Emperors Domination – Chapter 883

shadow

Emperors Domination – Chapter 883

Dewa Kalajengking

“Delapan Tua, aku takut hari ini akan menjadi pemakamanmu!” Taiyang Wang dengan keras tertawa setelah melihat kedatangan Dewa Scorpion.

Kali ini, jurang, sekte laut, dan bahkan Ye Qingcheng datang siap dengan kartu yang kuat. Mereka ingin berurusan dengan semua musuh mereka dalam satu gerakan kemudian menelan Bi’an Beastworld sepenuhnya!

“Mati!” Delapan Tua mengucapkan seruan nyaring dan menarik tali busurnya sepanjang jalan kembali. Aura pembunuh mengisi langit di samping kekuatan kekaisaran yang melonjak saat ia melepaskan panah langsung ke arah Dewa Scorpion.

Orang lain akan gemetar ketakutan terhadap keberadaan seperti Dewa Scorpion. Namun, Delapan Tua adalah orang yang dominan yang bahkan akan bertarung melawan seseorang yang sekuat ini.

Dewa Kalajengking tidak berani memblokir panah dari Osseous Bow. Perisai Ular Emas di tangannya memancarkan cahaya kekaisaran yang menyilaukan sebesar laut. Di dalam lautan cahaya ini, seekor ular emas besar melompat ke langit.

“Boom!” Bahkan langit hancur. Namun, ular di dalam perisai ini bisa memblokir panah.

“Aku akan langsung berlari jika Kaisar Immortal Diyi Jian menembakkan busur. Sayangnya, kultivasi Anda terlalu dangkal. Bahkan senjata yang lebih ganas tidak bisa mengerahkan kekuatannya yang sebenarnya di tanganmu. “Kalajengking itu mencibir dan menerkam menuju Old Eight tanpa menggunakan teknik apa pun.

Dia membanting perisainya dengan kecepatan kilat; ini adalah serangan yang mampu menghancurkan segudang alam, dan itu langsung menuju Delapan Tua.

Delapan Tua menembakkan panah yang tak terhitung jumlahnya sebagai tanggapan ketika aura kekaisarannya yang terbunuh meletus. “Boom!” Namun, bahkan panahnya yang terkuat pun tidak bisa menghentikan dampak perisai emas. Dia hancur terbang sambil menyemburkan darah. Suara patah tulang sangat renyah.

Osseous Bow memang tak terkalahkan. Namun, Delapan Tua dan Dewa Kalajengking memiliki terlalu banyak celah dalam kultivasi, terutama ketika kalajengking memiliki Perisai Ular Emas juga. Dalam keadaan seperti itu, Delapan Tua hanya bisa menerima pemukulan.

Jika bukan karena perlindungan haluan, dia mungkin telah terbunuh di tempat.

Ketangguhan Dewa Kalajengking mengkhawatirkan baik Raja Naga-Harimau dan Master Klan Jian. Delapan Tua bukan lawannya bahkan dengan Osseous Bow.

“Pergilah, pinjamkan Delapan Tua.” Pada saat ini, Mei Aoxue yang bertarung melawan tiga puluh enam Leluhur Kerajaan berteriak. p>

Atas panggilannya, suara letupan bergema. Satu orang melangkah ke medan perang kuno; langkahnya menyebabkan seluruh tempat bergetar! Namun, itu akan menjadi kesalahan untuk berpikir bahwa getaran ini adalah karena ukurannya yang sangat besar.

Pendatang baru adalah orang tua setipis tiang bambu. Tampaknya bahkan embusan angin bisa melenyapkannya.

Yang benar adalah dalam hal penampilan dan aura, lelaki tua ini sama sekali tidak mencolok mata.

Benar ketika kalajengking berusaha menghabisi Old Eight dengan perisainya, pria tua kurus ini langsung menghalangi jalannya. Dia mengeluarkan klakson perang dan meniupnya, menciptakan suara yang menggema di seluruh domain ini.

Raungan harimau yang keras terdengar saat Macan Putih mendarat dari langit. Macan Putih ini perlahan memasuki medan perang dan menjadi satu dengan lelaki tua itu. Pada titik ini, harimau menyerupai Binatang Ilahi yang hidup, disembah oleh semua rekan-rekannya. Bahkan gunung-gunung bergetar di depan aura mengerikan yang merasuki medan perang.

Macan Putih mengangkat taringnya ke langit dan dengan ganas menyerang perisai yang masuk dari kalajengking.

“Boom!” Sebuah ledakan besar dihasilkan dari dampak mereka yang mengguncang seluruh medan perang. Biasanya, bahkan keberadaan abadi akan terbunuh dari satu serangan dari Golden Serpent Shield.

Namun, Macan Putih berhasil memblokir serangan ini. Namun demikian, itu masih terhuyung mundur dari pukulan itu.

“Makan ini!” Old Eight melompat ke langit dalam sekejap sambil mengumpulkan energi di Osseous Bow-nya. Para dewa menggigil di depan panah yang masuk. Dengan kekuatan tirani terbaiknya, panah ini langsung menuju kalajengking.

Kalajengking tidak akan mengambil panah dari Osseous Bow dengan ringan. Itu menggunakan perisai untuk perlindungan. Sementara itu, Macan Putih menerkam ke udara kemudian menerjang ke arah kalajengking dengan cakarnya.

Hanya dalam beberapa saat, Delapan Tua dan Harimau Putih bekerja bersama untuk melawan kalajengking, menyebabkan ruang di sekitar mereka pencipta. Dewa Scorpion memang jenderal di bawah Kaisar Abadi Jin She. Namun, dia bukan yang terkuat; bahkan, dia bahkan bukan seorang Godking!

Sayangnya, orang tidak bisa meremehkannya karena detail kecil ini. Dia bertarung sendirian melawan Delapan Tua dan Macan Putih. Meskipun keduanya sangat kuat, mereka masih dirugikan; perkelahian yang berkepanjangan akan menghasilkan kekalahan mereka.

“Aku tahu siapa dia.” Raja Iblis dari Alam Batu akhirnya bergumam setelah melihat pria tua kurus yang telah berubah menjadi Macan Putih: “Namanya adalah Shou Hu, harimau putih yang tercerahkan dengan garis keturunan bawaan dari Dewa Harimau. Dia berteman dengan para leluhur dari Klan Jianlong! [1. Shou Hu = kurus / ramping harimau. Saya tidak tahu apakah ini namanya atau gelarnya, tetapi menerjemahkannya ke bahasa Inggris tampaknya konyol, terutama ketika narasinya sudah menggunakan Macan Putih.]

Tanpa Delapan Tua, Taiyang Wang dan santo utama mampu menyapu barisan, menyebabkan bau darah memenuhi udara di tengah-tengah amukan mereka yang tak terbendung.

“Bersama!” Jian Wushuang berteriak ke arah Long Jingxian dan mereka langsung menutup jarak. Mereka berdua berdiri saling membelakangi.

“Oke, saksikan teknik terhebat dalam semua kalpa yang dibuat olehmu benar-benar!” Long Jingxian sangat sombong dan mengeluarkan senyum puas dan menggulingkan kerajaan. < / p>

“Boom!” Dengan serangkaian ledakan, istananya muncul satu demi satu dan menembus ke langit. Dalam sekejap mata, mereka terhubung bersama untuk membentuk dunianya sendiri!

“Sebelas istana …” Banyak orang berseru dengan heran setelah melihat istananya.

“Ya Tuhan, sebelas istana. Kejadian yang jarang terjadi sepanjang masa, tetapi ada dua kasus di sini! Bahkan genius yang paling sombong berteriak setelah melihat domain yang baru terbentuk ini.

Mei Aonan, dengan sebelas istananya, telah menjadikan yang lebih muda generasi terengah-engah. Bahkan Ye Qingcheng bukan lawannya, dan sekarang, seorang gadis tanpa nama seperti Long Jingxian juga memiliki sebelas. Bagaimana mungkin orang lain hidup sambil harus berbagi generasi yang sama dengan mereka berdua?

Sebenarnya, Long Jingxian lebih dari cukup berbakat untuk memiliki dua belas istana karena Nasib Abadi-nya tidak ada bandingannya. Sayangnya, dia terlalu banyak bermain dan tidak fokus pada kultivasi di masa mudanya. Kalau tidak, membentuk dua belas istana tidak akan menjadi tantangan baginya!

“Istana-istananya berbeda dari kita.” Tembakan besar dari generasi sebelumnya tercengang setelah melihat istana dengan baik.

Istana para penggarap dibagi menjadi satu istana utama dan banyak istana pelayan. Namun, tidak ada perbedaan seperti itu untuk istana Long Jingxian. Semuanya benar-benar identik!

Yang lebih mengerikan lagi adalah bahwa istananya langsung berubah menjadi dunia yang luas dengan energi abadi yang tak ada habisnya, dunia yang menyerupai tanah abadi – surga suci.

“Kita tidak bisa membiarkannya hidup!” Bahkan Dewa Batu-Naga Li Fanming, berdiri di sebelah Ye Qingcheng, tercengang sebelum adegan mengerikan ini dikarang oleh Long Jingxian.

Ekspresi Ye Qingcheng juga berubah sangat tidak sedap dipandang. Mei Aonan sendiri sudah menjadi saingan yang hebat, tapi sekarang, Long Jingxian ini muncul entah dari mana dengan sebelas istana juga. Posisinya sebagai nomor satu menjadi lemah!

Dalam sekejap, Jian Wushuang menyiapkan formasi memanahnya. Dia berubah menjadi lautan panah yang tak berujung. Dengan serangkaian gebrakan, Sembilan Kata True Bow menciptakan hukum yang dibuat dari seluruh mantra sembilan kata, “Tentara dan pejuang Surgawi, turun dan atur dirimu di depan saya”.

Mantra lengkap ini membentuk hukum universal lengkap untuk membuat semua panah ilahinya, yang masing-masing tertanam dengan kekuatan penuh mantra.

Pada saat yang sama, Long Jingxian mengendalikan lautan panah ini. Keduanya bekerja bersama bahkan menyebabkan langit biru dan musim semi kuning dibayangi oleh busur ilahi.

“ort Abadi” menguasai alam semesta, ˜Daur Panahan™ di puncak. Omni-Pembasmian! Tawa renyah Long Jingxian bergema seperti bel. Dengan dengungan lain, busur ilahi berubah menjadi bulan purnama dengan panah yang disiapkan. [1. Ini hampir mustahil untuk menerjemahkan kata demi kata, tetapi masing-masing frasa ini masing-masing terdiri dari empat karakter. Yang pertama didasarkan pada nama Long Jingxian, Xian = Immortal. Yang kedua didasarkan pada nama Jian Wushuang, Jian = Panahan. Ini adalah frasa yang telah kita lihat sebelumnya ketika Li Qiye mengatakan pada Jian Wushuang untuk rajin dan fokus hanya pada memanah. Namun, saya memperpanjang arti dari empat kata dalam bahasa Inggris agar masuk akal saat itu. Ini adalah versi singkat untuk nyanyian pertempuran.]

œPanahan Apex. Omni-Pemusnahan. ‘Formasi’ Panah! Dia berteriak lagi dan akhirnya melepaskan panah ini langsung ke musuh mereka. [2. Aku mempersingkat Archery Dao di puncak sekali lagi untuk nyanyian ini. Ingat bahwa satu karakter Cina = satu suku kata sementara kata-kata bahasa Inggris memiliki banyak. Menjaga panjang penuh hanya terdengar aneh / panjang dalam pertempuran.]

Panah ini turun dan dengan cepat berubah menjadi formasi yang menciptakan hujan panah. Dalam sekejap mata, lebih dari seribu ahli dari aliansi dibantai. Bahkan Raja Surgawi dari garis keturunan kekaisaran tidak bisa menghentikan serangan ini dengan hukum kaisar mereka.

Ini adalah panah yang dibuat oleh sembilan kata, jadi itu berkali-kali lebih kuat daripada panah “Formasi” lama Jian Wushuang. Bahkan puncak Heavenly Kings akan langsung terbunuh tanpa ada kesempatan untuk melarikan diri.

“Abadi menguasai alam semesta, memanah dao di puncak. Omni-Pembasmian. Ini adalah seni tak terkalahkan yang mereka ciptakan di dalam kuil ilahi. Mereka terjebak dalam persidangan saat itu tanpa jalan keluar. Di ambang kehidupan dan kematian, Nasib Abadi Long Jingxian tiba-tiba menyala untuk menciptakan seni yang tiada taranya.

Ini memanfaatkan memanah Jian Wushuang sebagai fondasi dan Nasib Abadi Long Jingxian sebagai sumber dao dengan Sembilan Kata Benar Busur sebagai garis besarnya. Ketiga orang ini bersama-sama menciptakan senjata yang tidak tersentuh di medan perang!

Lebih dari seribu ahli dari tiga garis keturunan kekaisaran terbunuh seketika. Kezaliman semacam itu mungkin membuat semua orang terkejut!

“Bunuh mereka!” Taiyang Wang dan santo utama bingung setelah melihat ini. Jenis teknik ini terlalu mengerikan.

Selanjutnya, tiga paragraf melintasi langit, berjalan menuju dua gadis itu. Mereka menyalurkan hukum kaisar mereka dengan aura mengepul.

“Panahan Puncak. Omni-Pemusnahan. ˜Panah Prajurit™! Panah lain dibuat dengan kesembilan kata.

Panahœ Prajurit ini mengumpulkan tidak hanya energi duniawi di sekitarnya, tetapi juga kekuatan dao dari berbagai bidang. Semua energi ini datang bersamaan sekaligus.

“Boom!” Panah itu menghancurkan hukum dan waktu itu sendiri dan bahkan hukum kaisar dari tiga Paragraf Berbudi.

“Panahan Apex.” Omni-Pemusnahan. ‘All’ Arrow! “Serangan kombinasi lain terjadi dengan Long Jingxian memberikan perintah sementara Jian Wushuang menembakkan panah.

” Ahh … “Setelah tiga jeritan melengking, tiga paragraf tewas di tempat. Mereka bahkan tidak melihat dari mana panah ini berasal! Panah “Semua” sudah tidak terlihat dan diam. Di bawah seni yang tak terkalahkan ini, panah langsung membunuh tiga paragraf. Salah satu dari mereka bahkan eksistensi abadi!

Adegan seperti itu membuat orang ketakutan hingga ekspresi mereka menjadi bengkok. Panahan ini terlalu mendominasi.

“Hukum kaisar tanpa dao surgawi semuanya adalah seni yang pincang!” Long Jingxian mengucapkan pernyataan keterlaluan setelah membunuh tiga paragraf dengan satu panah, mengejutkan kerumunan.

Pernyataan ini sulit dipercaya. Hukum kaisar, di mata massa, sudah merupakan seni yang tak terkalahkan, tapi sekarang, Long Jingxian memperlakukan mereka dengan jijik.

Namun, ada logika kata-katanya. Hukum Kaisar yang dilepaskan oleh Kaisar Abadi sama sekali berbeda. Mereka secara signifikan lebih lemah ketika digunakan oleh Kaisar Immortal sebelum kenaikan mereka.

Sebelum kenaikan, jika seorang kaisar muda bisa memasuki dao surgawi sendiri untuk menciptakan teknik tiada taranya, maka hukum ini akan menjadi hukum kaisar untuk generasi mendatang. . Mereka juga memiliki kekuatan tertinggi dengan meminjam kekuatan dao surgawi. Teknik tiada taranya secara alami dalam harmoni yang sempurna dan selaras dengan dao surgawi kaisar sendiri. Ini adalah alasan mengapa hukum kaisar begitu kuat di tangan Kaisar Immortal masing-masing.

Dengan demikian, agar benar-benar akurat, hukum kaisar hanya benar-benar tak terkalahkan saat digunakan oleh Kaisar Immortal mereka. Keturunan masa depan tidak bisa meniru kekuatan mereka. Bahkan jika seseorang telah menyempurnakan seni dengan interpretasi sempurna, mereka masih tidak bisa mencapai tingkat yang sama dalam dan tak terkalahkan seperti Kaisar Abadi di masa lalu!