Emperors Domination – Chapter 872

shadow

Emperors Domination – Chapter 872

Membunuh Pangeran Gagak Emas dan Kaisar Singa

Lima makhluk kuno dengan cepat menerkam Gagak Emas berkaki tiga. Burung gagak memekik dan mengepakkan sayapnya yang bisa memotong bintang-bintang di sembilan langit. Sinar matahari menyala selama jutaan kaki untuk membakar ruang di atas. Pada saat ini, itu tampaknya adalah Dewa Sejati tertinggi yang mampu membantai jutaan hanya dengan satu gerakan.

Burung ini adalah binatang suci ilahi yang kuat dan kuno. Di masa lalu yang jauh, ia telah menyapu dunia surga sebelumnya.

Namun, makhluk-makhluk di dalam pentagate bahkan lebih tua dari gagak emas dan memiliki asal yang jauh lebih luar biasa. Hanya satu yang cukup untuk berurusan dengan gagak, apalagi kelimanya pada saat bersamaan.

“Rrrrip!” Kelima makhluk purba itu luar biasa biadab. Mereka merobek langit dan menghancurkan jalinan waktu saat mereka menerjang maju. Dalam waktu singkat, mereka memecah-mecah gagak meskipun perlawanannya sia-sia.

Itu menjadi makanan bagi lima makhluk. Ini adalah pemandangan yang mengejutkan dengan darah turun dari langit. Seekor gagak emas yang sekarat berjuang dengan sia-sia dan dimakan hidup-hidup – semua orang yang hadir terkejut.

“Tidak …” Pangeran yang menggunakan darah primalnya untuk memanggil kekuatan leluhurnya juga dimusnahkan pada saat gagak dibunuh. Dia berteriak dengan marah sebelum kematiannya.

Dalam benaknya, hukum rahasia dengan darah primal ini seharusnya bisa bertarung bahkan dengan Raja Dewa Tuhan. Namun, ia kehilangan sepenuhnya saat gagak menjadi santapan dan bahkan dibayar dengan nyawanya sendiri!

Semua orang yang hadir merasa tidak aman. Seberapa penting hal ini? Siapa pun akan merasakan hawa dingin saat ini.

Li Qiye mengenang pentagate dan berkata, “Akan lebih menarik jika Anda membawa senjata takdir Kaisar Immortal Jin She. Anda hanya membawa senjata dalam bentuk fisik dewa palsu – tidak bisa mencapai puncak. “

Pangeran meninggal dengan matanya masih terbuka. Meskipun memiliki tanda kebesaran, dia masih kalah dari Li Qiye. Dalam tindakan putus asa terakhir, dia membakar nasibnya yang sebenarnya untuk memanggil gagak emas karena dia bersedia membayar harga berapa pun untuk membunuh Li Qiye!

Namun, dia tidak berharap akan dimusnahkan dengan cara ini dan masih enggan di saat-saat terakhirnya. Mungkin pemikiran terakhirnya adalah berharap bahwa dia membawa serta senjata nasib kaisar, maka dia mungkin memiliki kesempatan untuk membunuh Li Qiye dengan menggunakan kombinasi seni tertinggi kaisar.

Seluruh kota menjadi benar-benar sunyi. . Semua orang menatap Li Qiye dengan takjub. Sebelum ini, mereka hanya mendengar desas-desus tentang dia.

Mengguncang Kerajaan Alkimia dan menghancurkan tiga sekte dengan satu kalimat – ini adalah catatan yang sengit dan brutal. Namun, rumor itu hanya rumor; tanpa melihatnya sendiri, kata-kata tidak ada artinya. Namun, tindakannya hari ini telah mengguncang hati semua orang.

Kaisar singa ingin diam-diam melarikan diri karena dia juga ketakutan. Meskipun dia yakin bahwa dia tidak lebih lemah dari sang pangeran, sang pangeran yang dihiasi dengan tanda pangkat masih mati dengan menyedihkan bahkan setelah dia memanggil gagak emas. Karena itu, dia ingin menggunakan kesempatan ini untuk melarikan diri dari kota. Sayangnya, kecepatannya yang sepele tidak dapat dibandingkan dengan Li Qiye. Li Qiye memblokir jalannya dan menatapnya sambil dengan malas menyeringai: “Masih ingin berlari setelah kamu sudah ada di sini?”

Kerumunan mengalihkan perhatian mereka kepada kaisar. Dia memiliki ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang karena dia berada di jalan buntu. Sebelumnya, dia sangat sombong karena alasan yang sangat sederhana – dia memiliki kekuatan dan pasukan singa. Ini memberinya keyakinan bahwa dia pasti mampu menyapu kekuatan besar. Selain itu, ia memiliki jurang dan Kerajaan Tepian Berbatu sebagai pendukungnya … Dengan garis keturunan kekaisaran di belakangnya, dengan syarat bahwa tiga raksasa tidak keluar, tidak ada yang berani menentangnya.

Namun, pasukan singa itu dibantai dan pangeran yang mendukungnya dibunuh oleh Li Qiye. Dia tidak punya cara lain untuk bertarung saat ini!

Dia adalah karakter besar dan juga jenius. Hari ini, ia mencoba lari tetapi ditangkap oleh Li Qiye. Ini adalah kehancuran total ketenarannya!

Namun, dia mengambil napas dalam-dalam dan mempertahankan gaya seorang ahli dan juga jenius. Dia perlahan berkata: “Taois Li, gunung-gunung hijau masih ada di sana dan mata air murni terus mengalir; belajar untuk memaafkan dan melupakan, jangan melangkah terlalu jauh … “

” Anda salah. Di mata saya, gunung-gunung hijau dan mata air murni akan dihancurkan jika mereka menentang saya. Maafkan dan lupakan – kata-kata ini omong kosong belaka bagi saya. “Li Qiye tersenyum dan menggelengkan kepalanya,” Anda telah memilih untuk menentang saya, jadi bersiaplah untuk mati. “

Kaisar menarik napas dalam-dalam dan melengkung dadanya maju untuk menyatakan: “Taois Li, ada tiga ribu grand dao dan jalan kaisar tidak ada habisnya, tidak ada saling menghindari. Adik kedua saya memiliki jutaan elit yang didukung oleh ratusan sekte … “

” Oke, jangan mencoba menakuti saya dengan dukungan Anda. “Li Qiye memotongnya:” Ye Qingcheng bukan apa-apa bagiku. Bahkan jurang tidak layak disebutkan di mataku, apalagi Ye Qingcheng. Jika Anda menyerang sekarang, setidaknya Anda bisa mati dengan terhormat. Kalau tidak, saya akan mengupas kulit Anda dan mengeluarkan tendon Anda untuk membiarkan Anda mengalami akhir yang mengerikan! “

Kaisar singa mencoba untuk tenang. Dia tahu bahwa tidak ada pilihan lain, jadi dia menatap Li Qiye dan perlahan berkata: “Saya ingin bertarung dengan Anda dengan tangan kosong, apakah Anda akan menerima tantangan ini?”

Singa yang cerdas tahu bahwa Li Qiye memiliki harta tertinggi, jadi dia memilih opsi ini. Setidaknya dengan cara ini ia akan memiliki secercah harapan untuk bertahan hidup!

“Tentu saja, Anda bisa mulai.” Li Qiye tersenyum sambil berpose dengan kedua tangan di belakang punggungnya dengan santai.

Singa memiliki kepercayaan diri yang baru ditemukan. Bagaimanapun, dia jenius, jadi dia sangat yakin pada dirinya sendiri. Dia mengeluarkan raungan singa yang bergema di langit: “Buka!”

Dalam sekejap mata, dia berubah menjadi singa emas. Itu bahkan lebih besar daripada gunung. Kakinya bisa menghancurkan bukit saat dia menerkam ke depan, menghancurkan semua di jalannya.

Bumi bergetar ketika singa emas raksasa ini berubah menjadi singa lain yang tak terhitung jumlahnya. Itu menjadi lautan singa yang siap melahap semua hal. Seberapa menerorkah adegan singa buas ini? Mungkin jumlah singa yang sangat besar ini bahkan bisa mengalahkan binatang ilahi!

“Era Singa Segudang – ini adalah teknik tertinggi Kerajaan Singa Kuno.” Seseorang memucat pada singa yang tak terhitung jumlahnya menerkam ke arah Li Qiye dengan momentum yang tak terbendung; paket ini mampu membunuh kedua dewa dan setan!

Li Qiye terus berdiri di sana dalam pose kerennya sementara singa-singa mendekat dengan cepat. Dia akhirnya mengulurkan tangan kanannya yang mengepal. Dalam sepersekian detik ini, waktu tanpa akhir dan ruang tanpa batas berada dalam genggamannya. Ketika dia melepaskan tinju ini, sebuah lubang hitam yang menakutkan muncul.

“Bang! Bang! Bang! Singa pembunuh yang tak terhitung jumlahnya segera ditelan oleh lubang hitam yang mengerikan ini dan langsung hancur di dalam.

Tidak¦ Kaisar singa mengeluarkan teriakan melengking. Tubuh singa emasnya menghilang ketika dagingnya terkoyak oleh lubang hitam. Dia langsung dihancurkan tanpa meninggalkan jejak.

Tinju ini berasal dari Heaven Devouring Evil Physique, salah satu dari dua belas Immortal Physiques. Itu mampu menelan semua hal. Tidak ada yang bisa lepas dari kekuatannya!

Li Qiye menghancurkan Kaisar Singa Sembilan Kepala dengan satu kepalan tangan dan dengan acuh tak acuh berbicara: “Seekor singa yang sakit berani menyatakan dirinya seorang kaisar!”

Singa itu tidak tidak tahu bahwa tidak ada yang cocok dengan Li Qiye dalam pertarungan tangan kosong. Myriad Dao Fist-nya bisa menekan semua musuh sementara Heaven Suppresion Fist-nya bahkan lebih tak terkalahkan. Adapun Immortal Physiques-nya, mereka bisa dengan mudah menyapu apa saja dan semuanya!

Kota itu menjadi sunyi sekali lagi. Pandangan kerumunan terhadap Li Qiye mulai dipenuhi dengan rasa takut. Setelah menyaksikan kemampuannya untuk disembelih, mereka akhirnya mengerti bahwa kemasyhurannya tidak terbatas pada dongeng semata. Ini benar-benar orang yang tidak patuh hukum yang akan menghancurkan siapa pun yang memprovokasi dia!

Seseorang menatapnya dan bergumam, “Paling sengit, nama ini cukup pas!” Pada titik ini, Li Qiye berdiri di depan rumah induk dan melirik kerumunan untuk berkata: Semua bangunan di kota terbuka untuk Anda selama Anda memiliki kekuatan dan kekayaan. Namun, jangan pernah berpikir tentang rumah induk, tempat ini berada di bawah yurisdiksi saya! “Mereka yang tidak mau tidak bisa berbuat apa-apa. Pria sengit ini bahkan berani membunuh keturunan jurang, jadi siapa yang tidak berani dia bunuh? Li Qiye diam-diam duduk di depan mansion dan menutup matanya untuk beristirahat tanpa peduli tentang hal-hal lain. Meskipun beberapa tidak menyerah memasuki rumah induk, tidak ada yang berani untuk maju dan mencoba sementara Li Qiye duduk di sana. Ini adalah sarang lebah yang tak seorang pun ingin disentuh. Itu tidak sebanding dengan risiko terbunuh oleh monster ini. Akhirnya, ketika Li Qiye duduk di sana menunggu, sebuah kereta memasuki Kota Bi’an. Ini adalah kereta umum yang tidak terlalu menarik perhatian. Namun, wanita yang turun darinya langsung menarik perhatian para pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya di kota. Banyak yang langsung pingsan dan kagum pada pandangannya!