Emperors Domination – Chapter 709

shadow

Emperors Domination – Chapter 709

Musuh Yang Membunuh Seperti Menyembelih Ayam

“Ahem …” Sementara kelompok Penatua Fu terjebak mengendarai harimau, Li Qiye terbatuk-batuk di belakang Nyonya dan dengan santai berkata: “Zi Yan, ini adalah kesalahan kami, bukankah begitu?” Itu hanya sedikit argumen, namun kami melepaskan niat menyeramkan ini. Ini tidak baik, tidak baik sama sekali. “

” Tuan Muda menyiratkan? “Nyonya itu bingung dan tidak tahu apa yang Tuan Muda coba lakukan pada saat ini.

Li Qiye menariknya kembali ke sebelahnya dan dengan ceria tersenyum: “Jar Jahat Abadi Yang Mantap terlalu menakutkan, ya? Kita harus pelan-pelan saja supaya para kakek tua di ambang kematian tidak akan buang air besar sendiri. Itu tidak baik untuk membuat tetua ini mengotori diri mereka sendiri. Lagipula, bagaimana wajah mereka untuk melihat orang lain mulai sekarang? 

Kata-kata jahat ini membuat marah kelompok jurang sampai pada titik di mana mereka hampir mati karena muntah darah.

Nyonya itu tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, tetapi dia masih mendengarkannya dan menarik kendi jahat itu. Namun, dia meletakkan stoples itu memungkinkan Penatua Fu dan yang lainnya diam-diam menghela nafas lega.

“Ada pepatah ini, apa itu …” Li Qiye menatap lawan-lawannya dan perlahan berbicara: ” Ah, saya ingat sekarang, ada pepatah yang bagus: tidak perlu pisau tukang daging untuk membunuh ayam. Untuk sekelompok serangga ini, apakah ada kebutuhan untuk menggunakan benda abadi yang tak terkalahkan seperti stoples? Ini akan menjadi terlalu boros dan terlalu melebih-lebihkan mereka. “

” Nada suara yang sangat besar! “Putri Naga mencibir menanggapi dan berkata dengan jijik:” Bersembunyi di belakang seorang wanita untuk menyombongkan diri, apakah kamu masih seorang pria? Jika Anda berani, maka keluarlah dan lawanlah kami! “

” Lawan kalian? “Li Qiye tertawa kecil dan mengambil langkah maju sebelum dengan tenang berbicara:” Untuk sekelompok semut sepertimu, apakah ada perlu menggunakan kata ‘berkelahi’? Aku bisa membunuh kalian semua dengan satu pukulan – tidak masalah. Saya mungkin seseorang yang membenci pembunuhan, tetapi jika Anda semua ingin mati, maka saya dengan senang hati akan membantu Anda. “

Reaksi pertama dari banyak penonton adalah bahwa Li Qiye gila. Baik jurang dan Sekte Laut Mengkristal adalah garis keturunan kekaisaran, tetapi tidak ada orang seperti Li Qiye yang sekarang memanggil mereka semut. Betapa sombongnya sombong!

“Bodoh, apakah kamu berani bertarung melawan putri ini ?!” Sebelum Saint Alkimia dan kelompoknya bisa merespon, Putri Naga mengangkat suaranya.

Li Qiye sebelumnya telah mempermalukannya dua kali, jadi dia hanya ingin membunuhnya dan meminum darahnya. Dia berada di bawah asumsi bahwa seseorang seperti dia dapat dibunuh olehnya tanpa masalah!

“Hanya seekor semut.” Li Qiye berkata dengan acuh ketika dia bahkan tidak repot-repot memandangi sang putri.

Sikap ini sangat memalukan baginya, jadi dia segera menjadi marah dan berteriak: “Penjahat kecil, mati!”

Namun, bahkan sebelum dia menyelesaikan kalimatnya, dia sudah bergegas maju dengan kecepatan cepat seperti melonjak seperti melonjak naga menuju Li Qiye.

Namun, dalam sepersekian detik ini, sepertinya waktu telah berhenti. Visi semua orang kabur. Saat mereka bisa melihat dengan jelas lagi, leher Putri Naga dicengkeram oleh Li Qiye, dan seluruh tubuhnya menjuntai tinggi.

Tidak ada yang melihat bagaimana sang putri jatuh ke tangannya. Mereka hanya melihat serangannya dan kemudian semuanya menjadi buram, jadi tidak ada yang melihat Li Qiye bergerak pada saat itu.

“Clank!” Sebelum semua orang bisa tenang, Li Qiye sudah menghancurkan leher sang putri. Tidak masalah bahwa dia memiliki kultivasi yang hebat dan merupakan seorang putri dinasti, dia langsung dihancurkan sampai mati olehnya.

Pada saat kematiannya, matanya terbuka lebar, tidak tahu bagaimana dia mati untuknya. Keindahan yang luar biasa, seorang putri yang dipuja oleh banyak peminang yang tak terhitung jumlahnya telah dibunuh tanpa ampun oleh Li Qiye.

Adegan ini terlalu mengejutkan karena semua orang hanya bisa melihatnya membunuhnya. Bahkan kelompok Penatua Fu belum menenangkan diri mereka sendiri.

“Bajingan kecil, mati!” Alchemy Saint dengan marah meraung dan melepaskan telapak tangan besar ke arah Li Qiye. Bagaimana dia bisa menelan kemarahan ini setelah Li Qiye membunuh salah satu murid sekte-nya?

Namun, sebelum telapak tangannya dapat menghancurkan Li Qiye sampai mati, dia segera diseret kembali oleh Penatua Fu. Penatua dengan serius berkata, “Saudaraku, kamu harus tenang dulu!” [1. Raw adalah Brother Alchemy Saint, tapi itu kedengarannya konyol, kan?]

“Tenanglah ?!” Alchemy Saint membentak dan meraung: “Binatang kecil ini membunuh muridku, namun kau memberitahuku untuk membuatnya mudah ?! Aku akan mencabik-cabiknya! “

” Saudaraku, bukankah muridku juga mati di tangan binatang itu? “Penatua Fu dengan dingin berkata:” Namun, kita harus menangkap ini sedikit binatang hidup-hidup untuk melihat apakah ada seseorang yang mendukungnya, memerintahkannya untuk membunuh murid-murid kita, untuk melihat apakah mereka memiliki niat jahat terhadap sekte kita. Kita harus menangkapnya hidup-hidup untuk mendapatkan informasi darinya! 

Dia mengangkat suaranya di kalimat terakhir sebagai pengingat untuk Saint Alkimia! Dia mengorbankan muridnya, Raja Vinepill, dan dia tidak ingin itu sia-sia. Li Qiye yang sudah mati tidak memiliki nilai bagi mereka, sehingga mereka harus menangkapnya hidup-hidup.

Penatua Fu ingin menjaga Li Qiye tetap hidup alih-alih tetap setia pada sikapnya yang sebelumnya ingin membunuhnya menjadikan tujuan mereka sangat jelas untuk beberapa penonton yang menonton dari jauh.

Meskipun Saint Alkimia marah, setelah diingatkan oleh Penatua Fu, pikirannya kembali. Dia memelototi Li Qiye dengan mata merah dan dengan dingin berkata, “Binatang kecil, maukah kamu menerima tangkapanmu dengan patuh, atau apakah kita harus mematahkan tangan dan kakimu terlebih dahulu!”

Nyonya hendak melangkah keluar lagi, tapi Li Qiye menariknya ke belakang dan tertawa kecil ketika berbicara kepadanya: “Zi Yan saya, karena mereka datang untuk saya, biarkan saya berurusan dengan masalah sepele ini. Kalau tidak, orang lain akan benar-benar berpikir bahwa saya hidup dari Anda. “

Madam tidak bisa menahan senyum. Dia tidak mengatakan hal lain dan melangkah ke samping. Jika situasinya pergi ke selatan, maka dia akan mengambil tindakan.

Li Qiye melangkah maju dan dengan malas melihat ke kelompok Orang Suci Alkimia dan berkata: “Ini hampir tengah malam, tapi kita masih di sini. Karena kalian semua berani memprovokasi saya, saya benar-benar berpikir bahwa Anda membuat beberapa persiapan seperti memiliki Paragon Berbudi Luhur dalam bayangan. Sekarang, tampaknya kalian semua hanyalah sekelompok orang bodoh. Baiklah, mari kita akhiri ini dengan cepat karena saya masih harus tidur setelah membantai kalian semua. “

Terhadap pernyataan yang membangkitkan amarah ini, Penatua Huangfu dengan dingin menjawab,” Hewan kecil, ayo! ” p>

Dalam sekejap, penatua agung, Saint Alkimia, dan Penatua Fu tampaknya telah mencapai saling pengertian dan semua mengambil tindakan pada saat yang sama. Mereka segera menyegel tempat itu sepenuhnya karena tujuan mereka adalah untuk menangkapnya hidup-hidup!

“Aizz, orang bodoh yang bodoh.” Li Qiye hanya tertawa kecil dan menginjak satu kaki di tanah. Pada saat ini, energi kematian kelabu muncul di bawah kakinya dan menembus ke tanah.

Dengan suara berdengung di tengah-tengah aksi, belalang sembah merangkak keluar dari bawah. Itu sebesar setengah manusia. Selain itu, sudah mati untuk siapa yang tahu berapa tahun; hanya kerangkanya yang ada.

Namun, belalang kerangka ini memancarkan energi kematian kelabu yang dimiliki oleh Li Qiye!

Pluff! Pluff! Pluff! Tepat ketika para penonton masih tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tiga kepala terbang ke langit, diikuti oleh aliran darah yang muncrat!

Tiga kepala pertama milik Alchemy Saint, Penatua Huangfu, dan Penatua Fu dari jurang. Saat kepala mereka terbang tinggi, mereka masih bisa melihat darah menyembur dari leher mereka sendiri.

Saat berikutnya, sekelompok kepala semua terbang pada saat bersamaan bersamaan dengan pilar-pilar darah yang menyertainya. Akhirnya, suara berdebar muncul ketika sekelompok kepala jatuh ke tanah dan berguling-guling bersama dengan banyak mayat tanpa kepala.

Tiga tembakan besar, serta semua murid dari sekte utama yang mengelilingi Li Qiye, dipenggal seketika, dan pelakunya adalah belalang kerangka yang merangkak keluar dari tanah!

Pada titik ini, kaki belalang mirip sabit masih memiliki darah yang menetes dari mereka. Semua orang dalam kelompok Alchemy Saint terbunuh tanpa mengetahui bagaimana atau mengapa. Bahkan dapat dikatakan bahwa tidak ada penonton yang menyadari peristiwa yang terjadi! Dari awal hingga akhir, Li Qiye berdiri diam dan tidak melakukan apa pun di luar menginjak sekali. Dia bahkan tidak mengangkat satu jari pun. Seluruh gunung tiba-tiba menjadi diam. Seolah-olah waktu telah berhenti dan bahkan angin tidak berani bertiup seolah-olah takut akan sesuatu. Bahkan mereka yang jauh terkejut dan kagum dengan pemandangan ini. Tidak ada yang lebih mengejutkan daripada peristiwa ini! Tiga Raja Surgawi dan lebih dari seratus ahli dibantai dalam sekejap tanpa kesempatan untuk melawan atau mengetahui bagaimana mereka bahkan mati – hal seperti itu terlalu menakutkan dan sulit dipercaya. Li Qiye berdiri di sana dengan tenang sementara belalang kerangka memposisikan di sebelahnya, menciptakan pemandangan tulang belakang yang mengerikan di bawah penutup malam yang menyebabkan orang bergidik tak terkendali!