God of Slaughter – Chapter 1363

shadow

God of Slaughter – Chapter 1363

Chapter 1363: Tangan Buruk Menghancurkan Bunga Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Yvelines dan Adams menoleh ke belakang, wajah mereka berubah karena mereka dipenuhi dengan penyesalan yang mengerikan.

Shi Yan meluncur melewati arus asteroid yang kacau. Bebatuan yang menghalangi jalannya secara otomatis menyamping untuk memberinya banyak ruang.

Pedang ruang yang bersinar dan tajam melayang di dekatnya dan memberinya aura yang tak tertandingi.

Dengan tubuhnya sebagai bintang jatuh, asteroid bergerak, dan pedang ruang angkasa yang tajam bergerak di sekelilingnya, kekuatan yang dilakukan Shi Yan kali ini seperti segel dalam yang tercetak di Yvelines dan Adams. Mereka harus mendesis kesakitan.

Jika mereka tahu Shi Yan begitu berani, bahkan jika mereka harus mati, mereka tidak akan memprovokasi mereka. Sekarang, mereka memiliki komet pembantai ini setelah mereka. Apa yang harus mereka lakukan?

Untuk saat ini, Yvelines dan Adam sangat menyesal. Melihat Shi Yan datang seperti pelangi yang mematikan, kulit kepala mereka terasa mati rasa. Mereka mengira akan binasa kali ini.

"Kamu tidak ingin membiarkan kami pergi, kan?" Masha melangkah. Sementara dua seniornya terluka, dia datang ke belakang Kapal Flaming Crystal Cloud untuk menghadapi Shi Yan.

Ajaibnya, ketika Yvelines dan Adams melihatnya berjalan keluar, mereka sama sekali tidak terlihat khawatir. Mata mereka berbinar.

Sepertinya mereka sangat percaya padanya.

"Apa?"

Shi Yan menyipitkan mata, pori-porinya terbuka. Secara naluriah, dia mencium bahaya.

Dia dengan dingin menatap wanita Mata Surgawi itu dan mengamati tubuhnya. "Jika senior Anda tidak ingin membunuh kami, saya tidak akan memburu mereka. Ketika senior Anda menyerang saya, saya tidak melihat Anda mencegah mereka. Apa yang bagus untuk saat ini? "

Pedang ruang tipis yang bersinar memancarkan cahaya yang menyilaukan, yang memiliki Domain Intent Kematian yang dapat menelan semua jenis makhluk. Sama seperti iblis dari Neraka, ia menyambar Perahu Awan Kristal Berapi.

Setelah mencapai Langit Ketiga dari Alam Dewa Yang Baru Awal, dia dapat menggabungkan kekuatan Angkasa, Bintang, Kematian dan Kehidupan Upanishad dengan mudah setiap kali pikirannya berubah. Sepertinya dia bisa menciptakan kemampuan supernatural baru dengan mudah.

Berbagai energi dan teknik di tangannya memamerkan seolah-olah mereka memiliki kesadaran. Serangannya bisa menjadi sangat dalam dan ajaib.

Pedang ruang angkasa yang bersinar memiliki kekuatan cahaya bintang dan Domain Intent Kematian. Itu benar-benar kombinasi ruang, bintang, dan kematian. Orang biasa tidak akan pernah bisa menahan serangan seperti itu.

Shi Yan percaya bahwa bahkan Adams dan Yvelines akan kesulitan untuk menolaknya.

Saat ini, Adams dan Yvelines sama-sama terluka. Jiwa dan tubuh mereka terluka. Mereka tidak berani menggunakan kekuatan Dewa mereka untuk menghadapi serangan ini dengan paksa. Mereka hanya bisa mengelak.

Dia memang ingin memaksa mereka menghindar!

Selama mereka melompat keluar dari asteroid yang menyala ini, dia akan segera mengendalikan pedang tajam untuk menghancurkan asteroid ini. Dia ingin memaksa yang lain untuk melawannya di arus asteroid.

Dia segera mengenali kekuatan magis asteroid kristal yang menyala yang mereka tumpangi. Itu bisa menghindari bahaya dalam arus turbulen dan bisa meluncur melalui sabit luar angkasa dan ledakan dengan mudah.

Itu memiliki efek yang sama seperti asteroid dengan kuali giok berkaki tiga sebagai intinya.

Begitu yang lain keluar dari perlindungan asteroid, Shi Yan yakin bahwa dia bisa membunuh Adams dan Yvelines dalam arus asteroid ini. Karena batu luar angkasa itu berada di bawah kendalinya, mereka mendengarkan kekuatan Bintangnya Upanishad!

"Apa menurutmu kita tidak punya kekuatan untuk melakukan serangan balik?"

Masha menjadi dingin. Pakaiannya berkibar tanpa angin. Sepertinya dia memiliki arus listrik yang berkedip melalui rambut coklat keritingnya. Raungan menakutkan tiba-tiba muncul dari dalam tubuh Masha.

Dia menyentuh glabella-nya dan mata ketiganya terbuka, menerangi seluruh dunia!

Cahaya ungu yang indah segera menyelimuti area di depannya. Dalam cahaya ungu itu, seekor binatang dengan kepala naga dan tubuh singa yang sama mengesankannya dengan gunung besar muncul. Itu meraung di Shi Yan dengan marah.

Ledakan!

Gelombang kejut datang tanpa henti dan menghantam asteroid hingga menjadi bubuk. Bahkan pedang ruang angkasa meledak.

Energi melonjak melalui mata ketiga Masha dan menyembur ke tubuh binatang yang memiliki kepala naga dan tubuh singa!

Binatang yang kuat menjadi lebih ganas. Dalam cahaya violet yang redup, itu menerobos dan meraung menakutkan. Cakar tajamnya menarik dan meledakkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

Ini dengan marah meraung dan melemparkan cakar seperti gunung ke kepala Shi Yan.

Cahaya dingin yang memiliki kekuatan yang sangat tajam bersinar di cakar binatang itu. Serangan ini bisa menghancurkan tulang Shi Yan dalam sedetik dan mengubahnya menjadi bubur daging seperti asteroid itu.

Binatang buas berkepala naga dan bertubuh singa itu adalah maskot suci keluarga Masha. Dia harus menggunakan mata ketiganya untuk memanggil dan menggunakan energinya sendiri untuk mengaktifkannya.

Mata ketiga Klan Mata Surgawi memiliki kemampuan khusus untuk memanggil binatang itu untuk membantu tuannya dalam pertempuran. Legenda Klan Mata Surgawi mengatakan bahwa mata ketiga mereka dapat terhubung ke berbagai jenis hewan dan dapat menghasilkan kekuatan unik Upanishad. Itu adalah kekuatan inti mereka tetapi setelah mata ketiga diaktifkan, efek sampingnya akan sangat melukai pengguna.

Namun, energi yang bisa dilepaskannya sangat luar biasa.

Binatang buas yang dipanggil Masha dengan mata ketiganya adalah maskot suci keluarganya. Ketika darah itu mendapatkan Qi dan energinya, itu sangat kuat sehingga Adams dan Yvelines tidak bisa melawannya.

Itu juga karena kekuatan supernatural dari mata ketiga Masha yang dibawa oleh Adams dan Yvelines ketika dia hanya memiliki Langit Ketiga dari Alam Dewa yang baru jadi.

Namun, Adams dan Yvelines mengerti bahwa setiap kali dia menggunakan kekuatan mata ketiga, apapun yang terjadi, dia akan terluka parah. Energi yang dia pompakan ke binatang itu tidak dapat pulih dengan cepat. Jadi, ketika dia membuka mata ketiganya, mereka berdua mengambil keputusan. Mereka harus membunuh Shi Yan dengan cara apapun.

Gemuruh! Gemuruh! Gemuruh!

Binatang buas yang brutal itu telah menghancurkan semua asteroid yang menghalangi jalannya. Aumannya juga menekan pedang ruang tajam dan meledakkannya. Kekuatan ganasnya dilepaskan dan mengunci Shi Yan di jalurnya. Itu menyerbu ke arahnya dengan marah.

Masha memucat, tubuhnya yang montok cepat menipis. Sepertinya bahkan dagingnya sedang dikonsumsi.

Di saat yang sama, cahaya ungu yang diproyeksikan dari mata ketiganya menjadi lebih menyilaukan. Binatang dalam cahaya itu juga meroketkan kekuatannya.

"Awas! Qi darah dari binatang itu hampir mencapai Lei Di, level Naga Guntur Abadi. Meskipun tidak memiliki kekuatan untuk digunakan Upanishad, itu bukan lelucon! "

Audrey mengendarai asteroid cepat. Mata indahnya berputar saat dia mengingatkan Shi Yan untuk tidak ceroboh.

Wajah Shi Yan menjadi sangat tegas. Melihat binatang itu menerobos masuk, darah Qi meledak seperti gunung berapi yang meletus di Neraka. Sayap tulang di belakang punggungnya mengepak dan melepaskan gelombang darah deras yang membawa Qi darah merah yang bisa menghancurkan segalanya.

Gumpalan energi di Laut Kesadarannya memenuhi tubuhnya. Tubuhnya yang menakutkan bersinar seolah-olah dia bergerak melalui kegelapan dan cahaya secara bergantian. Ketika Energi Gelap meresap, ruang tempat dia tinggal meledak. Bahkan Domain Laut bergetar seolah-olah akan runtuh. Di dalam arus asteroid yang deras itu, puluhan batu besar meleleh tanpa terdengar.

"Kemari!"

Shi Yan berteriak dengan marah. Dia tiba-tiba menghilang seolah-olah dia tidak terlihat.

Desir!

Luka berdarah muncul tepat di dada singa berkepala naga. Energi yang mengalir melalui tubuhnya tampak seperti pola kayu. Ia melolong, memekik, dan menyerbu menuju kehampaan, menggunakan cakar dan taringnya untuk merobek dan menarik sambil mengibaskan ekornya yang panjang.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Shi Yan dalam keadaan tak terlihat terkena cakar. Dia merasa seperti kapal perang besar baru saja menabraknya. Tubuhnya bergetar keras. Darah di tubuhnya mendidih.

Dia muncul kembali. Sayap tulangnya mengepak seperti gergaji yang memotong ekor binatang itu. Tanpa diduga, sayap tulang Shi Yan telah mematahkan ekor binatang bermotif ungu itu.

Retak! Retak!

Kuku tajam Shi Yan menusuk binatang itu. Kedengarannya seperti berlian yang hancur ketika kerangka binatang itu meledak.

Ptui!

Masha memuntahkan darah, wajahnya pucat pasi seperti selembar kertas putih. Cahaya yang diproyeksikan dari mata ketiganya meredup. Dia tampak abu-abu. Ragu-ragu selama beberapa detik, dia menyentuh dadanya.

Jantungnya mulai berdetak kencang sepuluh kali lebih cepat dari biasanya.

Binatang itu sepertinya menerima lebih banyak dorongan. Itu menjadi super kuat dan lebih buas secara instan.

Shi Yan terkejut.

Yvelines bingung. Dia akan membuka mata ketiganya. Namun, melihat Masha memicu kekuatan di hatinya, dia berubah warna dan berteriak, "TAK!"

Teriak Adams, wajahnya pucat pasi. "Jangan!"

Mereka mengabaikan Shi Yan dan berlari menuju Masha. Mereka berdua mengangkat satu tangan untuk menutupi mata ketiganya.

Segera setelah cahaya ungu tertutupi, singa berkepala naga mulai sekarat. Ini memudar dan menghilang perlahan.

Wajah Masha tidak memiliki warna. Tubuh lembutnya bergetar. Hati paniknya tiba-tiba menjadi lesu.

Dia tampak lebih rentan daripada sebelumnya dia telah memicu energinya. Jantungnya berangsur-angsur berhenti berdetak. Situasinya sangat aneh.

"Saya ingin membunuhnya! Saya ingin membunuhnya! " Yvelines meledak gila. Mata ketiganya bergerak-gerak seolah akan terbuka. Dia juga ingin menggunakan kekuatannya Upanishad yang akan menghabiskan vitalitasnya.

"Menyelamatkan saudara perempuan kita jauh lebih penting!" teriak Adams.

Mata Yvelines merah padam. Mendengar panggilan Adams, dia bereaksi cepat. Mata ketiga mereka perlahan terbuka dan melepaskan cahaya hijau dan biru masing-masing. Cahaya dari mata mereka seperti medan magnet kehidupan yang menutupi Masha. Energi kehidupan magis dari cahaya perlahan memasuki mata ketiga Masha.

Ashen Masha menenangkan napasnya saat lampu menyelimuti dirinya. Jantung lemahnya perlahan mulai berdetak lebih cepat.

Kemudian, Shi Yan mendarat di Kapal Flaming Crystal Cloud mereka. Dia tampak tertarik, mengamati dan berjalan ke arah mereka.

"Shi Yan."

Audrey sedang duduk di asteroid. Karena bergerak cepat, dia sekarang dekat dengan Shi Yan. Dia menatapnya dari kejauhan dan mengerutkan kening. "Kita tidak boleh ekstrim. Kami baru di sini. Kita seharusnya tidak menyinggung banyak orang. Ini akan sangat sulit bagi kami nanti. "

Shi Yan terkekeh dan menggelengkan kepalanya. "Saya tidak pernah berbelas kasihan kepada musuh. Jika saya tidak cukup kuat, Anda dan saya akan terbunuh kali ini. Mereka tidak akan menunjukkan belas kasihan, Anda tahu. "

Sambil berbicara, dia berjalan menuju Yvelines, Adams, dan Masha. Yvelines dan Adams sedang dalam proses kritis dari prosedur penyembuhan mereka untuk menyelamatkan Masha. Meskipun mereka tahu bahwa pemuda itu tidak datang dengan niat baik, mereka tidak dapat diganggu. Kebencian yang dalam muncul di mata mereka, tetapi mereka tidak berani menghentikan proses penyembuhan.

Jika pengobatan dihentikan, Masha akan mati jika medan magnet hidupnya terkuras.

"Yah, aku tidak menyangka kalian berdua akan memiliki kasih sayang yang dalam pada adikmu. Cinta sangat berbahaya bagi manusia. Saya tidak menyangka bahwa Anda akan menyerah berjuang untuk mempertahankan medan magnet hidupnya. Ini menyentuh saya. " Shi Yan mengerutkan kening. Dia mendorong kekuatannya dan Energi Gelap di Laut Kesadarannya menciptakan dua tanda aneh.

Tanda awan darah yang tidak bisa dilihat oleh mata telanjang terbang keluar dari glabella-nya dan menghilang ke dalam hati Adams dan Yvelines.

Energi tersebut dapat memicu energi destruktif untuk menghancurkan hati mereka secara instan.

Shi Yan tahu bahwa selain jiwa, hati adalah titik terlemah dari prajurit Mata Surgawi.

Mereka berbeda dari Shi Yan. Bahkan jika hatinya hancur, dia bisa menggunakan darahnya untuk membuat yang lain.

Ketika tanda memasuki Adams dan Yvelines, itu berarti Shi Yan telah mengendalikan hidup mereka sekarang. Dia tidak merasa malu ketika dia menyerang dua lainnya sementara mereka tidak bisa dialihkan.

"Kemarilah. Sekarang aman. Kita bisa berbicara dengan mereka dengan baik, "Shi Yan melambai pada Audrey.