Emperors Domination – Chapter 999

shadow

Emperors Domination – Chapter 999

Pemuda Misterius

Li Qiye mengingat panah perak. Dengan letupan, tubuh Storm God jatuh ke tanah, membungkam seluruh kota!

Dia duduk di atas takhta kekaisaran dan melirik kerumunan, lalu seluruh kota sebelum perlahan-lahan mengucapkan: “Ada yang tidak puas atau punya komentar tentang saya? “

Sangat sepi sehingga orang bisa mendengar suara jarum. Banyak orang menahan napas; bahkan nenek moyang Darah tidak berani mengucapkan sepatah kata pun.

“Bagus sekali.” Li Qiye berdiri dan dengan tenang berkata: “Jika ada yang mendendam padaku atau mendapati bahwa aku tidak enak di mata mereka , baik pertarungan satu lawan satu atau grup baik-baik saja, saya dengan senang hati akan menerima tantangan. Namun, jika mereka melibatkan orang-orang di sekitarku dengan perseteruan mereka, maka tunggu bencana yang menghancurkan sekte! “

” Katakan pada Suku Iblis Darah bahwa aku adalah orang yang berbelaskasih dan akan memberi mereka satu hari untuk mempersiapkan. Saya pribadi akan pergi setelah satu hari dan menghancurkan sekte dan tanah leluhur mereka. Ini adalah hasil dari orang-orang yang bermanuver melawan bangsaku. “Suaranya tidak keras, namun semua orang di kota mendengarnya dengan jelas.

Di masa lalu, seseorang akan mengejek Li Qiye. Blood Race adalah matahari pada siang hari dengan para genius muncul satu demi satu, terutama di dalam Suku Setan-Darah. Solidaritas mereka tak tertandingi. Tidak ada yang berani menentang mereka, apalagi berbicara tentang menghilangkan garis keturunan mereka!

Hari ini, Li Qiye berani mengucapkan kata-kata seperti itu, tetapi leluhur Iblis Iblis di sini tidak punya nyali untuk membalas! Dia bahkan tidak takut pada sentimen kaisar – betapa menantangnya dia ?! ?!

“Boom!” Akhirnya, Li Qiye membuka dekrit kekaisaran dan dengan santai melemparkannya ke tanah seperti sepotong sampah.

Yi Chuan cukup pintar; dia memperhatikan dan dengan cepat mengambilnya. Meskipun dekrit kekaisaran ini tidak lagi memiliki kekuatan, itu masih merupakan harta yang besar bagi negara kecil seperti Suhuang.

“Young Noble Li …” Lord Tower Guntur, yang telah terperangkap di menara, dengan cepat membungkuk setelah melihat Li Qiye dan meminta maaf: “Ini adalah kesalahan Crimson Night saya untuk semua ini terjadi, tolong maafkan kami.”

Li Qiye tetap duduk di atas takhta dan menatap tuan menara. Dia dengan lembut menggelengkan kepalanya: “Sejujurnya, aku sangat kecewa. Seseorang dari kerajaan Anda bahkan tidak bisa mengeluarkan senjata kekaisaran, ini cukup memalukan bagi leluhur. “

Kata-kata seperti itu membuat penguasa menara merasa canggung. Dia tidak tahu bagaimana harus merespons dan hanya bisa tersenyum kecut: “Ya … Dewa Badai memiliki kendali penuh atas kerajaan. Kakek tua seperti kita memiliki tangan kita terikat. “

Putri kekaisaran secara alami memiliki kedaulatan penuh atas kerajaan. Bahkan leluhur yang lebih kuat darinya masih ditekan!

Tuan menara dengan cepat meminta maaf sekali lagi: “Kali ini, saya dan beberapa leluhur lainnya sedang mendiskusikan bagaimana menyelesaikan masalah ini, tetapi kami tidak berharap cabang pertama Storm God menjadi sangat agresif. Mereka memecat beberapa leluhur sebelumnya. Kerajaan kami sama sekali tidak ingin menentang Li Noble Muda. “

” Sayangnya, ini sedikit terlambat. Saat ini, saya punya rencana untuk mengunjungi kerajaan Anda. Tanpa baptisan darah, segelintir orang tidak akan pernah mengerti keampunan saya. “Li Qiye berkata dengan acuh.

Ini menakuti jiwa penguasa menara. Dia dengan cepat sujud di tanah: “Noble Muda, tolong beri kerajaan saya kesempatan. Saya berjanji bahwa kami pasti akan menghapus cabang pertama Storm God dari perintah kerajaan. Saya menjaminnya dengan hidup saya. Yuanyuan akan menjadi Crimson Night Royal Lord dan kami akan memberikan kesetiaan padamu! 

Tuan menara tahu Li Qiye telah mendapatkan warisan dari Progenitor Darah dan pasti akan memerintah Blood Race di masa depan. Tanpa menunjukkan komitmen mereka sekarang, masa depan mereka akan sangat suram.

“Tolong beri kami kesempatan!” Kepala menara tuan tanah bertemu tanah. Bahkan seorang leluhur dari levelnya hanya bisa meminta maaf kepada Li Qiye.

Li Qiye melirik ke menara tuan dan kemudian Si Yuanyuan. Pada saat ini, dia tidak berani menengahi. Dia tahu bahwa keputusannya bukanlah sesuatu yang bisa dia pengaruhi.

“Baik, aku akan memberikan kerajaanmu kesempatan.” Setelah beberapa saat, dia perlahan berbicara: “Jika kamu masih tidak bisa memperbaiki masalah ini, maka saya akan melakukannya sendiri. Anda harus mengerti bahwa kunjungan pribadi saya tidak akan berakhir tanpa darah. “

” Yakinlah, Young Noble, itu akan berjalan seperti yang Anda inginkan saat ini. ” kendalikan, kerajaan kami akan mematuhi semua perintah Anda! “

Li Qiye dengan lembut mengangguk lalu memberi tahu Si Yuanyuan:” Saya telah mengajari Anda segala sesuatu yang harus diajarkan. Jalan yang Anda ambil terserah Anda; apakah Anda bisa menjadi penguasa yang luar biasa atau tidak tergantung pada usaha Anda sendiri. Tidak ada anak didik saya yang ternyata lemah, jangan mengecewakan saya. 

Si Yuanyuan berlutut di tanah dan dengan tenang menundukkan kepalanya ke arah Li Qiye. Semua yang dia miliki hari ini diberikan kepadanya oleh Li Qiye. Dia adalah seorang murid yang diasingkan dari kerajaan. Untuk dapat kembali sudah terlalu besar dari keinginan. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan bisa memerintah negara itu suatu hari nanti.

Deklarasi dan prestasi-Nya menyebar ke seluruh Bumi Tandus semalam. Manusia yang tak terhitung jumlahnya menjadi bersemangat. Manusia-manusia muda itu terlalu pendiam di wilayah ini, tetapi akhirnya, keajaiban muncul. Mungkin dia akan bisa memimpin manusia ke kejayaan yang baru ditemukan.

“Lin Tiandi kedua!” Seseorang berkomentar secara emosional setelah mendengar kisah Li Qiye.

“Tidak, dia bahkan lebih menantang daripada Lin Tiandi!” Seseorang bergumam: “Hanya mendaki Puncak Perdana saja sudah cukup untuk membuatnya tak tertandingi. Tidak peduli seberapa hebat Lin Tiandi, dia tidak bisa memanjatnya. “

Di daerah terpencil di selatan, seorang pemuda bepergian melintasi dunia dengan cara yang transenden dan misterius. Segudang dao menemani langkahnya seolah-olah dia adalah penguasa dao. Dia disebut sebagai jenius nomor satu di Bumi Tandus – Lin Tiandi.

Prestasi seperti itu … bahkan jenius yang paling menentang era harus mengejarnya dari belakang. “Lin Tiandi kagum setelah mendengar berita itu dan menjadi linglung sejenak. Dia akhirnya tersadar dan tersenyum: Generasi ini tidak akan membosankan, itu akan menjadi yang brilian. Kalau tidak, hanya dengan Jikong Wudi dan yang lainnya, bagaimana mereka bisa bersaing dengan kakak senior saya? 

Dengan itu, ia melanjutkan dengan sikap canggung dan tidak terkendali yang sama seperti sebelumnya. Tampaknya tidak ada yang bisa mencegahnya untuk memiliki ketenangan pikiran.

***

Gunung Bambu Misterius, salah satu garis keturunan paling kuat di Bumi Tandus, berada di jalur yang sama. tingkat sebagai Heavenguard. Itu adalah sekte dengan tiga kaisar. Di antara mereka, satu adalah iblis, yang lain adalah golem, dan yang terakhir dikatakan entah iblis atau naga.

Banyak suku iblis menganggap Bambu Misterius sebagai pemimpin mereka dan mengikuti perintahnya. Namun, setelah Kaisar Abadi Tian Yin, Bamboo Misterius mempertahankan profil yang sangat rendah dan anehnya menjadi penyendiri.

Ada paviliun kuno di Bambu Misterius dengan seorang pria muda terbaring di sana. Bahkan posturnya yang santai akan membuat orang lain merasa bahwa surga sedang dilahap. Melukiskannya sebagai makhluk surgawi tidaklah berlebihan sama sekali.

Pemuda ini sepertinya baru saja bangun tidur. Pintu terbuka. Seorang leluhur datang dan melaporkan berita Bumi Tandus kepadanya.

“Panah perak!” Pemuda itu segera duduk setelah mendengar ini; kesembilan langit bergetar dengan gerakannya. Kilatan muncul di matanya seperti pancaran tiga ribu dunia. Kilau ini sangat menakutkan. Bahkan Godkings akan gemetar ketakutan jika mereka berdiri di depannya. Pemuda ini benar-benar hebat di luar imajinasi!

Pemuda itu bertanya lagi: “Apakah Anda yakin itu adalah panah perak ?!” Dia kesulitan mempercayai ini.

“Terhormat leluhur, saya benar-benar yakin. Nenek moyang Bambu Misterius ini sangat menghormati anak muda ini.

Ekspresi pemuda itu bergeser. Dia tersesat dalam linglung ketika dia bergumam: “Apakah itu … mungkinkah …” Saat pemuda ini menjadi tenang, dia dengan cepat menghilang. Dalam sekejap mata, dia melintasi waktu dan ruang. Setiap langkahnya membawanya melalui lokasi yang tak terhitung jumlahnya. Jika seseorang dapat melihat metodenya, mereka akan tersentak. Hanya dengan mengambil beberapa langkah, ia dapat menyeberangi seluruh area – ini terlalu menantang surga! Ketika tirai malam jatuh, pemuda itu muncul tepat di luar Kota Suci. Tidak ada yang tahu bahwa dia telah tiba. Dia berdiri di langit, tidak bisa dilacak seolah-olah dia satu dengan surga dan bumi. Bahkan Godkings tidak akan bisa mendeteksi dia, apalagi Dewa-Raja. Dia membuka matanya, mengungkapkan tatapan yang mampu melintasi waktu itu sendiri. Akhirnya jatuh ke Menara Guntur. Di dalam menara, Li Qiye sedang duduk dan bermeditasi dengan tenang. Ketika tatapan pemuda itu mencapai Menara Guntur, Li Qiye tiba-tiba membuka matanya untuk melihat ke arah pemuda itu. Setelah itu, dia memejamkan mata lagi, mencapai keadaan zen sekali lagi. Buk, Buk, Buk! Pemuda itu mundur beberapa langkah karena terkejut. Dia pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun dan kembali ke Bambu Misterius dalam sekejap. “Sial, bagaimana aku akan hidup sekarang ?!” Pemuda itu menarik rambutnya sendiri dalam kesulitan besar. Nenek moyang di sini tercengang melihat pemuda bertindak seperti ini. Mereka saling melirik dalam kebingungan, tidak tahu apa yang telah terjadi. Salah satu dari mereka diam-diam bertanya: “Leluhur, apa yang terjadi?” “Aku ingin bunuh diri, bunuh diri, kau mengerti ?!” Pemuda itu melompat. Wajahnya yang tampan menjadi masam seperti melon pahit: Pergi, pergi sekarang, ke kota menuruni gunung. Belikan aku sepuluh ribu keping tahu sehingga aku bisa bunuh diri dengan membenturkan kepalaku ke arah mereka! [1. Lelucon Tiongkok untuk menggambarkan situasi / perasaan yang tak berdaya.] Para leluhur di sini tidak tahu bagaimana harus menanggapi pemuda ini. Pemuda itu duduk di kursinya dengan ekspresi sedih dan dengan enggan berbicara: Saya akhirnya turun dari tanah dan ingin bertingkah keren sebentar, membunuh beberapa monster, mengklaim Kehendak Surga, tapi aku hanya membuang-buang waktuku sepenuhnya! 