Emperors Domination – Chapter 978

shadow

Emperors Domination – Chapter 978

Fenomena Aneh Di Gunung Godwar

Orang-orang di Kota Suci dan bahkan mereka yang berada di puncak gunung sekarang terpana melihat pemandangan ini. Tidak ada yang tahu arti di balik fenomena ini.

“Boom!” Pada saat yang sama di puncak yang megah dan menjulang di dalam Gunung Godwar, sosok yang cerah tampaknya ingin melintasi waktu itu sendiri dan semua rintangan. Dia melangkah maju untuk mencapai lokasi terdalam dan tertinggi di gunung untuk melihat fenomena itu.

“Ini Lin Tiandi …” Seseorang berseru setelah melihat sosok di bawah cahaya perunggu: “Apakah dia ingin mencapai lokasi terdalam? “

Sementara itu, tidak peduli bagaimana Lin Tiandi mencoba dengan segudang hukumnya atau bahkan urutan perjalanan waktu, ia hanya bisa berhenti di tempat ini, gagal mencapai ketinggian yang lebih tinggi.

< p> “Bahkan Lin Tiandi yang tertinggi tidak dapat mencapai puncak itu.” Gumam lainnya setelah melihat ini.

Satu lagi menambahkan: “Dia sudah sangat menakjubkan. Bahkan jika dia tidak dapat masuk dalam daftar lima besar dari semua umur, ini lebih dari cukup baginya untuk dianggap sebagai jenius tertinggi. Hanya para jenius tertinggi yang bisa mencapai level ini. “

Fenomena ini berlangsung lama seolah-olah itu mengulang masa lalu; gambar-gambar visual ini tampaknya telah terjadi di tahun-tahun yang jauh.

Baik Li Qiye dan Ye Chuyun, yang sedang tidur, juga terkejut oleh keributan ini. Mereka bergegas keluar pada saat yang sama dan melihat fenomena ini di atas Gunung Godwar.

“Apa itu?” Ye Chuyun diam-diam bertanya pada Li Qiye yang berdiri di sampingnya.

Dia melihat ke arah image untuk waktu yang lama sebelum menjawab dengan lambat: “Ada beberapa hal di sana yang tidak bisa dipahami oleh orang biasa.”

“Hal-hal apa?” Dia tidak bisa menahan rasa penasarannya.

Pandangannya tetap terpaku pada fenomena visual di langit seolah ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Setelah waktu yang lama, dia akhirnya menjawab: “Beberapa barang yang kuno di luar imajinasi.”

Ye Chuyun melihat kembali ke gunung. Yang benar adalah bahwa dia tidak tahu banyak tentang itu, apalagi seluruh dunia. Tidak ada yang pernah mendengar tentang seseorang yang dapat mencapai celah terdalam atau puncak tertinggi di Gunung Godwar.

“Saudara Li, seberapa banyak yang Anda ketahui tentang Gunung Godwar?” Dia tahu bahwa dia secara khusus datang untuk gunung kali ini.

“Bagaimana saya harus mengatakan ini?” Li Qiye tersenyum: “Jika saya mengatakan bahwa tidak ada seorang pun di dunia ini yang lebih memahaminya daripada saya, Anda mungkin tidak percaya saya . “

” Aku percaya padamu. “Ye Chuyun mengangguk dengan serius dan menjawab tanpa ragu-ragu. Kepercayaan wanita itu kepadanya mutlak.

Dia terus menatap gunung sebelum berbicara setelah istirahat panjang: Aku juga percaya pada sesuatu. Gunung Godwar mungkin tidak disebut tanah yang tidak menyenangkan, tapi itu adalah tempat paling berbahaya di dunia ini. “

Dia bertanya, Mengapa begitu? Saya belum pernah mendengar tentang bahaya di sana. “

Li Qiye dengan lembut menggelengkan kepalanya:” Tidak sembarang orang dapat mencapai daerah berbahaya. Selain itu, bahaya gunung ini berbeda dari rasa bahaya secara umum. “

Ye Chuyun tidak mengerti apa yang dia katakan. Namun, jika dia tidak ingin mengungkapkan semuanya, dia tidak akan terus bertanya.

“Lin Tiandi tidak bisa melakukannya. Dia tidak mampu mencapai Puncak Perdana. “Ye Chuyun memandang gunung dan memperhatikan upaya berulang-ulang Lin Tiandi untuk mendaki.

” Puncak Utama bukan tempat yang bisa dia panjat. ” Li Qiye berkata: “Sudah luar biasa bahwa ia telah berhasil melewati Million Peak untuk mencapai titik itu. Pemahamannya tentang kebenaran yang mendalam cukup tinggi. Sayangnya, dia tidak membutuhkan hal seperti itu. “

” Tidak bisakah ada orang di dunia ini yang mendaki Puncak Perdana? “Dia bertanya. Ada banyak legenda tentang Puncak Perdana Gunung Godwar, tetapi upaya yang berhasil tidak pernah terdengar.

“Ya, Kaisar Abadi!” Li Qiye menjawab: “Namun, Kaisar Abadi tidak ingin pergi ke tempat itu. “

” Bagaimana bisa? “Dia bertanya sambil merenungkan ide itu. Dia tidak ingat pernah mendengar tentang seorang kaisar mendaki Puncak Perdana sebelumnya.

“Tempat itu bukan lokasi yang baik atau menguntungkan, terutama untuk Kaisar Immortal.” Li Qiye tersenyum.

Ye Chuyun ingin bertanya lebih banyak tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

***

Fenomena ini berlanjut sampai tengah malam sebelum perlahan-lahan menghilang. Gunung Godwar akhirnya kembali ke penampilan normalnya.

Sejumlah besar pembudidaya banyak ras bergegas menuju gunung.

“Benda abadi pasti keluar dari gunung dalam kondisi seperti ini.” generasi! “Baik tua maupun muda berlari histeris ke gunung.

Seorang pemuda dengan bebas tertawa dan berkata:” Tidak ada orang lain selain saya yang akan mendapatkan tulisan suci yang kekal. Saya pasti akan bisa terbang ke surga dan naik ke keilahian! “

” Diam. Saya mendengar bahwa ada lebih dari sekedar keberadaan abadi dari generasi sebelumnya yang datang. Jika sebuah tulisan suci abadi benar-benar keluar, saya khawatir bahkan Dewa-Raja akan datang. “Seorang teman membisikkan padanya pengingat.

” Haha, tidak ada yang perlu ditakuti. Jangan lupa bahwa ini adalah Gunung Godwar. “Pemuda itu menjawab dengan santai:” Tidak peduli siapa pun mereka, keberadaan abadi atau Godkings, semua orang sama di dalam Gunung Godwar. Bangsawan tidak ditakdirkan oleh surga! Mungkin aku bahkan akan menjatuhkan Dewa-Raja! [1. Oke, ini yang sulit tetapi juga menarik. Terjemahan resmi untuk frasa ini 王侯 å°† 相, 宁 有种 乎 adalah Apakah para bangsawan itu tentu saja memiliki darah biru? Ini adalah frasa populer setelah seorang petani pemberontak selama Dinasti Qin. Ini memunculkan pertanyaan apakah kaum bangsawan adalah bawaan. Mengapa para bangsawan bisa memiliki lebih dari petani? Terjemahan resmi bermasalah dalam konteks ini, meskipun artinya baik-baik saja dalam bahasa Cina karena dikenal sebagai frasa dan hanya dipahami. Jadi, saya harus membuatnya menjadi pernyataan dengan makna yang sama agar sesuai dengan konteks ini. Pada catatan yang berbeda, saya menemukan konsep ini mengejutkan karena datang lebih awal dari yang saya kira – sekitar 209 SM. Ini sepertinya lebih merupakan ide barat.]

Pidato pembudidaya muda yang tidak terkendali ini membuat rekannya kaku. Dia dengan cepat menutup mulut temannya dan menyuruhnya diam.

Semalam, banyak pembudidaya memasuki gunung, apakah itu untuk tulisan suci abadi atau untuk hal lain. Singkatnya, gelombang besar pembudidaya tiba di gunung meskipun itu di tengah malam.

“Bangsawan tidak ditakdirkan oleh surga di Gunung Godwar!” Bertolak belakang dengan beberapa pembudidaya muda yang ceroboh, beberapa karakter hebat dari generasi sebelumnya – termasuk Virtuous Paragons – menjadi sangat berhati-hati saat mereka menghadapi gunung ini. Mereka tidak ingin kapal mereka terbalik di perairan tanpa air; bagaimana jika mereka mati di tangan siapa pun atau seorang junior? Reputasi seumur hidup mereka kemudian akan runtuh dalam sedetik.

“Aku juga harus pergi.” Li Qiye dengan lembut mengangguk dan memberi tahu Ye Chuyun setelah gambarnya menghilang.

Ye Chuyun tidak pergi bersamanya karena dia ingin kembali ke Pure Lotus School.

Li Qiye pergi pada malam itu juga, tetapi dia tidak pergi ke gunung. Dia diam-diam mengunjungi beberapa klan kuno dan misterius di kota.

Klan ini mempertahankan kerendahan hati bahkan di dalam Kota Suci. Beberapa bahkan tidak ingin orang lain tahu tentang keberadaan mereka. Orang luar sama sekali tidak tahu tentang mereka sama sekali.

Setelah kunjungan, ia akhirnya meninggalkan kota untuk Gunung Godwar. Tentu saja, dia bukan satu-satunya. Lebih banyak pembudidaya mengalir ke gunung dari daerah lain juga sepanjang malam.

Saat ini, Li Qiye terkenal. Setiap tindakannya dicatat bahkan dalam kegelapan, terutama oleh mereka yang memperhatikan.

“Li Qiye juga pergi ke Gunung Godwar!” Seseorang secara pribadi membahas masalah ini.

Di bawah jubah kegelapan, sepasang mata telah mengawasi setiap gerakan Li Qiye. Dia memperhatikan bahwa Li Qiye sedang menuju gunung dan menjadi bersemangat, mendorongnya untuk memerintahkan seseorang di sebelahnya.

Dia adalah keturunan Suku Setan Darah, Raja Skybearing. Dia langsung datang dengan rencana saat dia melihat Li Qiye di jalan. Karena itu, dia mengirim orang untuk mengundang Bai Jian dan Chi Tianyu.

Lima orang kudus ras darah adalah teman dekat. Selain itu, karena dia adalah pemimpin, Bai Jian dan Chi Tianyu seharusnya tidak memiliki alasan untuk menolak.

Namun, Bai Jian sebenarnya menolak undangan itu. Dia mengatakan kepada orang kepercayaannya: “Katakan kepada utusan Skybearing Monarch bahwa aku sedang berkultivasi tertutup. Ketika saya keluar, saya akan meminta maaf kepadanya. “

Orang kepercayaan Bai Jian mengirim utusan raja pergi. Dia kembali dan bertanya dengan agak bingung, Tuan Muda, hubungan Anda dengan raja cukup baik. Kamu biasanya senang menjawab isyaratnya, jadi mengapa kamu menolak kali ini? 

“Aufu, ini adalah masa yang bergejolak.” Bai Jian dengan lembut menggelengkan kepalanya: “The Skybearing Monarch memiliki ambisi besar. Dia mengundangku pada saat penting ini mungkin bukan hal yang baik. “Dengan itu, dia melirik ke luar jendela:” Fierce telah tiba di Bumi Tandus – ini bukan pertanda baik sama sekali. Saya seharusnya tidak melibatkan diri saya di perairan berlumpur ini. Mulai hari ini, saya akan berlatih dan tidak akan bertanya apa pun. Jika ada yang datang, kirimkan saja mereka untuk saya. “Orang kepercayaannya mengakui perintah itu dan akan melaksanakannya. Raja tidak puas dengan ketidakhadiran Bai Jian. Sebagai keturunan Iblis Darah, dia cukup berpengaruh dalam Ras Darah. Dia ingin bergabung dengan Bai Jian, jadi bagaimana dia bisa bahagia ketika Bai Jian tidak muncul? Dia dengan dingin mendengus dalam menanggapi. Namun, Chi Tianyu tiba! Kakak Tianyu memang saudaraku. Anda datang menemui saya di saat seperti ini. “Raja secara pribadi keluar untuk menyambutnya. Chi Tianyu tersenyum:” Saudara Skybearing telah membantu saya berkali-kali di masa lalu, jadi bagaimana mungkin saya tidak datang setelah Anda menelepon? . Mereka berdua bersikap sangat sopan di sini dengan permainan kehormatan mereka, saling memanggil kakak dan menyebut diri mereka sebagai adik laki-laki.]