Emperors Domination – Chapter 945

shadow

Emperors Domination – Chapter 945

Kota Suci

Hal pertama yang dilihat orang sambil melihat ke arah Kota Suci bukanlah perusahaan itu sendiri, melainkan barisan pegunungan yang sangat besar. Kota ini didirikan tepat di sebelah barisan gunung ini.

Kota ini cukup besar, tapi rasanya seperti batu kecil dibandingkan dengan pegunungan ini, seperti perahu kecil di tengah lautan luas. < / p>

Orang-orang menyebut tempat ini Pegunungan Naga Tersembunyi. Itu menjangkau>

Kota Suci itu penuh selera sederhana dan tanpa hiasan arsitektur. Tampaknya telah mengalami pelapukan yang tak terhitung tahun tetapi masih berdiri kuat.

Ada pepatah di Dunia Kaisar Fana – Keturunan di Timur, Suci di Selatan. Ini merujuk pada Kota Keturunan di Ratusan Kota Timur dan Kota Suci di Bumi Tandus.

Ada rumor bahwa Kota Suci dulu bernama Kota Heavenwatch, tetapi kemudian, para peladang tidak pernah berani bertindak liar di kota ini, jadi itu menjadi tanah damai. Akhirnya, orang-orang datang untuk menyebutnya Kota Suci sebagai gantinya. [1. Motifnya mirip dengan Heavenguard, tetapi kata yang berbeda.]

Di atas gayanya yang sederhana, udara keberuntungan yang tak berujung menembus ruang di atas kota sampai ke cakrawala. Aura ungu kadang kental di langit. Tak perlu dikatakan, ada pohon raksasa di daerah itu, melukis gambar hijau. Air terjun jatuh dari langit di samping istana dan puncak-puncak mengambang di atas …

Orang luar tidak pernah mendengar adanya sekte atau garis keturunan kekaisaran yang tak terkalahkan di Kota Suci. Hanya beberapa klan yang disebutkan di terbaik. Namun, mereka akan sangat keliru jika mereka memandang rendah Kota Suci karena alasan ini! Kota Suci adalah tempat berkumpulnya umat manusia dan dianggap setingkat dengan Kota Keturunan Timur; ini adalah dua kantong terbesar umat manusia di Dunia Kaisar Fana.

Di sini terdapat pangkalan-pangkalan klan paling kuno sementara sekte dan garis keturunan tidak begitu dekat. Sebagai contoh, seseorang hanya bisa mendengar tentang beberapa klan seperti Klan Cao. Namun, mereka yang memahami kota tahu bahwa klan yang tenang ini telah ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Mereka bahkan lebih tua dari beberapa garis keturunan kekaisaran.

Menurut cerita, selama beberapa generasi sekarang, beberapa Kaisar Immortal telah mengunjungi Kota Suci. Selain itu, mereka tidak pernah memamerkan aura mereka di sini dan hanya datang seperti orang biasa.

Bahkan Kaisar Abadi tidak ingin mengganggu ketenangan tempat ini. Setelah tiba, mereka akan melihat sisa-sisa orang bijak yang bijaksana.

Karena legenda ini, Kota Suci selalu tenang. Bahkan mereka yang memiliki perselisihan tidak akan berperang di dalam kota. Mereka akan pergi ke luar untuk menyelesaikan skor.

Sambil berdiri di depan gerbang Kota Suci, orang akan melihat deretan gunung lain di depan mereka. Itu sangat megah dan megah, membuat para penonton terengah-engah dengan membebani hati mereka. Pegunungan yang spektakuler ini adalah topik yang dicintai penghuni dunia ini – Pegunungan Godwar; dikatakan bahwa pertempuran antara para dewa telah terjadi di sini!

Li Qiye mendesah dengan lembut sambil melihat ke Kota Suci yang jauh. Dia berbalik dan melihat Pegunungan Godwar di belakangnya dan pikirannya menjadi lebih berat.

Setelah pertempuran terakhir tahun itu, sungai-sungai darah mengalir deras dan gunung-gunung yang terbuat dari mayat-mayat menduduki tanah ini. Akhirnya, fajar baru diantar ke sembilan dunia, menandakan akhir Era Ming Kuno.

Saat itu, setelah melihat para jenderal dan orang bijak bijak yang selamat berjalan keluar dari reruntuhan, ia bertanya dengan hati yang berat: “Kemana kamu semua harus pergi dari sini?”

Setelah lama diam, beberapa jenderal ingin terus mengikutinya sementara yang lain ingin pulang ke rumah akhirnya. Sebagian tentara berkata: “Kami bersedia menjaga tanah ini untuk melindungi cahaya fajar terakhir bagi Dunia Kaisar Fana!”

Sejak itu, batalyon pasukan ini tetap tinggal di tanah ini dan memulai keluarga mereka sendiri. Mereka membangun benteng raksasa dan memberinya nama, Heavenwatch! Baru beberapa saat kemudian kota itu dikenal sebagai Kota Suci.

Ini bukan perasaan yang menyenangkan bagi Li Qiye saat dia menatap Pegunungan Godwar. Para jenius yang paling berbakat dan cemerlang bersama dengan banyak orang bijak yang tak terkalahkan mengikutinya untuk bertarung kembali di zaman itu.

Namun, tak terhitung dari mereka yang meninggal di sini. Tidak masalah jika seseorang adalah putra atau putri surga yang diberkati atau seorang bijak yang bijak, jika seseorang jatuh dalam pertempuran, yang lain akan menggantikannya. Karena mereka membuka jalan dengan darah dan nyawa mereka, tentara dapat menghentikan satu gelombang serangan demi satu dari pasukan Ming Kuno!

Perang itu terlalu tragis. Musuh mereka bukan hanya Godkings tetapi bahkan Kaisar Abadi! Pada akhirnya, mereka menang dan bahkan Kaisar Abadi dikalahkan. Era emas baru dimulai untuk sembilan dunia! [1. Kemajemukan tidak secara eksplisit dinyatakan di sini, tetapi bisa jamak. Dengan asumsi baik tunggal maupun jamak dapat menimbulkan masalah dalam terjemahan ini, tapi saya percaya jamak adalah pilihan yang tepat di sini.]

“Saudara Li, apakah kita memasuki kota?” Ye Chuyun dengan lembut bertanya setelah melihat Li Qiye bingung negara.

Pikiran Li Qiye akhirnya kembali. Dia memandang Ye Chuyun sebelum menggelengkan kepalanya, Kamu masuk dulu, aku ingin pergi ke suatu tempat sebentar. Saya akan bertemu dengan Anda nanti. “

“Oke, saya harus bertemu dengan seorang senior.” Ye Chuyun sangat masuk akal dengan jawabannya: “Biarkan aku tahu kapan kamu bebas.”

Li Qiye sedikit mengangguk. Ye Chuyun tidak mengatakan apa-apa lagi dan berpamitan sebelum memasuki kota dengan tergesa-gesa.

Li Qiye menghela nafas dan menentukan tujuan selanjutnya, kemudian dia menuju ke puncak tertentu.

Ada ada banyak bukit antara Kota Suci dan Pegunungan Godwar. Sebenarnya, jalan untuk memasuki kota mengharuskan melintasi bukit-bukit ini.

Banyak orang tinggal di bukit yang banyak dan spiritual ini. Mereka membangun kota kecil mereka sendiri. Baik pembudidaya dan manusia yang memasuki atau meninggalkan Kota Suci dapat beristirahat di tempat-tempat ini.

Puncak Apricot ada di antara bukit-bukit ini. Puncak cantik ini berukuran rata-rata dan sudah memiliki master. Ada halaman tua yang luas. Kata “Xu” tertulis di tablet di dekat pintu masuk.

Sementara itu, di bagian bawah puncak adalah bangunan tua lain. Itu adalah rumah anggur yang juga memiliki plakat dengan kata “Xu” di depan pintu, bergoyang karena angin sepoi-sepoi.

Xu dari Apricot Peak adalah klan kecil. Namun, rumah anggur yang ukurannya sangat sederhana ini tampaknya tidak akan lekang oleh waktu.

Baik manusia dan penggarap yang datang ke tempat ini akan berhenti untuk minum di rumah anggur sebentar. Setiap sesekali, seseorang akan bertanya kepada penjaga toko tua: “Apakah ada pembudidaya leluhurmu?”

Tidak aneh untuk menanyakan pertanyaan ini karena di Kota Suci dan bahkan ribuan mil di sekitarnya, banyak leluhur manusia dulu adalah pembudidaya.

Penjaga toko tua hanya tersenyum dan tidak pernah menjawab pertanyaan jenis ini.

Seseorang bisa mencium aroma minuman keras yang kuat saat mereka memasuki Puncak Apricot . Ini sama untuk Li Qiye. Mencium aroma yang akrab ini membuat banyak emosi muncul di benaknya. Dia tidak tahu harus berkata apa pada saat ini.

“Anggur tua Xu Clan, bau yang mengesankan dan nostalgia.” Gumam Li Qiye.

Rumah anggur Xu telah ada di sini untuk waktu yang lama. Pada saat para pemuda di dekatnya mulai menyadari lingkungan mereka, rumah anggur sudah ada. Setelah bertahun-tahun, itu terus berkembang dari generasi ke generasi.

Tidak banyak pelanggan ketika Li Qiye melangkah masuk. Di luar beberapa manusia yang meminum, hanya ada satu atau dua pembudidaya yang beristirahat.

Penjaga toko segera menyambutnya. Li Qiye pergi ke lantai dua dan duduk di dekat jendela.

Li Qiye agak linglung saat melihat Puncak Apricot di luar. Penjaga toko bertanya kepadanya, Tuan, apa yang Anda inginkan?”

Li Qiye menjadi tenang dan memandangi penjaga toko tua dan wajahnya yang familier sebelum menghela nafas. Seorang keturunan Klan Xu … Dia memerintahkan: “Ambilkan saya sebotol anggur dan beberapa makanan ringan.”

Penjaga toko mengkonfirmasi apa yang Li Qiye inginkan dan akan pergi, tetapi Li Qiye memanggilnya kembali dan berbicara dengan suara lembut: “Apakah Xu Clan Anda masih baik-baik saja? Bagaimana kabar anak-anak? “Penjaga toko tua itu berbalik dan tidak menganggap pertanyaan ini aneh. Dia berkata sambil tersenyum: Tuan, terima kasih atas restu semua orang, Xu Clan saya telah menjalankan restoran ini sejak lama. Meskipun kami tidak memiliki banyak anak, mereka penuh dengan kesalehan anak. “” Itu bagus, itu bagus. “Li Qiye mengangguk dengan lembut. Li Qiye menghela nafas sekali lagi sambil menyaksikan penjaga toko pergi. Xu Clan … Di era yang jauh itu, itu adalah klan yang kuat dan makmur. Itu perkasa ke tingkat yang menakutkan. Bahkan Godkings dari Klan Ming Kuno tidak akan berani memprovokasi itu. Ketika dia memutuskan untuk menyerang Ming Kuno, dia telah mencoba melobi banyak orang. Nenek moyang Klan Xu adalah yang pertama menjawab panggilannya. Selain itu, seluruh klan dan para muridnya bergabung dalam perang berlarut-larut ini! Pada saat kemenangan terakhir, Klan Xu hanya memiliki leluhur dan putri bungsu mereka yang tersisa. Li Qiye selalu menjadi sedih ketika dia mengingat gadis kecil itu. Dia adalah seorang gadis yang sangat bersemangat dengan bakat yang sangat tinggi. Setelah perang, dia menjadi pendiam dan pendiam, seperti orang yang sama sekali berbeda! Dia telah kehilangan terlalu banyak selama perang dingin itu dan tidak tahan dengan kejutan itu. Kemudian, dia datang untuk melihat gadis itu beberapa kali dan melihat bagaimana seorang gadis yang hidup menjadi bayangan diam. Luka perang tidak akan sembuh, menyebabkan hatinya merasa tidak nyaman setiap kali mereka bertemu!