Emperors Domination – Chapter 72 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 72 | Baca Novel Online

Paviliun Hantu (2)

Li Shuangyan tidak bisa tidak melihat anak laki-laki kecil, yang lebih muda dan berdiri di depannya. Dengan sikap tenang dan ekspresi kasualnya, dia mengerti bahwa anak lelaki kecil ini sudah tahu apa ini.

Li Shuangyan tidak bisa menahan diri untuk bertanya: “Apa itu?”

Putri sombong jenius surga, Li Shuangyan, tidak pernah meremehkan dirinya sendiri; Namun, setelah pengamatan yang begitu lama, dia tidak dapat memahami dengan jelas misteri pola-pola itu. Li Qiye sudah tahu; ini menyebabkan Li Shuangyan merasa sedikit tidak berdaya. Apakah anak lelaki kecil di depannya ini benar-benar memiliki Tubuh Fana, Roda Kehidupan Fana, dan Istana Wajah Fana?

Li Qiye menatap banyak pola yang padat. Pada saat ini, matanya menjadi sangat musykil, dan dengan lembut berbisik: “Sitar melodi.”

Pada saat ini, Li Shuangyan merasa bahwa anak lelaki di depannya telah menjadi orang yang sama sekali berbeda; seolah-olah dia adalah korban dari perubahan yang tak terhitung jumlahnya seolah-olah dia diliputi oleh bulan yang tak terhitung jumlahnya.

“Hal yang paling disesalkan di dunia ini adalah tidak memiliki teman akrab.”

akhirnya, bocah lelaki di depannya berbicara dengan nada yang halus dan tak terlukiskan.

Li Shuangyan tidak bisa tidak bertanya: “Bagaimana Anda tahu ini adalah melodi sitar? Apa misteri di dalam garis-garis ini? “

Anak perempuan yang sombong dari surga jenius itu bertindak seolah-olah dia adalah murid yang bersemangat.

” Ah, misteri di dalam adalah dari sebuah kisah kuno. “Li Qiye tersenyum berkata:” Adapun bagaimana saya tahu, saya menghitung dengan jari saya. “

Li Shuangyan merasa tak berdaya sekali lagi. Dia tidak bisa melihat melalui bocah kecil ini. Sitar melodi di depannya ini, dia tahu bahwa pemahamannya tidak akan kalah dengan jenius lainnya; Namun, bocah lelaki ini, hanya dengan pandangan sekilas, segera tahu apa itu. Ini terlalu jahat! Dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah anak laki-laki di depannya masih manusia?

Akhirnya, Li Qiye mengatakan kepada Pelindung Mo: “Kalian semua harus kembali, aku ingin sendirian untuk merenung dengan tenang . 

Nan Huairen tidak memiliki pendapat, dan sebagai pengamat Li Qiye untuk temboknya yang menghadap meditasi serta pelindungnya, Pelindung Mo memiliki tanggung jawab untuk menjaganya. Dia ragu-ragu, dan kemudian dia berkata: “Tapi, kamu tidak aman di tempat ini.”

“Jika tempat ini tidak aman, maka tempat-tempat lain bahkan lebih berbahaya.” Li Qiye tersenyum lebar , dan dia mengatur untuk Pelindung Mo: Misi Anda bukan untuk melindungi saya; itu untuk mengawasi Cao Xiong dengan hati-hati, mengerti? 

Pelindung Mo melirik Li Qiye, dan akhirnya mengangguk setuju. Meskipun dia orang yang tidak banyak bicara, dia sadar akan situasinya. Pada saat ini, dia langsung tahu apa yang harus dilakukan dengan perintah Li Qiye.

Kamu juga kembali; di sini, saya sendiri sudah cukup. Pada akhirnya, dia juga menyuruh Li Shuangyan untuk kembali. Di tempat ini, dia tidak membutuhkan perlindungan Li Shuangyan. Yang benar adalah, dengan kehadiran Li Shuangyan, tidak akan mudah baginya untuk menangkap ikan besar.

Semua orang telah pergi, dan hanya Li Qiye yang tersisa. Dia tidak melakukan apa pun kecuali bermeditasi di aula besar dengan mata terpejam.

Segera, matahari telah terbenam, dan bulan telah terbit. Tirai malam memberi isyarat, dan seluruh puncaknya dikelilingi oleh bayangan suram. Pada saat ini, keempat arah semuanya diam. Di luar puncak, samar-samar orang bisa mendengar lolongan serigala.

Di bawah langit malam, gunung-gunung dan pohon-pohon, bersama dengan tanaman merambat, tampaknya menjadi ganas. Ada transformasi di tempat ini. Seolah-olah aura jahat datang dari tanah, seolah-olah sesuatu yang tidak menyenangkan ingin bangkit dari bumi.

“Whoooooshh …” Pada saat ini, di dalam Paviliun Hantu ada angin kencang yang melolong. Dalam sesaat, kabut hitam muncul di dalam; seolah-olah tempat ini ingin menjadi neraka.

“Hahahahaa …” Tiba-tiba, gelombang tawa menyeramkan datang dari dalam paviliun seolah-olah hantu jahat bersembunyi di bayang-bayang, menatap Li Qiye.

Li Qiye, yang duduk dalam pose meditasi, tiba-tiba membuka matanya. Dia dengan tenang tersenyum, dan dia dengan anggun berkata: Saya tidak ingin mengambil tindakan secara pribadi. Saya hanya ingin bertanya satu hal, di mana sitar itu? 

Pada saat ini, Li Qiye membawa sitar yang diberikan kepadanya oleh Nan Huairen, dan lima jarinya melayang di atas senar.

“Hahahaha ….” Jawaban untuk pertanyaan Li Qiye bahkan lebih lucu lagi. Setelah itu, suara tulang hantu yang berderit memenuhi udara.

Pada saat ini, Li Qiye memfokuskan matanya dan mengamati. Paviliun Hantu sudah tidak ada lagi di sini, dan dia berada di hutan belantara kosong yang tidak diketahui. Melihat sejauh mata memandang, itu adalah gurun yang tak ada habisnya.

Masalah yang lebih menakutkan adalah bahwa di bawah tanah, ada gelombang kerangka merangkak naik. Kerangka ini telah ada di sini untuk siapa yang tahu berapa tahun; mereka perlahan berdiri, membawa pedang yang patah, dan mereka bergerak ke arah Li Qiye. Di tengah-tengah hal-hal, Li Qiye dikelilingi oleh lautan kerangka yang tak berujung.

Jenis ilusi ini, bagiku, semudah makan sarapan; itu tanpa makna. “

” Phoosh … “Pada saat ini, sebuah kerangka menghantam Li Qiye dengan pedangnya. Li Qiye tetap tak bergerak, pisau ini menusuk tubuhnya, dan darah segera tergagap; Namun, Li Qiye masih tidak bergerak, dan dia masih tersenyum.

“Berderit, berderit …” Gelombang demi gelombang, gesekan tulang menyebabkan suara menyeramkan yang akan menakuti orang lain dan menyebabkan kulit kepala mereka menggeliat; orang lain akan segera berbalik dan berlari.

Pada saat ini, banyak kerangka telah merangkak ke Li Qiye. Beberapa memegang tangannya dan yang lain kakinya, mereka kemudian mengangkatnya. Mereka berbalik ke empat arah, dan mereka mulai menarik; tampaknya, mereka ingin memotong-motong Li Qiye.

Dipotong oleh begitu banyak kerangka, gelombang demi gelombang rasa sakit yang hebat datang; diikuti dengan muncrat darah.

“Phoosh” Selanjutnya, lengan dan kaki dihilangkan oleh kerangka. Tubuhnya menjadi dua bagian, darah keluar dari tubuhnya, bersama dengan jeroan. Kepalanya berguling sangat jauh.

Untuk orang lain, mereka akan mempertahankan diri mereka sebelumnya serta menghancurkan kerangka ini, tapi Li Qiye masih dengan tenang tersenyum saat kepalanya berguling jauh.

Saat tengkoraknya berguling-guling di tanah, Li Qiye, yang masih tersenyum, berkata: “Saya hanya bertanya satu pertanyaan, di mana letak sitar itu? Demi seorang teman lama, saya tidak akan bergerak. Setelah saya mengambil tindakan, konsekuensinya tidak terbayangkan. 

Tiba-tiba, pemandangan berubah. Tidak ada kerangka lagi, dan tubuhnya tanpa bahaya. Li Qiye masih duduk di Paviliun Hantu seperti sebelumnya.

“Boom …” Tiba-tiba, seluruh tubuh Li Qiye terasa seperti makhluk abadi yang mengambang, dengan sayap terentang dari punggungnya. Pada saat ini, di langit, gerbang surga dibuka. Li Qiye, tanpa opsi lain, berjalan di dalam gerbang surgawi.

Memasuki gerbang surgawi, Li Qiye terbenam dalam pemandangan abadi. Di dalam istana abadi, dia hanya melihat zithers abadi terbang, gunung-gunung saleh melayang naik turun, istana abadi yang cemerlang, senjata surgawi, harta dewa, bahan yang tak terhitung jumlahnya … dan batu dewa yang akan menyebabkan banyak pembudidaya air liur ngiler. Seseorang akan kehilangan akal sehatnya di surga ini. Gelombang demi gelombang, suara surgawi memenuhi udara. Dua kelompok peri surgawi, langsing dan anggun, mulai menari dengan anggun. Kedua kelompok mengelilingi Li Qiye, dan mereka mulai menari.

Masing-masing dan semua peri adalah keindahan yang menakutkan di surga. Li Shuangyan dapat dianggap sebagai kecantikan yang agung, tetapi jika dibandingkan dengan kelompok peri ini, ia masih akan kehilangan warna.

Apa yang lebih menggetarkan hati orang adalah bahwa para peri hanya mengenakan kerudung sutra tipis, menutupi tubuh telanjang mereka yang tak tertandingi dan indah; terkadang tersembunyi dan terkadang ditampilkan. Dua kelompok peri mulai menari dengan lebih cepat; tarian mereka erotis dan luar biasa, dan mereka akan menyebabkan darah orang lain mendidih …

Di bawah tarian ini, tidak menyebutkan laki-laki, bahkan wanita tidak bisa tidak tetapi goyah dalam pikiran mereka!

“Gaya Menari yang Luar Biasa …” Li Qiye tetap tidak tergerak seperti sebelumnya, dan dia berkata: “Sepertinya ada seorang teman lama! “

Tarian menjadi semakin cepat dan semakin menggiurkan. Bahkan orang-orang abadi akan tertarik dengan tarian erotis ini, tapi Li Qiye hanya duduk diam dan mengagumi pemandangan.

Tentu saja, ilusi ini tidak berguna melawan Li Qiye. Tiba-tiba, pemandangan berubah lagi. Li Qiye bepergian di padang pasir, dengan matahari melayang di atas kepalanya …

Ilusi, satu demi satu, terus berubah. Setiap ilusi dimaksudkan untuk menyerang tujuh emosi dan enam keinginan manusia. Kultivator mana pun, bahkan jika mereka berhasil melewati satu ilusi, tidak akan mampu melewati yang kedua, ketiga, keempat … Selama seseorang masih manusia, mereka secara alami akan memiliki tujuh emosi dan enam keinginan. >

Sayangnya, ilusi ini berhadapan dengan Li Qiye. Tekad Li Qiye tak tergoyahkan; dia melayang di bulan-bulan yang tak terhitung jumlahnya dengan pasang surut tak berujung. Penderitaan dan transformasi apa yang tidak dia alami?

Setelah ilusi berubah menjadi ilusi yang berbeda, Li Qiye kehilangan kesabarannya; dia akhirnya membuka mulutnya: “Sepertinya kamu ingin aku bergerak!”

“Zheng … Zheng … Zheng …” Dari lima jari Li Qiye, suara sitar mulai terdengar. bermain; seluruh ilusi tiba-tiba runtuh menjadi kehancuran.

“Zheng … Zheng … Zheng …” Gelombang melodi berdering terdengar di udara. Pada saat ini, pola melodi yang padat di dalam Paviliun Hantu mulai riuh dengan nada Li Qiye.

Setelah ilusi menghilang, kepala monster besar muncul di dalam paviliun. Kepala ini raksasa; seseorang hanya dapat melihat bahwa ia memiliki tanduk banteng, mata berdarah, tubuh ular, dan sayap elang; itu menyeret sepanjang lidah berdarah tebal dan panjang.

Li Qiye menatap monster ini dan bertanya dengan santai: “Di mana tubuh aslimu?”

“Mengaum!” Monster itu meraung. Menghadapi deru ini, lima jari Li Qiye membelai, dan suara kecapi segera berdering. Pola melodi di dalam Ghost Pavilion menjadi lebih keras dan lebih kuat.

“Bang” Ledakan terjadi. Tiba-tiba, ada celah di tanah aula utama; kecapi kuno, bersama dengan pola melodi, tiba-tiba bergegas.

Kecapi kuno ini sangat tua dengan kecerdasan yang bergerak. Itu melompat, dan tiba-tiba jatuh ke tangan Li Qiye.

“Roar!” Melihat sitar kuno jatuh ke tangan Li Qiye, monster itu dengan ganas meraung dan bergegas menuju Li Qiye.

Mata Li Qiye berkonsentrasi, dan dia dengan serius berkata: “Kembali …” Lima jarinya mulai menarik senar sitar kuno. Zhang … Melodi sitar itu seperti pedang. Dalam sekejap, pola melodi di seluruh Paviliun Hantu bersinar terang, menjadi energi pedang yang mengerikan. “Phoosh”, energi pedang menghantam ke arah monster raksasa. Setelah dipukul, ia terbang jauh. Dua mata berdarah monster menatap Li Qiye, tampaknya takut. [1] Teman intim dibuat dari dua kata: “Pahami” dan “Suara”. Kata-katanya memiliki dua makna – satu adalah seseorang yang dapat memahami musik Anda, yang lain adalah teman terbaik Anda.