God of Slaughter – Chapter 1364

shadow

God of Slaughter – Chapter 1364

Chapter 1364: Penerjemah Klan Kadal Naga: Sigma_ Editor: SSins

Di Kapal Flaming Crystal Cloud, Yvelines dan Adams memproyeksikan cahaya hijau dan biru yang menutupi tubuh Masha. Itu seperti Life Original Fluid yang dapat memelihara dan mengisi kembali medan magnet hidupnya. Detak jantung Masha yang lambat menjadi stabil.

Pada saat itu, Shi Yan mengirim tanda awan darah ke hati Yvelines dan Adams.

Dua orang lainnya bisa merasakannya dengan jelas, tetapi mereka tidak memiliki kekuatan untuk melawan. Mereka harus menunggu sampai Masha pulih untuk merencanakan langkah selanjutnya.

Tidak jauh dari mereka, Audrey merasa santai saat melihat Shi Yan tidak langsung membunuh yang lainnya. Dia mengerutkan alisnya dan memanggilnya, "Apa yang harus saya lakukan dengan asteroid ini?"

Asteroid yang dia tumpangi memiliki kuali misterius berkaki tiga sebagai intinya. Kuali besar itu memiliki begitu banyak simbol, yang merupakan bahasa Era Awal Mutlak dan membawa misteri tak berujung. Audrey dan Shi Yan ingin memecahkan kode bahasa dan kekuatan magis kuali sehingga mereka tidak bisa membiarkan kuali itu menjauh dari pandangan mereka.

Mendengarnya, Shi Yan bingung untuk sementara waktu. Kemudian, dia berkata, "Oh, itu sederhana."

Dia kemudian mengirim gelombang cahaya bintang untuk mengikat asteroid yang menyala. Perahu Flaming Crystal Cloud ditarik dan mendesis ke arah Audrey.

Adams, Yvelines, dan Masha, pemilik cloud boat, tidak bisa terganggu untuk melakukan hal lain. Mereka hanya bisa menatap Shi Yan menggunakan kekuatan Tuhannya untuk menyimpang mereka.

Ledakan!

Seluruh kristal yang menyala jatuh di asteroid Audrey. Itu tidak terlalu besar. Setelah mendarat di asteroid dengan kuali berkaki tiga di dalamnya, asteroid yang menyala mengambil sekitar seperempat area.

Asteroid yang menyala berhenti. Mata indah Audrey berbinar. Dia dengan gesit melompat ke atasnya. Tak lama setelah itu, dia berdiri di samping Shi Yan dan menggunakan matanya yang dingin dan tenang untuk melihat tiga lainnya.

Yvelines dan Adams masih melepaskan energinya untuk menyembuhkan adik mereka Masha. Aura Masha perlahan pulih dan medan magnet kehidupannya yang telah habis menjadi cukup.

"Klan Mata Surgawi memang aneh. Mereka dapat membagikan energi jiwa melalui mata ketiga. Betapa ras yang misterius! "

Audrey fokus mengamati mereka sebentar. Dia merasa tertarik dan lebih penasaran ketika dia melihat tiga lainnya.

Kekuatan jiwanya Upanishad benar-benar luar biasa. Itu membantunya menjadi lebih peka terhadap fluktuasi energi jiwa. Dia menemukan bahwa Yvelines dan Adams dapat menggunakan mata ketiga mereka untuk mengirim energi jiwa inangnya ke Masha dan meningkatkan medan magnet hidupnya dan itu memberinya vitalitas.

Tampaknya itu adalah kekuatan supernatural yang hanya bisa dilakukan oleh Klan Mata Surgawi menggunakan mata ketiga. Meskipun mereka tidak mengetahui kekuatan Life Upanishad, mereka masih bisa menggunakan mata ketiga untuk menciptakan efek yang sama. Itu benar-benar ajaib.

"Mungkin itu kekuatan bawaan khusus ras mereka," angguk Shi Yan.

Ras yang berbeda memiliki ciri magis yang berbeda. Klan Dewa, Suku Kegelapan Kekaisaran, dan Suku Monster Surgawi memiliki ciri unik di tubuh dan jiwa mereka. Lautan bintang yang luas ini memiliki begitu banyak ras. Tentu saja, mereka tidak selalu memiliki ciri-ciri serupa dalam jiwa, tubuh, atau kekuatan Upanishad.

Shi Yan dan Audrey dengan santai berbicara satu sama lain sambil diam-diam mengamati tiga lainnya. Setelah beberapa lama, Yvelines dan Adams terlihat tidak aktif, tetapi Masha bangun. Dia membuka matanya, yang dipenuhi dengan kebencian. Dia mendesis, "Apa yang kamu lakukan pada dua seniorku?"

Untuk menyembuhkannya, Yvelines dan Adams yang terluka harus mengeluarkan lebih banyak energi vital, yang telah mendorong mereka ke dalam situasi yang rentan. Mereka bahkan lebih lemah dari Masha sekarang. Dengan demikian, Masha bisa bangun lebih dulu sementara dua lainnya masih perlu memantapkan energi jiwa mereka di altar jiwa.

"Ini benar-benar menyentuh," Shi Yan meringkuk bibirnya. Dia tampak seperti sedang tersenyum, tetapi sebenarnya dia tidak tersenyum. "Kedua saudara laki-lakimu jahat dan licik. Mereka tidak berbicara tentang aturan atau moralitas. Tapi mereka memperlakukanmu dengan jujur. Ha ha. Untuk menyelamatkan hidup Anda, mereka tidak peduli dengan keselamatan mereka untuk memberi Anda energi vital. Mereka menyentuh saya. Mereka membuat pengamat seperti kami merasa tersentuh. "

Jika mereka tidak peduli tentang Masha, Adams dan Yvelines tidak akan harus menanggung tanda darah Shi Yan. Mereka akan memiliki kesempatan untuk melarikan diri. Karena Marsha, mereka memutuskan untuk tinggal dan menyembuhkannya terlepas dari kehidupan mereka.

"Saya mengakui bahwa saudara laki-laki saya sedikit ekstrim. Namun, mereka belum benar-benar menyakiti kalian. Kami bahkan memperkenalkan pengetahuan dasar tentang alam semesta kepada Anda. Apa lagi yang kamu mau?" Masha menarik napas dalam-dalam, matanya tajam. "Jangan terlalu memaksakan kami. Jika tidak, saya dapat membayar dengan kultivasi saya yang rusak untuk membunuh kalian semua! "

"Shi Yan," Audrey mengangkat alisnya dan berkata, "serahkan padaku."

Shi Yan mengangkat bahu. Dia berkata, "Baiklah. Lebih mudah membiarkan seorang wanita berbicara dengan seorang wanita. "

"Kedua senior Anda telah mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyelamatkan Anda. Aku ingin tahu apakah kamu juga peduli dengan mereka? " Audrey bertanya, wajah dinginnya sombong. "Sekarang, nyawa saudara-saudaramu ada di tangan kita. Jika kita mau, kita bisa membunuh mereka seketika! "

Masha mengubah warna dan mengertakkan giginya. Dia menatap Audrey dengan tatapan jahat.

Audrey tidak mengubah warna kulitnya saat dia berbicara dengan lemah, "Sebenarnya, kami tidak akan memburu Anda sampai yang terakhir. Kami membutuhkan pengetahuan Anda. Selama Anda bekerja sama dengan memberikan penjelasan menyeluruh seperti yang diminta oleh kami, saya yakin Anda bisa bertahan dengan baik. "

Dia berbalik dan mengkonfirmasi dengan Shi Yan, "Benar?"

Sambil mengangkat bahu, Shi Yan berkata dengan santai, "Kamu benar."

Audrey adalah Putri Suku Kegelapan Kekaisaran dan dia pernah bekerja dengan Shi Yan ketika mereka berada di Desolate. Sebelum dia menunjukkan kekuatannya, Audrey adalah pemimpin kelompok prajurit luar biasa dari banyak wilayah bintang. Shi Yan tidak meragukan kebijaksanaan dan matanya yang tajam. Dia tahu dia akan mencoba yang terbaik untuk mereka.

Jika dia ingin membunuh mereka, dia pasti sudah melakukannya. Yang dia inginkan adalah apa yang dilakukan Audrey. Mereka membutuhkan lebih banyak informasi tentang lautan bintang yang luas. Dalam kasus terbaik, mereka ingin tahu arah untuk kembali ke Desolate Territory. Jika mereka mengetahui misteri tempat ini, mereka dapat membuat rencana dan perjalanan dengan mudah.

Rupanya, Audrey tahu apa yang paling mereka kurangi saat ini. Dia bertindak dengan kecepatan normal, wajahnya acuh tak acuh. "Membunuh kalian tidak akan membawa apa-apa bagi kami. Kami membutuhkan kerja sama Anda. "

Mendengarkan dia, kebencian Masha mereda. Dia merenung sejenak dan kemudian berkata, "Kita harus menunggu sampai seniorku bangun."

"Bukan masalah. Di wilayah ini, waktu adalah sesuatu yang banyak kami miliki, "kata Audrey tenang.

Setelah beberapa saat, Yvelines membuka matanya, wajahnya menjadi gelap. Dia menatap Shi Yan dengan marah dan mengertakkan giginya seperti binatang yang dikurung. Suasana hatinya tidak stabil.

Shi Yan menyeringai dan pikirannya berkedip-kedip, mengaktifkan gumpalan kekuatan.

Yvelines merasa seperti jantungnya dipalu. Tubuhnya menegang, wajahnya pucat. Dia mencengkeram dadanya dan berjongkok di tanah.

"Kamu!"

Masha berteriak menusuk telinga seperti binatang buas. Dia ingin menyerbu dan melawan Shi Yan.

"Tenang. Apakah Anda ingin saudara Anda hidup atau tidak? Kakakmu yang pertama marah. Saya pikir Anda harus berbicara dengan saudara Anda sehingga mereka dapat mengetahui posisi mereka. Jangan kira kalian masih mengontrol semuanya! "

Audrey berteriak, matanya dingin. Kekuatan jiwanya menyertai suaranya dan memasuki Laut Kesadaran Masha secara langsung.

Masha merasa seperti es baru saja mengalir ke tubuhnya. Tubuh lembutnya bergetar dan dia melanjutkan pikirannya yang sehat. Dia buru-buru menasihati dua lainnya. "Senior, mereka tidak ingin membunuh kami. Mereka hanya butuh kerja sama kita. "

Adams bangun. Dia memasang wajah pahit dan sedih saat dia mendesah, "Kakak, kamu tidak bersalah. Mereka tidak akan membiarkan kita pergi hidup-hidup. Setelah mereka mendapatkan apa yang ingin mereka ketahui, mereka akan membunuh kita. Jika itu terjadi seperti itu, saya lebih suka melawan mereka dengan hidup saya. Jika kita mengorbankan hidup kita untuk menahan mereka, kamu bisa melarikan diri. "

Karena dia sendiri yang kejam, dia berpikir bahwa orang lain akan bertindak seperti dia. Dia selalu menilai orang dengan pikiran jahat terbaiknya. Dia tidak percaya apa yang telah dijanjikan Audrey dan meyakinkan mereka.

Yvelines memiliki pemikiran yang sama. Dia juga tidak ingin bekerja sama.

Audrey mengangkat alisnya. Dia sakit kepala karena pikiran buruk dua lainnya. Jika mereka tidak mempercayainya dan ingin membuat mereka mati sama sekali, akan sangat sulit bekerja sama dengan mereka.

Dia tidak bisa membantu tetapi melihat Shi Yan.

Shi Yan memasang wajah aneh. Faktanya, dia tidak memiliki pikiran yang baik. Di matanya, karakter seperti Yvelines dan Adams harus ditelan setelah mereka tidak ada nilainya sama sekali. Dia meningkatkan kekuatannya dengan cara itu. Dia tidak menyangka bahwa dua orang lainnya ingin membunuh semua orang sama sekali daripada bekerja sama.

Menggosok dagunya, dia mendesah. Dia sekarang memiliki kesadaran baru tentang betapa licik dan jahatnya ras alien. Dia tahu bahwa jika dia tidak menanganinya dengan baik, yang didapatnya adalah tiga mayat tanpa informasi yang berguna.

Kamu jahat!

Dia mendengus dan pikirannya berubah saat dia mengambil kembali tanda yang ditanam di hati Yvelines dan Adams. Kemudian, dia berkata, "Kamu bebas sekarang. Bahkan jika kami bertarung lagi, akan sangat sulit bagi kami untuk membunuh kalian semua. Ya. Saya pikir Anda tahu kami bukan kesemek licin yang bisa Anda peras sesuka Anda. "

Untuk tujuan besar, dia bisa melepaskan segala sesuatunya saat dia seharusnya. Itu adalah karakteristik mendasar dari orang-orang yang bisa merencanakan hal-hal besar.

Mata Audrey berbinar. Dia tidak bisa menyembunyikan pujian untuknya. Dia mengangguk dan tersenyum padanya sebelum beralih ke yang lain. "Bisa kita berbincang sekarang?"

"Sayangnya tidak," Masha terkejut. Dia melihat halo yang tiba-tiba terpancar dari cincin di pergelangan tangannya dan berkata, "Anggota Klan Kadal Naga tepat di depan kami. Kami akan segera bertemu mereka. Sepertinya kita tidak jauh dari wilayah Klan Kadal Naga. Kami harus lulus ujian. "

"Apakah kamu sedang bercanda?!?" Shi Yan memasang wajah dingin.

Meskipun Yvelines dan Adams dibebaskan, mereka tidak memberikan wajah yang baik bagi Shi Yan. Mereka berdiri di dekat Masha dan siap bertarung kapan saja.

"Saya baru saja menemukan situasi. Aku tidak bermaksud begitu. Usai tes kita akan berdiskusi lagi, "ucap Masha dengan wajah dingin lalu berubah lembut. Dia berkata, "Senior, serahkan pada saya. Jangan terlalu impulsif. Jika Anda mendengarkan saya, Anda tidak akan terluka parah seperti ini. "

Adams dan Yvelines ragu-ragu untuk beberapa saat dan mendesah dalam hati. Akhirnya, mereka mengangguk.