Emperors Domination – Chapter 992

shadow

Emperors Domination – Chapter 992

Benteng Perunggu

“Pop!” Li Qiye, yang telah tenggelam ke lautan perunggu, akhirnya mencapai dasar. Saat dia melakukan kontak, itu memberikan keadaan pikiran yang unik – yang bebas dari kecemasan.

Melihat ke atas, orang akan melihat kecemerlangan berwarna perunggu yang berkedip di cakrawala yang jauh. Tampaknya cakrawala terbuat dari lautan perunggu yang luas.

Melihat sekeliling, orang akan menemukan benteng tertentu. Itu cukup besar untuk menampung jutaan orang.

Paviliun dipenuhi dengan kuil mengambang. Jalan-jalannya lebar, sanggup menahan sepuluh gerbong berdampingan.

Tetapi dengan pengamatan yang cermat, orang akan menemukan bahwa banyak bangunan di dalam kota ini telah runtuh. Ini bukan karena erosi waktu tetapi kekuatan eksternal. Tampaknya ada sesuatu yang terjadi di sini; mungkin perang atau bencana alam …

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa seluruh benteng dibangun dari perunggu ilahi.

Semua bangunan dekat, jalan lebar, dan dinding megah adalah dibuat dari perunggu tanpa kecuali. Ini adalah dunia perunggu. Tampaknya tidak ada apa pun di sini selain dari perunggu, bahkan kerikil!

Benteng perunggu ini sangat sunyi, menciptakan suasana melankolis. Sensasi ini ditekankan oleh berlalunya waktu di dalam struktur perunggu yang terkubur ini.

Jika orang luar bisa melihat ini sekarang, mereka akan tersentak dan heran. Ini karena kota itu terlihat persis sama dengan gambar-gambar aneh yang muncul di atas Gunung Godwar beberapa hari yang lalu.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa kota di depan sudah mati. Tidak ada tanda-tanda pejalan kaki yang sibuk atau kemakmuran disertai dengan hiruk pikuk jalan-jalan utama. Tidak ada penghuni perunggu yang terlihat di dalam gambar aneh yang dapat ditemukan di sini.

Li Qiye perlahan berjalan di dalam benteng yang luas ini. Ini bukan pertama kalinya di sini, jadi dia tahu semua seluk beluk.

Di luar Li Qiye, tidak ada makhluk hidup lain di sini, membuatnya tampak seperti kota orang mati. >

Tempat ini penuh dengan misteri. Tidak ada yang tahu dari mana asalnya atau apa itu. Bahkan pencipta kota perunggu ini tidak diketahui …

Karya yang luar biasa. Bahkan para dewa dan kaisar tidak akan bisa menciptakan karya besar ini! Li Qiye berkata dengan emosi sambil berjalan di sepanjang jalan yang sunyi.

Di dunia ini, akan sulit untuk menemukan seseorang yang tahu tentang keberadaan dari kota ini. Namun, di masa lalu yang jauh, banyak Kaisar Immortal telah mencari kota ini, terutama selama Era Ming Kuno. Banyak kaisar Ming Kuno telah berusaha keras untuk melacak kembali ke kota ini.

Ini karena rahasia yang tersembunyi di kota ini, sebuah rahasia yang semua orang ingin tahu. Bahkan Li Qiye, sebagai Dark Crow, haus akan rahasia pamungkas ini.

Akhirnya, dia berhasil mencapai titik tertinggi. Ada istana perunggu di tempat ini – megah dan menjulang.

Sepertinya itu adalah tempat tinggal para dewa atau penguasa tempat ini!

Aura suci merembes ke istana ini. Meskipun jutaan tahun telah berlalu dan banyak bagian di istana ini telah dinodai dengan karat, itu masih mengeluarkan udara suci dan tak tersentuh!

“Clankkk” Li Qiye perlahan mendorong gerbang perunggu berat terbuka untuk masuk .

Itu luar biasa dan memiliki banyak pilar pendukung. Masing-masing dari mereka memiliki ukiran yang berbeda, termasuk naga terbang dan burung phoenix menari, perang antar dewa, dan pemandangan jutaan penyembah …

Tidak ada takhta ilahi di ujung istana seperti yang diharapkan orang. . Hanya ada tablet perunggu besar. Sudah berdiri kuat selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, perubahan waktu tidak dapat menyentuhnya.

Li Qiye berjalan ke tablet ini. Itu berkilauan dengan cahaya perunggu redup, tapi cahaya ini bukan yang menarik perhatiannya. Semua fokusnya adalah pada teks yang diukir di tablet.

Ada lebih dari sepuluh ribu kata. Setiap kata tampaknya memiliki kemiripan tersendiri ketika mereka mengapung di atas tablet seperti ikan berenang.

Kata-kata itu kuno sampai-sampai tidak ada yang bisa mengenali era mana mereka berasal.

“Akhirnya hidup kembali.” Li Qiye bergumam sambil menatap kata-kata kuno ini: “Hari ini sudah lama tertunda. Berapa banyak orang dan kaisar yang menunggu hari seperti itu? “

Kata-kata terus bergerak tanpa pola apa pun. Sifat kacau mereka akan membuat pembaca benar-benar bingung.

Li Qiye dengan lembut menggosoknya dan tersenyum: “Rune perunggu legendaris … berapa banyak di dunia ini yang tahu keberadaan Anda? Belum lagi sembilan dunia, mungkin hanya ada beberapa di tempat itu yang bisa mengenali Anda, apalagi memiliki penguasaan untuk dibaca! “

Kata-kata kuno ini berasal dari zaman sebelum Era Desolate. Mereka lazim selama Era Legendaris mitos! Belum lagi sembilan dunia saat ini, hanya sedikit orang yang bisa membaca teks ini bahkan pada zaman kuno itu.

Secara kebetulan, Li Qiye adalah salah satu dari orang-orang yang tahu bahasa ini. Dia telah menghabiskan bertahun-tahun dan upaya besar untuk mempelajari kata-kata ini. Dia bepergian ke banyak tempat di sepanjang perjalanan pembelajarannya – langit biru di atas dan dunia bawah di bawah!

“Omm” Space tiba-tiba bergetar. Saat Li Qiye menggerakkan kata-kata itu, tablet itu memancarkan cahaya perunggu yang lebih menyilaukan.

Pada saat yang sama, kata-kata lain menjadi lebih hidup seperti wortel di kolam yang sedang diberi makan. Akhirnya, dia selesai mengatur semua kata-kata ini menjadi tulisan yang lengkap. Hal ini menyebabkan istana menyala dan memancarkan gelombang nyanyian sedih.

Nyanyian rohani ini akan membuat pendengarnya sedih. Tampaknya itu melukiskan kisah sejak dulu, kejatuhan eksistensi tertinggi. Miliaran warganya menghadiri pemakamannya.

Musik pemakaman ini akan menenangkan hati seseorang dan sepertinya menceritakan kembali prestasi agung dari keberadaan tertinggi ini.

Om Tablet perusahaan berubah menjadi pintu perunggu. Sederhana, tanpa hiasan apa pun, tetapi ini tidak menghilangkan penampilannya yang megah. Yang lain tidak bisa tidak memujinya.

“Clank” Li Qiye membuka pintu dan masuk tanpa ragu-ragu.

Langit berbintang yang tak berbatas muncul di hadapannya. Dia hanya bisa melihat ruang luas di atas yang berisi sungai-sungai bintang. Itu adalah pemandangan langit yang indah di tengah malam.

Namun, yang membuat orang lain terpesona adalah ada patung perunggu raksasa dari seorang pria yang terbaring di antara bintang-bintang! Siapa pun akan kaget melihat lelaki perunggu ini.

Sulit untuk menggambarkan besarnya ini hanya dengan kata-kata! Jika patung ini terbaring di Bumi Tandus selatan, maka ia akan menempati lebih dari setengah tanah itu!

Patung itu diam-diam berbaring di ruang ini dengan mata tertutup seolah-olah dalam tidur yang abadi. Atau mungkin itu bisa dimakamkan di sini setelah kematian.

Tidak ada yang tahu bagaimana itu dibuat atau jika itu pernah menjadi manusia perunggu hidup.

“Kehidupan tanpa akhir namun masih menghilang dalam waktu sungai waktu. “Li Qiye bergumam sambil melihat patung di antara bintang-bintang.

Setelah menganalisis patung itu, ia akhirnya naik ke atasnya. Dia merasa seolah-olah sedang berjalan di atas tanah perunggu yang luas. Sulit untuk secara visual membedakan tempat ini karena kilau perunggu cukup mengganggu. Orang-orang akan mendapati diri mereka tidak berarti ketika bepergian di tanah yang luas ini.

Patung itu menempatkan kedua tangannya di atas perutnya. Itu adalah pose tidur yang sangat damai.

Setelah berjalan untuk waktu yang sangat lama, Li Qiye akhirnya mencapai perut, di mana kedua tangan bertemu. Di tempat ini, ia menemukan bahwa kedua tangan memegang kotak perunggu.

Peti itu sudah cukup besar, tetapi dibandingkan dengan patung perunggu yang merangkulnya, tampaknya sangat kecil, seperti setitik debu!

Kotak perunggu ini sedang memainkan musik. Seseorang bahkan dapat merasakan bahwa itu melompat-lompat, seolah-olah itu bukan sebuah kotak tetapi makhluk hidup.

“Puluhan juta tahun menunggu, waktunya akhirnya tepat.” Li Qiye merasakan ritme kotak dan tersenyum.

Kotak ini adalah barang yang didambakan oleh Ming Kuno dan kaisar mereka. Namun, karena waktu tidak ada di pihak mereka, mereka tidak dapat mengambilnya dengan sukses, bahkan Kaisar Abadi Tian Tu! [1. Saya ingin tahu apakah Tian Tu sebanding dengan Hong Tian atau Jiao Heng.]