Emperors Domination – Chapter 873

shadow

Emperors Domination – Chapter 873

Memasuki Rawa

Wanita di kereta itu tak tertandingi, seolah-olah dia peri yang hilang di alam fana, tidak ternoda oleh kedunguannya. Tidak peduli seberapa cantik seorang gadis, dia akan terlihat tidak cantik di hadapan wanita ini.

“Peri Ming …” Seseorang mengenali wanita ini dan pikiran mereka berkibar setelah melihat kecantikannya yang tertinggi dan keanggunan yang tak tertandingi.

“Keindahan nomor satu di Dunia Kedokteran Batu …” Yang lain kagum pada penglihatannya.

Kedatangan baru itu adalah Ming Yexue, keturunan Kerajaan Alkimia. Dia menarik mata yang tak terhitung jumlahnya dan memikat banyak jiwa.

Ming Yexue turun dari keretanya dalam sorotan dan pergi ke depan Li Qiye untuk berbicara dengan lembut: “Aku terlambat.”

Dia selalu elegan dan menawan tidak peduli apa pun kesempatannya. Dari segi fitur, Long Jingxian tidak lebih buruk darinya. Namun, Long Jingxian sepertinya akan selalu kehilangan sesuatu dibandingkan. Jika Long Jingxian adalah seorang elf, maka Ming Yexue adalah peri mandi di bawah sinar bulan.

Li Qiye dengan lembut mengangguk dan membelai rambutnya sambil berkata: “Masuk. Hari ini telah lama tertunda. Terus maju tanpa rasa takut, ini adalah perjalanan pulang untuk Anda. Begitu Anda mencapai akhir, Anda akan memahami kebenaran. 

Tak terhitung cemburu dan iri setelah melihat tindakan intim di antara keduanya. Bahkan seorang jenius yang tiada taranya tidak akan memiliki kesempatan untuk menjadi begitu dekat dengannya.

Dia mengangguk dengan lembut dan menatap Li Qiye dengan matanya yang cerah: “Kamu mengatakan bahwa kamu akan memberitahuku beberapa hal.”

Gadis, aku tidak akan berbohong padamu. Jawabannya ada di depan mata Anda. “Li Qiye mengungkapkan senyum penuh toleransi dan cinta ketika dia berkata:” Ikuti hati dan perasaanmu untuk menemukan jawabannya. “

Dia mengambil napas dalam-dalam sebelum mengangguk padanya kepala dengan ketegasan, kemudian dia mulai menuju ke rumah induk.

Saat dia berdiri di depannya, gerbang berat terbuka dan mengizinkannya masuk.

Semua orang yang menonton adegan ini menginginkan tidak lebih dari bergegas ke rumah besar. Namun, tidak ada yang berani bertindak sembarangan saat Li Qiye berdiri di sana.

Setelah gerbang ditutup sepenuhnya, Li Qiye menatap ke cakrawala yang jauh. Mei Aonan masih belum muncul. Namun, Li Qiye tidak akan menunggunya karena dia sudah membuat pengaturan dengan golem. Ketika dia tiba, dia akan bisa masuk juga.

Akhirnya, dia memasuki gerbongnya dan sapi jantan itu membawanya keluar dari Kota Bi’an, menghilang di bawah mata semua orang.

Setelah mengkonfirmasikan bahwa Li Qiye sudah pergi, mayoritas orang banyak segera bergegas ke depan rumah induk. Mereka ingin membuka gerbang, tetapi apa pun yang mereka coba, gerbang tetap tertutup. Bahkan paragraf dan genius yang tak tertandingi tidak dapat membukanya.

Li Qiye menuju utara setelah meninggalkan kota. Sapi jantan itu benar-benar bergerak dengan kecepatan yang luar biasa sehingga benar-benar menakutkan. Jika seseorang melihat adegan ini, mereka tidak akan berpikir bahwa itu adalah seekor lembu jantan yang menyeret kereta, melainkan naga kekaisaran yang menjulang di seluruh dunia – secepat kilat!

Sehubungan dengan kecepatan sendirian, bahkan milik Li Qiye Chariot Bronze Tetra-War tidak bisa dibandingkan dengan banteng. Dapat dikatakan bahwa banteng adalah salah satu gunung tercepat di dunia yang hampir tidak memiliki teman sebaya.

Li Qiye akhirnya tiba di tepi dunia beast berkat kecepatan luar biasa banteng itu. Sangat sedikit orang yang menginjakkan kaki di tempat ini sejak beastworld pertama kali dibuka.

Orang hanya bisa melihat rawa tak berujung di cakrawala dekat. Selain itu, ia memiliki aura jahat yang membatasi gerakan seseorang. Bahkan makhluk terkuat pun tidak akan bisa terbang di tempat ini. Selain itu, mereka akan terinfeksi oleh energi jahat ini dan mungkin mati pada saat tertentu.

Tanpa akses ke penerbangan, seseorang juga akan rentan tenggelam di rawa yang mengerikan ini; seperti pasir hisap, mereka tidak akan bisa menghindarinya.

Ini adalah lokasi berbahaya di beastworld. Li Qiye telah mengalami petualangan di tempat ini sejak lama. Saat itu, ketika tuan Mei Aonan kehilangan posisinya, dia juga diasingkan di sini.

Dia punya dua pilihan saat itu; baik meninggalkan beastworld selamanya atau menerima pengasingan ke tempat ini.

Untuk golem dari Bi’an City, meninggalkan beastworld itu mirip dengan mencari kematian! Pada akhirnya, tuannya memilih untuk diasingkan.

Kemudian, Li Qiye membawa Kaisar Immortal muda Tun Ri ke tempat ini. Pada saat itu, tuan Mei Aonan berusaha menyihir kaisar muda, jadi Li Qiye memakunya ke rawa ini.

Tidak sampai kemudian ketika Kaisar Abadi Tun Ri menengahi atas nama golem yang Li Qiye lepaskan dia, membiarkannya hidup.

Rawa ini sangat berbahaya. Bahkan seorang Godking tidak akan sembarangan datang ke tempat ini. Namun, Li Qiye bergegas masuk ke dalam gerbongnya tanpa ragu-ragu dan menghilang ke dalam aura yang tebal dan jahat dalam sekejap mata.

Sapi jantan itu tidak hanya cepat tetapi juga mahir dalam petualangan yang berisiko. Itu bisa menghindari bahaya dan menghilangkan racun serta memprediksi peristiwa tak menyenangkan di masa depan. Karena ini, itu adalah gunung terbaik untuk memasuki tanah yang tidak menyenangkan dan juga alasan mengapa Li Qiye pergi ke Puncak Surga untuk menemukannya lagi.

Di era yang jauh, kereta tetra adalah perang Li Qiye kendaraan sementara banteng adalah gunung yang dikendarainya untuk memasuki tanah terlarang dan lokasi-lokasi berbahaya lainnya.

“Mengapa ini terjadi ?!” Ketika berita kematian pangeran dalam pertempuran tiba di jurang, seluruh tempat dikirim ke dalam kekacauan. Misalnya, teriakan bergema di seluruh tempat saat ini.

Jurang tidak bisa menelan kemarahan ini, terutama para ahli dari Golden Crow Tribe. Bahkan para tetua lainnya tidak bisa membiarkan ini pergi. Mereka ingin mengerahkan pasukan mereka untuk membunuh Li Qiye untuk membalas dendam.

Master jurang, di sisi lain, tidak setuju dengan pendekatan ini dan menolak keputusan para tetua. Dengan demikian, pertemuan menjadi cukup menarik. Di bawah amarah para tetua, seluruh jurang tampak bergetar, menyebabkan banyak murid menjadi takut.

Saya setuju dengan logika Miao Chan. Kami terlalu sombong dalam beberapa generasi terakhir. Golden Crow mengambil pelopor untuk Ye Qingcheng dan mewakili dunia untuk memulihkan kembali Perjanjian Bi – ini membuat banyak orang marah. Meskipun kita adalah sekte dengan dua kaisar, di atas kita adalah raksasa seperti Kerajaan Alkimia dan Klan Jianlong … Ketika kita memobilisasi terhadap yang lain, apa yang akan dipikirkan sekte-sekte ini tentang kita? “Tuan itu tidak ingin memobilisasi pasukan mereka. p>

Sementara itu, beberapa penatua dan penatua tinggi dan bahkan beberapa leluhur, terutama tembakan besar dari Suku Gagak Emas, bersumpah untuk membalas dendam!

Sebenarnya, master berada di posisi yang lemah pada saat ini. Meskipun Klan Miao-nya memiliki posisi penting di jurang, Suku Emas Gagak memegang pengaruh yang lebih besar!

“Hmph, Tuan, jangan lupa, jika bukan karena penolakanmu untuk membiarkan cucuku pinjam senjata kaisar yang sebenarnya, dia tidak akan mati untuk binatang kecil itu! “Karakter hebat dari Suku Gagak Emas berbicara dengan dingin. [1. Tidak yakin apakah itu cucu di sini, bisa jadi cucu yang hebat atau yang lain karena usia karakter ini.]

“Kami hanya memiliki dua senjata nasib kekaisaran, jadi keputusannya tidak dibuat enteng. Mereka adalah harta penentu kami yang dimaksudkan untuk kelangsungan hidup sekte. Jika kita kehilangan senjata nasib kekaisaran selama pemerintahan saya, maka saya akan menjadi pendosa jurang, pendosa terhadap nenek moyang kita! “Tuan itu mengangkat suaranya.

Sebenarnya, tuan tidak memiliki kasih sayang untuk sang pangeran. Pada awalnya, dia sebenarnya ingin dia menikahi putrinya, tetapi menjelang akhir, dia tidak lagi memiliki pikiran seperti itu!

“Terlepas dari apa yang terjadi, keturunan kita pasti tidak bisa mati sia-sia. Jika kita tidak memobilisasi dan membunuh Li Qiye, bagaimana kita bisa mengintimidasi dunia? Bagaimana kita dapat membangun prestise kekal kita ?! Seorang leluhur diucapkan dengan sangat serius.

Meskipun sang master memiliki posisi peringkat tinggi dan dihormati, mayoritas tetua tinggi dan bahkan leluhur mendukung. dari cabang Golden Crow.

Pertemuan itu menjadi sangat gaduh. Beberapa mendukung keputusan tuan, tetapi lebih menyetujui pilihan Golden Crow Tribe. *** Di puncak di dalam jurang, Miao Chan dapat ditemukan duduk di sana, terpana. Air mata di sudut matanya belum mengering karena tangisannya yang tenang. Sebagai karakter yang telah membuat keputusan untuk jurang, dia tidak pernah melewatkan pertemuan sebelumnya. Tetapi hari ini, dia tidak berpartisipasi. Pada saat ini, segala sesuatu menjadi tidak berarti di matanya. Segala yang dia lakukan adalah untuk sang pangeran, tetapi dia sekarang sudah mati sehingga semuanya lenyap seperti asap. Kekuatan dan strategi tidak lagi penting dalam benaknya. Dia duduk di sana tanpa bicara untuk membantu memikul kesedihannya. Ekspresinya membawa sedikit kedinginan dan kesedihan. Setelah beberapa waktu, jurang utama datang dan duduk di sebelahnya. Jelas bahwa dia sangat marah. Xiao Chan menenangkan diri setelah waktu yang lama dan menatap ayahnya untuk dengan lembut bertanya: “Apakah kita memobilisasi?” “Abaikan mereka.” Dia berjuang untuk menekan amarahnya dan memandangi putrinya. Dia tidak bisa menahan rasa sakit ketika dia dengan lembut meletakkan tangannya di pundaknya: “Nak, apakah kamu ingin membalas dendam untuk bajingan itu juga?” “Pembalasan?” Miao Chan tersenyum pahit dengan sentuhan ketidakberdayaan, kekecewaan, dan beberapa putus asa: “Terhadap siapa? Li Qiye? Atau mungkin Ye Qingcheng? Meskipun Li Qiye membunuhnya, dia mati bermain di telapak tangan Ye Qingcheng! “Master jurang dengan marah mengatakan:” Hmph, bajingan itu tidak mendengarkan saran yang baik. Lihat dia sekarang, dia membuang hidupnya! Tapi itu tidak masalah. Yang paling tak termaafkan adalah dia membuat putri saya juga menderita! [Spoiler title = ‘873 Teaser’] Wanita di kereta itu tak ada bandingannya, seolah-olah dia peri yang hilang di alam fana, tidak ternoda oleh keburukannya. Tidak peduli betapa cantiknya seorang gadis, dia akan terlihat tidak cantik sebelum kehadiran wanita ini. Ming Yexue turun dari kereta di bawah sorotan dan pergi ke depan Li Qiye untuk berbicara dengan lembut: “Aku terlambat.” [/ Spoiler]