Emperors Domination – Chapter 867

shadow

Emperors Domination – Chapter 867

Kota Bi’an

“Seseorang menemukan Kota Bi’an!” Berita peledak ini menyebar tepat ketika lebih banyak sekte memasuki dunia binatang buas.

Mereka semua mengalir ke kota karena mereka ingin masuk!

Bi’an City, wow. Mungkin kita akan bisa mendapatkan harta karunnya! Siapa pun akan dengan terburu-buru bergegas ke kota setelah mendengar berita ini.

Sekte-sekte umum dan leluhur kekuatan besar yang tahu sedikit tentang beastworld juga senang karena Kota Bi’an adalah sumber banyak legenda. Satu menyatakan bahwa kenaikan Realm Divine Beast berhubungan dengan kota. Lebih lanjut dijelaskan bahwa dunia binatang dapat mempertahankan hegemoni mereka selama beberapa generasi karena kontrol mereka atas kota!

Meskipun tidak ada yang tahu apakah legenda ini benar atau tidak, satu hal yang benar-benar pasti – kisahnya tentang Kaisar Abadi Bi Shi!

Pada saat itu, sebuah batu ilahi jatuh dari beastworld dan diambil oleh Kerajaan Alkimia. Pada akhirnya, itu menjadi Kaisar Abadi dengan gelar Bi Shi, yang menguasai sembilan dunia.

Batu suci ini berasal dari Kota Bi’an. Dengan demikian, para pembudidaya dengan gila-gilaan bergegas ke Kota Bi’an dengan harapan harta karun. Beberapa sekte mendambakan batu ilahi juga. Mungkin mereka akan bisa menatanya menjadi Kaisar Abadi di masa depan!

Kota Bi adalah kota batu besar yang menjulang hingga ke langit. Itu menyerupai raksasa raksasa.

Setelah melihat penampilannya, siapa pun akan tahu bahwa ini adalah pusat dan sumber beastworld!

Ada banyak batu coklat yang terbuat dari bahan tidak dikenal yang menghasilkan kota yang benar-benar tidak bisa ditembus. Dindingnya juga tidak bisa diskalakan.

Pintunya tertutup. Tidak ada binatang penjaga di sini, tetapi pintu masuk yang tertutup menghentikan semua orang di luar.

Semua pembudidaya gila di sini tidak memiliki cara untuk masuk. Tidak peduli apa yang mereka coba, mereka tidak dapat membuka pintu ini; bahkan para leluhur tidak menemukan kesuksesan. Mereka berusaha menyerang dengan senjata yang hebat juga, tetapi semuanya sia-sia.

“Mengapa gerbang tidak terbuka?” Semua orang cemas pada saat ini karena tidak ada yang bisa masuk meski menemukan kota. Mereka hanya bisa melihat dari depan gerbang.

“Kami membutuhkan Bi’an Immortal Rod untuk membuka kota!” Akhirnya, leluhur yang sangat kuno di ambang kematian mengungkapkan rahasia ini setelah melihat kota.

Tongkat Bi’an Abadi? Apa itu? “Banyak orang belum pernah mendengar hal seperti itu.

Nenek moyang yang sekarat berbicara,” Menurut catatan kerajaan saya, dunia binatang buas tidak keluar dengan sendirinya dan perlu dipanggil. Bi Immortal Rod adalah alat untuk pemanggilan ini. Legenda mengatakan bahwa selama beberapa generasi sampai sekarang, tongkat ini akan mengubah tuan, tetapi untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ketika Alam Binatang Ilahi memilikinya, mereka dapat mempertahankannya, sehingga memungkinkan kerajaan untuk mengendalikan dunia binatang buas selama beberapa generasi … 

Nenek moyang batuk di sini sebelum melanjutkan: Belakangan, alam binatang dihancurkan dan tongkat itu hilang. Tidak ada yang bisa menemukannya, jadi beastworld berhenti muncul sampai sekarang. “

Wahyu ini membingungkan banyak orang karena tidak ada yang tahu siapa yang memanggil beastworld.

” Siapa yang menjadi summoner? “Dalam sekejap, semua orang melirik untuk menemukan summoner yang tidak dikenal ini.

Seseorang tidak bisa membantu tetapi mengatakan:” Mungkin summoner ada di kerumunan ini sekarang. Berdiri dan buka kota sehingga semua orang bisa mendapatkan barang-barang bagus. “

” Ya, buka kota. Tidak ada yang akan mencoba mengambil tongkat Anda. “Tembakan besar juga berbicara.

Seorang leluhur dari kekuatan besar bahkan menyuarakan sumpah:” Buka kota dan aku akan memastikan bahwa tidak ada yang akan mencoba untuk ambil tongkatmu. 

Hanya sesaat, banyak orang setuju dengan saran ini dan mulai menggemakan sentimen. Lebih banyak kekuatan besar dengan cepat meyakinkan bahwa mereka tidak akan mencoba untuk merebut tongkat itu.

Namun, tidak ada yang menonjol untuk membuka kota. Ini membuat semua orang sedih. Mereka bahkan tidak bisa berpikir tentang memasuki kota tanpa tongkat abadi!

Sementara seluruh kerumunan cukup tertekan, mata yang tajam melihat kereta di kejauhan dan berbisik: “Fierce ada di sini.” p>

Secara instan, banyak orang berbalik untuk melihat kereta yang perlahan mendekat. Li Qiye duduk di gerbong dengan malas seolah-olah dia masih mengantuk.

Semua orang dengan cepat membuat jalur untuk gerbong; tidak ada yang berani menghalanginya. Siapa yang mau mengganggu penjahat ini yang akan menghancurkan sekte dan kerajaan begitu cepat? Jangankan menyinggung dia, tidak ada yang berani berdiri di depannya!

Menyinggung seseorang seperti ini pasti mencari bencana. Satu kesalahan langkah mungkin meningkat menjadi bencana yang menghancurkan sekte.

Li Qiye tiba di depan gerbang. Dia perlahan-lahan mengeluarkan benda perunggu yang menyerupai batang namun tidak, dan mengangkatnya ke udara.

“Tongkat Abadi Bi’an …” Leluhur tua itu berdiri kaget setelah melihat benda itu di tangan Li Qiye.

“Tongkat Bi’an Abadi!” Banyak pembudidaya di depan gerbang terkejut ketika mereka menatap benda di tangannya.

Tentu saja, tidak ada yang berani memiliki pemikiran lucu terhadap Li Qiye atau harta miliknya. Contoh dari kelompok Sekte Tombskull masih segar di pikiran mereka. Siapa yang mau mengambil sesuatu dari Li Qiye?

“Zzz” Tongkat itu tiba-tiba berubah dan menjadi sepasang sarung tangan perunggu yang menutupi kedua tangannya.

“Squeakkk” Dia mendorong gerbang sambil mengenakan sarung tangan, menyebabkan pintu terbuka perlahan.

Semua orang diam-diam menonton adegan itu. Tidak ada yang berani bergegas maju sebelum Li Qiye masuk

Setelah dia masuk ke dalam, semua orang akhirnya berkerumun ke kota seperti sarang lebah yang rusak.

Mereka dikejutkan oleh pemandangan di dalam. Kota Bi adalah raksasa. Itu mungkin bahkan lebih besar dari kota terbesar di Dunia Kedokteran Batu.

Itu sangat teratur dengan jutaan paviliun dan bangunan. Setiap satu dari mereka terbuat dari batu coklat yang sama juga.

Karena ini, ada nuansa yang mulus ke kota seolah-olah itu semua hanya sepotong. Tidaklah tepat untuk mengatakan bahwa itu hanya sepotong besar batu yang diukir dengan indah dalam bentuk ini!

Tidak ada tanda-tanda kehidupan di kota besar ini, bahkan seekor serangga apalagi manusia. .

Perbedaan antara kota ini dan kota-kota lain serta desa-desa adalah bahwa ada banyak patung batu yang tersebar di jalan-jalan dan trotoar.

Mereka memiliki penampilan dan ekspresi yang berbeda. Selain itu, ada perasaan yang jelas bagi mereka seolah-olah mereka semua adalah karya seni yang bagus.

Pengganggu tertarik dengan patung-patung ini. Beberapa benar-benar kagum. Hanya siapa yang menghabiskan begitu banyak upaya untuk mengukir begitu banyak patung yang berbeda?

Li Qiye mempertahankan langkah cepat setelah memasuki kota; dia melanjutkan tanpa berhenti. Akhirnya, ia berhasil sampai ke sebuah rumah batu yang sangat besar.

Ini adalah rumah induk kota. Sebuah patung besar terletak di atas mansion ini; itu adalah binatang ilahi Bi’an. Itu sangat bersemangat dan sepertinya bisa hidup kembali setiap saat untuk menginjak semua keberadaan yang ada di hadapannya. Tidak ada yang lebih dari sekadar semut sebelum kekuatannya.

Gerbang mansion ditutup saat Li Qiye mendekat. Dia dengan lembut mengetuk pintu gerbang sambil mengenakan sarung tangan perunggu dan berbicara: “Aku di sini!”

Dengan serangkaian deritan berat, gerbang perlahan-lahan terbuka. Li Qiye melangkah masuk dan gerbang ditutup sekali lagi.

Aula utama rumah itu gelap dengan patung-patung berdiri berjaga di kedua sisi. Masing-masing berbeda; beberapa berdiri, beberapa berjongkok, dan beberapa bahkan duduk di kursi.

Seseorang hanya bisa mendengar langkah kaki Li Qiye yang lambat dan ringan di aula yang gelap dan sunyi ini. Dia akhirnya berhasil sampai di ujung lobi ini.

Ada meja dan bangku bersama dengan patung-patung yang terletak di sekitar mereka.

Tatapan Li Qiye jatuh ke dinding batu di ujung aula. Ada lukisan besar digambar di dinding ini. Itu semangat gunung dan sungai di tengah-tengah ruang tanpa akhir. Di tempat di dalam lukisan itu, sepertinya ada kekuatan tak terbatas dengan energi memancar dari dalam.

Melihat lebih dekat akan menunjukkan bahwa ini tampak nyata dan bukan hanya sebuah lukisan. Ruang tak berujung di dalamnya sepertinya menyembunyikan rahasia besar yang tak terhitung jumlahnya!

Li Qiye berjuang untuk memalingkan muka dan bergumam, “Rahasia-rahasia abadi, dirindukan oleh begitu banyak orang yang ingin menjadi penguasa tempat ini …” Kemudian, dia melihat sekeliling patung-patung itu dan dengan acuh berkata, Setelah bertahun-tahun, akhirnya aku berhasil datang lagi. Tidak bisakah saya mendapatkan sambutan yang lebih baik dari ini? “Seluruh aula tetap diam, tidak ada yang menjawabnya. Li Qiye tersenyum dan tangannya yang mengenakan sarung tangan perunggu mulai berubah sekali lagi. Akhirnya, mereka berubah menjadi tanda gagak yang tercetak di atas meja batu. Kemudian, Li Qiye mengeluarkan hukum universal dari pikirannya, menyebabkan seluruh meja menyala, menerangi aula! “Yang Mulia Gelap Gagak, lama tidak bertemu. Saya hampir tidak mengenali Anda. “Sebuah suara datang dari sudut ruangan yang gelap dan gelap.