Emperors Domination – Chapter 932

shadow

Emperors Domination – Chapter 932

Yi Chuan Negara Suhang

Ini adalah perjalanan panjang karena Li Qiye mengambil waktu. Perjalanan tanpa alas kaki ini mungkin merupakan jenis penyiksaan bagi orang lain, tapi Li Qiye menikmatinya. Dia dapat melepaskan segalanya di gurun ini.

Tujuannya, saat ini, adalah meninggalkan padang pasir. Semua yang lain tertinggal.

“Teman kecil, kita bertemu lagi.” Karpet muncul di atas Li Qiye lagi. Itu adalah kelompok Yi Chuan.

Li Qiye memandang mereka dan tersenyum: “Sepertinya kalian semua melakukan perjalanan yang bermanfaat.”

Tanpa ragu, junior di belakang Yi Chuan jauh lebih hidup daripada terakhir kali. Mereka pasti memiliki sesi latihan yang bagus.

A’Li yang bersemangat tersenyum dan berkata: “Kami mendapatkan banyak bijih.”

“A’Li, kamu bisa ‘ “Aku hanya perlu memperlihatkan harta kepada orang lain atau mereka akan tergoda.” A’Bao, sebagai kakak senior, dengan cepat mengingatkan saudari juniornya.

Di matanya, Li Qiye hanya orang luar. Informasi seperti itu secara alami tidak dapat diungkapkan kepada orang luar karena itu mungkin membawa masalah yang tidak perlu.

Li Qiye tersenyum dan memberi tahu A’Li sambil mengabaikan A’Bao: “Saya berbicara tentang hati dan roh dao Anda . Dibandingkan dengan manfaat ini, bijih hanyalah bahan eksternal. Akan ada banyak peluang untuk harta di kemudian hari, tetapi pelatihan dao heart bukan hanya sebuah proses, itu adalah jenis takdir. Keuntungan seperti itu tidak dapat ditemukan sepanjang waktu. “

” Teman kecil, itu cukup mendalam. “Yi Chuan tidak bisa tidak memuji. Dia memandang Li Qiye dengan skeptis yang tumbuh. Ini bukan kata-kata yang seharusnya berasal dari seorang pemuda. Itu terdengar seperti sesuatu yang harus dikatakan oleh seorang pria yang cuaca dan dipukuli cuaca.

“Hanya ucapan biasa.” Li Qiye tersenyum tanpa rasa puas diri. Ungkapan-ungkapan semacam itu benar-benar merupakan ucapan biasa baginya.

“Itu semua teoretis.” A’Bao mendengus. Dia tidak puas dengan Li Qiye terlepas dari apa yang dia katakan karena memiliki beberapa prasangka terhadapnya.

Yi Chuan tersenyum dan bertanya kepada Li Qiye: “Apakah kamu masih berlatih? Apakah Anda ingin saya membawa sisa perjalanan Anda? “

Li Qiye melihat ke depan dan menggelengkan kepalanya,” Tidak perlu, sepertinya tidak akan lama sampai saya bisa untuk meninggalkan gurun ini. Saya akan pergi sendiri. “

” Tidak buruk. “Yi Chuan memberinya acungan jempol dan berkata:” Berjalan tanpa alas kaki melalui Gurun Perangkap Void bukanlah tugas yang sulit bagi para pembudidaya. Kesulitan terletak pada kesulitan; berapa banyak peladang yang mau menanggung beban ini sebagai seorang manusia? Itu membutuhkan ketekunan yang hebat, itu jelas tidak mudah. ‹‹”

Penggarap mampu melakukan banyak hal. Namun, mereka biasanya tumbuh tinggi di atas orang lain. Banyak dari mereka tidak akan mau bertindak sebagai manusia lagi.

Kalian semua harus belajar dari saudara dao ini. Kultivasi bukan hanya tentang mengasah hukum pahala Anda, itu juga tentang melatih tekad dan tekad Anda untuk mempertajam pikiran Anda. Yi Chuan berbalik dan memberi tahu para muridnya. Dia ingin menggunakan Li Qiye sebagai panutan.

Para murid diam. Mereka hanya bisa mendengarkan senior mereka. Tentu saja, mereka tidak memedulikan kata-kata Li Qiye. Di mata mereka, Li Qiye bukan siapa-siapa, seseorang yang tidak lebih baik dari manusia. Tidak ada yang berharga untuk dipelajari darinya. Mayoritas dari mereka menganggap diri mereka jauh lebih baik daripada dia. Mereka datang dari sebuah sekte besar dan telah dilatih dalam hukum jasa yang kuat sejak usia muda dan minum obat-obatan yang menakjubkan. Di mata mereka, belajar dari Li Qiye, yang pada dasarnya adalah makhluk fana, adalah hal yang memalukan.

“Teman kecil, aku tidak akan mengganggumu lagi. Semoga kita bertemu lagi di masa depan. Yi Chuan mengucapkan selamat tinggal dengan sangat sopan.

Dia memiliki status bangsawan sebagai penguasa suatu negara. Namun, ia luar biasa dalam satu hal – visinya bukanlah sesuatu yang dapat dibandingkan oleh para murid di belakangnya. Di matanya, meskipun Li Qiye adalah seorang pembudidaya gelandangan, ia akan memiliki masa depan yang penuh warna karena hati dan tekad dao-nya.

Ia benar-benar menyukai orang-orang muda dengan ketekunan hebat seperti Li Qiye. Mereka adalah orang-orang yang kemungkinan besar akan sukses besar.

Li Qiye tersenyum dan juga mengucapkan selamat tinggal pada Yi Chuan sebelum melanjutkan perjalanannya.

Setelah berjalan untuk waktu yang lama Akhirnya, dia akhirnya berhasil keluar dari padang pasir dan disambut oleh gelombang kelembaban.

Tepat di luar gurun itu adalah tanah yang penuh air. Ada bukit-bukit hijau dan sungai-sungai di sekitar. Orang bisa melihat perahu berlayar dan mendayung di arus. Di bawah ombak yang berkilauan, ikan-ikan gemuk melompat keluar dari air sementara bangau menyapu permukaan. Di kedua sisi sungai itu kepulan asap hijau seolah-olah ini adalah surga.

Kontras antara gurun dan tanah dengan sungai besar membuatnya tampak seperti dua dunia berbeda yang bertemu di sini. Itu memberi sensasi melangkah dari tanah gersang ke lokasi makmur yang hanya bisa ada dalam lukisan!

Siapa pun akan menjadi santai saat berjalan di tanah surga ini.

Li Qiye komentar emosional: “Sungai Jiangnan, Perbatasan Selatan.” Ini memang lokasi yang bagus dan menyegarkan. Setiap kali dia datang ke sini, dia akan tinggal selama beberapa waktu karena kekagumannya terhadap tempat itu.

Gurun itu di sebelah tanah asalnya sedangkan Perbatasan Selatan di sebelah gurun, tanah kaya yang penuh air. Siapa pun akan merasa bahwa penciptaan adalah hal yang ajaib. Negeri dengan sungai besar dan gurun yang hanya dipisahkan oleh satu jalur – ini cukup sulit untuk dipercaya.

Bumi Tandus Selatan itu besar dan berisi banyak hal. Seluruh tempat itu cukup subur, terutama wilayah paling selatan. Wilayah selatan ini disebut Perbatasan Selatan atau Tanah Tang Selatan. [1. Tang Selatan juga dikenal sebagai Jiangnan, sungai yang tercantum di atas. Penulis sedang menggunakan lokasi nyata untuk nama sekarang, jadi saya menyimpan pinyin.]

Alasan mengapa ia memiliki nama ini adalah karena ia berada di bawah yurisdiksi negara bernama Southern Tang. Perbatasan Selatan tidak hanya terdiri dari Tang Selatan. Sebenarnya, ada lebih dari sepuluh negara berbeda di sini bersama dengan sekte kecil lainnya yang tak terhitung jumlahnya.

Namun, semua negara ini adalah anak sungai dari Southern Tang, garis keturunan terbesar di Perbatasan Selatan.

< p> Yang lemah tunduk pada sekte yang kuat, lebih kecil berada di bawah sekte besar – hal seperti itu terlalu umum di dunia budidaya. Namun, itu berbeda di wilayah ini. Southern Tang tidak repot-repot mengelola negara anak sungai mereka atau mengganggu urusan mereka.

Untuk sebagian besar, status anak sungai hanya dalam nama. Negara-negara yang lebih kecil tidak perlu membayar upeti atau bertindak sebagai pengikut. Pada saat yang sama, mereka juga sangat mendukung Tang Selatan. Ada sangat sedikit perselisihan, sehingga warga di wilayah ini dapat menjalani kehidupan yang damai, seperti hidup di surga.

Li Qiye berhasil mencapai kota kuno setelah berjalan sedikit. Kota khusus ini berbeda dibandingkan dengan yang lain di wilayah ini. Tidak ada tembok tinggi atau jalan setapak yang besar, hanya saja tidak ada arsitektur yang indah. Yang mengelilingi kota ini adalah sungai yang bercabang ke setiap sudut tempat.

Selama seseorang memiliki perahu, mereka akan dapat pergi ke mana saja di kota ini. Ada banyak pohon besar di sini yang menawarkan keteduhan. Air yang mengalir ada di mana-mana dan memberikan perasaan yang menyenangkan namun mencakup semua.

Li Qiye cukup compang-camping pada saat ini dengan kotoran di seluruh wajahnya. Dia tampak seperti manusia di kota. Paling-paling, orang hanya akan menganggapnya sebagai pengemis.

Penggarap tidak akan memberinya pandangan kedua, hanya manusia yang akan melemparkannya beberapa koin sesekali.

Li Qiye tidak harus pergi terlalu jauh sebelum menerima banyak koin. Alasannya cukup sederhana, ini adalah tanah yang banyak. Orang-orang memiliki rumah dan pekerjaan sehingga manusia di sini cukup kaya. Mereka bersedia memberi kepada pengemis seperti Li Qiye.

Li Qiye tidak bisa menahan senyum sambil melihat koin di tangannya. Dia tetap menyimpannya.

Saat dia berjalan di dekat pohon besar yang menghiasi langit, sebuah suara yang akrab terdengar: “Teman kecil, mau datang untuk minum?”

Pohon yang menjulang tinggi ini tumbuh di dekat sungai. Ada gudang anggur yang dibuat dengan halus di bawah naungannya. Jelas bahwa tidak sembarang orang bisa datang ke sini untuk minum. Ada lebih dari sepuluh pembudidaya di sebelah jalan restoran. Mereka dapat dianggap sebagai kenalan Li Qiye karena mereka semua adalah bagian dari kelompok Yi Chuan. Yi Chuan memegang cangkir anggur dan menyapa Li Qiye dengan sopan. Li Qiye balas tersenyum dan melangkah masuk sebelum duduk dengan percaya diri di depan Yi Chuan. Ini memaksa para murid yang duduk di sebelah Yi Chuan untuk membuat beberapa ruangan. Beberapa murid sangat tidak senang melihat Li Qiye bertindak dengan tidak hormat di hadapan raja mereka. Namun, Yi Chuan sama sekali tidak keberatan. Dia sangat menyukai pria muda ini di depannya, “Rasa hormat bukan pengganti ketaatan.” Li Qiye duduk dan berkata sambil tersenyum. [2. Frasa ini berarti bahwa lebih baik mengatakan ya daripada mengatakan tidak dengan hormat. Ini lebih merupakan alat yang sopan, percakapan.] Penampilan Li Qiye yang tertindas dan sikap percaya dirinya bertentangan satu sama lain. Namun, itu tampak sangat alami ketika Li Qiye melakukannya.