Emperors Domination – Chapter 8 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 8 | Baca Novel Online

Gerbang Sembilan Saint Setan (2)

Tahap pertempuran terdiri dari batu-batu meteor besar. Setiap batu bertuliskan kata-kata banyak Paragraf Berbudi; energi misterius dan kuat terus menerus dikeluarkan darinya. Energi inilah yang melindungi tahap pertempuran, membuatnya tahan terhadap segala kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh para kontestan.

“Tahap pertempuran dari level Paragon Mulia!”

Meskipun ini adalah bukan yang pertama kali menyaksikannya, panggung pertempuran masih membuat Nan Huairen kagum.

Murid Zhang sangat bangga dan mulai menyombongkan diri: Tahap pertempuran ini diciptakan oleh Penatua Agung kita; itu bahkan dapat menahan kekuatan penghancur dari banyak Paragon Berbudi Luhur. “

Nan Huairen tidak bisa membantu tetapi bergumam dalam volume rendah:” Di masa lalu, Sekte Kuno Dupa Pembersih kami juga memiliki tahap pertempuran … ”

Yang benar adalah bahwa Sekte Kuno Dupa Pembersihan juga memiliki tahap pertempuran, tetapi itu bukan tingkat Virtuous Paragon. Beberapa mengatakan bahwa itu hampir di tingkat Kaisar Immortal, sehingga bisa menahan pertarungan antara Raja Surgawi dan Kaisar Immortal sama. Itu ditemukan oleh Kaisar Abadi Min Ren di kedalaman ruang yang tidak diketahui.

Sayangnya, tidak ada yang tahu mengapa tahap pertempuran ini disegel. Sejak saat itu, tidak ada yang bisa memasuki arena.

“Golem Batu Empat Hebat!” Li Qiye ada di sana, tapi dia sangat merindukan pembicaraan. Matanya terfokus pada empat patung raksasa yang terletak di empat sudut arena.

Masing-masing dari mereka menjulang setinggi lebih dari seratus meter. Mereka semua memiliki ekspresi yang berbeda, namun mereka semua sangat realistis. Jelas bahwa mereka diukir oleh tangan seorang ahli terkenal dengan teknik pedang yang sangat alami dan sempurna.

Ini yang ingin dia lihat. Setelah kematian Nine Saint Virtuous Paragon, dia belum pernah mengunjungi sekte ini. Mengejutkan melihat keempat patung setelah bertahun-tahun.

Ketika Nan Huairen dan Murid Zhang sedang mengobrol, tidak ada yang memperhatikan Li Qiye. Sesaat kemudian, Murid Zhang akhirnya melihat apa yang Li Qiye coba lakukan. Dia mengangkat alisnya dan bertanya: “Apa yang dilakukan orang idiot ini?”

Nan Huairen memperhatikan bahwa Li Qiye mencoba memanjat di atas patung timur. Namun, karena kultivasinya yang lemah, ia tidak dapat mencapai puncaknya.

Saat ini, banyak siswa yang mengelilingi tahap pertempuran. Mereka semua menyaksikan Li Qiye berjuang seperti bocah desa yang mengunjungi ibukota untuk pertama kalinya. Tawa meledak dan cemoohan memenuhi arena.

Nan Huairen sangat malu sehingga dia ingin menggali lubang dan bersembunyi di dalamnya selamanya. Dia tidak bisa melihat apa yang istimewa dari keempat patung ini yang mendorong Li Qiye untuk bertindak.

Li Qiye memberi tanda agar Nan Huairen datang. Nan Huairen tidak bisa mengatakan tidak kepada murid utama, terutama ketika orang itu dipilih oleh seluruh sekte. Dia dengan sedih berjalan ke Li Qiye di bawah tatapan mata semua murid.

Li Qiye dengan tenang memerintahkan: “Patung ini terlalu tinggi, bawa aku ke sana.”

“Hah ?! Nan Huairen tercengang. Dia diam-diam mempertanyakan apakah Li Qiye menjadi gila. Memanjat patung di depan banyak murid Sembilan Gerbang Iblis Iblis ini – ini adalah tamparan hebat di wajah mereka.

“Apakah Anda akan membawa saya, atau apakah Anda ingin terus menonton pertunjukan monyet saya ? Li Qiye dengan acuh tak acuh berkomentar seolah semua ini tidak ada hubungannya dengan dia.

Tanpa opsi lain, Nan Huairen meraih Li Qiye dan melompat. Dalam satu gerakan, mereka tiba di puncak patung.

Li Qiye duduk di bahu patung dan dengan santai memandang ke kejauhan, merangkul pemandangan di depan matanya.

< p> Nan Huairen tidak setebal Li Qiye. Dia segera melompat turun lalu menunggu di bagian bawah patung. Dia berdiri di sana, menunggu, kalau-kalau terjadi sesuatu. Dia hanya tidak bisa mengabaikan teman muridnya.

Murid Zhang, tidak mau berdiri di sana lebih lama. Dia segera pergi tanpa memberi salam.

“Apakah dia pikir dia orang yang hebat, duduk di atas patung?”

“Omong kosong negara ini terlalu kasar ! 

Mengabaikan komentar para murid Sembilan Gerbang Setan Iblis memuntahkan, Li Qiye tetap duduk di bahu patung. Dia berbisik seolah-olah dia sedang berbicara dengannya.

Tindakan Li Qiye yang gila dan tidak masuk akal membuat para penonton mempertanyakan kewarasan mereka. Ini benar-benar idiot tanpa rasa takut. Namun, tidak ada yang berusaha menghentikannya. Mereka merasa berada di bawah mereka untuk mengganggu orang gila.

Akhirnya, Li Qiye tampaknya bosan duduk. Dia sekali lagi melambaikan tangannya untuk memberi sinyal pada Nan Huairen. Seolah-olah sebuah batu telah diangkat dari bahunya; Nan Huairen sangat lega bahwa kegilaan ini telah berakhir saat dia membawa Li Qiye ke tanah.

“Saudaraku yang pertama, matahari telah terbenam. Bisakah kita kembali dan beristirahat? Nan Huairen berdoa dengan sepenuh hati agar murid utama ini bisa menghindarkannya dari rasa malu yang lebih jauh. Siapa yang tahu hal-hal lain apa yang akan dia lakukan jika mereka ingin melanjutkan tur mereka?

Melihat bagaimana Nan Huairen terlihat seperti anak anjing yang mati, Li Qiye tertawa kecil dan menganggukkan kepalanya setuju.

“Ibumu!” Seorang murid tidak bisa membantu tetapi berteriak setelah melihat senyum jahat Li Qiye: “Sekte Dupa Pembersihan Kuno adalah sekte kelas tiga. Anda hanya kodok yang ingin makan daging angsa! Pah! Kura-kura hitam bodoh memiliki keberanian untuk mengadili senior kita. 

Melihat bahwa seseorang menantangnya secara langsung, Li Qiye perlahan berbalik dan berkata: “Sidang senior Anda? Jangan terlalu memikirkan dirimu sendiri. Bahkan jika malaikat surgawi atau peri yang saleh ingin menikahi saya, mereka harus berdoa untuk penerimaan saya. Adapun seniormu? Itu adalah kalimat yang panjang sampai tiba gilirannya. “” Ibumu, kau sudah bosan hidup! “Semua murid laki-laki meraung setelah mendengar kata-kata tak tahu malu Li Qiye.” Tenang, tenang, semua orang harus menghargai kedamaian dan kemakmuran! “Situasi saat ini membuat tulang punggung Nan Huairen menggigil. Dia segera mengambil Li Qiye dan pergi. Dia tidak bisa meninggalkan orang gila ini lebih lama lagi. Setelah tiba dengan selamat di rumah tamu mereka, Nan Huairen berteriak:” Saudaraku, tolong! Ini bukan tempat di mana kita bisa mengatakan dan melakukan apa pun yang kita inginkan. Ambil langkah mundur dan menghargai langit yang tinggi dan laut dalam. Tolong jaga dirimu di bawah kendali. “” Tahan? “Li Qiye dengan acuh tak acuh menyatakan:” Seorang jenderal harus hentikan pasukan yang masuk, bendungan akan menghalangi arus yang masuk! “[1. Ini adalah pepatah Cina lainnya. Ia memberitahu seseorang untuk tidak khawatir, hampir seperti que sera sera. Kedengarannya sangat bagus dalam bahasa Cina karena hanya terdiri dari 8 kata; 4 untuk setiap prosa dengan struktur nada yang sama.] Nan Huairen membeku. Ta Raja yang merawat seseorang seperti Li Qiye hampir sama dengan menemukan kesulitan untuk diri sendiri. Dia benar-benar menyesal mengambil misi ini untuk pergi ke Gerbang Sembilan Saint Setan. *** Setelah kejadian di tahap pertempuran, banyak murid Sembilan Gerbang Setan Saint marah. Du Yuanguang adalah salah satu dari mereka yang benar-benar ingin membunuh Li Qiye. Dia adalah murid luar, tetapi bakat bawaannya di atas rata-rata, begitu banyak yang menyebutnya sebagai “Genius Kecil”. Dia hanya bergabung dengan sekte selama lima tahun, tetapi dia sudah mencapai tahap puncak Istana Sementara. Selama dia berhasil lulus ujian tahun ini, dia bisa menjadi murid batiniah. Yu Yuanguang sangat menyukai Li Shuangyan. Selama ujian masuknya, dia adalah salah satu penyelenggara utama. Cinta pada pandangan pertama. Dia juga berpikir bahwa dia mengenali keterampilan dan bakatnya sejak dia menerimanya. Dia memiliki kepercayaan besar pada kemampuannya dan berharap dia menjadi mitra dao, jadi makhluk Li Qiye secara alami menjadi duri di matanya. Mata Yu Yuanguang mengungkapkan niat membunuh ketika dia bergumam pada dirinya sendiri: “Manusia ini tidak tahu batasnya sendiri. Jika saya tidak memberinya sedikit pelajaran, dia akan terus berpikir bahwa dia berada di atas langit dan bumi. “