God of Slaughter – Chapter 1339

shadow

God of Slaughter – Chapter 1339

Chapter 1339 Keberuntungan Mengisi Sampai ke Langit

Penerjemah: Sigma_ | Editor: SSins

Mata Zi Yao tidak memiliki emosi manusia saat dia berdiri di atas cacing raksasa. Tiba-tiba, cahaya tujuh warna keluar dari matanya.

Sepertinya dia ketakutan untuk pertama kalinya.

Dia memandang Wederson, wajahnya muram. Pada saat yang sama, cacing raksasa itu berjuang lebih keras dan mengangkat gelombang yang dapat mengguncang ruang dan waktu, melepaskan energi penghancur dunia.

Tekanan Ming Hao berlipat ganda!

Sepertinya cacing raksasa tiba-tiba meroket energinya, yang hampir menghancurkan jaring penghalang yang mengurungnya. Itu telah memaksa kelompok Ming Hao melepaskan lebih banyak energi untuk memperbaiki jaring. Mereka harus menggunakan kekuatan Tuhan mereka secara besar-besaran.

Shi Yan tidak bergabung dengan pekerjaan penyegelan mereka. Di basis kultivasinya, dia tidak bisa bergabung dengan operasi ini.

Dia memandang Wederson.

Energi erosif tebal yang dipancarkan secara liar dari Wederson bersama dengan bidang mematikannya yang meluas. Ruang di cekungan yang bergolak ini mendesis seperti air mendidih.

Energi erosif yang dibawa ke dalam aura penghancur yang dapat melarutkan makhluk apapun. Itu sangat menakutkan. Akhirnya, ia mencapai cacing raksasa itu.

Cacing itu berjuang lebih keras!

"Tundukkan dengan kekuatan penuhmu!" teriak Ming Hao.

Xuan He, Frederick, DeCarlos, dan Lei Di menggunakan kekuatan supernatural mereka di Second Sky of Immortal Realm dan menerapkan kekuatan Upanishad yang telah mereka kembangkan selama sepuluh ribu tahun. Sungai-sungai berwarna merah darah memiliki perubahan halus antara hidup dan mati. Corpse Qi telah berubah menjadi banyak tali yang bahkan bisa mengikat dunia sama sekali. Ruang destruktif yang berbeda berlipat ganda dan naga petir yang marah menyerang cacing kolosal itu sama sekali.

Cacing besar telah diperbaiki di tempatnya!

Akhirnya, energi erosif Wederson yang gila telah sampai pada cacing tersebut.

Mata Ming Hao memiliki cahaya bahagia. Dia menyipitkan mata dan penghalang di tubuh cacing itu terbelah. Sebuah kekuatan menghisap keluar dari celah dan menarik energi erosif Wederson ke dalam tubuh cacing seukuran planet itu.

Engah! Engah! Pufft!

Energi erosif yang dahsyat tiba-tiba datang seperti asam terkuat yang mengalir ke potongan daging raksasa. Cacing raksasa mengepulkan asap tebal dan hitam. Ia menjerit kesakitan seperti binatang buas yang marah.

Setelah Wederson menelan tiga keping sisa-sisa Bloodthirsty, keliarannya meledak dengan kekuatan luar biasa yang tak terbayangkan. Sepertinya dia harus membakar vitalitasnya untuk memicu kekuatan di sisa-sisa Bloodthirsty. Energi semacam itu berada di luar pengetahuan orang. Itu telah memperkuat kekuatan korosif dan membuatnya mampu menghancurkan seluruh dunia.

Kabut tebal dan gelap menyebar dari tubuh cacing saat kekuatan Korosi yang dihantam Upanishad. Kabut tebal kemudian berkumpul menjadi kelompok awan mengambang yang tak terhitung jumlahnya. Mereka tampak seperti mereka memiliki kehidupan individu dan berusaha untuk menyingkirkan cacing dan bahayanya.

Ledakan!

Tepat pada saat ini, Shi Yan terguncang dengan keras. Tubuhnya tidak bisa membantu tetapi gemetar hebat.

Titik akupunktur di seluruh tubuhnya bertindak seperti pompa besar dengan kapasitas tak terbatas.

Awan gelap yang tak terhitung banyaknya terbang keluar dari cacing itu seperti sekumpulan burung walet muda yang kembali ke rumah. Semuanya meluap menuju Shi Yan dan memasuki titik akupunkturnya.

Vitalitas yang melonjak bergerak dengan keras di dalam titik akupunkturnya. Itu sangat melimpah sehingga Shi Yan merengek kesakitan!

Begitu banyak awan hitam pekat yang keluar dari cacing raksasa telah memasuki titik akupunktur Shi Yan. Anehnya, mereka langsung berubah menjadi energi misterius tanpa disaring atau dimurnikan!

Itu seperti arus air hangat atau cairan asli yang dapat membuat kehidupan berkembang. Setelah bergerak di sekitar pusaran di titik akupunkturnya, energi tersebut langsung dipancarkan.

Sebagian dari energi misterius memasuki Incipient Extent miliknya! Dunia dalam Incipient Extent miliknya segera berkembang. Hanya dalam sekejap mata, begitu banyak bintang seperti berlian yang mempesona lahir.

Di bintang-bintang itu, ketika pikiran Shi Yan berubah, gunung, sungai, dan hutan muncul bersama dengan awan di langit. Kecuali memiliki serangga atau makhluk, dunia dalam Tingkat Ethereal-nya tidak jauh berbeda dari dunia nyata.

Bagian energi lain memasuki anggota tubuhnya dan meresap ke pembuluh darah, tendon, kerangka, darah, dan bahkan sel-selnya. Energi misterius yang tidak diketahui diserap oleh tubuhnya seperti spons yang menyedot air. Perasaan luar biasa yang tidak bisa dia gambarkan. Tidak ada yang bisa dibandingkan dengan ini!

Hidup dan tubuhnya disublimasikan pada saat bersamaan!

Dia memiliki perasaan magis seolah-olah dia telah diubah seperti ketika dia pertama kali turun ke Grace Mainland dan berendam di kolam darah.

Kelompok awan hitam legam yang tak terhitung jumlahnya yang melayang menjauh dari tubuh cacing seharusnya memiliki beberapa gumpalan Kesadaran Jiwa di dalamnya. Namun, kekuatan Devouring Shi Yan Upanishad telah mengendalikan titik akupunkturnya dan menyerap semuanya. Awan bergerak satu putaran melalui pusaran di mana gumpalan Kesadaran Jiwa di dalamnya hancur, hanya menyisakan energi misterius dan murni.

Energi murni semacam ini seperti Cairan Asli yang dapat menyaring kehidupan dan memberikan tonik pada jiwa dan tubuhnya.

Tubuh-Nya, jiwanya, dan Incipient Extent disublimasikan seluruhnya!

Wederson telah menggunakan tiga bagian dari sisa-sisa Bloodthirsty’s untuk menciptakan energi erosif yang dahsyat. Dia sekarang jauh lebih kuat dari Gado. Energi erosifnya telah menyerang cacing dan membuatnya menyebar dan melarikan diri, yang memberi jalan bagi kekuatan Devouring Shi Yan, Upanishad.

Shi Yan hanya berdiri dan menonton dengan acuh tak acuh tetapi sekarang, dia telah menjadi orang yang terbaik dalam hal ini. Dia telah menangkap setiap awan hitam yang menjauh dari cacing raksasa.

Wederson tenggelam dalam kegilaannya. Cacing itu bisa menghindari energi erosifnya. Setidaknya dia bisa kabur. Tapi sekarang, Xuan He, Ming Hao, dan yang lainnya mencoba menyegelnya. Mereka memperbaikinya di sini dan membuatnya menghadapi serangan erosif Wederson secara langsung

Makhluk Absolute Beginning berusia satu miliar tahun telah memancarkan energi misterius saat terluka. Jenis energi ini seperti energi murni dari Origin. Itu tidak perlu disaring atau disaring sebelum Shi Yan dapat menggunakannya. Itu telah meningkatkan Shi Yan sama sekali!

Saat ini, Shi Yan merasa sangat nyaman. Itu seperti jalan manusia biasa menuju menjadi seorang pejuang dan seorang pejuang menjadi Tuhan Yang Mahakuasa!

Setiap detik, tulang, darah, dan dagingnya direndam dalam energi dari titik akupunktur. Ini adalah pertama kalinya dia merasa tubuhnya adalah lautan yang tidak akan pernah terisi. Setiap bagian dari dirinya termasuk tulang, darah, daging, sel, dan bahkan rambut kecil telah menjadi begitu rakus sehingga mereka menelan semua energi dari titik akupunktur tanpa merasa lelah. Itu instingnya untuk berkembang.

Incipient Extent-nya juga berkembang. Bintang yang tak terhitung banyaknya berkelap-kelip. Lautan bintangnya melebar dan ruangnya diperbesar!

Energi dari cacing masif itu lebih besar dari pada kognisi. Itu jauh lebih kuat dan ajaib daripada energi yang dia ambil dari para pejuang selama beberapa tahun terakhir ini. Energi luar biasa semacam ini telah meresap ke dalam setiap sel mungilnya.

Pada saat yang sama, Pohon Kuno kekuatan Dewa-nya memiliki tonik dari energi misterius. Namun, itu berbeda dari masa lalu dan Pohon Kuno kekuatan Dewa tidak tumbuh saat diisi. Itu berubah!

Cabang kristal pohon kuno telah terhubung ke semua urat tubuhnya secara ajaib. Pada saat ini, Pohon Kuno kekuatan Dewa dan nadinya perlahan menyatu menjadi satu.

Shi Yan terguncang dengan keras.

Dia tahu apa artinya.

Kekuatan Dewa Pohon Kuno adalah sumber kekuatan dan pembuluh darah adalah saluran kunci untuk melakukan kemampuan kekuatan Upanishad. Setiap kali dia mendesak kekuatan apa pun, dia perlu menarik energi dari Pohon Kuno kekuatan Dewa, yang kemudian dipompa melalui pembuluh darah dan diubah melalui Kesadaran Jiwa dan kekuatan Upanishad.

Proses ketika energi dituangkan ke dalam pembuluh darah dari Pohon Kuno kekuatan Dewa sering memperlambat persiapan serangan. Itu karena Pohon Kuno kekuatan Dewa tetap berada di perut bagian bawah dan tidak terhubung ke pembuluh darah.

Namun, mulai saat ini, cabang pohon kuno Shi Yan terhubung langsung ke masing-masing nadinya. Begitu pikirannya berkedip, kekuatan Tuhannya akan melonjak dengan kuat ke dalam nadinya. Dia hanya butuh waktu untuk membentuk pemikiran di benaknya untuk menyerang. Tidak akan ada penundaan atau energi yang dikonsumsi di sepanjang jalan. Dia bisa memaksimalkan efek dari kemampuannya.

Wederson masih dengan liar melepaskan kekuatannya dan menggunakan sedikit energi terakhir di dalam sisa-sisa Bloodthirsty.

Cacing besar itu bergerak-gerak dan meronta lebih keras. Itu bisa menusuk jiwa. Itu telah memaksa Ming Hao dan Xuan He untuk menghadapinya. Karena Lei Di baru saja memasuki Langit Kedua Alam Abadi, itu hampir mencapai batasnya. Darah menetes di sudut mulut naganya.

Xuan He dan Ming Hao memahami dengan jelas bahwa pertunjukan energi mengerikan Wederson adalah karena tiga bagian dari sisa-sisa Bloodthirsty. Setelah energi di dalam tulang habis, dia akan menjadi seperti lampu yang kehabisan minyak. Dia tidak bisa mempertahankan serangan itu untuk waktu yang lama.

Jika mereka tidak bisa melukai cacing itu dan membuatnya tidak aktif lagi, semuanya akan berubah menjadi abu.

Dengan demikian, mereka tidak menyesal melukai diri mereka sendiri untuk menggunakan kekuatan terbesar mereka yang telah mereka sembunyikan sejak lama untuk menundukkan cacing dan memaksanya menerima serangan erosif Wederson.

Tidak ada yang memperhatikan Shi Yan.

Di mata mereka, orang yang disebut Master dari Kekuatan Haus Darah yang baru terpilih hanyalah karakter kecil yang tidak penting sama sekali. Prajurit Langit Kedua dari Alam Dewa yang baru mulai tidak bisa melakukan apa pun di area ini.

Mereka tidak peduli tentang dia dan mereka juga tidak punya waktu untuk peduli. Jadi, mereka tidak tahu bahwa ketika mereka mencoba yang terbaik untuk menyegel cacing besar dan Wederson membakar vitalitasnya untuk mendesak sisa-sisa Bloodthirsty, Shi Yan mengalami waktu pendinginan yang paling ajaib sepanjang hidupnya!

"Selamatkan aku!"

Tiba-tiba, pesan jiwa lembut yang menakutkan muncul di otak Shi Yan.

Shi Yan mengangkat kepalanya untuk melihat Zi Yao berdiri di atas cacing besar. Kali ini, Zi Yao tidak berbicara bahasa makhluk Awal Mutlak. Shi Yan mengerti kata-katanya.

Pada saat ini, Zi Yao memiliki separuh tubuhnya tertancap di daging cacing. Wajah cantiknya sedih dan sakit, matanya memohon dengan tulus.

Shi Yan juga menatapnya. Dia tiba-tiba ragu dan bingung. Tapi tak lama kemudian, dia menjadi tegas. "Kamu bukan dia!"

"Ini aku! Ini aku!" Air mata Zi Yao berlinang di matanya saat dia menggoyangkan dengan lembut dan menunjukkan bahwa dia mencoba melarikan diri. Shi Yan bisa melihat sesuatu seperti urat mengikat pinggang dan kakinya yang ramping. Dia tidak bisa menyingkirkan mereka.

"Kamu bukan dia!" Shi Yan mengikuti pikirannya yang sehat, menutup matanya dan tidak menatapnya.

"Kamu sangat kejam!" Zi Yao berteriak dengan suara melengking.

Shi Yan tidak peduli.

"Memang benar aku bukan dia. Tapi dia adalah aku! Dia bagian dari diriku! Jiwanya telah menyatu dengan sepuluh gumpalan Kesadaran Jiwa saya. Dia sekarang adalah tiruanku, tiruan dengan emosi dan keinginan manusia. Jika saya binasa, dia juga akan mati. Apakah kamu benar-benar ingin melihatnya mati? " Suara Zi Yao mengebor ke kepalanya, tetapi Xuan He dan Ming Hao tidak menyadarinya.

Mendengarkan dia, Shi Yan gemetar keras karena dia tahu bahwa dia mengatakan yang sebenarnya. Entah bagaimana itu adalah intuisi jiwa.