God of Slaughter – Chapter 1342

shadow

God of Slaughter – Chapter 1342

Chapter 1342: Hui (*)

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

(*): Seekor ular berbisa dalam mitos, juga sejenis naga menurut legenda di Dinasti Han.

Transformasi aneh di tubuhnya telah mengganggu Shi Yan pada awalnya. Dia merasa sulit untuk menerimanya dan dia bahkan menyangkalnya secara naluriah.

Namun, dia dengan cepat menerima transformasi aneh ini. Dia bahkan merasa sedikit bahagia.

Dia bisa merasakan bahwa keseluruhan kompetensinya meningkat pesat setelah transformasi itu! Setiap sel di tubuhnya sekarang dipenuhi dengan kekuatan yang meledak. Tubuhnya bisa meledak kapan saja. Itu adalah perasaan memiliki energi yang meluap-luap!

Titik akupunkturnya terus mengeluarkan energi misterius itu sementara kerangka, pembuluh darah, dan tendonnya menyerapnya dengan rakus. Kukunya menjadi seperti pedang dan sekarang, dia memiliki sepasang tulang sayap di punggungnya yang membuatnya menakutkan.

Dia tampak seperti prajurit dari Suku Monster Surgawi yang memiliki tubuh humanoid dan sepasang sayap naga!

Co-soul yang tenggelam dalam Incipient Extent melepaskan beberapa gumpalan kenangan yang samar-samar. Itu seperti ketika segel pada jiwa diangkat. Shi Yan tiba-tiba telah menerima banyak pengetahuan… Itu kemungkinan adalah ingatan dari Grace Daratan di dalam jiwa bersama. Ketika dia menyatu dengan Origin, itu telah menjadi bagian dari jiwanya, tapi itu berkarat sejak itu.

Itu dibuka pada saat kritis.

Dan sekarang, itu adalah momen kritis, jadi memori yang tersegel itu dilepaskan!

Shi Yan tiba-tiba berteriak dan berubah menjadi cahaya menembak yang mengarah ke cacing raksasa. Aura yang sangat tajam keluar dari tubuhnya dan mengubahnya menjadi pedang dingin yang menusuk cacing itu.

"Ini otaknya! Ini disebut "Hui"! Kesebelas cacing lainnya merupakan bagian tubuhnya. Yang ini adalah kepala yang memiliki kemampuan menyerang paling lemah. Itu adalah sumber kecerdasan cacing. Begitu tubuhnya datang, tidak ada yang bisa mengendalikannya! "

Sambil berteriak, Shi Yan berubah menjadi aliran bintang cemerlang yang menusuk Hui si cacing raksasa. Ming Hao dan Xuan He bingung.

Angkat segelnya! teriak Shi Yan.

Kemudian, nyala api meluas dari cahaya penembakan itu. Kelompok api yang tak terhitung jumlahnya meningkat dengan cepat. Itu adalah kemampuan magis dari api surga gabungan.

Ming Hao ragu-ragu sejenak lalu membuka sudut penghalang nya. Gumpalan jiwa berserakan.

Xuan He dan Lei Di merilis Kesadaran Jiwa untuk diperiksa, dan mereka tercengang menemukan energi yang luar biasa berfluktuasi pada tubuh Shi Yan. Dan, ketika dia menyebut nama cacing itu, mereka tergerak. Sama seperti apa yang telah dilakukan Ming Hao, mereka mengangkat sudut segel mereka sehingga Shi Yan bisa masuk.

DeCarlos dan Frederick melakukan hal yang sama. Mereka memberi jalan untuknya, membiarkan dia menembus penghalang untuk mendarat di cacing raksasa itu.

Dalam pikiran mereka, Shi Yan tampak agak eksentrik sekarang. Bukan hanya karena penampilannya. Itu juga fakta bahwa dia tahu bahwa nama cacing itu adalah "Hui". Mereka merasa aneh dan ajaib.

Mereka juga tahu bahwa Shi Yan memiliki warisan dari Bloodthirsty dan telah menyatu dengan Grace Mainland’s Origin. Dia adalah orang paling ajaib di dunia ini. Akan sulit menilai dia dengan pengetahuan yang khas.

Jadi, mereka membiarkan Shi Yan menjadi berani. Mereka ingin melihat gelombang dan angin seperti apa yang bisa dia naiki kali ini.

Di depan banyak orang, Shi Yan menembus penghalang untuk mencapai Hui. Kuku tajam di tangannya berkilau dingin dan mulus menusuk ke tubuh cacing.

Anehnya, lapisan keratin kuning cerah yang energi super erosifnya tidak bisa lumer seperti kain robek saat Shi Yan memasukkan kuku jarinya yang panjang ke dalamnya. Sobekan dibuat di mana cairan kuning kental mengalir keluar.

DeCarlos dan Ming Hao terkejut!

Masing-masing dari mereka telah mencoba segala cara yang mereka bisa untuk merobek tubuh cacing raksasa itu. Mereka tahu bahwa sangat sulit untuk mematahkan pertahanan cacing.

Armor keratin kuning cerah bisa dibandingkan dengan tubuh Bloodthirsty, yang hampir tidak bisa dipecahkan.

Mereka merasa tangan mereka diikat karena tidak ada solusi lain. Secara mengejutkan, kuku panjang Shi Yan yang tiba-tiba tumbuh mampu membuat lubang besar di tubuh cacing tersebut. Mereka pikir itu sangat aneh dan tidak bisa dijelaskan.

Desir!

Shi Yan tampak seperti dirasuki oleh Dewa Perkasa. Sayapnya mengepak di belakang punggungnya sementara kukunya yang berkilauan dingin terus menerus merobek cacing itu.

Dia telah memotong begitu banyak luka pada cacing besar itu. Hui memekik marah. Tubuh raksasanya mengejang dan memercikkan zat kuning itu.

Kelompok api surga yang tak terhitung jumlahnya berkumpul di tubuh Shi Yan. Sepertinya dia tenggelam dalam lautan api. Api surga membakar semua percikan zat kuning dan melindungi Shi Yan.

Pada saat yang sama, energi korosif-bumi Wederson datang.

Energi erosifnya bisa melelehkan sedikit baju besi cacing itu. Namun, setelah Shi Yan memotong tubuhnya berkali-kali, energi erosif bisa masuk ke dalam dagingnya dan melukai intinya.

"Batasi itu. Jangan biarkan dia lolos! "

Ming Hao tiba-tiba bereaksi. Dia mengerti rencana Shi Yan. Dia segera berteriak.

Wajah Hui memerah seolah-olah Hui baru saja menikmati ekstasi. Mereka akhirnya melepaskan kekuatan ahli Alam Abadi. Untuk saat ini, dunia tampak berubah warna dengan kehampaan yang bergetar, naga gila terbang, dan darah laut mendidih.

Hui adalah makhluk Awal Mutlak, makhluk yang lahir di era paling awal di dunia. Itu memiliki kemampuan tanpa akhir dengan kehidupan kekal.

Jika mereka mengklasifikasikan makhluk, Hui akan berada di puncak piramida makanan. Ia juga memiliki bentuk kehidupan tertinggi.

Jika mereka bisa membunuh keberadaan seperti itu untuk menemukan rahasianya, mereka bisa langsung mematahkan prinsip yang telah menciptakan dunia ini. Juga, mereka bisa tahu apa yang terjadi di Era Awal Mutlak.

Ruang, Waktu, Kosmos, kekuatan Upanishad, dan energi telah ada sejak titik awal waktu. Namun, seiring perkembangannya, mereka telah kehilangan bentuk aslinya. Beberapa bahkan telah berubah total. Seperti apa penampilan mereka sebelumnya, bagaimana alam semesta terbentuk, puncak Jalan Agung itu, akan menjadi apa mereka ketika mencapai tingkat tertinggi dari kultivasi mereka… Mungkin, mereka dapat menemukan semua jawaban dari Hui…

Karena mereka punya kesempatan untuk membunuh Hui sekarang, mereka sangat bersemangat. Darah di tubuh mereka mendidih untuk mendorong energi mereka secara maksimal.

Spark, Tetua Klan Dewa, disimpan di dalam bakso, yang juga berada di permukaan cacing. Pada saat ini, mayat Spark tiba-tiba bergerak.

Mata tertutup percikan terbuka dengan tenang dan menunjukkan sepasang mata yang hidup.

Matanya berputar. Perlahan, dia mendapatkan warna. Bayangan Dewa Dewa muncul di pupilnya seolah-olah dia menggunakan mata Spark untuk mengamati situasinya.

Tidak banyak orang yang tahu bahwa yang memiliki Asal usul benua kuno bisa memiliki banyak kemampuan supernatural.

Haig adalah orang dengan kompatibilitas tertinggi dengan api surga di antara Shi Yan, Audrey, dan Cang Yun. Dia bisa dengan mudah mengumpulkan energi Benua Dewa Kuno untuk meningkatkan kekuatannya.

Setelah Dewa Dewa menduduki tubuh Haig, kemajuan peleburan dengan Origin yang menyala akhirnya mencapai kondisi terbaik.

Klan Dewa lahir di Benua Dewa Kuno. Saat Dewa Dewa mendapatkan Asal usul benua, dia telah menjadi tuannya. Sepertinya Benua Dewa Kuno telah menjadi Incipient Extent miliknya. Setelah dia benar-benar menyatu dengan api surga, dia bisa mengendalikan anggota Klan Dewa hanya dengan satu pikiran.

Selama mereka mendapatkan darah Dewa, di mana pun mereka berada, Dewa Dewa dapat menemukan mereka dan bahkan memiliki mereka untuk sampai ke lokasi itu dengan tepat.

Itu adalah kekuatan magis yang hanya dimiliki oleh seseorang yang sepenuhnya menyatu dengan Origin yang menyala-nyala. Shi Yan, Audrey, dan Cang Yun masih harus bekerja keras untuk mencapai level seperti itu. Juga, bahkan jika mereka bisa mencapai level itu, tanpa basis kultivasi seperti Dewa Dewa, mereka tidak bisa melakukan itu.

Sekarang, Dewa Dewa berdiri di Dewa Zenith dari Benua Dewa Kuno tetapi dia dapat menggunakan darah Dewa yang tidak pernah menghilang di tubuh Spark untuk mengamati semua yang ada di area ini.

Apakah itu Shi Yan, Ming Hao, atau DeCarlos, mereka tidak dapat membayangkan bahwa Dewa Dewa menggunakan sepotong daging di tubuh Hui untuk mengamati situasi di sini. Mereka tidak tahu bahwa Dewa Dewa dapat menggunakan tubuh Spark untuk datang ke sini hanya dalam sekejap mata.

—————————-

Bintang Tsunami.

Mata Tian Xie dingin dan gelap. Dia duduk bersila di atas kolam. Energi yang tidak diketahui berputar di sekelilingnya. Wajahnya berkerut seolah dia harus menahan rasa sakit yang luar biasa.

Pembuluh darah hijau menonjol di dahinya dan membuat wajah tampannya menakutkan.

Tanda cacing muncul di glabella-nya. Itu tampak seperti cacing sungguhan yang hidup di antara kedua alisnya. Tapi itu bergerak.

Gumpalan ingatan dan pikiran keluar dari segel, mengalir ke otaknya.

Tian Xie menerima sesuatu dengan tenang. Lama setelah itu, dia melanjutkan. Tanda cacing di dahinya memudar. Dia telah menyembunyikannya.

Dia memulihkan kondisi normalnya. Wajahnya tetap tersenyum seperti biasa. Setelah sekejap, dia muncul kembali di ruang rahasia tempat Ling Xiang, Caesar, dan Lorraine berkumpul. Dia berkata dengan santai, "Saya sedang mengembangkan teknik khusus. Terkadang, saya akan mengalami halusinasi. Saya perlu tenang untuk menyesuaikan sedikit. Maaf aku membuatmu menunggu. "

Di dalam ruang rahasia, Ling Xiang, Caesar, dan Lorraine tidak tahu apa yang terjadi di luar sana. Mereka tidak tahu keributan yang mengguncang bumi di sebelas area bintang. Mereka sopan saat mengatakan kepadanya, "Tidak apa-apa."

Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa ketika mereka menunggu Tian Xie, Tian Xie mengalami beberapa perubahan yang luar biasa. Mereka tidak tahu bahwa Tian Xie diam-diam telah memerintahkan bawahannya untuk menghancurkan Wilayah Laut di sebelas area bintang. Dia langsung membimbing cacing raksasa untuk membuat bencana di sana.

"Saya punya permintaan yang sombong," kata Tian Xie dengan serius.

Ling Xiang dan yang lainnya memasang wajah tegas dan memusatkan perhatian padanya untuk melihat apa yang ingin dia lakukan.

"Aku ingin kalian semua membantuku," Tian Xie terkekeh. Cahaya jahat yang aneh berputar di matanya.

"Apa yang kamu inginkan?" Ling Xiang terkejut.

"Aku ingin memakanmu," kata Tian Xie.

Sementara Ling Xiang, Caesar, dan Lorraine tercengang, miliaran cahaya tujuh warna ditembakkan dari tubuh Tian Xie seperti pelangi. Mereka sebenarnya adalah tali berwarna cerah dan mereka mengikat tiga lainnya.

Tian Xie bergoyang dan gumpalan Kesadaran Jiwa yang dingin dan menyeramkan bergerak melalui tali untuk memasuki otak tiga lainnya.

Mereka terguncang keras karena dipenuhi kengerian. Namun, sebelum mereka bisa berteriak, tali pelangi telah meremasnya dan menariknya ke arahnya.

Retak! Retak!

Tak lama kemudian, suara mengunyah tulang yang bisa mengangkat rambut di tubuh orang muncul di ruang rahasia itu. Para Pemimpin dari Seribu Sekte Fantasi, Aula Rusak, dan Kuil Sungai Surga telah sampai pada akhir hidup mereka bahkan sebelum mereka bisa berteriak.