Emperors Domination – Chapter 857

shadow

Emperors Domination – Chapter 857

Kata Cinta Menyebabkan Rasa Sakit Paling Banyak

Malam itu sangat indah di puncak puncak ini. Sementara sang pangeran terus duduk di sana dengan linglung, sesosok cantik melayang lebih dekat.

Miao Chan yang lembutlah yang semulia dan anggun seperti biasanya. Dia benar-benar cantik dan bijaksana. Setelah tiba, dia dengan lembut menatap sang pangeran sebelum perlahan-lahan duduk di sebelahnya.

Sang pangeran hanya menyaksikan langit, tidak memandang Miao Chan sekali pun. Dia tidak bisa mengingat kembali pikirannya untuk sementara waktu.

“Saudara Muda, menang dan kalah adalah kejadian umum bagi seorang kultivator, tidak perlu khawatir tentang hal itu.” Miao Chan menghela nafas dengan lembut setelah melihatnya. saudara junior yang sedih: Bahkan kaisar yang paling cemerlang dan tak terkalahkan telah kalah ketika mereka masih muda. Sebagai contoh, Kaisar Abadi Ta Kong telah kehilangan banyak kali dalam hidupnya. Mu Shaodi dan Dewa Batu Naga telah mengalahkannya sebelumnya.

“Tapi pada akhirnya, kekalahan ini tidak ada artinya. Ketika Anda berdiri di puncak sebagai seorang kaisar untuk melihat kembali tahun-tahun kekalahan dan berpikir tentang mereka, tidakkah Anda berpikir bahwa mereka hanya bagian dari mengasah diri sendiri? Bakat paling cemerlang membutuhkan pengalaman dan perbaikan. Seseorang hanya bisa menjadi sukses setelah mengalami kegagalan. “

” Hanya dengan hati sekuat batu, untuk tidak pernah takut kalah dan terus menghadapi pertempuran, hanya seseorang dengan sikap tanpa henti seperti ini yang bisa mampu untuk memiliki tawa terakhir dan menjadi Kaisar Abadi yang luar biasa. Miao Chan menghiburnya seperti kakak perempuan. Dia selalu lembut dan penuh pertimbangan seperti ini.

Bisa dikatakan dia telah membayar banyak demi sang pangeran. Namun, sang pangeran tidak pernah menyukainya dan bahkan mencoba menghindarinya!

Sang pangeran terus memandang ke langit seolah-olah dia tidak mendengarnya.

Miao Chan melihat padanya dan merasa sedih di dalam, tetapi dia terus menghiburnya: Meskipun kamu kalah kali ini, kamu masih memiliki kemampuan untuk melawan. Bakat Anda tidak perlu dipertanyakan lagi, dan Anda hanya kalah karena Anda tidak siap. Ambil senjata nasib sejati Patriark Jin Dia di waktu berikutnya dan gunakan dengan kedua seni Anda. Kekuatan Anda kemudian akan naik beberapa level; pada saat itu, tidak akan sulit untuk mengalahkan Jian Wushuang. “

Apa pun kesempatannya, dia akan mengembangkan rencana untuk melindungi dan mendukungnya.

” Jika Saudara ingin untuk bertarung lagi, aku akan meminta izin kepada para tetua untuk memanggil Patriark Jin. Dia adalah senjata sejati untuk membantumu … “Miao Chan memberi tahu pangeran.

” Cukup! “Pangeran yang bingung itu dengan marah berteriak pada saat ini:” Saya bukan anak kecil, saya tidak perlu Anda membuat keputusan untuk saya! “

Teriakannya mengejutkan Miao Chan sejenak. Dia tidak mendapat jawaban.

“Saya tidak butuh bantuan atau belas kasihan Anda!” Pangeran itu sangat emosional ketika dia mengangkat suaranya: “Hal-hal yang saya inginkan selalu diperoleh oleh saya kemampuan sendiri! Posisi sebagai keturunan utama dan juga senjata kekaisaran! Saya tidak membutuhkan bantuan atau konsesi Anda untuk mendapatkan semua yang saya peroleh hari ini! Jangan mengira itu hanya karena Anda memberi saya posisi turun sehingga saya akan berhutang kepada Anda selama sisa hidup saya! Bahkan jika Anda tidak melakukannya tahun itu, saya akan mempertaruhkan semuanya! Saya memiliki kemampuan untuk menjadi keturunan jurang! “

Semakin dia berbicara, semakin gelisah dia sampai dia benar-benar marah dan berteriak tanpa henti. Dia selalu merasa tidak nyaman tentang masalah ini. Meskipun menjadi keturunan jurang dan jenius nomor satu, dia tahu betul bahwa jika Miao Chan tidak kebobolan, akan sulit untuk mengatakan siapa yang akan menjadi yang terbaik!

Bakat seperti Miao Chan membuat jenius nomor satu di jurang seperti dia kehabisan napas. Dan sekarang, kalah dari Jian Wushuang benar-benar tidak dapat diterima, penghinaan terhadap harga dirinya yang angkuh!

“Saudaraku, bukan itu yang saya maksudkan. Kembali selama kompetisi turunan, kultivasi dan kekuatanmu lebih besar daripada milikku, dan para leluhur juga menghargai kamu … “Miao Chan dengan cepat mencoba menenangkannya.

Pangeran menjerit sekali lagi sebelum mengabaikan Miao Chan. Dia pada dasarnya tidak mendengarkan satu kata pun yang dia katakan saat dia menghilang ke cakrawala.

Miao Chan terlihat sedih ketika dia melihat punggungnya perlahan menghilang. Kepahitan dalam hatinya sulit untuk digambarkan!

“Kenapa repot-repot?” Setelah beberapa saat, sosok lain muncul di puncak. Dia datang dan dengan lembut duduk di sebelahnya.

“Putri, bocah Emas Gagak ini tidak sepadan dengan usaha Anda.” Orang ini adalah tuan jurang dan juga ayah Miao Chan.

Miao Chan hanya tersenyum pahit dan duduk di sana dengan tenang tanpa mengatakan apa-apa.

Master jurang berbicara: “Putriku, mengenai keterampilan, kemampuan, bakat, dan kultivasi, Anda berkali-kali lebih baik daripada anak nakal itu. Bahkan melawan Ye Qingcheng tidak akan menjadi masalah! Hmph, jika Anda tidak mengakui, bocah itu hanya akan menjadi murid biasa yang tidak dapat mencapai puncak! “

” Bocah ini tidak peduli dengan cinta Anda juga. Anda menghabiskan begitu banyak upaya tidak sepadan sama sekali. “Tuan semakin marah semakin dia berbicara:” Putri, belum terlambat untuk mengubah pikiran Anda. Selama Anda memiliki keinginan untuk mencapai puncak dan ambisi untuk bersaing demi Kehendak Surga, kita masih dapat mendorong anak nakal itu ke bawah di masa depan. Masih banyak leluhur yang sangat mendukung Anda di sekte ini! “

“Ayah, aku tidak punya keinginan untuk mencapai puncak. Aku, aku hanya ingin akhir yang bagus. Kata Miao Chan lembut. [1. Ini bisa ditafsirkan sebagai rumah / keluarga / suami.]

Tapi bocah itu tidak ada akhir yang baik sama sekali! Dia tidak layak untukmu! Hmph, dia buta dan tidak akan bisa lolos dari kematian segera. Perhatikan saja, menjadi begitu dekat dengan Ye Qingcheng sepanjang hari pada akhirnya akan mendorongnya ke kematiannya! “Tuan itu dengan marah berkata:” Jika Anda ingin akhir yang baik, maka saya bisa memperkenalkan Anda dengan pria lain. Selama saya mengirimkan berita, akan ada gerombolan yang tak ada habisnya dari mereka yang ingin menikahi putri saya! 

Tuan jurang alami mencintai putrinya. Dia tidak setuju dengan konsesi dia saat itu, tetapi dia telah mengambil keputusan. Selain itu, Suku Gagak Emas juga mendukung penuh sang pangeran. Akhirnya, dia hanya bisa menyerah. Kalau tidak, sang pangeran tidak akan bisa naik ke posisi saat ini!

Dalam pikiran tuan, setelah sang pangeran menjadi keturunan, akan baik-baik saja jika bocah itu bisa memperlakukan putrinya dengan baik dan Nikahi dia. Kedua keluarga itu berstatus sama. Selain itu, keduanya adalah kekasih masa kecil. Dengan demikian, seorang menantu laki-laki tidak akan menjadi orang luar.

Namun, sang pangeran tidak memiliki perasaan terhadap Miao Chan dan tidak ingin menikahinya. Bagaimana mungkin tuan tidak terganggu dengan ini?

“Ayah, aku bukan semacam komoditas.” Miao Chan tidak bisa membantu tetapi merespons.

“Putri, aku tahu . “Tuan itu menjawab:” Namun, tindakan Anda sama sekali tidak layak! Lebih baik melupakan bocah dan fokus pada kultivasi! Bukannya rumah kami lemah, aku bisa memberimu apa pun yang kau mau. Jika Anda ingin mengubah pria Anda, saya mengangkat tangan dan kaki saya dengan dukungan penuh! “

” Mungkin ini adalah kesusahan mental saya. “Miao Chan tersenyum pahit:” Bagaimana saya bisa berbicara tentang kultivasi sebelum melampaui ini? 

Master hanya bisa menghela nafas pada saat ini. Dia hanya memiliki satu anak perempuan tercinta yang seharusnya menunjukkan kebesaran dirinya untuk menjadi yang tertinggi di dunia, tetapi dia dihancurkan oleh bocah Emas Gagak ini!

Putri, kau bisa membuang bocah itu dan kita akan pergi ke tempat baru alih-alih tinggal di sini. Selama Anda tidak bertemu dengannya, pada akhirnya Anda akan lupa! Selama Anda bisa melupakannya, saya tidak perlu menjadi jagoan. Kita bisa melakukan perjalanan ke tempat yang berbeda sebagai gantinya dan merasa nyaman. “Tuan itu berbicara dengan hati yang penuh cinta.

” Ayah, jurang tidak bisa hidup tanpamu. “Miao Chan dengan lembut menggelengkan kepalanya. p>

Jurang akan tetap ada di sana tanpa aku. Selain itu, saya hanya memiliki satu anak perempuan, dan saya tidak ingin melihat Anda tidak bahagia. “Tuan itu berbicara dengan serius:” Selama Anda bisa bahagia, semuanya akan sia-sia! “

Miao Chan diam-diam menatap langit. Pada saat ini, dia tidak bisa membantu tetapi menjadi bingung. *** Pada puncak kesendirian, Ye Qingcheng duduk di sana dengan santai. Suasana bergoyang sesuai kehendaknya di bawah pengaruh cahaya ilahi-Nya seolah-olah ada orang bijak dan orang suci yang sujud di sekitarnya. Tidak peduli waktu atau tempat, Ye Qingcheng selalu memiliki kehadiran penguasa yang dominan. Pangeran Gagak Emas duduk di seberangnya. Namun, dia tidak lagi memiliki aura yang sombong dan mengesankan. Dia hanya minum satu gelas anggur satu sama lain seolah-olah itu hanya air. Dia tampak begitu compang-camping dan sedih sehingga tidak ada yang bisa menghubungkannya dengan keturunan jurang yang perkasa, seorang jenius yang tak tertandingi. “Brother Golden Crow, tidak perlu ada tertindas. Ada banyak wanita di dunia ini, tidak perlu fokus hanya pada satu. “Ye Qingcheng perlahan memulai percakapan setelah melihat sang pangeran tenggelam dalam anggur:” Dengan gaya tertinggimu, selama kamu mau, banyak putri dan orang suci yang akan datanglah ke pelukanmu, mengapa repot-repot dengan cinta tak berbalas dengan putri Jian. “Pangeran tidak menanggapi dan terus minum. Dia ingin menjadi mabuk, tetapi dengan budidayanya, itu mungkin tidak terjadi bahkan jika dia meminum anggur. Saya harap Anda tidak keberatan. “Ye Qingcheng perlahan berbicara:” Menurut saya, putri Jian tidak layak untuk diperhatikan. Dia adalah gadis yang sombong dan tak kenal takut. Hampir tidak mungkin untuk menjinakkannya. “” Aku tahu! “Pangeran itu dengan blak-blakan menjawab hanya dengan dua kata ini sebelum melanjutkan untuk mengisi perutnya dengan anggur yang baik.” Jika itu masalahnya, lalu mengapa perlu begitu turun seperti ini? “Ye Qingcheng tersenyum:” Adapun kekalahan, saya pikir Anda tidak perlu khawatir tentang hal itu. Saudaraku, ketika aku bertemu dengan jenius yang lebih kuat di masa depan, mungkin aku akan menderita kekalahan juga. 