereta. Sapi jantan itu mengambil waktu dengan menyeret kereta ke arah gunung.

Kota kecil ini biasanya sepi, tetapi sekarang, ramai dengan para pembudidaya yang tinggal di sini. Beberapa dari mereka berlari keluar dari gunung untuk menghirup udara segar sementara yang lain ada di sini untuk berdagang barang.

Li Qiye memalingkan telinganya ke kota yang penuh komoditas dan terus tinggal di kereta saat terus bergerak menuju pangkalan gunung.

Faktanya, pada saat ini, tamu-tamu baru memenuhi pangkalan gunung seperti belalang yang melompat di sungai. Dengan keadaan ini, tidak ada yang memperhatikan Li Qiye bercampur dengan kerumunan.

Begitu kereta akhirnya memasuki gunung, Li Qiye segera membuka matanya untuk melihat pemandangan di depannya.

Seseorang hanya bisa melihat pemandangan hijau dengan bukit-bukit dan puncak-puncak yang membubung ke angkasa. Ada juga air terjun lurus yang tingginya tiga ribu kaki. Ada juga pinus kuno yang menyerupai naga bertanduk yang tumbuh di tebing …

Tidak peduli siapa mereka, mereka akan memuji pemandangan megah di depan mereka. Tempat ini berbeda dari lokasi lain dengan gugusan lampu hijau yang tak terhitung jumlahnya mengambang di langit. Mereka seukuran jarum dan tampak sangat seperti manusia. Karena sedikit sinar hijau ini, itu membuat seluruh Gunung Allpine tampak lebih ajaib dan sangat indah.

Pada saat ini, alis Li Qiye berkerut. Dalam sepersekian detik ini, seolah-olah matanya mampu melihat seluruh pegunungan. Pandangannya membentang melintasi segala sesuatu dan jatuh di atas pohon pinus tua; itu bukan pohon pinus besar, tapi itu pasti sangat kuno.

Setelah beberapa saat, Li Qiye menarik pandangannya dan bergumam: “Gunung Allpine, Allpine Treefather … Agak menarik … Sayang sekali … Sayang sekali bahwa setelah sekian lama, dia masih tidak bisa meninggalkan Gunung Allpine. “

Ketenaran treefather telah menyebar ke seluruh dunia, tetapi selama ratusan ribu tahun, dia tidak pernah meninggalkan Gunung Allpine. Meskipun dia bisa muncul di mana saja dalam jutaan mil dari pegunungan, dia tidak bisa benar-benar meninggalkannya.

Adapun alasannya, ada banyak teori berbeda. Yang paling masuk akal dan diterima secara luas adalah bahwa sebelum ayah pohon mendapatkan kecerdasan dari dao, akarnya tertanam di bagian terdalam dari Allpine Grand Vein dan telah menyatu bersama dengan vena.

Karena akarnya dan grand vein telah menjadi satu, ini memungkinkannya untuk muncul di mana saja di dalam Allpine Mountain, tetapi dia tidak akan dapat mengambil satu langkah pun di luar.

“Mencicit …” Pada saat ini , perjalanan dilanjutkan dengan banteng menyeret kereta sementara Li Qiye menutup matanya di dalam.

Namun, sebelum mereka bisa mencapai gerbang gunung, mereka dihentikan oleh seseorang.

< "Kamu masih belum mati ..." Suara dingin dan penuh kebencian muncul. Beberapa haus darah bahkan hadir.

Setelah mendengar suara dingin ini, Li Qiye membuka matanya dan melihat Putri Naga bersama beberapa murid menghalangi jalannya.

Pada titik ini, dia memelototi dia dengan tatapan dingin dan melantunkan niat membunuh seolah-olah dia ingin tidak lebih dari membunuhnya pada saat ini.

Kebencian mendalam sang putri terhadap Li Qiye bisa dimengerti. Meskipun kelahirannya yang mulia dan status tinggi, dia masih ditampar oleh siapa pun ini, Li Qiye di depan mata orang lain – tidak ada yang lebih memalukan dari ini.

Jika Jian Wushuang tidak menghentikannya pada saat itu, maka dia sudah akan membunuhnya. Karena Jian Wushuang menginginkan kehidupannya yang tidak penting, Putri Naga berpikir bahwa dia tidak akan bisa membiarkan Gunung Puncak Surga hidup. Siapa yang mengira bahwa dia akan dapat melihatnya di sini dengan baik dan baik di tempat ini!

Dia cukup terkenal di Alam Alkimia. Sebagai seorang putri dan seorang murid yang sangat baik dengan budidaya besar dari Sekte Laut Mengkristal, dapat dikatakan bahwa dia menonjol di antara yang lain dari generasi muda.

Dan sekarang, putri yang sangat ini menghalangi jalan dari bukan siapa-siapa dengan kru, jadi ini menarik banyak perhatian dari para tamu. Banyak dari mereka yang penasaran tentang bagaimana manusia tak dikenal ini menyinggung perasaannya. Beberapa bahkan mulai diam-diam berdiskusi dengan yang lain.

Adapun Li Qiye, dia hanya mengedipkan matanya dan perlahan berkata: “Saya cukup tangguh. Raja neraka dan semua iblis kecil tidak bisa mengambil nyawaku, jadi tidak aneh kalau aku masih hidup sekarang, kan? “

“Raja neraka dan semua iblis kecil tidak bisa mengambil nyawamu ?!” Sang putri mendengus, memancarkan niat membunuh tajam ketika dia dengan dingin berkata: “Maka hari ini, putri ini akan mengambil nyawa anjingmu!”

Li Qiye terlalu malas untuk melihatnya sekilas lagi. Dia dengan santai duduk di gerbongnya dan berkata, Dengan hanya kamu dan keterampilan tidak penting kamu? Berdiri di samping. Hari ini, saya di sini untuk merayakan dan suasana hati saya sangat baik, jadi saya akan mengampuni Anda untuk saat ini. Tentu saja, jika Anda benar-benar ingin mati, maka saya dapat membantu Anda. Sayangnya, mengecat bumi merah dengan darah adalah nasib buruk di perayaan ulang tahun. 

Kata-kata ini membuat sang putri marah. Dia sudah ditampar olehnya di depan semua orang di Sungai Puncak Celestial dan sekarang dia berani mengucapkan kata-kata riuh ini? Bagaimana ini tidak membuatnya marah?

Banyak tamu bahkan menghentikan langkah mereka setelah mendengar omelan Li Qiye dan tidak bisa membantu tetapi mengklik lidah mereka sambil saling melirik. Mereka bertanya-tanya apa asal usul junior ini bagi dirinya untuk mengatakan kata-kata yang menggertak ini. Dia benar-benar tidak tahu kehidupan dari kematian.

“Junior, jangan sombong!” Seorang ahli di sisi sang putri berteriak. Dia ingin bergegas maju untuk memenggal Li Qiye.

Namun, sang putri menghentikannya dan mengambil langkah maju sendiri. Dengan wajah dingin seperti pedang yang ganas dan tidak terhunus, dia berkata: Saya ingin secara pribadi membunuh hewan kecil ini. Saya ingin mengupas kulitnya dan merusak tendonnya, untuk menumpahkan dan meminum darahnya! Dia menggertakkan giginya sambil mengucapkan kata-kata ini. Tidak ada yang bisa meredakan amarahnya selain melakukannya!

Adapun Li Qiye, dia terus menutup matanya dan beristirahat seolah-olah dia tidak mendengar apa yang dikatakannya.

“Binatang kecil, serahkan hidupmu!” Putri Naga berteriak ketika vitalitasnya meletus sampai ke langit seperti naga banjir. Vitalitas yang kuat seperti itu sudah cukup untuk menggambarkan kekuatannya yang luar biasa.

“Layak menjadi putri dinasti dan murid yang sangat baik dari Sekte Laut Mengkristal.” Bahkan seorang kultivator dari generasi sebelumnya harus menyuarakan pujiannya setelah melihat energi darahnya yang kuat.

“Rekan-rekan Taois, mohon tenanglah.” Saat sang putri mengambil tindakan, seorang karakter hebat dari Allpine Mountain melangkah keluar dan menyuruh mereka untuk berhenti.

Moo! Namun, dalam sepersekian detik ini, sebuah moo muncul, diikuti oleh suara letupan. Sang putri ditendang terbang oleh kuku, menembak sampai ke langit dan akhirnya menghilang ke cakrawala.

Nasibnya tidak diketahui, seseorang hanya bisa melihat darah menetes dari langit. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menjerit.

Karakter hebat dari gunung adalah Raja Iblis, tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, sang putri telah terpesona dan menghilang, menyebabkan dia menelan kata-katanya. Semua orang berdiri di sana tampak konyol. Pada awalnya, semua mata tertuju pada Li Qiye dan Putri Naga. Mereka mulai menebak latar belakangnya karena dia sangat sombong, belum lagi bahwa mereka semua berpikir bahwa dia lelah hidup untuk menentang Putri Naga. Tidak ada dari mereka yang melihat Imperial Draco-Bull menarik kereta. Dalam pandangan mereka, itu tidak layak diperhatikan. Itu hanya kerbau biasa, jadi apa yang ada di sana untuk dilihat? Mereka tidak berharap bahwa kerbau yang terlihat biasa ini dapat dengan santai menendang sang putri terbang hanya dengan satu kuku. Lu Qiye membuka matanya pada saat ini dan dengan tenang berbicara: Maaf, Anda datang agak terlambat. Saya akan menunjukkan belas kasihan, tetapi sayangnya, banteng ilahi saya secara tidak sengaja menendang gadis itu terbang. Raja Iblis dari Gunung Allpine benar-benar terdiam. Apa lagi yang bisa dia katakan sekarang? Orang itu telah diusir, jadi sudah terlambat baginya untuk menyelesaikan konflik ini. “Binatang kecil, kami akan memotongmu menjadi potongan-potongan kecil!” Pada saat ini, para ahli yang bersama sang putri mendapatkan kembali kewarasan mereka dan berteriak di Li Qiye. Raja Iblis dengan cepat menghentikan mereka dan berkata: “Rekan-rekan Taois, semua orang di sini adalah tamu dari Gunung Allpine. Saya harap semua orang bisa mengubah perseteruan menjadi persahabatan dan bergaul satu sama lain. Jika Anda semua ingin membalas dendam, maka tunggu sampai setelah perayaan. Selain itu, kalian semua harus fokus pada menyelamatkan Putri Naga, jangan biarkan hal yang kurang penting menunda menyelamatkan hidupnya. “