God of Slaughter – Chapter 1346

shadow

God of Slaughter – Chapter 1346

Chapter 1346: Serangan Balik Hui!

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Jauh di dalam cekungan luar angkasa yang kacau balau, Brian the God Lord dan Ming Hao bertarung sengit di kehampaan di atas Hui.

Namun, keduanya berada dalam lapisan halusinasi. Para prajurit di area ini fokus mengawasi mereka, tapi mereka tidak bisa melihat apapun dengan jelas. Dewa Dewa dan Ming Hao seperti pantulan di air.

Yang lain tidak memperhatikan bahwa Wederson telah menghabiskan semua energinya, jatuh dan menghilang ke dalam kegelapan.

Juga, tidak ada yang memperhatikan bahwa Shi Yan seperti bayangan mengambang yang menghilang dan muncul kembali terus menerus.

Tanpa serangan energi erosif Wederson, Hui memiliki pertahanan keratin kuning cerah yang menutupi tubuhnya sekali lagi. Jelas, itu tidak dalam kondisi bagus. Cacing raksasa itu bergerak dan bergerak-gerak seolah terluka parah.

Dan itu sangat menyakitkan.

Cacing raksasa mengeluarkan terlalu banyak energi kehidupan. Setelah energi erosif menghabiskan energinya, Shi Yan telah menyerap semuanya dan berubah menjadi nutrisi yang meningkatkan bentuk hidupnya.

Mendesis! Mendesis! Mendesis!

Sontak, banyak gugusan asap yang keluar dari Hui. Fluktuasi energi magis yang tidak dapat diprediksi meledak dari tubuhnya.

Orang biasa tidak bisa mengenali energi itu atau merasakannya. Sepertinya tidak terlihat. Namun, Shi Yan bisa melihatnya dengan jelas!

Energi dari Hui telah memicu semacam energi tak dikenal yang muncul di mana-mana dalam arus ruang yang kacau ini dan menciptakan pusaran yang dalam di kehampaan.

Pusaran itu sepertinya berfungsi sebagai jalur luar angkasa yang bisa memindahkan tubuh raksasa cacing hanya dalam sekejap mata.

Ia ingin menghindari bahaya!

"Ah!"

DeCarlos tiba-tiba menangis. Karena kekuatan Luar Angkasa Upanishadnya sangat mendalam, meskipun mampu merasakan energi luar biasa dari Hui, dia masih bisa merasakan keributan luar angkasa yang tidak biasa. Dia ketakutan saat dia berteriak, "Itu tidak normal sama sekali!"

Mendengarnya, para ahli yang berkonsentrasi pada pertempuran antara Dewa Dewa dan Ming Hao memperhatikan kepanikannya.

Mereka kemudian menemukan bahwa Wederson telah menghilang dan membebaskan Hui dari kurungannya. Cacing itu ingin kabur sekarang!

Apa yang harus mereka lakukan?

Para ahli itu rupanya menganggap Hui sebagai daging di piring mereka. Mereka telah berusaha keras untuk waktu yang lama dan sekarang, mereka bisa mencapai apa yang mereka dambakan. Bagaimana mereka bisa membiarkannya memanfaatkan kesempatan untuk melarikan diri?

Secara diam-diam, mereka bertukar pandang dan mereka semua mengambil tindakan. Kekuatan luar biasa dan Luas yang Baru Mula muncul dan menyerbu tubuh raksasa Hui seperti lapisan jaring laba-laba. Dengan cepat, mereka telah memasang lusinan lapisan pengikat pada Hui.

Namun, tanpa energi erosif Wederson, lapisan kurungan mereka tidak dapat benar-benar melukai Hui.

Setelah Hui mencoba yang terbaik untuk bertahan, energinya meroket sekali lagi, energi kehidupannya lebih dahsyat. Itu seperti keajaiban.

Shi Yan menenangkan diri dan mengamati.

Dia memiliki perasaan yang aneh tapi luar biasa. Setelah transformasi, Kesadaran Jiwanya seperti Mata Langitnya. Dia sekarang bisa melihat kebenaran bahwa orang biasa tidak akan pernah bisa mengintip!

Dalam visinya, Hui seperti medan magnet yang kuat. Gelombang cahaya yang dipancarkan dari tubuhnya dan menarik energi aneh dalam arus luar angkasa yang bergolak. Jenis energi itu tidak bisa diamati dengan mata telanjang atau Kesadaran Jiwa biasa. Namun, setelah Laut Kesadaran Shi Yan telah berubah, Kesadaran Jiwanya telah berubah secara ajaib. Begitulah cara dia memahami keberadaan energi itu.

Hui sedang mengumpulkan energi di arus luar angkasa untuk meningkatkan kekuatannya untuk menyingkirkan segel dan kurungan para prajurit!

Namun, Shi Yan takut bahwa mungkin tidak ada orang di sini yang bisa menghentikan Hui. Hanya Wederson yang bisa melakukan itu. Namun, dia pergi karena dia telah menggunakan energi hidupnya.

Dia harus mengingatkan yang lain.

Namun, pada saat ini, suara Zi Yao tiba-tiba muncul di kepalanya. "Kamu benar-benar ingin aku mati?"

Tubuh anggun Zi Yao tampak seperti titik kecil di punggung Hui. Kali ini, dia terlihat sangat berbeda. Matanya memiliki kasih sayang dan kasih sayang yang kompleks yang hanya bisa dimiliki oleh orang yang sentimental. Dia tidak terlihat dingin dan tidak berperasaan seperti sebelumnya.

Dia menatap Shi Yan, wajahnya lemah. "Shi Yan, aku tidak ingin menyakitimu. Saya hanya ingin pulih sehingga saya dapat segera kembali ke Sea Domain of Nihility. Di antara orang-orang di sini, kaulah yang paling istimewa. Saya harap Anda tidak akan melawan saya dalam setiap aspek. "

Shi Yan bingung.

Dia tidak bisa membedakan apakah Zi Yao sekarang menjadi dirinya sendiri atau jika dia telah benar-benar menyatu dengan Hui.

Dia tidak bisa mengambil keputusan dan mengerutkan kening dengan linglung. Dia juga sedikit panik.

Dia ingin berasumsi bahwa Zi Yao ini juga bukan dirinya sendiri kali ini. Namun, dia tidak tahu mengapa dari bayangan emosi di wajahnya, suaranya, dan gerakan kecilnya, Shi Yan samar-samar merasa bahwa Zi Yao saat ini memiliki bagian dari jiwa dan kesadarannya!

"Aku masih ingat pertama kali bertemu denganmu. Para prajurit dari Liga Dunia Bawah memenjarakanmu. Saat itu, saya sudah tahu bahwa Anda tidak biasa. Sebelum kami dapat kembali ke Glorious Amethyst Star, kami terjebak di Bidang Fragmen Ledakan Bintang Surya. Ka Tuo mengejar kami. Kami telah mengalami banyak acara bersama. Saya ingat semua detailnya… "

Zi Yao menatap matanya dan dengan lembut menceritakan kisah mereka. Dia tampak sedih. "Aku telah bangun. Saya tahu saya sekarang adalah gumpalan jiwanya, bagian darinya. Itu telah membebaskan saya untuk memahami dunia magis Desolate. Saya tahu saya menyedihkan. Saya juga tahu bahwa jika tidak ada, saya akan… lenyap sama sekali. "

Shi Yan tercengang saat dia melihat Zi Yao di kejauhan. Dia mendengarkan dia berbicara, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.

Dia tidak mengatakan apapun pada akhirnya.

Tanpa pengingatnya, orang tidak akan tahu apa yang terjadi pada Hui sekarang.

Shi Yan bisa melihat titik kecil berkedip di bawah Hui. Dia tahu dia telah melihat sekilas sesuatu yang menghilang ke tubuh Hui.

Tiba-tiba, kasih sayang yang tulus di wajah Zi Yao memudar. Dia melanjutkan ekspresi dinginnya yang acuh tak acuh. Garis pandangnya beralih dari Shi Yan ke Xuan He dan para ahli Dewa, matanya sangat dingin.

Shi Yan menjadi waspada. Wajahnya berubah saat ketakutan membanjiri dirinya.

Gemuruh! Gemuruh! Gemuruh!

Pita luar angkasa yang tak terhitung jumlahnya mulai mendidih dengan mengerikan. Berbagai jenis energi menjadi ganas seperti gunung yang runtuh atau planet yang meledak. Kelompok lampu merah berguling dengan liar dan bergerak dalam kehampaan ini.

Sama seperti begitu banyak mata indah yang berapi-api, mereka melepaskan energi jahat yang menakuti jiwa. Mata telanjang tidak bisa melihat energi semacam ini. Hanya ahli di Alam Abadi yang bisa menggunakan Kesadaran Jiwa mereka untuk melihatnya sekilas.

"Itu! Itu kekuatan itu! " Carefree terguncang. Dia berteriak kegirangan.

Bela Diri Ilahi, Santai, dan Cahaya juga ketakutan. Mereka sepertinya mengingat sesuatu yang sangat mengerikan dan mereka merasa sangat kedinginan.

"Itu adalah kekuatan yang dikendalikan Guru!" desis Xuan He.

Mata Frederick berbinar. "Baik. Itu adalah kekuatan yang dikendalikan oleh Guru kita! Ming Hao berkata bahwa Guru mendapatkan kekuatan itu dari makhluk Awal Mutlak. Jadi, hanya makhluk Awal Mutlak yang memahaminya. Sepertinya Ming Hao benar lagi! "

Engah! Engah! Engah!

Beberapa tetua dari Komite Penatua Klan Dewa bahkan tidak bisa berteriak sebelum tubuh mereka menggigil dan medan magnet kehidupan mereka lenyap.

Kebanyakan orang tidak tahu apa yang baru saja terjadi. Hanya ahli Alam Abadi yang samar-samar bisa merasakan sesuatu yang ajaib. Juga, hanya satu orang di area ini yang mengetahui alasannya.

Itu adalah Shi Yan.

Setelah Kesadaran Jiwanya berubah, itu menjadi sesensitif Mata Surgawi. Dia bisa melihat energi misterius itu meluas dan meresap ke kepala para tetua itu, menghancurkan altar jiwa mereka secara langsung dan mengarah ke akhir jiwa tuan rumah mereka.

Mendesis! Mendesis! Mendesis!

Tendon lengket seperti tentakel keluar dari tubuh Hui, melingkarkan mayat, dan menariknya ke arahnya.

Karena Hui tidak terikat oleh energi erosif Wederson dan Shi Yan terganggu dan tidak mengingatkan yang lain, tampaknya itu menyelesaikan beberapa transformasi. Itu mengumpulkan bayangan ke dalam tubuh dan kekuatannya meningkat dengan cepat. Itu bisa melepaskan kekuatan misterius di bawah keadaan yang membatasi. Itu adalah gelombang pertama dari serangan balik berskala besar.

Pada saat yang sama, orang-orang mendengar suara gumaman yang datang dari tempat yang cukup jauh.

Semua orang berubah warna karena ketakutan. Xuan He dan DeCarlos dengan hati-hati. Mereka terlihat sangat tegas dan tidak aman.

"Bagaimana bisa sebelas klonnya datang ke sini secepat itu? Seharusnya tidak seperti itu! " Xuan He menatap DeCarlos.

DeCarlos meringis dan berkata dengan getir. "Saya tidak tahu. Tampaknya kekuatannya meningkat secara instan, yang juga membuat klon bergerak lebih cepat. "

Saat mereka berbicara di cekungan antariksa yang kacau yang tidak bisa dijangkau mata mereka, sebelas cacing yang lebih besar dari bintang kehidupan bergerak dengan medan magnet kehidupan yang bergelombang seperti lautan luas. Semua menuju ke lokasi mereka. Mereka bergerak di arus luar angkasa seperti perahu besar yang berlayar di laut dan memercikkan gelombang angkasa, yang menyebabkan banyak ledakan. Mereka membuat arus luar angkasa tampak pecah ke mana pun mereka mendekat.

Para ahli selalu punya firasat bagus. Mereka sekarang merasakan hari kiamat akan datang. Secara naluriah, mereka merasa gugup tanpa henti.

Semua orang mengangkat kepala mereka untuk melihat Lord Lord dan Ming Hao. Mereka ingin tahu tindakan balasan apa yang akan disarankan oleh dua ahli paling tak tertandingi di dunia ini pada saat kritis ini.

Sesaat kemudian, wajah mereka semua meringis.

Itu karena kekosongan di atas Hui kosong sekarang. Dewa Dewa dan Ming Hao sepertinya telah menghilang ke udara tipis.

Tidak ada yang tahu apa yang terjadi. Mereka bertukar pandang, wajah mereka tidak normal. Bahkan DeCarlos pun merengut. Saat orang-orang menatapnya, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Jangan lihat aku. Saya tidak tahu apa yang terjadi di luar sana. Saya tidak tahu bagaimana dan mengapa mereka menghilang. "

Berhenti sejenak, DeCarlos berkata, "Tapi di alam mereka, ketika mereka merasakan kekuatan magis di sini, mereka akan kembali dengan cepat. Kalian tidak perlu terlalu tegang dan gugup. "

Dia tidak punya jawabannya.

Tapi seseorang bisa memberikan jawabannya.

"Kekuatan misterius Hui telah memengaruhi dunia yang diciptakan Dewa Dewa dan Ming Hao. Itu telah membawa arena mereka keluar dari daerah ini, "kata Shi Yan tiba-tiba. Merenungkan, dia mengerutkan alisnya, "Jika aku tidak salah, Dewa Dewa dan Ming Hao saat ini berada di Domain Laut Nihility. Saya tidak yakin apakah mereka bisa kembali tepat waktu. "

Mendengarnya, semua orang berubah warna ketakutan dan berteriak.