God of Slaughter – Chapter 1350

shadow

God of Slaughter – Chapter 1350

Chapter 1350: Penerjemah Ular Berkepala Dua Belas: Sigma_ Editor: SSins

Tian Xie memberikan sarannya sambil tersenyum.

Semua orang memakai kulit yang berat. Ketika mereka melihat Tian Xie, mata mereka tajam karena mereka benci bahwa mereka tidak bisa menghancurkan tulangnya menjadi bubuk.

Zi Yao sedang duduk di singgasana kristal tujuh warna. Dia mengamati orang-orang dengan matanya yang dingin dan arogan. Dia tidak menatap siapa pun. Sepertinya membiarkan Tian Xie bernegosiasi dengan mereka sudah menunjukkan belas kasihannya yang besar.

"Xuan He, apakah orang ini sekuat itu?" Karena Adele baru saja tiba, dia tidak tahu banyak tentang makhluk Awal Mutlak. Dia mengangkat alisnya dan memandangnya dengan jijik. "Apakah dia bisa membunuh kita semua? Hmm, dia hanya memiliki tubuh yang besar. Kecuali untuk itu, seberapa kuat dia? "

"Ibu," desis Audrey, wajahnya yang anggun dipenuhi ketakutan. "Dia … dia benar-benar tangguh."

Audrey telah menyatu dengan Origin of God-blessed Mainland. Dari segel jiwanya, dia tahu bahwa Hui sangat mengintimidasi. Dia tahu tingkat makhluk Awal Mutlak ini. Dia tahu bahwa alamnya berada di luar mereka dan dia menjelaskan dengan getir. "Jika kamu ingin membandingkan, itu seperti membandingkan Empat Makhluk Agung kita dengan Klan Manusia atau Klan Manusia. Ada celah besar dalam tingkat makhluk hidup yang tidak akan pernah bisa dilintasi. "

Adele akhirnya mengubah wajahnya.

"Klan kami hanya melayani satu tuan," dengus seorang tetua berjanggut putih dari Komite Penatua. "Tian Xie, kamu terlalu polos ketika kamu meminta kami untuk menyembah monster tak dikenal seperti itu. Anda pasti sudah gila atau hal itu pasti telah memakan otak Anda. "

Penatua itu berada di Second Sky of Incipient God Realm dan sedang mengembangkan kekuatan Angin. Dia selalu orang yang sombong.

Dalam sepuluh ribu tahun terakhir di kosmos yang luas ini, Klan Dewa adalah tuannya. Kekuatan Haus Darah, Suku Monster Surgawi, dan Suku Kegelapan Kekaisaran telah mengasingkan diri. Mereka tidak berani menghadapi Klan Dewa secara langsung. Karena mereka telah menaklukkan begitu banyak area bintang, mereka telah membentuk karakteristik sombong dan sombong mereka. Bagaimana mereka bisa membiarkan seseorang naik ke atas kepala mereka?

Di mata tetua ini, Tian Xie seperti anjing yang menggonggong pada orang lain berdasarkan kekuatan tuannya. Dia ingin menggunakan ancaman dari Permulaan Mutlak ini sehingga Kamar Dagang Tsunami dapat menggantikan Klan Dewa menjadi tuan.

Mereka tidak akan pernah mengizinkan itu.

Zi Yao tampak acuh tak acuh. Dari kejauhan, dia mengerutkan kening pada tetua itu.

Tian Xie terkekeh. Dia mengerti ide tuannya. Kekuatannya berubah dan cahaya jahat terpancar dari matanya.

Cahaya itu memiliki rona merah-ungu yang indah melesat seperti meteor, ditujukan pada sesepuh itu.

Hati Shi Yan mencelos. Dia ketakutan saat melihat bintang jatuh itu.

Tanpa diduga, sekumpulan cahaya itu memiliki kekuatan yang dapat dibandingkan dengan Dewa Dewa atau Ming Hao. Meskipun itu bukan kekuatan misterius yang baru saja diperoleh Shi Yan hari ini, itu juga aneh dan mengintimidasi. Sepertinya bisa melewati ruang juga.

Dua Raja Surgawi Riang dan Bela Diri Ilahi dari Klan Dewa berdiri di dekat tetua itu. Melihat Tian Xie mengambil tindakan, mereka hanya mencibir dan mendesak kekuatan mereka.

Namun, tetua itu memekik ketika mereka belum memicu kekuatan mereka.

Lubang berdarah muncul di dadanya. Organ internalnya seperti paru-paru dan jantung diaduk menjadi bubur. Darah mengucur dari luka seperti aliran deras. Mengalir dengan darah adalah hidupnya.

Meteor ungu-merah itu muncul tepat di belakang punggungnya setelah melintasi ruang secara tidak normal. Itu telah menyakitinya hanya dalam sekejap mata.

Dia muntah darah kental. Medan magnet hidupnya perlahan habis. Altar jiwanya dan Lautan Kesadaran runtuh.

Sebelum dia meninggal, ekspresi terkejut masih ada di wajahnya ketika dia melihat Carefree dan Divine Martial seolah dia meragukan mengapa kedua Raja Surgawi tidak membantunya.

Dia tidak tahu bahwa Divine Martial dan Carefree mendorong kekuatan mereka. Hanya saja meteornya sangat cepat. Sementara mereka masih mengumpulkan energi, itu membunuh sesepuh.

Cahaya yang keluar dari mata Tian Xie telah membunuh seorang tetua tepat di depan Carefree dan Divine Martial. Empat Raja Surgawi sangat marah.

Kemudian, empat Raja Surgawi Riang, Bela Diri Ilahi, Santai, dan Cahaya semua menyerbu menuju Tian Xie tanpa berbicara sepatah kata pun.

Mereka secepat kilat.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Tubuh dingin dan kaku dari para prajurit yang mati melindungi Tian Xie. Para prajurit itu memiliki ekspresi kosong di wajah dingin mereka. Mereka semua menyemburkan semacam gas gelap yang membawa medan magnet yang kacau di luar angkasa, mendorong energi jahat yang tidak diketahui di dalam arus ruang yang bergejolak.

Beberapa mayat memiliki aura Alam Abadi. Jika mereka masih memiliki aura, mereka masih bisa menggunakan kekuatan Upanishad.

Dinding es, pedang es, lautan api, dan petir liar berlipat ganda dengan kuat dan menciptakan intimidasi yang menakutkan dan tak berujung. Bahkan empat Raja Surgawi yang agung berjuang keras dan mereka tidak dapat menciptakan ancaman apa pun bagi Tian Xie.

Senyum di wajah Tian Xie tidak berhenti. Dia berdiri dengan rendah hati dan hormat di bawah takhta Zi Yao. Dia berbicara kepada yang lain lagi, "Kami memberi kalian kesempatan. Kaulah yang bisa menangkapnya atau tidak. "

"Jika kita tidak bisa menolak, kita harus pergi lebih awal." Pada saat ini, DeCarlos menghela nafas dan menyarankan, wajahnya berat.

Orang tidak mengerti idenya.

"Jika kita tidak pergi sekarang, kita tidak akan bisa melarikan diri lagi saat sebelas klonnya datang." Mata DeCarlos gelap saat dia berkata tanpa daya. "Dia terlalu kuat. Sebelum ini, klonnya berada di area berbeda di dalam cekungan luar angkasa yang kacau untuk menarik energi dari prajurit yang tidak sengaja jatuh ke tempat ini. Hari ini, dia masih belum pulih. Dia masih membutuhkan banyak hal untuk berada dalam kondisi prima. Karena itu, dia harus mundur ketika Wederson menyerangnya. Dia juga membebaskan Dewa Dewa dan Ming Hao. Bahkan dia tidak dalam kondisi terbaiknya, kita tidak bisa menahannya. Ketika sebelas klonnya berkumpul, bahkan Dewa Dewa dan Ming Hao tidak akan bisa melakukan apapun. "

"Apakah dia berbahaya?" Wajah cantik Adele memucat.

Sebagai Matriark dari Imperial Dark Tribe, tidak banyak hal yang bisa membuatnya takut. Dia tenang bahkan ketika dia harus menghadapi Dewa Dewa. Dia tidak terlalu takut padanya.

Namun, mendengarkan DeCarlos berbicara tentang betapa mengintimidasi Hui hari ini, ini adalah pertama kalinya dia tahu bahwa di alam semesta yang sangat luas ini, Dewa Dewa dan Ming Hao bukanlah yang memiliki alam tertinggi. Makhluk Awal Mutlak adalah eksistensi sejati di atas piramida makhluk.

Di mata makhluk absolut itu, semuanya hanyalah semut yang rentan!

"Baik! Anda harus membuka lorong luar angkasa sekarang! " Xuan He membuat keputusan cepat setelah merenung selama beberapa detik.

DeCarlos tidak banyak bicara. Dipenuhi dengan penyesalan, dia mendorong kekuatannya Upanishad untuk memaksa jalur luar angkasa.

Tepat pada saat ini, Shi Yan melihat Zi Yao melihat mereka. Dia tiba-tiba merasa dingin di hatinya.

Dia bisa melihat pancaran ejekan di matanya. Itu adalah pandangan sekilas untuk tidak peduli karena dia tahu dia pasti akan menang. Itu adalah ketenangan yang dia miliki karena dia tahu dia memiliki segalanya dalam kendali.

"Jangan membangkitkan fluktuasi energi ruang angkasa!" Shi Yan berteriak ketika dia merasa ada sesuatu yang salah. Dia ingin menghentikannya.

Namun, dia terlambat satu langkah.

DeCarlos mendorong kekuatannya Upanishad dan menggunakan Kesadaran Jiwa untuk terhubung ke luar angkasa. Namun, saat melakukannya, dia menemukan energi yang tidak diketahui mengalir ke luar angkasa.

Keributan Kesadaran Jiwanya telah memberi jalan bagi energi misterius itu untuk memasuki Laut Kesadarannya. Seketika, dia merasakan puluhan ribu pedang menusuk Laut Kesadarannya. Laut Kesadarannya rusak parah.

Bahkan altar jiwanya retak. Sekilas waktu itu, jiwanya terluka.

Ptui!

DeCarlos menjadi pucat saat dia menyemburkan darah. Dia tampak ketakutan saat menoleh ke Zi Yao, orang yang terlihat acuh tak acuh dan tanpa emosi. Dia mencengkeram dadanya dan berkata dengan putus asa, "Dia telah menggunakan energi itu untuk mempengaruhi ruang angkasa. Saya tidak bisa merobek ruang. Jiwaku terluka. "

Tubuhnya tampak seperti cermin pecah dengan begitu banyak retakan dimana darah mengalir keluar. Itu tampak seperti kain yang berlumuran darah dan seseorang meremasnya.

Ahli di Second Sky of Immortal Realm yang mengolah kekuatan Space Upanishad tidak bisa melarikan diri. Seseorang telah menyergapnya dan merusaknya dengan parah.

DeCarlos dikenal sebagai target terberat untuk dibunuh. Orang-orang bahkan menduga bahwa Dewa Dewa dan Ming Hao tidak dapat melarikan diri secepat DeCarlos. Ada saat-saat ketika dia dianggap sebagai pejuang yang paling tangguh untuk dihadapi. Namun, hari ini, dia terluka dan dua orang yang bisa dibandingkan dengannya dikirim ke suatu tempat yang tidak ada yang tahu.

Lukanya seperti palu yang menghantam dada orang-orang. Semua orang merasakan kejutan besar.

Pada saat ini, klon pertama dari cacing raksasa muncul di gelombang. Saat gelombang luar angkasa beriak, ia menyatu dengan tubuh Hui.

Orang-orang berteriak menusuk telinga saat klon cacing lainnya muncul terus menerus dan bergabung dengan tubuh inangnya. Setelah sebelas klon digabungkan dengan tubuh inangnya, orang-orang melihat bahwa volume cacing raksasa sekarang meningkat sepuluh kali lipat.

Bentuknya pun berubah. Itu bukan cacing besar lagi. Sekarang, itu adalah ular raksasa berkepala dua.

Tubuh asli Hui adalah ular raksasa berkepala dua belas yang tangguh. Ular itu bertubuh biru tua dengan banyak pola yang rumit. Pola-pola itu menyembunyikan misteri alam semesta. Ular berkepala dua memberi orang kesan aneh tapi sangat indah. Itu tampak seperti mahakarya Sang Pencipta.

Kepala di tengah dua belas kepala mengenakan mahkota kekaisaran yang megah. Itu adalah otak utamanya.

Pada saat ini, Zi Yao sedang duduk di atas mahkota tujuh warna yang indah itu. Dia tampak lebih memesona. Tubuhnya memiliki semua ciri wanita yang menawan, seksi, dan cantik. Daya tariknya bahkan mengguncang medan magnet jiwa.

Bahkan prajurit top seperti empat Raja Surgawi, Xuan He, Azure Dragon, dan Adele, seorang wanita, terpesona. Mereka tampak bingung dan bersemangat seolah-olah mereka terpesona.

Pesonanya telah mempengaruhi baik pria maupun wanita. Itu pada tingkat yang tidak terbayangkan.

Tian Xie berlutut, wajahnya sederhana dan penuh hormat. Sepertinya glamornya telah membekukan hatinya.

Dia tahu bahwa Zi Yao berada dalam kondisi yang paling mengerikan sekarang. Auranya telah mengancamnya dan membuatnya ketakutan secara naluriah. Dia gemetar dan tidak berani berdiri tegak.

Saat prajurit top lainnya menatapnya, mata cantik Zi Yao bersinar lebih seolah-olah mereka memancarkan lingkaran cahaya merah muda yang bisa menyerap jiwa. Matanya menyapu kerumunan dan tertuju pada Shi Yan. Bibirnya terbuka dan suara lembut dan lembut muncul di kepala Shi Yan. "Datanglah padaku…"

Shi Yan berdiri di dekat Audrey. Matanya menjadi berkabut dan dia mulai berjalan ke arahnya.

Namun, dia tiba-tiba terguncang di jalan seolah-olah dia baru saja bangun. Dia ketakutan. Dia langsung berbalik dan mundur tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Dia sedang berjalan menjauh darinya.