God of Slaughter – Chapter 1356

shadow

God of Slaughter – Chapter 1356

Chapter 1356: Menggunakan Darah untuk Menciptakan Tubuh

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Shi Yan dan Audrey berdiri di dekat gua dan berkonsentrasi di pintu masuk gua yang gelap. Mereka merasakan hawa dingin yang aneh memenuhi hati mereka.

Audrey menjadi tenang. Cahaya lembut bersinar di wajahnya. Altar jiwanya seperti cermin tanpa setitik debu.

Ketika dia telah mencapai Alam Dewa Yang Baru Awal dan menyatu dengan api surga Asal Daratan yang diberkati Tuhan, dia pasti lebih kuat dari banyak orang. Ketika dia fokus pada penginderaan, dia bisa melihat ada sesuatu yang salah.

"Kamu memang berhati-hati," kata Audrey padanya, matanya terkejut. "Kamu benar. Rerumputan hijau semacam itu ada di mana-mana dan mereka memiliki fluktuasi jiwa yang lemah. "

"Sudah kubilang kita harus memeriksanya dulu," Shi Yan berbicara dengan serius.

"Bagaimana cara memeriksanya?" Audrey diam-diam mundur dan menjauh dari gua. Dia bisa merasa sedikit lebih aman karena dia telah menjauh dari bahaya.

"Sederhana."

Shi Yan mengangkat satu tangan. Sebuah luka kecil muncul di tangan kirinya dan setetes darah ruby ​​yang indah mengalir keluar. Setetes darah itu melepaskan lingkaran cahaya merah karena mengandung fluktuasi energi kehidupan yang kental.

Swoosh!

Setetes darah dibakar dan dipancarkan oleh Blood Qi seperti jaring laba-laba. Itu seperti seniman hebat yang menggunakan kuas dan membuat sketsa gambar Shi Yan di udara.

Tak lama kemudian, energi kehidupan yang jatuh terpicu dan melonjak. Model Shi Yan segera memiliki tulang, daging, dan pembuluh darah. Dalam dua menit, versi lain dari dirinya terkondensasi tepat di depan Audrey.

Itu adalah Shi Yan lain yang berdiri telanjang dan memamerkan tubuhnya yang ramping dan kuat. Meskipun matanya berbinar, tidak ada aura kehidupan yang melonjak di dalam fluktuasi tubuh atau jiwanya yang dapat membuat orang takut.

Rumor mengatakan bahwa ketika para prajurit Iblis Abadi telah mencapai tingkat tertentu yang mendalam. Bahkan jika tubuh mereka dihancurkan, selama mereka masih memiliki setetes darah yang tersisa, mereka masih bisa membangkitkan diri mereka sendiri.

Audrey menilai itu tidak benar dan orang hanya melebih-lebihkan. Tapi sekarang, dia melihatnya dengan matanya sendiri. Cahaya aneh beriak melalui matanya yang indah saat dia mengagumi kemampuan magis Shi Yan. "Apakah itu berarti Anda memiliki tubuh yang tidak dapat mati? Bahkan jika Anda dihancurkan, Anda dapat menggunakan darah untuk menghidupkan kembali? " Dia pikir itu sangat ajaib.

Shi Yan tidak menjawab.

Dia tampak termenung ketika dia mempelajari tubuhnya yang lain, yang terbuat dari setetes darahnya.

Menurut Blood Devil dan Xuan He, ahli Immortal Demon yang mendalam dapat menggunakan kekuatan Life Upanishad untuk mengubah darah menjadi tubuh mereka sendiri.

Ada banyak rumor tentang Klan Iblis Abadi, dan bagaimana mereka "menggunakan darah untuk membangkitkan" selalu menjadi topik favorit. Faktanya, orang mengira rumor tersebut hanya dibesar-besarkan. Bahkan untuk para ahli dari Klan Iblis Abadi di tingkat tinggi seperti Xuan He, tubuh yang diciptakan dari setetes darahnya tidak dapat memiliki sedikit pun kekuatan tubuh asli.

Bagaimanapun, rumor mengatakan bahwa "menggunakan darah untuk membangkitkan" entah bagaimana benar. Jika tubuh Xuan He rusak, selama dia masih memiliki Darah Iblis Abadi, dia bisa menggunakannya untuk menumbuhkan tubuhnya dan mengirim altar jiwanya ke dalam untuk membuat tubuhnya sekuat naga.

Darah klan Iblis Abadi adalah inti kehidupan. Jika darah mereka tidak dihancurkan, mereka masih bisa menumbuhkan kembali tubuh mereka.

Tentu saja, setelah mereka kehilangan tubuh asli mereka, tubuh yang mereka ciptakan dengan cepat tidak akan bisa sekuat dulu. Mereka membutuhkan banyak waktu untuk mengumpulkan energi untuk memurnikan tubuh. Begitulah cara mereka menggunakan Segel di dalam darah mereka untuk melanjutkan kekuatan aslinya.

Prosedur ini bisa memakan waktu hingga ratusan bahkan beberapa ribu tahun. Itu tidak semudah yang dikabarkan orang.

Pada saat ini, Shi Yan mengumpulkan semangatnya untuk melihat klon yang baru saja dia buat dengan satu tetes darah, ekspresinya rumit.

Dia tidak mengirimkan gumpalan Kesadaran Jiwa di dalamnya. Itu hanyalah boneka daging dan kekuatan tubuhnya sekuat prajurit di Alam Dewa Sejati. Jika tubuh aslinya dihancurkan, dia bisa menempatkan altar jiwanya ke dalam klon dan butuh puluhan tahun untuk pulih.

Bukan itu yang membuatnya diam. Saat dia menggunakan setetes darah untuk membuat klon, dia memiliki perasaan aneh seolah-olah dia sedang menciptakan makhluk baru!

Jika … Jika dia ingin melakukan itu, dia bisa memutuskan koneksi dengan gumpalan Kesadaran Jiwa dan memasukkannya ke dalam klon. Juga, klon itu akan menjadi makhluk baru. Mungkinkah itu individu yang sama sekali baru?

Apakah itu makhluk yang mandiri?

Shi Yan tahu bahwa di wilayahnya, dia tidak bisa melakukan itu. Namun, dia memikirkan kemungkinan. Desolate telah menggunakan metode yang sama untuk membuat klonnya menciptakan Empat Makhluk Agung. Klon telah menciptakan Empat Makhluk Besar, dan Desolate telah menggunakan darah prekursor dari empat ras untuk menciptakan Haus Darah.

Itu menciptakan makhluk!

Bagaimana Desolate bisa melakukan itu? Mudah untuk membuat wadah daging, tetapi bagaimana Desolate menciptakan jiwa?

Shi Yan mengerutkan kening dan tenggelam dalam eksplorasi kekuatan Kehidupan Upanishad. Dia mencoba menjelaskan detail saat Desolate menciptakan makhluk itu. Namun, tidak peduli seberapa keras dia berusaha, dia tidak bisa melewati tantangan untuk menciptakan jiwa makhluk baru.

Dia mengerti bahwa dia masih sangat jauh dari level ajaib itu.

Namun, dia sangat memahami bahwa suatu hari, dia bisa memecahkan misteri itu dan dia benar-benar bisa menciptakan makhluk dan bahkan ras baru. Dengan demikian, Incipient Extent-nya yang seperti galaksi akan menjadi lebih hidup. Ini akan menjadi seperti dunia Desolate dengan begitu banyak ras dan makhluk istimewa yang luar biasa.

Menciptakan galaksi dan spesies… seberapa hebat karir itu? Betapa ajaibnya itu?

Shi Yan menjadi bersemangat. Dia merasakan jiwanya bangkit karena dia memiliki motivasi untuk menuju masa depan. Perubahan semacam ini dalam jiwa dan sikapnya telah membuka pikirannya dan memberinya pikiran yang tak kenal takut.

"Saya membuat tubuh. Anda harus memberikan gumpalan jiwa yang telah meninggal. Kami akan membuatnya pergi ke gua, "dia tersenyum pada Audrey.

Dia tahu Audrey mengembangkan teknik jiwa yang unik dari kekuatan Jiwa Upanishad dari Suku Kegelapan Kekaisaran. Dia bisa mengikat jiwa-jiwa yang telah meninggal di altar jiwanya untuk menyempurnakan altar jiwanya dan menjadikan mereka Kesadaran Jiwa aneh yang tinggal di Laut Kesadarannya. Dia memang memiliki kekuatan yang luar biasa.

Ada area khusus di altar jiwa Audrey yang dia gunakan sebagai penjara bagi jiwa yang meninggal atau iblis, menjadikan mereka tentakel Kesadaran Jiwa miliknya. Semakin banyak jiwa yang pergi, setan atau makhluk dengan bentuk jiwa, semakin baik kekuatan Upanishad dan alamnya menjadi.

Itu juga merupakan fitur khusus dari kekuatan Suku Kegelapan Kekaisaran Upanishad.

Memang, Audrey tidak banyak berpikir. Dia menunjuk jarinya dan jiwa yang lemah terbang keluar, jatuh ke kepala klon Shi Yan yang terbuat dari darahnya.

Tak lama kemudian, Shi Yan dan Audrey merasakan sedikit keterkejutan. Mereka saling berhadapan dan cahaya ilahi keluar dari mata mereka.

Perasaan luar biasa tercermin dalam hati mereka. Tubuh yang terbuat dari darah Shi Yan sekarang memiliki jiwa Audrey yang telah dijinakkan. Dia menambahkan sedikit kekuatan jiwanya. Pria dengan darah Shi Yan dan jiwa Audrey itu seperti tali tak terlihat yang menghubungkan mereka berdua.

Melalui dia, Shi Yan samar-samar bisa melihat perubahan pikiran Audrey. Audrey bisa mengenali perubahan halus di dasar hatinya. Itu adalah hubungan yang tak terbayangkan yang tidak bisa mereka gambarkan dengan kata-kata.

"Dia seperti anak kami," Shi Yan bingung beberapa saat sebelum menggoda Audrey.

Audrey tersipu dan pipinya memerah. Namun, matanya yang indah bersinar terang. Dia memelototi Shi Yan dan berkata dengan canggung, "Jangan katakan omong kosong seperti itu!"

Saat ini, matanya seperti awan saat matahari terbenam. Dia tampak sangat cantik seperti bunga yang mekar. Dia membuat jantung orang berdegup kencang.

Shi Yan menjadi bingung. Dia menatapnya sebentar dan kemudian menilai, "Kamu benar-benar cantik. Hanya saja Anda memakai wajah dingin itu setiap hari. Anda tidak ingin orang mendekati Anda. Anda telah menyembunyikan fitur Anda yang paling indah. Itu tidak baik, kamu tahu. "

"Bisakah Anda mengerahkan upaya Anda ke dalam bisnis?" Audrey terus menerus menarik napas dalam-dalam. Payudaranya yang besar masuk dan keluar. Suasana hatinya berubah saat dia mencoba menekan keinginan untuk memukul Shi Yan dengan keras.

Shi Yan tersenyum santai dan berkata, "Kaulah yang harus mengambil tindakan. Anda telah menjinakkan jiwa itu dan ia mendapatkan Segel Jiwa Anda. Kamu bisa mengontrolnya, kan? "

Audrey mendengus dan menarik rambut di pelipisnya. "Aku sangat kesal!"

Kemudian, dia menggunakan kekuatannya Upanishad dan menunjuk ke gua.

Boneka yang terbuat dari darah Shi Yan dibor jauh ke dalam gua. Itu tidak berhenti setelah lima belas menit dan bergerak lebih jauh.

"Sepertinya cukup dalam," cemberut Shi Yan.

Audrey tidak mempermasalahkannya. Kilau menawan di wajahnya menghilang. Dia tampak dingin dan muram. Energi jiwa berfluktuasi secara aneh padanya saat dia fokus merasakan perubahan di lubang.

Dia bisa merasakan keributan kecil di dalam gua melalui jiwa yang telah pergi untuk melihat apakah ada bahaya jauh di dalam sana.

Tiba-tiba, Audrey tampak terguncang. Altar jiwanya menggigil saat dia memucat. Matanya yang indah memancarkan cahaya yang luar biasa. Dia mengertakkan gigi dan mendesis. "Kamu benar. Sesuatu yang sangat aneh ada di dalam gua itu. Saya tidak dapat terhubung dengan jiwa saya yang telah meninggal dan Kesadaran Jiwa saya di dalamnya. "

"Apa yang terjadi?" Mata Shi Yan berbinar.

"Sepertinya dipotong dengan paksa. Mungkin itu dimurnikan atau dihancurkan. Saya tidak tahu apa yang terjadi. Apakah Anda merasakan sesuatu dari tubuh yang Anda gunakan untuk membuat darah Anda? " dia bertanya.

"Itu berubah menjadi abu," Shi Yan menggelapkan wajahnya. "Saya tidak bisa merasakan apapun. Itu tidak ada lagi. Saya tidak bisa merasakannya, yang berarti sudah hilang sepenuhnya. "

"Kamu benar. Sesuatu yang aneh ada disana. Tempat ini sama sekali tidak aman, "Audrey yakin.

"Kalau begitu, kita harus menggunakan metode lanjutan lain untuk melihat hal aneh apa yang ada di dalam meteorit ini." Shi Yan mendengus dan kemudian melanjutkan, "Berani menelan setetes darahku, itu harus membayar dengan harga yang sama. Apa pun itu, harus dibayar! "

Kemudian, bilah tajam seperti bilah angin yang bersinar keluar dari matanya.

Fluktuasi energi magis yang dapat mengubah kekosongan yang meluas dari dirinya. Ruang di sekitarnya mendesis. Suara-suara itu semakin keras secara bertahap.

Awalnya, Audrey tidak mengerti. Kemudian, dia melihat sekeliling sebelum menutupi mulutnya dan berteriak panik.

Dia melihat bahwa bilah ruang tajam besar yang mengambang di dekat mereka tertarik oleh energi Shi Yan. Mereka datang dengan momentum sesuatu yang luar biasa.