God of Slaughter – Chapter 1335

shadow

God of Slaughter – Chapter 1335

Chapter 1335: Hidup di Padang Rumput Domba

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Mantan guru Ming Hao jelas Haus Darah. Dia adalah teka-teki tersulit di lautan luas bintang dalam puluhan ribu tahun terakhir. Dia juga pejuang terkuat yang diakui orang.

DeCarlos dan Lei Di mengubah sedikit wajah mereka. Bahkan Xuan He dan Frederick bingung. Mereka bertanya dengan bingung. "Kenapa kita tidak pernah tahu ini?"

"Jadi mengapa aku pemimpin Cortege of Eight dan bukan kalian berdua?" Ming Hao melirik mereka dan berkata dengan sengaja.

Xuan He dan Frederick mendengus pada saat bersamaan.

"Apa benar Bloodthirsty pernah melawan makhluk dari Absolute Beginning? Dia… dia menang? " DeCarlos sangat terkejut.

Ming Hao mengangguk, berbicara. "Itu benar! Kekuatan misterius yang didapatnya juga berasal dari kemenangan itu. Saya kira dia mendapatkannya dari makhluk Awal Mutlak yang telah dia kalahkan. "

Orang-orang tampak ketakutan.

Shi Yan juga berubah warna karena ketakutan. Dia merasa kaget. Rumor mengatakan bahwa hanya Bloodthirsty yang memahami dan menggunakan energi anonim semacam itu. Setelah sepuluh ribu tahun, kekuatan terkemuka seperti Klan Dewa, Seribu Sekte Fantasi, Aula Rusak, dan Kuil Sungai Surga telah menyimpan sisa-sisa Bloodthirsty untuk memecahkan kode misteri energi itu.

Namun, sampai sekarang, tidak ada yang tahu bagaimana menggunakan energi itu.

Shi Yan tahu bahwa kekuatan semacam ini sangat berbahaya. Mungkin kekuatan inti yang membantu Haus Darah menguasai dunia. Untuk mendapatkan kekuatan ini, Klan Dewa telah menyatukan kekuatan besar untuk membunuh Haus Darah. Bagaimanapun, mereka belum membuat kemajuan dalam menjelaskan sifat dari kekuatan itu.

Sampai saat ini, tidak ada yang tahu darimana Bloodthirsty berasal atau darimana dia mendapatkan Devouring dan delapan kekuatan besar Upanishad lainnya. Sebelum Bloodthirsty, the Devouring, dan delapan kekuatan besar Upanishad tidak ada di kosmos ini. Keberadaan Bloodthirsty telah menyebarkan kekuatan besar.

Namun, apa yang sebenarnya membuat takut para ahli terkuat adalah kekuatan lain yang dikendalikan Bloodthirsty. Bahkan lebih misterius untuk menemukan asal mula kekuatan itu.

Mendengarkan Ming Hao, semua orang bingung karena itu tidak bisa dijelaskan oleh mereka.

Orang-orang yang mengenal Ming Hao tahu bahwa dia tidak akan pernah berbicara omong kosong. Biasanya, kesimpulannya adalah hasil pengamatan dan penyelidikan menyeluruh selama bertahun-tahun. Jika dia mengatakan sesuatu, itu yang paling mendekati kebenaran.

Tanpa diduga, energi semacam itu berasal dari makhluk Awal Mutlak!

Lei Di, DeCarlos, Xuan He, dan Ming Hao memiliki tembakan cahaya yang menyilaukan dari mata mereka ketika mereka melihat cacing besar itu. Sepertinya mereka diaduk!

Namun, tak lama kemudian, mereka berubah warna ketakutan!

Cacing raksasa di bawah lapisan penghalang mulai berjuang keras sekali lagi. Saat dia bergoyang, dia menggumamkan sesuatu. Itu adalah semacam bahasa jiwa yang tidak pernah ada di alam semesta ini. Suaranya merengek dan terdengar kuno. Hebatnya, ia bisa melewati segel Ming Hao dan DeCarlos untuk berekspansi ke dunia luar.

Rasanya seperti menggunakan jiwa untuk memanggil sesuatu!

Ptui!

DeCarlos tidak bisa membantu tetapi menyemburkan darah. Dia tampak lebih pucat saat dia berteriak ketakutan. "Ini menyerukan lebih dari jenisnya!"

Ming Hao dalam bentuk jiwa terpelintir seolah-olah dia juga terluka. Dia berteriak, "Xuan He, Frederick! Segel sekarang! "

"Baik!"

Xuan He dan Frederick mengangguk dengan tegas, mata mereka sedikit bersemangat. Mereka segera mendesak kekuatan mereka.

Laut darah yang sangat besar meluap dari Xuan He Incipient Extent yang luas dan tebal dengan aura mematikan yang terisolasi. Namun, di dalam laut, energi kehidupan tersebut meledak dengan kuat. Laut bertindak sebagai selaput darah dan menutupi cacing raksasa.

Frederick menyeringai aneh.

Gumpalan putih pucat dari Korps Qi mengembun dan mengembang seperti kabut putih tebal. Di dalam tirai kabut asap tampak sekilas jutaan batu nisan putih. Mereka tampak seperti pegunungan iblis dan hantu yang dingin dan sunyi setelah puluhan ribu tahun. Batu nisan putih di dalam kabut putih terbuat dari Mayat Qi yang tersusun dalam formasi kuno yang dapat menghancurkan dunia.

Jutaan batu nisan ditanam di kabut yang dingin dan mematikan. Mereka menekan cacing itu dan mencoba membatasinya.

Pada saat yang sama, Lei Di menggemuruhkan raungan naganya. Dia membuka mulutnya dan menyemburkan puluhan ribu naga petir kecil yang terbuat dari petir dan balok listrik. Mereka seperti tali petir ganas yang mengikat cacing.

DeCarlos, Ming Hao, Xuan He, Frederick, dan Lei Di adalah lima keberadaan di Alam Abadi. Tidak ada yang bisa menahan kekuatan ini di dunia ini. Jika mereka menyerang area bintang, itu akan cukup untuk menghancurkannya secara instan, membunuh bintang dan makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya.

Di bawah serangan sengit dari kekuatan seperti itu, Shi Yan terpengaruh karena dia hanya memiliki basis budidaya Alam Dewa Langit Yang Baru. Dia berdiri di samping dan memperhatikan. Dia merasa ketakutan seolah-olah altar jiwanya bisa dihancurkan setiap saat oleh gelombang kejut.

Hampir seketika, dia telah berubah menjadi Tubuh Iblis Abadi. Perisai itu menjadi baju besinya. Shi Yan harus mengumpulkan kekuatan Dewa di tubuhnya untuk membuat lapisan perlindungan. Dia tampak seperti batu berdarah yang bisa menahan semua jenis gelombang kejut.

Dia menenangkan diri untuk melihat cacing besar itu. Dia merasa sangat tidak aman seolah ada yang tidak beres…

Cekungan ruang yang kacau tidak memiliki batas atau batas. Memang tidak terbatas. Kemudian, sesuatu yang aneh terjadi di daerah yang cukup jauh dari tempat Shi Yan dan yang lainnya berada.

Jauh di dalam ruang saat ini adalah tempat yang dipenuhi dengan awan gelap yang tak terhitung jumlahnya dengan bakso yang menjijikkan di dalamnya.

Sementara cacing raksasa itu bergumam, jutaan awan gelap di sini mulai bergerak dan berkumpul. Tak lama kemudian, mereka menjadi cacing raksasa sebesar seluruh planet.

Perubahan yang sama terjadi tidak hanya di daerah itu.

Begitu saja, ada sepuluh cacing kolosal lagi yang muncul di cekungan luar angkasa yang kacau balau. Mereka semua sangat besar.

Dua belas cacing raksasa dengan ukuran yang sama mengisi berbagai wilayah arus luar angkasa.

Sementara DeCarlos, Lei Di, Ming Hao, dan yang lainnya menyerang salah satu dari mereka, sebelas lainnya mendesis dengan marah. Suara mereka menjadi tinggi, menjerit seolah-olah mereka marah.

Permukaan masing-masing cacing di daerah lain mulai berbuih. Riak itu seperti gelombang energi ruang magis. Cahaya ilahi luar angkasa melesat keluar dari tubuh mereka. Mereka berkumpul dan membuat jembatan ajaib berwarna cerah.

Saat itu, sebelas cacing besar bergoyang dan memasuki jembatan dan menghilang.

——————————-

Benua Dewa Kuno.

Di dalam Dewa Zenith, Dewa Dewa yang telah menempati tubuh Haig sedang melayang di tengah lautan esensi Qi dan daging. Mayat yang tak terhitung jumlahnya dari berbagai ras muncul di laut itu. Mereka bisa melihat prajurit dari Klan Manusia, Klan Monster, Klan Iblis, Klan Kegelapan, Klan Roh Kegelapan, Klan Es, dan banyak lagi lainnya di laut itu. Kebanyakan dari mereka memiliki setidaknya basis budidaya Alam Dewa Asli ketika mereka masih hidup.

Ada lebih dari jutaan mayat yang dikemas di tempat itu. Semuanya tampak abu-abu seolah-olah mereka tidak memiliki sinar kehidupan di dalamnya.

Tuhan Tuhan melayang di atas laut. Pori-pori di seluruh tubuhnya terbuka untuk menyedot Essence Qi yang bergelombang dan energi dari tubuh. Dia memulihkan energinya dengan kecepatan tercepat.

Tiba-tiba, matanya yang terpejam terbuka. Matahari, bulan, dan bintang bergerak di dalam matanya dengan berseri-seri.

"Tuan," Raja Cahaya Surgawi berlutut di sampingnya dan mengangkat wajahnya untuk melihat tuannya, "mengapa Anda tiba-tiba bangun?"

Tuhan Tuhan terlihat dingin. Dia melirik yang lain dan kemudian berkata dengan santai, "Panggil dengan Riang, Bela Diri Ilahi, dan Santai. Minta mereka datang ke sini dengan kecepatan tercepat. Sesuatu yang mengguncang bumi akan segera terjadi! "

Cahaya Raja Surgawi tidak bertanya lebih jauh. Dia segera menggunakan jiwanya untuk mengirim pesannya ke setiap sudut Area Bintang Dewa Kuno.

Di sudut Area Bintang Dewa Kuno di atas bintang bulan yang membeku, Carefree memegang inti bulan di tangannya. Dia akan mengajar Ouyang Luo Shuang. Tapi tiba-tiba dia gemetar dan berkata padanya. "Anda berkultivasi di sini sendirian. Aku harus pergi sekarang. Saya memiliki sesuatu yang sangat penting untuk dilakukan. "

Pada bintang kehidupan keluarga Bramos di sebuah penginapan di dalam kota yang khas, ada seorang pria tampan yang duduk dengan dua wanita cantik dengan pakaian vulgar di dadanya. Saat dia bersenang-senang, cahaya melintas di matanya. Di saat berikutnya, dia menghilang menjadi kurus seolah-olah dia belum pernah ke sana.

Kepala keluarga Charteris saat ini, Charlint, berada di ruang rahasia bersama dengan beberapa tetua. Mereka mendengarkan ajaran seorang pria tampan tentang fitur luar biasa dari kekuatan Upanishad dan bagaimana menerobos ke Alam Abadi. Pria itu memiliki wajah dingin seperti es, auranya setajam pedang.

Tiba-tiba, dia terkejut, merendahkan suaranya. "Guru menelepon saya."

Dia menghilang bahkan sebelum suaranya menghilang, meninggalkan sekelompok anggota keluarga Charteris yang panik di ruang rahasia. Mereka tidak tahu apa yang terjadi.

Riang, Santai, dan Bela Diri Ilahi, tiga Raja Surgawi telah meninggalkan semua pekerjaan mereka ketika mereka menerima panggilan Cahaya. Mereka menuju ke Benua Dewa Kuno dengan kecepatan maksimal.

Sama seperti tiga lampu jatuh di tengah alam semesta, mereka dapat melintasi milyaran mil dan melewati bintang-bintang yang berkilauan setelah bernafas.

Tak lama setelah itu, tiga Raja Surgawi mendarat di Benua Dewa Kuno di dalam Dewa Zenith. Mereka berlutut di depan Tuhan Dewa.

Mereka tetap menundukkan kepala dan tidak mengajukan pertanyaan. Sama seperti pelayan yang paling setia, mereka menunggu perintah tuannya.

"Seratus ribu tahun yang lalu, kami telah bergabung dengan banyak ahli untuk membunuh Haus Darah. Kami berhasil. Sebelum dia meninggal, Bloodthirsty berbicara dengan saya secara pribadi. Apa yang dia katakan telah mengganggu saya selama bertahun-tahun dan saya tidak akan pernah melupakannya, "kata Tuhan Tuhan dengan acuh tak acuh, matanya beriak dengan banyak gelombang energi yang tak bisa dijelaskan.

Empat Raja Surgawi sedikit mengangkat kepala mereka dan menatapnya dengan curiga, menunggu penjelasannya lebih lanjut.

"Kita semua tahu bahwa di Alam Dewa Ethereal, altar jiwa memiliki Luas Ethereal. Setelah warrior memasuki alam Incipient God, Tingkat Ethereal akan berevolusi menjadi Incipient Extent. The Incipient Extent adalah ruang independen yang dapat berisi gunung atau sungai. Yang paling halus dan maju bahkan bisa memiliki planet. Setelah mencapai Alam Abadi, Incipient Extent akan dikembangkan sekali lagi. Itu tidak akan berbeda dari dunia nyata pada saat itu. Bahkan jika kita mati, Incipient Extent kita dapat tetap berdiri sendiri. Saya mendengar bahwa setelah Immortal Realm, Incipient Extent masih bisa berkembang lebih jauh. Pada saat itu, itu bisa menghasilkan kehidupan. "

Tuhan Tuhan melihat ke empat dan berkata, "Kehidupan nyata. Makhluk hidup. Makhluk hidup tingkat tinggi seperti kita bisa diproduksi dalam Incipient Extent dari seseorang yang alamnya lebih tinggi dari Alam Abadi! "

Keempat Raja Surgawi tampak bingung.

Tuhan Tuhan dengan sengaja berhenti sejenak. Dia tiba-tiba memiliki sinar pahit berkedip di wajahnya. ” Pernahkah Anda berpikir bahwa Klan Dewa kita, Suku Monster Surgawi, Suku Kegelapan Kekaisaran, dan Suku Iblis Abadi, tinggal di Incipient Extent seseorang? Sebelum dia meninggal, Bloodthirsty memberitahuku bahwa aku menyedihkan. Saya hanya seekor domba di padang rumput seseorang. Satu-satunya hal yang membuat kami berbeda dari yang lain adalah kami memiliki bentuk tubuh yang baik dengan penglihatan yang lebih baik. Bagaimanapun, kita tetaplah domba. Secara alami, kami tidak berbeda dari yang lain. "