God of Slaughter – Chapter 1340

shadow

God of Slaughter – Chapter 1340

Chapter 1340: Hati yang Tidak Berubah di Depan Ribuan Pemikat Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Apa yang dikatakan makhluk Awal Mutlak itu seperti guntur yang menggelegar di kepala Shi Yan.

Anehnya, dia setuju dengan ide terakhirnya. Dia tahu bahwa makhluk itu mengatakan yang sebenarnya. Zi Yao sekarang… menjadi bagian darinya.

Jika musnah, Zi Yao akan berubah menjadi abu dan tidak akan ada yang tertinggal juga.

Yang lain menganggapnya sebagai kesempatan untuk membalikkan situasi. Itu ingin memaksanya untuk menyerang Wederson atau merobek segel Ming Hao!

Sebelumnya, dia tidak memiliki kemampuan seperti itu. Tapi sekarang, energi yang berfluktuasi dari tubuhnya sangat menakutkan sekarang dan melebihi pemahamannya. Dia percaya bahwa jika dia mencoba yang terbaik, dia bisa menghancurkan situasi yang seimbang ini!

Kekuatan magis dari makhluk Awal Mutlak itu telah sepenuhnya menyublimasikan tulang, jiwa, dan Cakupan Yang Baru Saja. Dia telah mencapai ketinggian baru yang bahkan dia sendiri sangat tercengang.

"Selama Anda setuju untuk membantu saya, saya akan menawarkan Anda kesempatan besar. Aku akan memberimu kekuatan yang hanya bisa disentuh oleh makhluk Awal Mutlak! " Zi Yao membimbing dan membujuknya. Setiap kata-katanya sekarang memiliki kekuatan menawan yang eksentrik. Itu berusaha menenggelamkan Shi Yan dan membuatnya bekerja untuknya.

"Kekuatan yang hanya bisa disentuh oleh makhluk Awal Mutlak!"

Mata Shi Yan berbinar. Jantungnya berdegup kencang, jiwanya bersemangat.

Dia segera menangkap makna tersembunyi dari kata-kata makhluk itu. Kekuatan ini … bisa menjadi kekuatan yang Tuhan Lord, Ling Xiang, Caesar, dan bahkan Ming Hao, Xuan He coba temukan tetapi gagal. Itu adalah kekuatan misterius yang hanya diketahui dan digunakan oleh Bloodthirsty.

Bujukan Zi Yao seperti iblis yang memukul otak Shi Yan secara langsung. Wajahnya menjadi aneh.

Mengepalkan rahangnya, wajahnya berkerut seolah-olah dia berusaha keras untuk menahan godaan ini. Matanya berangsur-angsur menjadi merah.

Setelah sekian lama, dia menghadap ke langit dan meraung, tertawa keras dalam hati. "Kamu tidak bisa membujukku! Anda adalah makhluk dari Era Awal Mutlak yang oleh lima ahli Alam Abadi bergandengan tangan untuk menyegelnya selama puluhan tahun. Siapa yang bisa membuatmu binasa? Anda tidak akan mati. Pria itu tidak bisa membunuhmu. Dia hanya bisa menyakitimu. Anda tidak bisa menggoyahkan hati saya. Anda tidak bisa membujuk pikiran sehat saya! "

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Di kepalanya, naga bintang muncul dan menjalin jaring tebal untuk membuat penghalang yang menutupi otaknya.

Dia tidak mendengarkan kata-katanya atau membiarkan gumpalan jiwa memasuki kepalanya. Dia telah menutup pikirannya.

Fluktuasi jiwa Zi Yao tidak bisa masuk ke kepalanya lagi. Cahaya memohon di matanya menghilang seketika. Mereka terlihat dingin dan tidak berperasaan sekali lagi. Dia menatap Shi Yan dan berbicara bahasa rengekan yang tidak dimengerti oleh siapa pun. Kemudian, dia masuk ke tubuh cacing besar itu.

Tepat setelah itu, cacing raksasa itu diam. Cairan kuning kental, keruh, dan kuning keluar dari kulit cacing. Cairan semacam itu perlahan mengembun dan membeku, menciptakan sesuatu seperti keratin kuning cerah yang berfungsi sebagai lapisan pelindung luar biasa dan menutupi seluruh tubuh cacing.

Itu tidak berjuang lagi. Ia tidak mencoba melepaskan segelnya lagi dan hanya menarik tubuhnya seperti landak untuk bertahan.

Itu menyerah untuk melawan.

Meskipun energi erosif yang dilepaskan Wederson melonjak dan bergulir dengan deras, efeknya berkurang banyak.

Keratin kuning cerah pada cacing itu seperti penghalang magis yang bisa mengurangi kecepatan erosif. Cacing itu masih mengepulkan awan hitam dari waktu ke waktu, tetapi menjadi sangat encer.

Rupanya, karena telah menggunakan semua kekuatan untuk bertahan, itu bisa mengurangi kerusakan ke tingkat yang bisa ditahannya.

Sekarang, meskipun Shi Yan telah menutup diri, titik akupunkturnya terus-menerus menyerap begitu banyak awan untuk memberi manfaat bagi seluruh tubuhnya.

Ming Hao tiba-tiba berhenti melepaskan energi, matanya gelap. Sesuatu yang aneh!

"Tubuh inang menggunakan semua energinya untuk bertahan, tapi klonnya masih menghancurkan dunia di luar sana. Ketika mereka semua datang ke sini, bagaimana kita akan menangani mereka? " DeCarlos sama sekali tidak merasa lega. Dia merasa lebih gelisah, suaranya berat.

Ming Hao melihat ke cermin luar angkasa.

Kecuali Shi Yan dan Wederson, semua orang sedang memperhatikan cermin yang terang. Wajah mereka menjadi gelap.

Sebelas cacing raksasa sedang bergerak dan menelan hampir semua pejuang di sebelas bintang kehidupan di daerah bintang yang berbeda. Kemudian, semuanya menggantung tubuh besar mereka dan menuju ke Wilayah Laut.

Meskipun mereka raksasa, mereka bergerak dengan cepat. Setelah satu kilatan, mereka bisa bergerak melewati begitu banyak bintang kehidupan seolah-olah mereka bisa menembus batas ruang angkasa.

"Klonnya ingin menggunakan Wilayah Laut untuk bersatu kembali dengan tubuh tuan rumah di sini!" kata DeCarlos ketakutan.

Semua orang memiliki wajah abu-abu karena mereka merasa sangat tidak berdaya. Bahkan Ming Hao memasang wajah gelap seolah-olah dia putus asa bahwa dia tidak dapat mengubah hasil tidak peduli berapa banyak trik yang dia miliki.

————————————

Tuhan Zenith.

Dewa Dewa memakai wajah tenang di puncak gunung. Matanya seperti bulan dan matahari yang bergerak. Dia melihat ke area bintang yang kabur, matanya menembus kehampaan ke area kehampaan.

Di belakangnya, Riang, Bela Diri Ilahi, Santai, dan Cahaya, Empat Raja Surgawi, berdiri dengan tenang seperti pegunungan. Para tetua dari Komite Penatua dan kepala dari dua belas keluarga berlutut di tanah sedikit lebih jauh dari yang lain. Mereka semua tampak muram seolah-olah mereka telah mengalami kiamat. Ada guratan dalam, gelap di tengah dahi mereka yang sepertinya tidak menyebar.

Sebelas cacing seukuran planet muncul entah dari mana di sebelas area bintang tempat Klan Dewa bertarung dengan Kekuatan Haus Darah. Mereka datang langsung ke bintang kehidupan utama di area bintang dan memakan semua prajurit di sana.

Prajurit itu termasuk anggota Klan Dewa dan anggota pasukan lain. Namun, tidak ada anggota dari Kekuatan Haus Darah yang terluka.

Ini karena Klan Dewa telah mengklaim dan didasarkan pada planet terpenting di setiap area bintang. Pasukan elit yang telah berlatih selama sepuluh ribu tahun di sana telah menjadi makanan lezat bagi cacing besar.

Itu adalah serangan mematikan di Klan Dewa.

Mereka mengira bahwa cacing-cacing itu adalah senjata rahasia dari Kekuatan Haus Darah dan bahwa mereka adalah nenek moyang paling kuno dari Suku Monster Surgawi.

Mereka membutuhkan bimbingan dari Dewa Dewa sehingga mereka berkumpul di sini, menunggu keputusannya.

Feng Joe mewakili Komite Penatua dan Byers mewakili kepala dua belas keluarga, berlutut di tanah dan memandang Tuhan Tuhan dengan sabar.

Tuhan Tuhan adalah jiwa yang luar biasa. Sepuluh ribu tahun yang lalu, dia telah memimpin mereka untuk memperluas wilayah Klan Dewa miliaran kali. Dia telah membunuh Haus Darah, orang yang diakui semua orang sebagai prajurit tak tertandingi di kosmos ini. Kali ini, mereka percaya bahwa dia bisa membawa mereka ke puncak yang lebih tinggi.

Mereka sangat mempercayainya.

Setiap anggota Klan Dewa yang selamat saat itu telah mengagumi Dewa Dewa dari lubuk hati mereka. Mereka memujanya karena dia adalah Tuhan mereka yang sebenarnya.

Ini karena Tuhan Tuhan tidak pernah mengecewakan mereka!

"Presiden …" Feng Jue menyilangkan tangan di depan dadanya dan memanggil.

Dewa Dewa adalah Kepala Klan Dewa sebelumnya, tapi dia bukan dari dua belas keluarga. Dia berasal dari keluarga kecil Klan Dewa yang ditolak. Namun, dia telah melewati langit ketika dia melakukan debutnya. Dia telah menekan dua belas keluarga Klan Dewa dan menciptakan Komite Penatua. Dia telah menjadi Presiden Komite yang mengendalikan semua aktivitas Klan Dewa. Bersama dengan manfaatnya, dia telah membawa Klan Dewa ke puncak kemuliaan.

Ketika Feng Jue memanggilnya, Kepala dari dua belas keluarga dan sesepuh lainnya juga memanggilnya dengan tenang.

Tuhan Tuhan melihat kekosongan. Dia bahkan tidak menoleh ke belakang dan berbicara dengan acuh tak acuh. "Waktunya belum tiba. Terus menunggu."

Keempat Raja Surgawi berbalik dan mengerutkan kening pada kelompok Feng Jue, wajah mereka gelap.

Segera, Feng Jue dan kerumunan yang berlutut di tanah terasa sangat dingin. Mereka lebih menundukkan kepala dan tidak berani berbicara.

Mata Dewa Dewa memancarkan cahaya terang yang kemudian berubah menjadi tirai cahaya yang membawa enam kotak Giok Penenang Jiwa yang Wangi Surgawi. Lima dari mereka berisi sisa-sisa Bloodthirsty dan satu lagi menyimpan tengkoraknya. Heavenly King Light menemukan tengkorak itu.

Enam kotak muncul dan melayang di tengah tirai tipis. Tuhan Tuhan memandang mereka dengan tenang seolah-olah dia sedang merencanakan sesuatu.

"Thornton," dia tiba-tiba mendesis.

"Ya pak!" Thornton, Kepala keluarga Brekelfeld, menjawab panggilan itu. Dia berpikir bahwa Dewa Dewa ingin membuatnya memikul tanggung jawab atas kegagalan di Area Bintang Hujan Berapi-api.

"Wederson, darah campuran dengan Suku Manusia… siapa ayahnya? Apakah dia masih baik-baik saja? " tanya Tuhan Tuhan.

Thornton bingung dan menjawab dengan jujur. "Dia anak paman saya Moya. Dia terluka parah dalam operasi pembunuhan Glu tiga ribu tahun lalu. Dia dibawa ke God Perishing Land untuk pulih. Namun, kekuatan Chaos Glu, Upanishad, telah membunuhnya perlahan. "

Di mana jenazahnya? Mata Dewa Dewa berbinar.

"Di kuburan keluarga kami. Kami menggunakan peti mati batu giok dingin sepuluh ribu tahun untuk mengawetkannya. Masing-masing dari kita anggota yang kuat akan disimpan dalam peti mati batu giok dingin sepuluh ribu tahun setelah salah satu dari kita berada di medan perang. Kami telah mengikuti aturan yang Anda tetapkan. Kami tidak pernah mengubahnya, "jawab Thornton dengan hormat.

Ketika Tuhan Tuhan melawan dunia di masa lalu, dia telah membuat banyak aturan. Salah satu aturannya adalah bahwa Kepala dari dua belas keluarga harus menggunakan peti mati batu giok untuk melindungi para ahli yang namanya tertulis dalam Kitab Para Dewa. Generasi selanjutnya dapat mengunjungi peti mati mereka setiap seratus tahun untuk mengingat pendahulu mereka yang telah mati untuk mereka.

Mengingat pendahulu yang terlambat dan mendorong generasi muda untuk mengagumi para ahli membuat mereka menganggap mati di medan perang sebagai suatu kebanggaan.

"Luar biasa," Dewa Dewa, mengangguk dan berkata, "Gunakan Formasi Teleportasi untuk kembali ke keluargamu dan bawa peti mati giok itu untukku. Saya ingin tubuh Moya. Ingatlah untuk melakukannya secepat mungkin! "

Berhenti sebentar, dia menambahkan seolah-olah dia tidak bisa menenangkan pikirannya. "Tanpa beban, pergilah dengan dia. Lakukan secepat mungkin! "

Carefree tidak mengatakan apa-apa. Dia bahkan tidak memberikan waktu kepada Thornton untuk berbicara lebih banyak. Dia meraih Thornton, berjalan ke formasi Teleport terdekat.

Feng Jue dan sebagian besar Kepala keluarga merasa skeptis, tetapi tidak ada yang berani bertanya. Mereka tahu Tuhan Tuhan tidak akan pernah membuat kesalahan. Setiap perintahnya menyembunyikan makna mendalam yang tidak dapat mereka pahami.

Mereka mempercayainya tanpa syarat.

Setelah sekian lama, sinar bulan yang dingin muncul. Carefree muncul kembali dan mengangkat peti mati batu giok dingin berumur sepuluh ribu tahun. Untuk membuatnya lebih cepat, dia telah meninggalkan Thornton dan kembali sendirian.

"Ledakan!"

Dia menjatuhkan peti mati batu giok dingin lalu berdiri tegak, dan tidak berbicara apa-apa.

Dewa Dewa mengangguk padanya dan menunjukkan isinya. Dia mengangkat satu tangan untuk mengangkat tutup peti mati giok. Mayat beku prajurit Klan Dewa tua dibawa keluar. Mayat itu memakai pakaian mewah. Meski tampak pucat, tidak ada bintik busuk di tubuhnya.

Itu adalah efek dari peti mati batu giok dingin sepuluh ribu tahun.

"Maafkan aku karena menyinggungmu."

Dewa Dewa sedikit membungkukkan tubuhnya untuk menunjukkan rasa hormatnya pada tubuh Moya. Kemudian, kelima jarinya membelah mayat Moya yang dingin itu.

Enam kotak giok dengan sisa-sisa Bloodthirsty yang mengambang di depannya terbuka pada saat yang bersamaan. Enam tulang tak terlihat didorong ke perut Moya. Tuhan Tuhan membuat segel tangan. Miliaran simbol halus terbang keluar dari matanya dan jatuh ke perut Moya.

Tubuh Moya menyusut seperti balon tanpa udara. Beberapa detik kemudian, Moya berubah menjadi titik kecil.

Swoosh!

Mayat Moya meledak dan lenyap. Tidak ada yang tahu di mana Tuhan Tuhan telah melemparkannya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~