Emperors Domination – Chapter 998

shadow

Emperors Domination – Chapter 998

Sentimen Kaisar Abadi Xue

“Rumble” Sesuatu yang luar biasa terjadi setelah serangkaian suara gemuruh. Keenam senjata itu benar-benar terbang untuk mengejar keenam koin perunggu ke luar angkasa!

Ini adalah adegan yang sangat aneh. Jika senjata kekaisaran ini adalah pelayan, maka koin itu adalah ingot upacara mock. Saat mereka melihat uang itu terbang, para pelayan tidak punya pilihan selain melakukan pengejaran segera.

Semua orang tahu bahwa senjata kekaisaran memiliki segel pada mereka. Sebelum membuka kuncinya, tidak ada yang bisa mencuri senjata ini. Tapi sekarang, bahkan putri seorang kaisar tidak bisa mengendalikan enam senjata ayahnya dan hanya bisa menonton mereka mengikuti koin perunggu ke ruang angkasa.

“Boom!” Seluruh Kota Suci bergetar. Tanpa senjata kekaisaran, Dewa Badai tidak bisa dibandingkan dengan Guru Arcane sama sekali.

Guru menebang ke bawah dengan kedua tangan dan menghantam Dewa Badai turun dari langit, menyebabkannya terbanting ke tanah. Hasilnya adalah kawah besar dengan bekas darahnya di mana-mana. Siapa yang tahu berapa banyak tulang di tubuhnya telah hancur?

“Saya adalah seseorang yang selalu menghormati Kaisar Immortal. Sangat memalukan bahwa Anda sangat bodoh. Guru itu menggelengkan kepalanya dan mendesah pelan.

Seluruh kota – termasuk para ahli Darah – menjadi sunyi. Namun, kemungkinan sangat sedikit orang yang merasa buruk untuk Storm God. Mungkin itu adalah cerita yang berbeda untuk generasi yang lebih muda dari Blood Race, tetapi orang-orang dari generasi sebelumnya tidak menyukainya.

“Boom!” Dalam sekejap mata, aura kekaisaran abadi bangkit! Dewa Badai berdiri, sosok agung di belakangnya!

Bayangan tegap di belakangnya ini memiliki sepasang mata yang mendalam yang mampu menerangi segala usia. Sepasang mata ini terpaku padanya, menunjukkan bahwa bayangan itu akan selalu melindunginya tidak peduli berapa tahun berlalu.

Seseorang tidak bisa tidak berteriak: “Kaisar Abadi Chen Xue!” Para murid Darah menjadi lebih bersemangat.

“Kaisar Abadi Chen Xue, salah satu penguasa Ras Darah!” Beberapa ahli Darah tidak bisa membantu tetapi berlutut.

Sosok itu dengan lembut meraih keluar dan, dengan suara berisik, Immortal Emperor True Treasure yang sedang dibawa ke luar angkasa oleh koin terbang kembali ke tangannya.

“Boom!” Aura tak berujung meletus dari harta yang sebenarnya. Setiap helai aura ini dapat memotong bintang-bintang di langit dan merobek jalinan ruang!

Seluruh dunia bergetar seketika; banyak orang di kota itu bersujud. Beberapa ahli tidak dapat berdiri tegak bahkan tanpa mengalami penindasan. Mereka hanya ingin menyembah aura kekaisaran yang sejati ini.

Seorang kaisar mengendalikan harta sejatinya sendiri adalah masalah yang menakutkan. Meskipun ini bukan kaisar sungguhan, itu masih cukup untuk menyebabkan Dewa-Raja membungkuk!

Badai Dewa berteriak: “Mati!” Senjata sejati menelan sembilan langit dan melepaskan serangan spasial langsung pada guru.

Arcane Guru heran. Dia membuka peti emasnya sepenuhnya dan banyak koin terbang keluar. Mereka bergabung bersama untuk membentuk kota perunggu raksasa untuk menghentikan serangan dari harta karun sejati.

“Boom!” Namun, bahkan kota ini pun tidak dapat menghentikan kekuatannya. Itu sepenuhnya hancur; kota dan gurunya tertiup ke luar angkasa. Darahnya menodai langit biru.

Serangan ini benar-benar sombong. Bahkan Godking mungkin bergetar setelah melihat serangan ini. Meskipun itu bukan Pemusnahan Surgawi, itu bisa dengan mudah membunuh Dewa-Raja.

Setelah menghempaskan sang guru, Dewa Badai dengan cepat berbalik dan menatap Li Qiye sebelum berteriak: Tidak ada yang pernah berani untuk bertindak lancang di hadapanku, bahkan Godkings! 

Dia sekarang menjadi histeris. Sebagai seorang putri kekaisaran, ia selalu dapat bertindak dengan angkuh, sehingga peristiwa hari ini menandai penghinaan terbesar dalam hidupnya!

Teriakan histerisnya membuat banyak orang gemetar ketakutan, termasuk leluhur. Mereka takut amarahnya akan menyapu tanpa diskriminasi dan membahayakan mereka dalam proses itu.

Penyihir yang dibenci ini masih merupakan putri seorang kaisar. Dia masih memiliki perlindungan ayahnya, memungkinkannya untuk mendominasi semua yang lain – inilah yang paling ditakuti banyak orang.

Li Qiye tidak bisa menahan senyum setelah melihat ini. Dia perlahan-lahan berdiri dan dengan santai berkata, “Sayang sekali, Anda bisa meninggalkan hari ini dengan hidup Anda, tetapi sepertinya kematian adalah satu-satunya jalan bagi Anda sekarang.”

“Binatang kecil, terus menggertak . Aku akan menangkapmu hari ini dan menguliti kulitmu, melepaskan tendonmu, dan meminum darahmu! Dia berteriak sambil mengambil langkah pendek menuju Li Qiye. Dia yakin akan kemenangan dan tidak takut bahkan jika Godkings akan datang.

Semua orang menahan napas pada saat ini. Bahkan para ahli manusia yang ingin memihak Li Qiye terdiam. Virtuous Paragon hanyalah serangga dalam menghadapi aura kekaisaran seperti itu.

Li Qiye tidak repot-repot melihat Dewa Badai yang mendekat. Dia melirik sosok agung di belakangnya dan tersenyum: “Kaisar Abadi Chen Xue, sayangnya, Anda tidak lagi di dunia ini. Kamu hanya seutas sentimen! “

” Jadi bagaimana kalau itu hanya sentimen, itu masih bisa menghancurkanmu seperti semut! “Dewa Badai tertawa histeris dan kemudian meraih Li Qiye.

Pada saat ini, itu bukan lagi tangannya melainkan tangan kekaisaran. Bahkan alam semesta tidak akan bisa lepas dari genggamannya; itu hanya bisa tercabik-cabik.

Li Qiye masih tersenyum saat tangan kekaisaran runtuh. Dia mengambil panah perak untuk menghadapinya secara langsung.

Bahkan sosok agung itu terkejut. Itu menggunakan kecepatan yang luar biasa untuk menciptakan celah dengan Li Qiye!

Dewa Badai tidak tahu apa yang sedang terjadi dan langsung berteriak: “Ada apa? Bunuh dia! 

Namun, sosok itu dengan cepat membentuk mudra dan menyegel Dewa Badai sehingga dia tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun. Mata yang dalam terus menatap Li Qiye.

“Meskipun kamu bukan seorang kaisar sungguhan, aku tidak keberatan menghancurkanmu.” Li Qiye tertawa kecil dan mengarahkan panah peraknya tepat ke sosok sebelumnya. mendesah: “Sudah berapa lama legenda itu melibatkan pembunuhan Kaisar Abadi sekarang?”

Kata-kata seperti itu menakutkan banyak orang. Mereka tahu bahwa melindungi Dewa Badai bukanlah kaisar sungguhan, itu hanya untaian perasaan yang ditinggalkan oleh Kaisar Immortal Chen Xue. Namun, sentimen ini masih cukup menakutkan. Bahkan seorang Godking tidak akan membual tentang membunuhnya.

Tapi sekarang, ucapan Li Qiye terhadap sentimen itu terlalu agresif dan sombong.

Sosok agung itu merenungkan dalam-dalam. Kecemerlangannya berdenyut antara putih dan hitam. Orang lain mungkin tidak tahu apa panah perak di tangan Li Qiye itu, tetapi sebagai sentimen seorang kaisar, rasanya seperti jera yang mengancam jiwa dari panah! Dia tahu apa itu! Pada saat yang sama, dia juga tahu siapa Li Qiye!

“Putriku tidak tahu apa-apa dan telah menyinggung Yang Mulia.” Sosok agung itu benar-benar dapat berbicara: “Ini barang, tanda dari permintaan maaf kepada Yang Mulia untuk menebus hidup putriku! 

Ini mengejutkan seluruh kota. Ini adalah sentimen seorang kaisar, tetapi sebenarnya kebobolan. Betapa luar biasa pemandangan ini untuk dilihat?

Benda jatuh ke tangan Li Qiye. Dia membukanya untuk melihat sebelum melihat kembali sosok itu dan dengan lembut menghela nafas: “Kaisar Abadi Chen Xue, Anda benar-benar telah menghabiskan banyak upaya pada putri Anda. Harus dikatakan bahwa cinta seorang ayah sama besarnya dengan gunung. 

Sentimen yang mampu berbicara bukanlah sentimen biasa. Orang bisa dengan mudah membayangkan bahwa sang kaisar menggunakan cara-cara yang menantang surga pada putrinya. Selain itu, dia juga menukar item tertinggi untuk hidupnya!

Sosok itu berhenti berbicara. Itu menatap Li Qiye, menunggu jawaban.

“Karena mempertimbangkan fakta bahwa kamu berpartisipasi dalam perang itu, aku bisa menyelamatkan hidupnya. Namun, hukuman harus dilakukan! ” Li Qiye perlahan menjawab dan membuang panah peraknya!

“Tidak!” The Storm God berteriak dengan nyaring tetapi tidak berdaya untuk melawan. Panah menembus tengkoraknya dan benar-benar menjepitnya di langit. Sosok agung mengeluarkan jiwa yang sangat lemah dari tubuhnya. Dasar dao-nya hancur dan hanya jiwa lemah ini yang tersisa. Bahkan jika dia bisa bertahan hidup, dia telah menjadi wanita tua tanpa kekuatan. “Ingat, jangan biarkan aku melihatnya lagi. Jika tidak, bahkan jika Anda memurnikan bintang-bintang di langit menjadi harta, mereka masih tidak akan bisa menebus hidupnya yang kedua kalinya! Itu segera pergi dengan jiwa sekarat Dewa Badai. Sejak saat itu, tidak ada yang melihat Dewa Badai lagi. Dia menghilang dari dunia ini tanpa jejak! Tubuhnya masih dipaku tinggi di langit. Siapa pun akan terpana sebelum adegan ini. Dia akhirnya tidak bisa lepas dari nasib ini meskipun menerima perlindungan ayahnya! Tidak ada yang berani membuat keributan di kota pada saat ini. Mereka bergetar sambil melihat tubuh yang disalibkan! Mereka tidak akan bisa melupakan adegan ini selama sisa hidup mereka.